Jadi Seorang Ibu Harus Kuat

Yuni S Tika
Karya Yuni S Tika Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 27 Januari 2016
Jadi Seorang Ibu Harus Kuat

Dear ibu - ibu sekalian ...

?

Kesannya kita sudah diatas dewasa banget ya mengatas namakan " Ibu - Ibu " heheh ... Pastinya dong semua Ibu di dunia ini, baik ibu baru atau ibu yang sudah matang alias yang menyandang preditai Ibu sudah diatas 5, 10 bahkan 15 tahun. Yuk kita sama - sama bernostalgia tentang sesuatu yang AJAIB yang kita rasakan saat bersama anak - anak .

Saya?adalah ibu muda ( maunya ) dengan 2 anak umur 4 tahun dan 3 tahun. Orang - orang yang ngelihat pasti bilang " kok jaraknya deket, sundulan ya ".?

Sundulan ( dalam bahasa jawa ) istilahnya barusan nglahirin anak eh langsung hamil, negitu lah kira - kira ... mungkin kalau salah mohon untuk masukan untuk koreksinya ya :P .. maklum saya sebagai orang jawa tengah dengan bahas aibu bahasa jawa, terkadang suka susah mentranslate ( cieee ) bahasa jawa ke bahasa Indonesia.

Awal - awalnya banyak sekali berada pada posisi yang bener - bener mau melambai pada kamera ( kaya uji nyali ), bener - bener pada posisi udah ga sanggup dan bingung buat mau ngapain di posisi kaya gini. Saya asli Salatiga tapi Domisili di Semarang. Saya dan suami sama - sama bekerja, dan untungnya kita sama - sama libur saat weekend dan tanggal merah. Awal punya anak pertama niat resign, tapi mendadak ga jadi ( galau ). Trus anak pertama di Salatiga kita berdua di Semarang. Jarak Semarang - Salatiga sekitar 1 jam menggunakan kendaraan pribadi. Setiap 2 hari sekali Aku ( ganti aku aja biar ga terlalu formal?:p ) pulang ke Salatiga buat jengukin si kakak. Sampe pada usia kakak 5 bulan aku hamil lagi. Duh kebayang sih repotnya tapi disyukuri aja.

Setelah melahirkan anak ke 2 aku bener - bener resign dari kerjaanku buat fokus ngurus anak - anak. Dan pada saat itu aku tinggal di Salatiga, sebenernya pingin balik ke rumah Semarang, tapi nunggu si adek bisa jalan dulu biar ga kerepotan ( mikirnya dulu gitu, padahal ... ). Nah si adek ternyata udah bisa jalan pas umur 10 bulan ( kakaknya umue 14 bulan baru bisa jalan ). yasudah karna adek udah bisa jalan cusss balik ke Semarang.

Posisi saat itu :

1. Si kakak usia 26 bulan?

2. Si Adek usia 10 bulan?

3. Ga ada mbak - mbak yang bantuin?

4. Ga ada sodara sama sekali di semarang?

Kerepotan banget awal - awalnya ... bosannn banget, bias akerja dan aku hanya dirumah ngurus anak - anak. Kalau di Salatiga deket sama sodara ( tetangganya banyakan sodara ), bosen tinggal main - main ke sodara. di Semarang sama sekali ga ada siapa - siapa. Anak baru repot - repotnya, mana adeknya itu masih ngasi.?

Terkadang lagi nyusuin si adek, adeknya udah mau merem, eh si kakak ribut minta susu. Terpaksa gendong sambil nyusuin sambil bikin susu. Belom kalo adenya barusan merem belom lepas nyusu, si kakak pipis atau poop ... ulalallllaaaaa ... syahduu pokoknya?

Lagi buatin makan kakak, tiba - tiba adiknya bangun nangis. Yang lebih - lebih pas itu bener - bener mules, posisi si kakak tidur, si adek nenen udah riyip - riyip mata mau merem tapi ga dilepas - lepas, terpaksa nahan .. giliran adenya tidur, si kakak yg bangun. Terkadang sampe udah ga tahan aku bawa semua ke kamar mandi :P ... Itu kalo mau BAB masih bisa ditahan, kalo mau BAK tambah lagi repotnya.

Alhasil dalam seminggu turun 3 kilo !!

Belom lagi kalo nyuapin mereka. Setiap nyuapin bawa 2 piring, makanan kakak dan makanan adek. Suka bersyukur pada waktu itu ngidam anak kembar ga dikasi kembar, gini aja repot palagi kembar. Tapi entah kenapa masih juga ngimpi - ngimpi punya anak kembar, hehehe?

Setelah beberapa bulan semedi di dalam rumah aja akhirnya adenya gede dikit aku pergi ke mall sama anak - anak. Repot ? pastinya, dan kalo aku yakin aku berangkat aja nekad, daripada stress dirumah ...

PS : Ini ga ijin suami, jangan ditiru ya, ijin pasti banget ga dibolehin

Peralatan yang selalu dibawa pas pergi itu tas punggung. Aku seneng ?banget kalo pergi - pergi sama anak bawa tas punggung. Selain praktis muat banyak, enak aja di bawanya. Berasa dibawa tu isi lemari :

1. Baju ganti buat kakak 2 stel

2. Baju ganti ?buat adek 2 stel

3. Tissue basah, minyak telon, tissue kering

4. Air Putih

5. Botol ( si kakak minum susu pake botol soalnya )

6. Susu?

7. Gendongan ( bahasa jawanya jarik, gendongan tradisional )

8. Bajuku ( soalnya takut pas gendong pas anak muntah dll )

9. Dompet?

10. Handphone

11. Jaket anak?

12. Cemilan anak

13. Diapers 5

ini banyak banget dan aku pake transport umum. Ni bukan jalan - jalan tapi piknik deh heheh. Sebelum berangkat keluar biasanya aku pastiin anak - anak udah?mandi, makan, istirahat. baru deh habis istirahat baru berangkat. Kalo pas jalan ke Mall biasanya sampe mall aku ajakin makan dulu anak - anak biar kenyang ada tenaga ( hahah ) habis itu baru jalan. Jalan kemana aja sih, padahal tu juga ga mesti beli - beli.?

Kalo si kakak sih simple, dan sampe sekarang pun ga berubah. Kalo ke Mall yang dituju di tempat elektronik, dah tu ?mejeng di depan TV. Mau lama apa bentar tetep aja tuh seneng dia ( anak hemat ).

Transport biasanya ga selalu pake taksi juga sih ( mehong sama boros ) biasanya pake angkot juga, atau BRT. Nah selalu ni kejadian kalo di angkot bisa bayangin dong pas mereka berdua dengan polosnya bobo di angkot. Perjuangan berat pas mau turun, masi mikir nurunin anak - anak sama bawa tas gede. Belom kalo nyebrang jalan raya yang gde. Belakang tas punggung, kanan gendong adek, kiri gendong kakak, nyebrang jalan gede :P ...

Berasa artis aja kalo lewat selalu diliatin orang ... hahaha ... buat posturku yang mungil 168 cm - 14 cm :P, pasti keliatan aneh banget. tapi ya perjuangan sih yaa ... hahah?

Masih banyak yang mau di share sih sebenernya, tapi besok - besok disambung lagi yaaaaa ... stay tuned ( haiyahhhh )?

PS: itu foto aku di mall sama si adek :P

?

?

?

  • view 572