Episode 15 : Jangan Panggil Ibu!

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Project
dipublikasikan 13 Desember 2017
KADES YUDHA

KADES YUDHA


Setelah setahun lamanya Yudha lari dari tanggung jawabnya di Desa Ciheras. Akhirnya ia memutuskan untuk kembali dan menunaikan janjinya kepada mendiang sahabat dekatnya. Jadi seorang Kades!

Kategori Fiksi Remaja

2.2 K Hak Cipta Terlindungi
Episode 15 : Jangan Panggil Ibu!

“Aduh, punten pisan, Nia ngerepotin ibu melulu!”

“Enggak papa, Seus. Masak sakit-sakit disuruh pulang jalan kaki.”

“Aduh, eta budak, mah, teu tiasa dilarang! Padahal udah dari kemaren-kemaren enggak enak badannya!” Seus Mela nyuguhin selusin minuman teh gelasan buat kedua gurunya, “Mangga diminum. Punten nyuguhin teh gelasan doank.”

“Ah, enggak papa.” jawab Lia.

Lalu Seus Mela anteng merhatiin Yudha, sampe-sampe Yudha salting diperhatiin doi.

“Kayaknya situ saya baru liat?” tanya Seus Mela.

“Saya sebenernya kerja magang di Desa.. Seus!” hampir aja Yudha lupa. Kalo lupa, bisa jadi sekarang doi dicekek sama Seus Mela!

“Bu Ema, yang biasanya ngajarin Nia, pulang kampung dulu, mertuanya meninggal.” timpal Lia.

“Inalillahii! Kapaan??”

“Tiga hari yang lalu, Seus.” jawab Lia, “Makanya, Kang Yudha ini mau bantu sekolah buat jadi guru cadangan, seminggu gantiin Bu Ema.”

“Ogituu,” Seus Mela ngangguk-ngangguk, “Kumaha, Si Nia bangor teu, Kang Yudha??”

Yudha malah ketawa waktu ditanya begitu, “Wah, justru Nia anaknya baik sama pinter! Semua soal di papan tulis dia bisa jawab semua, cepet sama bener.”

“Ya, he-euh, lah. Tiap malem dia belajar bareng sama temen-temennya di sini!”

“Lho, yang laen enggak ikut sekolah juga??” Yudha heran.

“Kata masyarakat. Anak lonte enggak boleh sekolah. Bisi baong sama penyakit dari sini nuler ke anak-anak di sekolah, ceunah!”

Yudha mingkem waktu denger jawaban Seus Mela. Kirain cuma pemimpin saja yang bisa bersikap zalim, ternyata rakyat pun bisa begitu!

Tapi Yudha malah jadi penasaran, “Tapi, kok, Nia boleh sekolah?”

Seus Mela mulai buka suara kepada Si Guru Cadangan.

“Kayaknya emang dasar milik. Waktu itu, biar udah dimusuhin sama orang-orang tua murid lainnya sama didesek sama Ceu Eha, Bu Kepsek masih ngasih kesempetan buat dia diterima sekolah. Sempet Ceu Eha minta kebijakan beliau dianulir ke suaminya, ternyata Pak Kades setuju sama kebijakan Bu Kepsek!“

Denger nama yang baru doi denger, Yudha langsung main interupsi aja. “Sebentar-sebentar. Ceu Eha, teh, siapa, Seus??”

“Ceu Eha itu istrinya Kades Mukti. Dia juga Ketua Komite Sekolah Desa Ciheras.” jawab Lia.

Oh, enggak heran, sih, wanita yang bernama Ceu Eha dapet jabatan sepenting itu di desa, bos para orang tua murid seluruh sekolah negri yang ada di Desa Ciheras. Bininya Kades!

“Oh.” Yudha cuma ngangguk-ngangguk maklum.

“Walau rada pait, sih, karena masuk sekolahnya pake syarat. Nia kudu selalu berperilaku baik sama rengking di sekolah. Kalo ketauan nakal atau budakna bodoh, langsung dikeluarin dari sekolah di tahun ajaran baru entar.”

“Ternyata Si Nia sendiri ngambil kesempetan ini dengan baik, karena emang dari dulu pengen banget sekolah. Ditambah lagi itu juga pesen terakhir almarhumah mamahnya yang meninggal setaun yang lalu.”

“Inalillahii..” jawab Yudha, “Meninggal kunaon, Seus?”

“Meninggal sakit. Sakit kutukan orang-orang penuh dosa macem kami. AIDS.”

Yudha kelabakan pas denger jawaban dari Seus Mela yang rada ketus, takut kalo pertanyaan barusan bikin doi tersinggung.

“Duh, punten, saya enggak maksud nyinggung begitu!” mohon Yudha canggung.

“Enggak papa, emang udah resiko kerja. Yang penting, mah, masih bisa makan sama masih dikasih kesempetan buat tobat aja!” jawab Seus Mela enteng.

“Dari tadi saya pikir Seus, teh, ibunya Nia.” Yudha ketawa ngekek.

Doi enggak nyangka, kalo candaannya tadi ternyata candaan yang enggak lucu sama sekali di telinga Seus Mela. Bukan ketawa yang didapet, malah keplakan keras mendarat di pahanya yang tadi habis dicubit.

“MASIH RAPET BEGINI, KOK, DIBILANG EMAK-EMAK!!” jerit Seus Mela kesel.

“Lah, terus saya mesti nyebut apa, donk, Seus??”Yudha ngelus-ngelus pahanya lagi, abis dicubit ampe biru, sekarang merah menyala karena dikeplak.

Naon, atuh, nyak?!..” bahkan Seus Mela ikutan bingung, “Si Selvi juga saya anggep anak sendiri, sih!”

“Ya, berarti..”

Yudha mikir tiga kali sebelum ngelontar kata yang bikin pahanya makin babak-belur lagi.

“Anak dari anak angkat, donk!”

Yudha lolos dari serangan Seus Mela yang ketiga, keliatan doi malah mikir-mikir abis denger jawabannya.

“Ya, berarti, saya nenek angkatnya, yah?”

“Naaah, itu!”

Fiuh! Lolos juga akhirnya!

Sedangkan Lia cuma bisa senyam-senyum sinis ngeliat Yudha sukses disiksa Seus Mela.

“Ngomong-ngomong, kumaha tawaran ti Koperasi, teh, Seus?” tanya Lia.

Seus Mela masih inget tawarannya Lia dua bulan yang lalu. “Ah, kayaknya saya cukup jadi distributor minuman itu aja, deh! Bati na leuwih gede!”

Haar! Cenuah dek tobat, Seus!” Lia kecewa sama jawaban Seus Mela, makanya komentarnya rada ketus.

“Mau, sih. Tapi kalo boleh jujur, mah, jualan miras ini yang bikin saya sama Nia masih bisa idup enggak pake ngelonte lagi.”

Sangking asyiknya ngobrol-ngobrol, Lia kaget waktu ngecek jam tangan Baby-G-nya. Setengah jam lagi istirahat siang udah beres, tandanya giliran doi mesti siap-siap buat giliran ngajar.

“Eh, jam istirahat udah mau abis, Yud! Seus, kami mau pamit pulang dulu!”

Tapi Yudha malah ngasih gesture buat minta waktu sama Lia.

“Seus, saya boleh enggak liat Nia dulu?” tanya Yudha.

Mangga. Kamarnya di sebelah situ, tuh!” tunjuk Seus Mela.

Lia yang tadinya siap-siap bangkit dari tempat duduk, akhirnya balik duduk lagi. Nungguin Yudha beres ngejenguk anak didik kesayangannya.

*****

Pas masuk ke dalem kamar Nia, ternyata Nia udah tidur di atas kasurnya.

Waduh, udah tidur ternyata!

Awal-awalnya, Yudha mutusin buat balik badan dan cabut pulang. Tapi doi mutusin buat liat-liat kamar Nia sebentar. Karena sapa tau doi enggak bakalan sempet lagi mampir ke rumah murid kesayangannya, mengingat statusnya sebagai guru cadangan.

Biar arsitektur kamarnya memang khas arsitektur rumah semen tapi ngampung, tapi enggak ada kesan kumuh yang muncul waktu Yudha masuk ke dalem kamar Nia, yang lagi asyik selimutan di tempat tidurnya.

Rapih, bersih, sama lega. Kamar Nia malah cocok dibilang kayak ruang les-lesan kelas kampung ketimbang kamar tidur merangkap tempat belajar pribadi. Seus Mela ngemodalin papan tulis spidol ukuran kecil lengkap sama spidol warna item juga merah, plus penghapusnya. Papan tulisnya disenderin di pojokan kamar, biar ada ruangan ekstra buat Nia beraktivitas di dalem kamarnya.

Tapi ada salah satu yang bener-bener narik perhatian Yudha di kamar Nia.

Yang pertama, sebuah tulisan motivasional ala motivator-motivator nasional yang biasa nongol di tivi-tivi maupun sosmed, ditulis tangan, gede-gede, di atas sebuah kertas poster, ditempel di atas meja belajar Nia pake selotip.

Belajar yang rajin, supaya entar hidupnya enggak sengsara sama dihina-hina, kayak Mamah sama Seus Mela!

Ternyata ini yang bikin Nia pinter sama semangat banget belajarnya di kelas!

Tulisan itu bikin Yudha ngangguk-ngangguk kagum!

Terus yang kedua, ada sebuah foto sosok perempuan ditaro di samping meja belajarnya. Manis dan seksi, karena perempuannya pake pakaian berbelahan dada sama berrok mini. Tapi dari aura yang terpancar, enggak ada kesan nakal seperti PSK-PSK pada umumnya.

Malah terasa menenangkan dan menyenangkan secara batin ketimbang lahir.

Kayaknya ini foto nyokapnya Nia. Ternyata ini sosok orang yang bikin dia pinter di kelas!

Tapi waktu inget apa yang diceritain Seus Mela, bikin Yudha jadi murung.

Sayang mereka kudu bernasib kayak gini..

“Ngapain, Pak?” tanya Nia, plus suara batuk-batuk, yang mergokin guru cadangannya masuk ke dalem kamar.

Eh, ternyata udah bangun!

“Enggak, tadi mau liat kamu ternyata udah tidur. Tapi, eh, kamunya udah bangun!” jawab Yudha panjang lebar, “Terus, gimana sekarang?”

Nia dengan polosnya langsung megangin jidatnya, “Masih panas.”

“Kata Seus Mela, kamu suka belajar bareng sama temen-temen kamu tiap malem, yah?”

Nia ngangguk, “Iya, soalnya kasihan. Aku boleh sekolah, tapi temen-temen aku enggak boleh. Jadi tiap malem aku belajar bareng mereka, terus sambil ngajarin. Kasian, mereka pengen banget sekolah.”

Yudha ngahuleung waktu denger penjelasan dari Nia. Bocah-bocah Lebak Hangseur pengen banget sekolah, mungkin dengan tujuan yang sama kayak Nia, tapi warga sekitar malah nolak keberadaan mereka, karena tempat asal mereka.

“Wah, hebat! Kecil-kecil udah bisa ngajar! Kalah sama saya, mesti udah gede dulu baru bisa ngajar. Itu juga cuma jadi guru cadangan!” puji Yudha.

Denger pujian Yudha, bibir Nia yang mungil melar ke kedua pipinya. Baru kali ini doi dipuji guru laki-laki, bahkan ampe merona tersipu-sipu!

“Iya, soalnya saya pengen jadi guru, Pak.”

“Jadi, seneng, dong, kalo dipanggil Bu Guru??”

“Seneng!” biar doi sakit, tapi Nia enggak bisa nahan rasa senengnya.

Yudha nyengir kuda waktu denger cita-cita Nia barusan. “Wah, mantaap! Guru itu profesi mulia, banyak orang-orang besar lahir karena didikan guru, lho!”

Terus doi duduk di samping tempat tidur, nuntun Nia buat tiduran sama narikin selimut.  

“Sekolah sama lesnya libur dulu! Bu Guru harus istirahat dulu biar cepet sembuh! Kalo udah sembuh, Bu Guru bisa sekolah sama ngeles lagi, ya!”

Nia ngangguk-ngangguk dari balik selimutnya.

“Saya sama Bu Lia pulang dulu. Assalaamualaikuum.”

“Waalaikumsalam.”

Nia terus mandangi bibir pintu yang ditinggal Pak Guru Yudha lamaa banget. Setelah itu doi megangin jidatnya yang barusan dipegangin sama guru cadangannya, lalu ngebayang-bayangin gimana sensasinya barusan.

Mungkin gini, yah, rasanya kalo punya bapak!

Gumam Nia dalem hati, plus senyam-senyum-seneng-sumringah sendiri.

*****

Dalem perjalanan pulang dari Lebak Hangseur, Yudha ngelanjutin obrolan soal Nia dengan Lia.

“Oh, jadi yang mau kamu jelasin kemaren soal kenapa Nia rajin banget belajarnya tea barusan, yah?!”

“Iya, rajin belajar karena emang pengen sekolah yang bener sama di-deadline sama warga Ciheras!”

“Enggak nyangka, kalo warga sini bisa sekejam itu ke anak kecil!”

“Kalo kamu liat gimana kejadian aslinya waktu itu, horor banget! Orang sekampung ngontrogin SD waktu Nia sama Seus Mela dateng buat pendaftaran murid baru, terus maki-maki, coba ngusir mereka berdua, sama ngancem jangan dateng lagi ke sekolah. Untung aja Kades Mukti buru-buru turun tangan buat ngeredain situasi yang dikomporin sama Ceu Eha!”

“Ngomong-ngomong, ternyata Kades Mukti bageur juga, yah!”

Tapi pendapat Yudha disambut dingin sama Lia.

“Tapi cuma Nia yang boleh sekolah, sedangkan temen-temennya yang ada di Lebak Hangseur masih enggak boleh sekolah!”

“Ya, tapi, kan, seenggaknya dia berbuat baik, sih!” Yudha coba ngebela Kades Mukti.

“Buat Kades macem dia, berbuat satu kebaikan aja enggak cukup! Masih banyak dosa dia yang belum ditebus! Proyek lantai dua SD mangkrak sampe setahun, gaji guru tetap masih di bawah UMK, itu juga dirapel tiga bulanan pulak! Guru baru yang kemaren ampe enggak dibayar-bayar gajinya.. Itu baru urusan pendidikan, belum urusan yang lain!”

Sebenernya, Yudha pengen ngomentarin segala protesnya Lia.

Ya, seenggaknya doi masih ada sisi baiknya, lah, enggak ancur-ancur amat! Apa salahnya, sih, buat dikit ngapresiasi kebijakan Kades Mukti buat dukung kebijakan sekolah buat nerima anak Lebak Hangseur makan bangku sekolahan!

Tapi mengingat Lia adalah cewek yang pantang menyerah dalam berargumen, akhirnya doi mutusin buat mingkem selama perjalanan pulang ketimbang sakit kepala karena argumen-argumennya bakal dimentahin melulu.

Tapi, kalo dipikir-pikir ada benernya, sih, cerocosan Lia. Tugas kerjanya Kades Mukti masih terlalu banyak yang belum kelar, ditambah lagi muncul problem baru. Diskriminasi akses pendidikan sama prostitusi.

*****

Abis nyambut dua guru cucu angkatnya, Seus Mela langsung ngambil hapenya yang terselip di kantong celana gemesnya.

Abis semenit nungguin nada tunggu, akhirnya orang yang doi telpon ngangkat juga.

Halo!

Seus Mela enggak banyak cing-cong, doi langsung ke duduk masalah.

“Bilangin, anaknya butuh duit buat berobat!”

*****

  • view 112