Saya Ibu Dua Anak

Yuni S Tika
Karya Yuni S Tika Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 15 Mei 2017
Saya Ibu Dua Anak

Apa yang dirasakan saat pertama kali tau kalau kita positif hamil ? pasti untuk seorang  istri yang sah akan menjawab senang, gembira, ga bisa berkata - kata, bersyukur, menangis. Segala macam ekspresi pasti keluar tanpa di komando dan di duga. Ketika saya tanya, apa yang dirasakan saat mengetahui kehamilan ke dua sewaktu anak pertama belum memasuki masa MPASI ? hayolohhhhh ... ada yang bernasib sama dengan saya ? yag pasti saat itu saya ga tau harus menangis senang atau yg lain, mendadak tau harus gimana. Bolak - balik keluar masuk kamar mandi - kamar. Ngaca semyum, duduk murung, hahahaha . bener - bener g tau kudu gimana. Bersyukur iya, karena hal baik atau buruk yang kita terima harus selalu kita syukuri, Setuju ?

Saya seorang wanita pekerja, menikah 3 bulan kemudiabn postif hamil. Anak pertama lahir rencana mau resign tapi ga jadi, akhirnya si kakak aku titipin di embah, 2 hari sekali aku plg setor asi. Perjalanan rumah ortu ke rumahku cuman sejam sih. Nah, aku bukan orang dengan siklus menstruasi yang teratur. Rencana mau KB alami, padahal ngitung tanggal mens aja ga bisa saking ga teraturnya hahaha, dan akhirnya si kakak 5 bulanan blm ada eh tekdung lagi. Tapi semasa tekdung aku masi pumping juga, lama - lama abis sendiri sih. Dan dalam kondisi hamil adek, aku juga masih 2 hari skali pulang. Maklum mak - mak baru mellow, pisah sama anak aja yang nangis - nangis malah emaknya. 

Sampai pada masa melahirkan si adek, aku melahirkan di daerah orang tua tinggal. Dirumah ortu aku nunggu si adek bisa jalan baru balik ke rumah sendiri, pikirku biar gampang nantinya ngurusin 2 anak. Soalnya di rumhaku g ada saudara yang deket, ga ada yg bantuin rawat anak juga selama suami kerja. Aku putusin buat jadi emak rumahan aja, bisa sih aku masih tetep kerja, nanti aku cari 2 orang yang mau bantu ortu buat ngurusin anakku. Oiya waktu si kakak di rumah ortuku dulu ada embak - embak yg bantuin buat jagain. Embaknya lebih tua dari aku sih, kalo di desa itu mereka bener - bener sayang sama anak loo. Cuman nurani sebagai ibu berkata lain, entah kenapa kalau aku tinggalin mereka kerja rasanya ga adil banget. Dosa banget rasanya, dititipin sama Tuhan tapi malah nitipin ke orang lain, lebih milih kerja dengan alasan biaya untuk masa depan anak. Ga percaya kalo bayaran yang Kuasa sebenernya lebih banyak dan besar, cuman emang bentuknya ga selalu uang dan datangnya juga ga tiap akhir bulan heheh.

ALhamdulillah si adek perkembangannya pesat, mungkin karena ada stimulator si kakak kali ya. Usia 10 bulan udan jalan tegak sama udah ngomong walo rada gajelas. Setidaknya lebih jelas dibanding abg abg sekarang ini hahaha. Daaaan, pindahlah aku dirumahku sendiri saat si adek 10 bulan dan si kakak 26 bulan. Optimis bisa ngurus anak sendiri dirumah saat suami kerja, bisa lah, gampanglahhh, semua tinggal niat. Tapi apadaya harapan tidak sesuai realita. 1 minggu turun 3 kilo haha, g tau harus seneng apa sedih. nano nanao rasanyaaa. Terkadang ketawa sendiri, nangis sendiri, suka berharap semoga saya masih diberi kewarasan wkwkwkw. Terkadang suka liat ke pojokan sambil melambai tangan ke kamera. Mungkin efek liat tontonan horor di TV hahaha.

Bayangkan sajaa .....

Si adek masih ASI, otomatis tidak bisa lepas dari saya dalam waktu lama. Pernah dalam posisi adek nenen si kakak minta susu, okee semua ibu pasti bisa lah gendong anak sambil nenenin disambi bikinin susu botol. Sudah lulus dari lama kalo ini. Atau kasus si adek di neneninudah mau merem eh si kakak poop. Okelah banyak juga ibu - ibu pasti sudah lulus ujian ini, saya yakin 100 %.  Atau pas si adek nenen, si kakak minum dot dan mereka akhirnya tidur kita juga ikut ketiduran, saya rasa berjuta - juta bahkan lebih ibu di dunia ini selalu mengalaminya, ya iyalah secara tiduran sambil dipijit sama si adek, pasti meremnya.

Yang mungkin lebih luar biasa adalah ketiak mereka berdua tidur, saat kita mengerjakan sesuatu salah satu bangun, kerjaan terhenti kita temeni mereka dulu. Saat udah mulai merem lagi, kita mau nglanjutin kerjaan, ehhhh yang satu bangun. Pasti banyak juga yang mempunyai pengalaman sama seperti saya. Luar biasa bukan ? menurut saya sih biasa hahahah . Dari situ ibu harus bener - bener pintar mengatur waktu, dan dari situ juga saya mempelajari bagaimana mandi singkat tetapi bersih, jujur saja sampai anak - anak sekarang TK a dan PG saya ga pernah mandi lebih dari 3 menit hehehehe ( kebiasaan ).

Yang bener - bener epic adalah panggilan mendadak yang tidak bisa ditinggalkan, sampai saat ini temen - temen saya yang pernah saya ceritakan hal ini, saya yakin masih banyak pertanyaan besar sampai sekarang yang tidak pernah saya jawab. Pasti pembaca disini juga penasaran. Ada satu kasus dimana si kakak minta susu tapi dia ga tidur - tidur, posisi adek minta nenen setiap mau ditarik kebangun lagi dia, Posisi saya bener - bener sakit perut, masak iya anak udah brojol semua masih ngrasain sakit mau lahiran. Dan tiba masanya bener - bener ga tahan lagi. Akhirnya saya ambil kursi kecil, si kakak saya dudukin di depan pintu dan si adek saya gendong dan saya susui, dannn saya BAB juga. Sekali mengayun 2 -- 3 pulau terlampaui, dan itu ga cuman sekali atau dua kali saja terjadi. Ketika teman saya tanya terus akhirnya gimana, saya cuman jawab yang penting bisa dan bersih. Pasti pembaca disini penasaran kan ?

Bersambung .................................

 

 

  • view 34