naskah drama kupang pung gayabikin lupa daratan

Zikir Rullah
Karya Zikir Rullah Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 19 Januari 2018
naskah drama kupang pung gayabikin lupa daratan


                                                                NASKAH DRAMA  

                        KUPANG PUNG GAYA BIKIN LUPA DARATAN

                     Diadaptasi dari cerpen Kupang Pung Gaya Bikin Lupa Daratan

                                          Karya : Aulia Rahmatullah

 

       Riko si anak dari Ende diantar sang-Mama merantau ke kota Kupang demi mencari setitik ilmu  guna melanjutkan studi pendidikan yang lebih tinggi. Di kota Kupang Riko tinggal se-kos dengan Jijo yang juga berasal dari Ende.

BABAK I

      (Di salah satu kamar kos tembok berwarna putih dipenuhi pajangan-pajangan aneh, duduklah Jijo dengan Riko bersama sang Mama. Di sela-sela aktivitasnya, sang Mama berbicara kepada Riko).

Sang-Mama : (sambil mengemas barang) Riko ana, Ine wi mhaze gha, jaga diri mhozo-mhozo Kuliah tau tambee pati bangga ine ne baba.(nak Riko, mama mau pulang, jaga diri baik-baik, kuliahlah yang benar buatlah kami bangga).

Riko            : (menitikkan air mata) Iiiyyaa..Ma. Riko janji.

Sang-Mama : (menatap ke arah Jijo) Tolong jaga zimba ari ghu, ine percaya pennu ne kau anak (tolong jaga adik-mu, Ma percayakan sepenuhnya ke nak)

Jijo           :   Iya Ma. Dia menjadi bagian dari tanggung jawab beta. Beta akan selalu  menjaga amanat dari Mama.

(Meskipun sudah sebulan hidup di kos-kosan,Riko masih terkesan kaku dan pemalu. Kerjaannya hanya kurung diri di kamar. Banyak penghuni kos merasa heran dan bertanya-tanya diantaranya Evans dan Lili)

Evans     : (berteriak) Riko..Riko..makan dolo. Mari su adi, kaka dong su dari tadi.

Riko       : (keluar kamar sambil menggaruk kepala) Iiiyyaa..kaka.

Lili          : (lagi mengunyah makan)  Riko kenapa lu nii sonde berteman deng katong. Apa katong jahat ko atau kermana?

Riko       : (tidak karuan) mmmm...mm..

Jijo         : (menyudahi pertanyaan Lili) sudah su eee...buat apa katong tanya,         namanya juga anak baru. Sekarang ni kasih Riko penyusuaian dolo  to.

BABAK II

(Disuatu hari, tiba-tiba orang tua Riko menelpon Jijo terkait Riko yang meminta orang tuanya untuk mengirim uang sebanyak tiga juta rupiah, Sontak Jijo pun terkejut. Setelah percakapan tadi, Jijo diliputi rasa penasaran ada yang tidak beres dengan Riko pasti ada maksud tersembunyi dibalik meminta uang sebanyak itu)

Jijo    : (memanggil) Riko..Riko kesini dolo!

Riko : iya kaka tunggu bentar be masih mandi na.

Lili    : (berteriak dari seberang) ooow...Riko su jadi ana Kupang ni ma.

Riko : (sensitif) hooeew...kkkko kenapa jadi?

Lili    : nii ana pung sensi lai, be hanya main gila sa.

Jijo    : (melarai) suudaahh... Namanya ju ade-ade dong.  Jang terlalu ambil pusing lai. Selesai mandi Riko pun ke kamar Jijo.

Riko  : kaka ada perlu apa tadi?

Jijo    : tadi ade pung orang tua telpon, bilng lu ada minta doi 3 juta. Ade mau belanja apa?

Riko  : oowwhh...betul kaka. Beta mau ganti rugi kawan pung motor. Be ada kecelakaan deng dia pung motor na.

Jijo    : hhmmm...ok su. Sore baru katong pii Atm. Terus kapan lu ganti kawan pung motor?

Riko : mungkin hari sabtu dolo, sekaligus langsung servis terus di bengkel.

Jijo    : lain kali jangan begitu lai. Hati-hati pinjam orang pung barang na!

Riko : (tertunduk) iya kaka.

 

BABAK III

    (Sudah seminggu Riko bertingkah yang aneh-aneh. Mulai jarang tidur di kos, keluyuran malam-malam hanya untuk minum sopi dan moke bersama teman-temannya, dan parahnya lagi jarang mengikuti perkuliahan. Berita simpang siur tentang kebobrokan gaya hidup Riko, akhirnya terdengar juga oleh Jijo)  

Jijo      : benar ko sonde Evans. Riko belakangan ini kerjaannya bamabuk sa?

Evans :   iya Jo. Selama lu KKN di luar daerah tuu, Riko pung kerjaan tiap malam hanya bamabuk sa. Kalau sonde percaya na tanya Lili sa!

Jijo    : benarkah Lili?

Lili    : benar Jijo. Bukan hanya Jo, tiap sore dia ajak maytua jalan-jalan, belnja pakaian dong kayak anak-anak pejabat begitu.

Jijo    : (mendesah) ssshhhhhh......

            (Dibawah cahaya lampu jalan yang remang-remang terlihat empat sosok bayangan. Diliputi rasa penasaran Jijo pun menyelusurinya lebih dekat, ternyata sosok  Riko yang tertawa riang tanpa beban, tanpa dosa bersama tiga orang temannya melingkar dengan empat botol sopi ditengahnya. Rasa sakit karena dibohongin Jijo langsung melabrak Riko)

Jijo    : oooww...jadi ini adi pung kerjaan tiap malam?

Riko : (bangun dari duduk ) eee..kakkkaaa...Jijo.

Jijo    : be mau omong deng lu empat mata!

Riko  : kita langsung omong damai sa kaka.

Jijo    : dong bilang adi sonde pernah kuliah, terus lu ju jarang tidur di kos lee betul koo adi?

Riko  : sonde kaka dong pasti omong tipu tu. Tadi teman ada ajak jadi be sonde bisa tolak su ma.

Jijo    : lu ni penipu juu. Be su tau dari Evans sama Lili. Be mau tau adi jujur ko sonde, yng be takut lu tipu lu pung orang tua di kampung sa. Kermana deng doi 3 juta lu su ganti kawan pung motor ko?

Riko : (menghardik Jijo) kaka nii siapa eee, sauara ju bukan mau atur-atur orang pung hidup. Ni be pung hidup terserah be mau buat apa ko suka-suka be to. Kaka sonde ada hak ikut campur, uru saja kaka pung hidup yang sonde jelas tu.

Jijo    : (berteriak) ookk...kalau itu adi pung mau na. Be  sonde anggap lu be pung adi lai. Meskipun beta masih pegang amanat lu pung Mama. Kalau maunya begitu na, mana-mana sa. Katong sonde usah bategur lagi eee.

(Kacang lupa kulit begitulah pepatah lama mengatakan. Demi memenuhi tuntutan gaya hidup kota, semua cara dilakukan. Apa yang menjadi tujuan utama ketika menginjakan kaki di kota menjadi sirna. Sungguh ironis, Riko si anak rantau digerus oleh gaya hidup perkotaan yang terkesan negatif. Hingga lupa akan tujuan utama sebenarnya, lupa akan daratan darimana dia berasl)

 

  • view 111