Kita bisa berencana namun tetap Allah yang berkehendak

Zuliyana Al Zhilausa
Karya Zuliyana Al Zhilausa Kategori Agama
dipublikasikan 09 September 2016
Kita bisa berencana namun tetap Allah yang berkehendak

 

Kita bisa berencana namun tetap Allah yang berkehendak (ان الله مع الصآبرين)

Hari ini adalah hari wisuda SMP Negeri 1 Bangsa tempat dimana Abdul sekolah. Abdul akan menghadiri wisuda dengan ditemani ibunya, bersama ibunya Abdul berangkat pagi-pagi karena jarak rumah dan sekolah yang lumayan jauh dan memerlukan waktu sekitar 35 menit dengan menggunakan angkutan umum, dan 55 menit jika ditempuh dengan sepeda. Abdul berasal dari keluarga yang berkecukupan, namun tetap sederhana. Orang tuanya telah berhasil mendidik Abdul menjadi anak yang disiplin, pantang menyerah, dan mempunyai sikap solidaritas yang tinggi. Sepulang sekolah dia membantu untuk mengajar anak-anak kecil mengaji di sebuah gubuk buatan ayahnya. “Selanjutnya, peringkat tertinggi kedua dari nilai UN SMP Negeri 1 Bangsa dengan nilai rata-rata 9,5 adalah Muhammad Abdul Salam.” Pengumuman dari kepala sekolah itu sontak membuat ibu Abdul menangis bahagia, itu semua berkat ketekunan Abdul. “Selamat ya Abdul, berkat kerja keras dan doa orangtuamu kamu bisa mendapat nilai yang bagus, terus tingkatkan ilmunya dan jangan mudah bangga dengan hasil yang di diperoleh” kata salah seorang guru sambil menepuk pundaknya. “Iya bapak guru, saya akan terus berjuang demi menggapai mimpi saya” jawab Abdul dengan penuh semangat.

Abdul berniat melanjutkan sekolahnya di SMAN 1 Garuda, salah satu SMA favorit di kotanya. Abdul masih harus belajar keras untuk bisa masuk sekolah tersebut, karena selain persyaratan nilai UN harus diatas 8,5 calon peserta didik juga harus menjalani tes seleksi tertulis dan interview yang pastinya tidak mudah. “Ayah, Ibu, kak Fahri, kak Arif, dan kak Fatma... jangan lupa doain Abdul ya, Abdul mau masuk sekolah favorit nih “ pinta Abdul dengan wajah penuh keceriaan. “Iya adekku sayang, kak Fatma bangga punya adek yang semangatnya tinggi seperti kamu, nanti kak Fatma temenin kamu belajar ya dek”. “siap kak... wah. Jadi gak sabar belajar nih” jelas Abdul. “eh,,, eh,,, jangan lupa berdoa dan istirahat lo Dul, perbanyak sholat Sunnah kemudian berdoalah semoga Allah memberi kemudahan dan niat yang lurus, jaga kesehatan jangan sampai kamu sakit di hari tes seleksinya”.” Iya ...betul kata kak Arif, jaga kesehatan” tambah kak Fahri.

Hari tes seleksipun tiba,  hasilnya akan langsung diumumkan pada sore  itu juga, dan Abdul berhasil lolos serta dinyatakan diterima sebagai siswa SMAN 1 Garuda. 

ayah Abdul adalah seorang petani dan guru mengaji dan ibunya adalah pedagang yang berjualan di pasar. Saat itu kondisi keuangan sedang tidak stabil, hasil panen sawah mengalami kerugian  karena hujan yang terus menerus yang menyebabkan sebagian besar tanaman mati sebelum masa panen. Hal itu pun berdampak pada sektor perdagangan. Harga Bahan pangan meninggi dari hari biasa sehingga mengurangi jumlah konsumen dan pengurangan pendapatan yang signifikan.

Hari itu adalah hari terakhir pembayaran registrasi untuk masuk SMAN 1 Garuda.  Untuk melakukan Pembayaran registrasi hanya diberi waktu 3 hari setelah pengumuman diterimanya siswa tersebut, maklum karena sekolah favorit dan unggulan. Abdul merencanakan untuk membayar pada hari terakhir pembayaran karena dia tahu tidak mudah bagi orangtuanya untuk mengumpulkan uang sebanyak itu di kondisi yang sedang sulit ini. Pagi itu keluarga abdul sedang sarapan bersama  “Ayah, Ibu, ini Abdul sudah merincikan biaya yang harus di bayar untuk masuk SMA 1 yah, totalnya Rp. 1.230.000, itu baru uang gedung, uang Asrama, dan uang SPP 1 bulan, belum termasuk uang makan dan uang saku yah... untuk uang saku dan uang makan dipikirin nanti deh yah, Abdul bisa menghemat dan makan seadanya, yang terpenting untuk uang registrasi dulu” jelas Abdul dengan antusiasnya, terpancar wajah yang penuh  harap, kebahagian dan  semangat menyambut masa putih abu-abu nya. Abdul masihlah kecil, usianya baru 15 tahun,.” Abdul anakku... abdul percayakan bahwa takdir Allah itu pasti yang terbaik buat kita? saat kita harus menjalani sesuatu yang tidak kita suka, tidak kita harapkan , maka Allah akan terlihat sangat tidak adil pada kita, tapi percayalah bahwa rencana Allah lebih indah dari yang kita harapkan   ” jawab Ayah dengan lembut dan hati-hati. “Iya Ayah, Abdul masih ingat waktu pertama kali Ayah mengatakan itu pada Abdul, sewaktu Abdul masih duduk di kelas 2 SD” sahut Abdul tetap dengan wajah ceria. “Abdul sayang.. maafkan Ayah dan Ibu.. mungkin saat inilah waktunya Abdul menjalani takdir Allah itu, sekarang uang Ayah dan Ibu hanya cukup untuk membayar biaya pengobatan kak fahri yang sedang sakit, biaya untuk kak arif selama KKN dan biaya kak fatma untuk naik ke kelas XII. Dan kebutuhan Abdul lah yang masih bisa ditunda, Ayah dan Ibu harap Abdul mau bersabar ya? Ayah berjanji tahun depan Ayah dan Ibu akan berusaha menabung untuk biaya registrasi masuk SMA favorit Abdul”. Lanjut Ayah dengan perasaan bersalah. “Iya Abdul... adek masih ingatkan motto hidup keluarga kita, sehidup sesurga, jika kak Fahri, kak Arif, dan  kak Fatma menuntut ilmu hingga SMA, maka dek Abdul pun akan demikian, jika kita semua lulus sarjana maka dek Abdul juga akan lulus sarjana, jadi dek abdul jangan khawatir masalah sekolah, jika nanti Ayah dan Ibu hanya mampu membiayai kuliah kak Fahri, kak Arif dan kak Fatma, maka nanti kami bertiga yang akan membiayai kuliah kamu.”jawab kak Fatma menambahi. “iya Dul... kita akan tetap menerapkan sikap adil dalam keluarga kita, contohnya dalam hal sekolah kamu ini, jika dalam keluarga saja sudah tidak ada keadilan bagaimana kia bisa adil nanti dalam masyarakat?”tambah kak Arif. “iya dul... maafkan kak Fahri ya, gara-gara kak Fahri sakit jadi menghabiskan banyak uang yang seharussnya bisa digunain biaya sekolah kamu, “ tambah kak Fahri yang merasa bersalah. “iya Yah, iya Kak....  Abdul memang berencana tahun ini bisa masuk SMA favorit yang Abdul inginkan sejak dulu, namun tetap Allah lah yang berkehendak, Abdul yakin Allah mempunyai rencana yang lebih indah buat Abdul.” Jelas Abdul dengan penuh kesabaran. “Masyaallah, bahagia sekali ibu mempunyai keluarga seperti kalian, anak-anak yang cerdas, berbakti kepada kedua orang tua, taat beragama, Allah memilihkan kalian untuk menjadi anak ayah dan ibu, kalian adalah hidup ayah dan ibu, selalu bersama-sama menjalani kehidupan yang tidak mudah ini, semoga kita juga akan ditempatkan di surga yang sama, pegang terus itu ya nak... kita sehidup dan sesurga, berusaha hidup bahagia bersama” jelas ibu dengan berlinang air mata. 

 

  • view 134