Episode 16 : Ricuh di Ruang Guru

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Project
dipublikasikan 13 Desember 2017
KADES YUDHA

KADES YUDHA


Setelah setahun lamanya Yudha lari dari tanggung jawabnya di Desa Ciheras. Akhirnya ia memutuskan untuk kembali dan menunaikan janjinya kepada mendiang sahabat dekatnya. Jadi seorang Kades!

Kategori Fiksi Remaja

834 Hak Cipta Terlindungi
Episode 16 : Ricuh di Ruang Guru

"Kan, awal bulan kemaren udah dikirimin duit!"

"Bukan masalah enggak cukup ini, mah! Dari dulu udah berobat ke puskesmas melulu, tapi masih belum sembuh juga!"

"Terus mau digimanain??" Orang yang ditelpon mulai ketus.

"Mau dibawa ke Tasik, mereun kalo dibawa ke dokter rumah sakit enggak sakit-sakitan deui."

Enggak ada jawaban, orang yang Seus Mela telpon cuma diem doang.

Akhirnya doi ngerespon juga, tapi responnya kurang memuaskan buat Seus Mela.

"Ah, meni ngarepotkeun pisan!"

Tapi Seus Mela enggak menyerah, doi coba teken pria itu supaya nurut. Demi Nia!

"Coba diinget-inget lagi, kapan saya minta tolong kayak gini? Pernah enggak??" Tanya Seus Mela pake kesel.

Enggak ada jawaban langsung dari orang itu, lobian Seus Mela mulai menggalaukannya, karena apa yang doi katain barusan ada benernya juga.

"Emang butuh sabaraha?"

"Sejuta aja cukup, lah, buat berobat ke dokter yang paten, mah. Ongkos transportnya biar saya yang nanggung!"

Lagi-lagi enggak ada jawaban langsung dari orang itu.

"Tapi enggak ada jaminan kalo permintaan kamu dipenuhi!"

Lalu telpon-telponan mereka langsung diputus. Sebenernya Seus Mela enggak puas sama hasilnya, tapi kalo dipikir lagi, dipehape lebih baik daripada ditolak mentah-mentah.

Sekarang doi mesti cari akal buat Rencana B. Misalkan permintaan tambahan duit yang diajuin Seus Mela sampe besok masih belum ada kabarnya, doi bakal cari utangan dari para tante di wisma sebelah yang sayang banget sama Nia.

*****

"Ngomong-ngomong, gimana ekstrakulikuler kamu di Pantai Ujung?" tanya Yudha sambil ngerapiin buku-buku pelajaran buat dimasukin ke ranselnya.

"Masih, masih jalan, kok, tiap sore."

"Masih abis beres ngajar di sini langsung ngajar ekstrakulikuler lagi?"

"Iya, kayak biasanya, senin sampe jumat."

Yudha geleng-geleng kepala, "Edaaan!.. Kamu kayak enggak ada udelnya, yah!" komentar doi kagum.

"Halagh! Enggak tiap hari juga, kali! Senin ampe jumat aja." tampik Lia merendah.

"Terus, gimana kabarnya Pantai Ujung?"

Obrolan mereka berdua mulai serius.

"Selama masih ada kegiatan anak-anak di sana, kegiatan survey UPB enggak bisa dilanjutin. Terus nyempet ngirim laporan proyek-proyek ilegal mereka ke pantai-pantai yang udah mereka rusak ke Kementrian Lingkungan Hidup, tapi sampe sekarang belom ada tanggepan. Kemungkinan besar karena lobian bokap si boss UPB."

Lia narik nafas dalem-dalem, "Kalo lobian bokapnya sukses. Ya udah, bye-bye, deh!" jawab Lia lemes.

"Enggak dicoba sounding ke LSM-LSM pencinta lingkungan? Biasanya mereka paling radikal buat ngelindungin tempat-tempat yang terancam macem Pantai Ujung!"

Lia diem sebentar waktu denger usulan dari Si Guru Cadangan barusan.

"Bener juga!" doi mengamini Yudha antusias, "Entar di rumah aku coba kirim e-mail ke mereka, deh!"

"Ealah! Enggak kerasa udah mau jam tiga," Yudha kaget ngeliat jam dinding ruang guru udah nunjuk pukul setengah tiga sore, "Duluan pulang, yak!"

"Ya, hati-hati!"

*****

Sebelum jam tiga sore, Yudha musti balikin motor dinas pinjeman Desa, sesuai dengan syarat yang dikasih sama Kang Udin.

Tapi sayangnya, hari ini doi enggak bisa nunai janjinya. Waktu siap-siap cus ninggalin sekolah, tiba-tiba ada mobil mitsubishi pajero warna pink stabilo nyelonong masuk ke lapangan sekolah. Dan parahnya lagi, pantatnya ngalangi akses satu-satunya buat keluar sama masuk sekolah itu.

"Atuh, euy!" rengek Yudha kepada si pengendara pajero yang buru-buru keluar dari mobilnya.

Pria paro baya kurus kering botak itu cuma cengar-cengir ke Yudha dan terus buru-buru ngebukain pintu belakang mobil ukuran besar itu. Ternyata doi ngebukain pintu buat majikannya yang asyik duduk manis di dalemnya.

Tiga orang wanita, tapi ada salah satu wanita yang paling mencolok dari yang ketiga. Diyakini wanita yang dandanannya macem sosialita kota besar adalah gegeduk-nya, alias si pemilik mobil pajero berwarna norak.

Yudha pun beraniin diri buat negur ibu itu, "Punten, Bu! Saya mau pulang!"

Enggak ada jawaban dari si toko emas berjalan, doi malah bales ngeliat Yudha pake tatapan sinis lalu ngelanjutin langkahnya ke ruang guru.

"Kayak baru liat. Guru baru?" salah satu dari dua pendamping doi bertanya.

"Iya, Bu. Guru cadangan, aslinya magang di Desa." jawab Yudha polos.

"Pantesan!"

Eh, mereka berdua malah nyusul Big Boss mereka yang kulit wajah sama tangannya putih-putih korban obat-obatan pemutih, ninggalin Yudha sama sang supir.

"Ibu tadi itu Ibu Kades. Nanti aja, tunggu sampe urusannya beres dulu!" mohon si supir segan.

Yudha cuma bisa diem pasrah diperlakukan kayak gitu sama bininya Kades Mukti. Gampang lah, ntar tinggal kasih tau siapa biang kerok penyebab doi telat balikin motor dinas. Iseng-iseng doi merhatiin bokongnya yang terbalut jeans ketat, lenggak-lenggok kayak model papan atas.

Ternyata dia yang namanya Ceu Eha.

*****

Enggak pake salam, enggak pake punten, Ceu Eha dan dua asisten setianya merangsek masuk ke dalem ruang guru kayak tempat itu adalah rumah dia sendiri. Beberapa guru yang ada di ruangan, langsung bangkit dari tempat duduk masing-masing dan nyambut Ketua Komite Sekolah Desa Ciheras itu.

Sedangkan Lia, cuma ngeliatin dari meja kerjanya yang ada di paling pojok. Ngeliatin para guru salim, nunduk-nunduk takluk, sama coba diramah-ramahin di depan Ceu Eha. Walau sebenernya dalam hati mereka, mereka terpaksa berat ngelakuinnya.

"Assalaamualaikuum, Bu Eha! Apa kabarnya?" salah satu guru coba bersikap ramah-ramah palsu.

Tapi Ceu Eha enggak perduli dengan perlakuan mereka, doi malah langsung bergerak ke duduk perkara doi dateng ke SD Ciheras.

"Mana Ibu Kepala Sekolah?"

Salah satu guru buru-buru masuk ke ruang Bu Kepsek, ngelaporin kedatangan Ceu Eha.

"Ada yang bisa saya bantu?" sambut Bu Kepsek sambil tersenyum seperlunya.

"Barusan saya dapet laporan kalo Si Anak Lonte tea mulai rajin bolos, yak?"

"Bukan rajin bolos, Bu. Emang beberapa bulan ini jadi suka sakit-sakitan." jawab Bu Kepsek risih.

"Ya, berarti emang suka bolos, donk?" Ceu Eha mulai ngegas.

"Ibu salah paham. Yang namanya bolos itu enggak masuk tanpa surat keterangan. Kami nyimpen, kok, surat-surat izin sakit Nia dari dokter puskesmas."

Ceu Eha mingkem sejenak, doi lagi cari cara lain buat mempermasalahkan keberadaan Nia di sekolah, mumpung ada momentum buat intervensi.

"Coba saya liat surat izin sama rekapan data kehadiran Si Anak Lonte!"

Bu Kepsek langsung minta tolong ke orang kepercayaan doi, Lia, buat ngambil buku rekapan daftar kehadiran sama arsip surat-surat izin murid.

Lia nyodorin permintaan Ceu Eha sambil mandangin doi pake tatapan tajem.

"Anak lonte juga punya nama, Ceu. Nia!" Lia enggak sungkan buat ngegeletakin kedua buku itu di depan Ceu Eha.

Ceu Eha enggak ngomentarin tanggapan nyinyir Lia. Doi sebenernya pengen bisa nindes cewek macem Lia, sayangnya doi adek orang penting di Desa Ciheras, enggak ada cara lain kecuali men-persona non grata-kan Lia.

Akhirnya doi nemuin celah buat ngorek-ngorek kesalahan Nia waktu ngeliat isi jumlah kehadirannya.

"Nah, kaan! Bulan kemaren lusa, izin sakit dua. Bulan kemaren, delapan. Sekarang udah delapan kali juga enggak masuk!" tunjuk Ceu Eha girang.

"Awal bulan aja udah delapan kali enggak masuk, gimana kalo udah akhir bulan? Bisa-bisa sepuluh kali enggak masuk!" salah satu "minion" nya coba ikut ngaminin si boss.

Bu Kepsek udah tau, kalo Ceu Eha dan kedua anak buahnya itu mewakili sebagian besar warga Ciheras yang masih belom terima Nia untuk tetep sekolah di SD Ciheras. Tapi doi coba buat bersikap netral dan professional di depan orang-orang tua yang doyan mem-bully anak kecil tak berdosa itu.

"Iya, tapi semua atas izin dokter puskesmas, Ibu-Ibu. Ditambah pas Nia masuk sekolah lagi, dia bisa ngikutin pelajaran dengan baik, dan nilainya juga tetep bagus-bagus. Menurut saya belum bisa jadi alesan buat ngeluarin Nia dari sekolah."

Lia kembali pasang badan buat Bu Kepsek, "Kalo masih enggak percaya, sini saya tunjukin rekapan nilai PR sama ujian sekolahnya!"

"Enggak usah repot-repot!" tolak Ceu Eha, "Saya ke sini atas amanah para orang tua murid SD Ciheras, nyampein rasa khawatir mereka soal anak itu yang mulai suka sakit-sakitan. Kita semua pada tau, kan, kalo itu anak asalnya dari tempat yang enggak bener?"

Bahkan guru-guru selain Bu Kepsek sama Lia ikut ngangguk-ngangguk mengamini alesan Ceu Eha!

"Wajar, kan, sebagai orang tua yang sayang anak, khawatir Si Anak Lonte yang mulai sakit-sakitan itu mulai nularin penyakitnya ke anak-anak yang lain??"

Salah satu anak buahnya ikut nimpali, supaya posisi Ceu Eha makin di atas angin."Iya, Ceu! Apalagi penyakit-penyakit pelacur banyak yang menular sama mematikan! Masa kita tega ngebiarin anak-anak kita duduk bareng sumber penyakit!.."

*****

Sebutan Si Anak Lonte.

Tuduhan bawa penyakit berbahaya.

Sekarang ditambah guru-guru yang lain, yang di depan Nia bermanis-manis, tapi di belakangnya mengiyakan supaya dia ditendang dari sekolah.

Semua itu bikin emosi Lia meledak! 

*****

Lia ngegebrak meja di deketnya sampe semua orang yang ada di deketnya loncat karena kaget!

"Kalo Emang Nia bawa penyakit berbahaya, dari bulan-bulan kemaren temen-temen sekelasnya juga ikut-ikutan sakit, kali, Ceu! Kalo masih tetep ngotot, saya bisa nunjukin daftar kehadiran temen-temen sekelasnya!" damprat Lia.

"Betul apa kata Bu Lia barusan. Selama masih diizinkan dokter buat sekolah, terus penyakitnya enggak nular ke temen-temennya, lalu prestasi belajarnya masih konsisten bagus terus, Nia enggak bisa dikeluarin dari sekolah!"

Bu Kepsek narik nafas dalem-dalem, akhirnya doi mutusin buat ngancem Sang Ketua Komite.

"Kalau Bu Eha masih ngotot ngusir itu anak secara sepihak, saya bisa ngelaporin situ bertiga ke Dinas Pendidikan Kabupaten sama Polisi, karena ngusir anak buat sekolah tanpa alasan yang jelas!"

Ceu Eha tersentak waktu denger anceman yang dilontarin Bu Kepsek. Enggak mau urusannya makin kacrut, doi mutusin buat walk out dari ruang guru. Kedua anak buahnya pun ikut nyusul sang boss yang mukanya merah padem.

Yudha yang dari tadi jadi penonton setia dari balik tembok luar, cuma bisa diem ngeliat Ceu Eha kukulutus terus sampe masuk ke dalem mobil mahalnya—yang enggak tau dibeli tunai apa pake cicilan kredit.

Di ruang guru, keadaan jadi sunyi banget dan penuh sama suasana canggung. Lia cuma bisa mandangin kolega-koleganya yang malah mengiyakan sama mengamini tindakan Ceu Eha. Sedangkan guru-guru yang lain cuma diem membisu, sambil nyuri-nyuri pandang tatapan Lia ke mereka pake tatapan kecewa berat.

"Punten kami tadi kelepasan!" salah satu dari mereka coba mengklarifikasi keadaan.

Lia singkat ngebales. "Kalo kelepasan, berarti Ibu-Ibu semua sebenernya enggak suka Nia juga, dong?"

Para guru yang pro Ceu Eha langsung ngurungin niat mereka buat buka suara.

"Enggak kebayang kalo Nia denger dan liat guru-gurunya malah dukung mereka ngehancurin cita-cita dia yang pengen jadi guru." seloroh Lia.

Enggak kerasa, bel tanda pulang sekolah bunyi. Lia langsung cus balik ke meja kerjanya, siap-siap buat ngajar kegiatan ekstrakulikuler di Pantai Ujung. Sedangkan kolega-koleganya buru-buru balik ke meja kerja masing-masing dengan perasaan enggak nyaman.

Sedangkan Yudha yang ngikutin bagian terakhir drama tersebut, cuma bisa geleng-geleng kepala.

*****

  • view 26