PAGI PENUH SINIS

Yeni Septi Ariyanti
Karya Yeni Septi Ariyanti Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 27 Agustus 2016
PAGI PENUH SINIS

Saya sebenernya pengen bangett nulis ini dari pagi tapi apa daya kondisi gak memungkinkan ngetik di sela-sela naik turun angkot. Pun saya gak terlalu suka pegang gadget klo lagi di angkot. Kalau pun mesti liat rute di gadget yaa sblm jalan saya hafalin dulu patokan-patokannya.

Baiklah..balik ke judul tulisan saya ini. Pagi penuh sinis. Yaa begitulah yang tergambar di wajah para penumpang angkot yang saya naiki. Sabtu pagi, terlihat orang-orang sedikit lebih santai berjalan dan menaiki angkot yang ngetem rapi di pangkalan.

Saya seperti biasa lebih memilih posisi di pojok karena saya akan turun paling terakhir diantara penumpang yg lain. Posisi pojok itu paling gak disukai penumpang, karena katanya ribet klo mau turun. Tapi alhamdulillah selama saya duduk di posisi itu bs turun dengan santai dan aman. Perihal posisi duduk ini kadang jadi pemandangan gak ngenakin. Hampir semua penumpang maunya deket pintu. Terus paling males klo disuruh geser-geser ke dalam. Padahal klo menurut saya yaa..ini menurut saya..peka buat geser duduk itu bisa mempercepat perjalanan. Jadi abang supir bisa cepet jalan klo penumpangnya peka. Kadang saya mikir, mudahin orang kenapa sih. Kok susah bener, mindahin posisi duduk. 

Lanjutt..

Satu per satu penumpang masuk. Hampir penuh dann akhirnya penuh.

Drama pun dimulai..

"Assalamu'alaikum, pak bla...bla...bla..." seorang ibu menelpon rekan kerjanya, sedang kordinasi sepertinya. Lalu tlp pun ditutup.

"Assalamu'alaikum..pak x kluarga yg hajat trnyata bawa keluarganya banyak. Bla..bla...bla..." seorang ibu meminta temannya menyiapkan tempat untuk bosnya yg pny hajat. Lalu tlp pun ditutup.

"Assalamu'alaikum..pak..td sy sdh hub pak x..jadi bla..bla.bla.." seorang ibu laporan pd temannya kalau sdh meminta pak x mengurus semua urusannya. Lalu tlp pun ditutup.

"Kirii bang..!!!" Tiba2 penumpang mengeraskan suaranya krn ingin turun dari angkot. Saya agak kaget dan melihat wajah sinis si bapak yang mau turun.

Lalu angkot jalan lagi..

Dannn

"Assalamu'alaikum. Pak acara nanti malam gmn udah beres bla..bla..bla.." seorang ibu menelpon rekannya dan berbincang ttg acara nanti malam.

Dan ada 2 kali sesi menelpon yang saya saksikan. Di awal saya penasaran siapa ibu2 yg menelpon itu. Karena saya hanya bisa dengar tapi tak bisa lihat. Kondisi angkot yang penuh dan jarak duduk yang jauh jadi penghalang saya melihat ibu yang menelpon tadi

Semua percakapan tlp itu dilakukan oleh satu orang. Seorang ibu usia sekitar 55thn. Pegawai sipil sepertinya. Di awal suara ibu ini menelpon, saya agak kaget karena suaranya bisa bangunin yang ngantuk2 di angkot pagi ini. Percakapannya pun jelas terdengar oleh semua penumpang. Kirain itu tlpn pertama dan terakhir. Tp ternyata ada 7 panggilan yg dilakukan si ibu dengan suara yang terlalu besar menurut saya.

"Emang gede kali suaranya?"

"Lu suudzon aj"

"Dia emang lg bnyk kerjaan kali. Klo drumah gak sempet tlp2"

Dan bnyk lagi bisikan2 di telinga saya yang hadir menghiasi.

Okelahh kalau emang dirumah gak sempet tlp. Tp cobalah bs menempatkan diri. Lagi ada dimana? Kira2 orang keganggu gak? Atau apalah.

Di tempat umum kayak di angkot ini kan spacenya gak luas. Penumpang duduknya deket2. Mbokk yaa tone suara kita disesuaikan. Bukankah kita diajarkan saat berbicara sebaiknya tidak lebih tinggi dari lawan bicara. Ini adab yang perlu dibiasakan.

Atau kadang melihat gerombolan anak2 sekolah naik angkot. Bahasanya campur aduk ditambah ketawa yg berlebihan. Kadang suka pusing ngedengernya. Perasaan, zaman saya jadi anak sekolah gak gitu2 amat. 

Buat saya yang sering melakukan perjalanan dengan transportasi umum. Kondisi2 kayak gini bener2 pelajaran penuh hikmah. Mesti diambil secara positif. Mesti ada value positif yang hadir.

Mungkin lain waktu saya bisa share jg tentang buang bungkus makanan di angkot, ngerokok atau ngeludah di angkot. Ini kejadian yang sering juga saya liat.

Well..

Alhamdulillah..untuk pagi penuh sinis

=============================

Orang akan menilai apa yg mereka lihat pertama kali. Bukan niat atau sebab. Maka mengelak atau membela diri kadang tak berarti..

 

~yenisa

  • view 185