Episode 17 : Pesugihan Bukit Wetan

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 03 Januari 2018
KADES YUDHA

KADES YUDHA


Setelah setahun lamanya Yudha lari dari tanggung jawabnya di Desa Ciheras. Akhirnya ia memutuskan untuk kembali dan menunaikan janjinya kepada mendiang sahabat dekatnya. Jadi seorang Kades!

Kategori Fiksi Remaja

2.2 K Hak Cipta Terlindungi
Episode 17 : Pesugihan Bukit Wetan

Waktu Lia jalan keluar kantor pake wajah lemes, doi kaget Yudha ternyata masih nongkrong di depan kantor.

"Lho, belom pulang??"

"Tadinya, sih, mau. Tapi gara-gara mobilnya Ceu Eha ngalangin jalan.." doi ngecek jam tangan, "Jadi telat, deh!"

"Terus, gimana, dong?"

Yudha ngangkat bahu doi, "Ah, ntar aku SMS aja Kang Udin kenapa enggak bisa balikin motor kantor hari ini."

Lia cuma ngangguk-ngangguk sambil meng-oh-kan jawaban lempeng Yudha.

"By the way, obrolan kamu sama Ceu Eha dan kedua anak buahnya seru juga!" doi ngakuin kalo selama motor kantor kehalang, Yudha nyimak kejadian barusan.

Lalu, suara Yudha mulai sendu, "Ternyata orang yang musuhin Nia juga ada di dalem sini."

Lia ngeuh dengan komentar Yudha, si guru cadangan lagi ngomongin guru-guru sekolah lainnya.

"Musuhin Nia karena kepaksa. Kalo mereka enggak nurut, mau kasih makan apa keluarga mereka?" jawab Lia lempeng.

Yudha pun ngeuh sama jawaban Lia. Ketua komite orang tua murid punya kuasa buat ngerekomendasiin guru, kepala sekolah, bahkan sampe pesuruh sekolah buat dipecat kalo enggak dirasa nunjukin kemampuan kerja yang baik. 

"Problem terbesar dunia kepemimpinan di wilayah-wilayah terpencil kayak gini. Nepotismenya parah-parah!"

"Terus, kalo kamu jadi Kades bakalan kayak gini, enggak??" tanya Lia usil.

Yudha salting dibales kayak gitu sama doi, "Ya, diusahakan enggak, lah!" elaknya gagap.

"Jadi, bakalan ada nepotisme, donk?" usilnya Lia masih diterusin.

"Yaaa, kan, kayak apa yang aku bilang barusan. Diusahakan enggak. Dicari dulu, apa ada orang yang bener sama jujur apa enggak. Kalo enggak ada, ya apa boleh buat!"

"Kalo misalkan orang lainnya jujur, terus lama-lama jadi orang deket, kamu jadi banyak hutang budi ama dia. Terus entar dia rusak, gimana?"

"Ya, tetep, sesuai prosedur. Yang enggak bener langsung tendangin sama ganti yang lebih bener!"

Masih naif! Itulah hasil observasi kepribadian rahasia yang Lia kasih ke Yudha.

"Oh iya! Dua anak buah Ceu Eha itu nyokap-nyokapnya Si Entang sama Budi, lho."

"Oh, ya?"

"Nyokapnya Budi yang kurus. Yang gendut, nyokapnya Si Entang."

"Waduh, bertolak belakang banget sama anak-anak mereka." Yudha ketawa ngekek, "Ngomong-ngomong, mau aku anter ke Pantai Ujung?"

Lia mikir-mikir sebentar buat ngolah tawaran nebengnya Yudha. Ada bagusnya. Sekali-kali ke Pantai Ujung enggak jalan kaki.

"Hayu!"

*****

"Lainnya tidur malah hayuuuh weeeeh, maca buku wae!

Seus Mela yang siap-siap berangkat buat ke rumah-rumah tetangga doi, mergokin Nia lagi asyik baca buku Bahasa Indonesia sambil tiduran. Nia langsung nutup buku terus masukin ke balik selimut doi.

"Seus mau ke mana?" tanya Nia.

"Mau ke tetangga sebentar." Seus Mela meriksa dahi sambil ngambil buku Bahasa Indonesia dari dalem selimutnya.

Pucuk dicinta ulam pun tiba. Waktu Seus Mela siap-siap cus ke rumah-rumah tetangganya, hapenya gemeteran lama, ada orang yang ngejapri doi.

Ternyata, yang nelpon adalah orang yang doi kontak kemarin. Penghubung Ceu Eha sama bokapnya Nia.

"Halo?" jawab Seus Mela yang udah dandan biar agak menor.

"Halo! Kayak biasa, yah!"

Cuma itu aja jawabannya, abis itu telponnya langsung ditutup. Seus Mela yang udah biasa kayak gitu, langsung cabut dari rumahnya. Tapi bukan ke rumah para tetangga, tapi ke sebuah tempat yang namanya Bukit Wetan.

*****

Bukit Wetan adalah satu-satunya hutan desa yang masih selamat dari eksploitasi biadab PT UPB. Seus Mela selalu melakukan sebuah ritual rutin ke tempat yang berlokasi setengah kilometer di belakang Lebak Hangseur itu. Tapi ritualnya bukan ritual berbau takhayul dan jenis klenik lainnya.

Setiap abis maghrib awal bulan, Seus Mela selalu ke pohon beringin terbesar yang ada di Bukit Wetan, buat ngambil kantong kresek item yang biasa digantung di ranting paling rendah. Isi kantong kresek item itu adalah beberapa gepok uang bertotal dua jutaan, yang diem-diem ditaro sama utusan bokapnya Nia.

Sebenernya ritual "pesugihan" ini dimulai sama almarhumah nyokapnya Nia, karena terjebak antara ketakutan kewajiban menafkahi buah hati terlarang mereka sama ketakutan hukuman sosial kalo apa yang mereka lakuin ketahuan. Tapi sejak nyokapnya Nia meninggal, Seus Mela lah yang nerusin ampe sekarang.

Kini ritualnya kudu ditambah lagi karena kejadian luar biasa. Untunglah, bokapnya Nia masih mau bertanggung jawab dan perhatian sama kondisi kesehatan anak terlarangnya yang menurun.

Doi sebenernya penasaran, siapa gerangan orang yang nanem benih di rahim pegawai kesayangannya dulu. Tapi akhirnya mutusin buat enggak terlalu kepo. Bokap Nia yang masih misterius ampe sekarang udah mau ngongkosin anak rahasianya tiap bulan udah lebih dari cukup.

*****

Ternyata isi kresek item pemberian tak langsung tersebut di atas harapan Seus Mela, dua gepok uang rupiah berbagai warna dengan total dua jutaan rupiah.

Alhamdulillaah!

Biar Seus Mela bekas lonte, mantan germo, lalu masih jadi bandar miras, urusan kalo dapet rejeki di waktu-waktu sulit kayak sekarang, doi masih inget Tuhannya.

Ternyata ada sebuah kertas kecil yang nyempil di iketan karet duit, Seus Mela penasaran buat nyabut dan baca isi kertas tersebut.

Semoga lekas sembuh!

Seus Mela tersenyum heran, karena baru pertama kali orang yang ngirim duit buat Nia punya perasaan lebih.

Enggak pake lama, Seus Mela langsung cus pulang ke rumahnya setelah dapet ongkos.

*****

Mulai cabut dari sekolah sampe dalem perjalanan pulang, Ceu Eha sama kedua anak buahnya cuma diem-dieman di dalem mobil pajero. Nyamannya kursi belakang tetep enggak bisa nandingin tegangnya keadaan, bahkan AC mobil pun enggak sanggup buat nyejukin suasana hati Ceu Eha yang masih panas.

Nyokap Entang coba ice breaking, “Tapi ada benernya juga, sih, ceuk  Si Lia. Si anak lonte anaknya bageur sama pinter, da!”

Ketololan yang hakiki buat Nyokap Entang yang, dengan lugunya, milih mencairkan suasana pake topik pembicaraan yang paling bikin Ceu Eha benci. Nyokap Budi coba negor pake nyubit pinggul.

“Ih, naon, sih?!” Nyokap Entang emang dasar lugu.

“Hati-hati itu mulut!” desis Nyokap Budi.

“Tapi emang bener, kok!..”

Ceu Eha langsung noleh ke doi dengan mata melotot, nafasnya pun mulai mendengus lagi.

“Kamu itu beneran sahabat saya apa bukan?! Kok, malah ngebelain anak macem Si Nia?!” bahkan Ceu Eha tega nyubit lengan Nyokap Entang ampe berdarah!

“A-Ampun, Ceu!!” Nyokap Entang meringis kesakitan.

Ceu Eha mulai buka suara lagi, “Ini bukan masalah itu anak lonte anaknya bageur atau badeur! Ini soal penyakit-penyakit berbahaya yang suka ada dan nular dari tempat tinggal dia!”

“Tapi, kalo dipikir-pikir perkataan Si Bu Lia ada benernya. Si Nia udah sekolah lumayan lama, tapi enggak ada yang jatuh sakit.” Komentar Nyokap Budi takut-takut.

Ceu Eha mulai gregetan. Abis Nyokap Entang yang bandel, sekarang Nyokap Budi ikut-ikutan juga! Doi puter otak, cari argumen buat kedua anak buahnya itu balik mihak ke posisi Ceu Eha.

“Penyakit di sarang lonte itu enggak sehari besok langsung sakit kayak hareeng! Penyakitnya ngumpul dulu di badan si korban yang ketularan, bisa sampe berbulan-bulan. Kalo udah kadung terlalu banyak, yang ketularan langsung sakit parah.”

Ceu Eha diem sebentar, ngeliat tatapan mata Nyokap Entang dan Budi. Tatapan mata mereka berdua mulai berubah, dari yang tadinya kritis muli jadi ikut terhipnotis. Permainan kata doi soal penyakit mulai bikin bulu kuduk mereka berdua berdiri.

“Bahkan ada yang sampe enggak bisa diobatin lagi, dan dibiarin mati!..”  

Akhirnya, perkataan penutup doi tepat sasaran dan berdaya pukul besar. Nyokap Entang dan Budi langsung bergidik dan nyebut-nyebut istigfar waktu denger kata penutup Ceu Eha. Bahkan Sang Supir yang nyuri denger pun ikut ngeamit-amitin!

“Waduh! Gawat, atuh!..” Nyokap Budi gemeteran.

“Kok, bisa-bisanya Si Bu Lia enggak tau yang beginian??..” timpal Nyokap Entang ketakutan.

Lalu mereka berdua kompak lanjut nanya, “Terus apa yang mesti kita lakuin, Ceu??”

Ceu Eha diem sebentar, kira-kira lima menit lamanya.

Dan akhirnya, voila!

Urang boga ide, yeuh!

“Ide naon, Ceu??” tanya mereka berdua kompak nan penasaran.

Ceu Eha ogah ngasih tau ide apa yang doi punya buat ngusir si anak haram dari SD Ciheras. Doi cuma senyam-senyum sendiri, mulutnya kayak ngomong—Kalo dikasih tau sekarang enggak bakalan seru!

“Mang, kita ke Desa sekarang!” suruh Ceu Eha.

“S-Sekarang, Nyah?” sang supir kebingungan sama perintah sang Bu Boss, karena dikit lagi udah sampe rumah.

“Iya, sekarang!”

Doi langsung ngerem dan nyari jalan buat ngebalik arahin mobil ukuran gede ini ke Desa, sesuai dengan perintah Ibu Kades. Sedangkan kedua sohib beratnya masih melongo penasaran sama Ceu Eha yang tumben bener enggak ceriwis.

*****

Nia enggak nyangka kalo nenek angkatnya masuk ke kamarnya tiba-tiba. Akhirnya doi kepergok lagi baca buku sejarah sambil tiduran. Tapi kali ini Seus Mela enggak ngomel sama sekali, doi malah ngeloyor ke lemari baju.

“Hayu, ganti bajunya!”

“Emang mau ke mana, Seus?” tanya Nia yang bingung.

“Kita ke Tasik, nyari rumah sakit yang dokter sama obatnya lebih paten.”

Nia ngeliat Seus Mela sibuk ngebongkarin isi tas sekolahnya, ngegantinya dengan beberapa stel pakaian luar dan dalem. Karena, sapa tau, ntar Nia disuruh rawat inap sama dokter paten yang meriksa doi.

“Buku-buku pelajaran aku dibawa, donk, Seus!..” mohon Nia lirih.

Maneh, teh! Udah tau lagi sakit malahan belajar! Bukannya Pak Yudha udah bilang jangan belajar dulu, disuruh istirahat??” Seus Mela kesel sama kekeraskepalaan Nia, yang nurun langsung dari almarhumah ibunya.

Nia enggak jawab apa-apa. Doi cuma diem sama mandangin nenek angkatnya pake tatapan melas plus batuk-batuk berdahak.

Akhirnya Seus Mela angkat tangan, buku-buku pelajaran yang barusan dibongkar, dimasukin lagi ke dalam tas sekolah Nia. Biar pun udah enggak ada tempat, Seus Mela maksain biar pakaian sama buku pelajaran Nia bisa disleting.

“Nah, udah dibawain semua, Tuan Putriii!” Seus Mela nunjukin tas sekolah Nia yang overcapacity.

Biar pun lagi nahan sakit karena demam, Nia masih bisa ngasih senyuman termanis buat nenek angkatnya.

Hatur nuhun pisan, Seus!”

Hanya Nia dan alamarhumah nyokapnya lah yang memperlakukan Seus Mela seperti seorang ibu dan nenek kandung, impian yang tak akan pernah doi dapet selamanya.

Seus Mela ikut tersenyum, “Sawangsulna.

Buat doi, sudah harga mati memperlakukan lebih baik kepada orang-orang yang memperlakukan dirinya dengan baik.

*****

  • view 62