Episode 13 : Bocah-Bocah Lebak Hangseur

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Project
dipublikasikan 13 Desember 2017
KADES YUDHA

KADES YUDHA


Setelah setahun lamanya Yudha lari dari tanggung jawabnya di Desa Ciheras. Akhirnya ia memutuskan untuk kembali dan menunaikan janjinya kepada mendiang sahabat dekatnya. Jadi seorang Kades!

Kategori Fiksi Remaja

1.8 K Hak Cipta Terlindungi
Episode 13 : Bocah-Bocah Lebak Hangseur

"Assalaamualaikuum, warohmatulloohi, wabarokaaaaaa....TUH!"

"Waalaikumussalaam!" bales Yudha pada sesi bubaran sekolah.

Para murid Kelas Satu berjejelan rebutan salimnya Yudha, biar bisa cepet-cepet pulang ke rumah.

Fiuh! Akhirnya beres juga ngajarnya! Untung masih kelas satu!

Enggak kebayang kalo ngajar murid-murid kelas empat ke atas, bisa sampe sore doi mesti berkeringat dingin ria!

"Pak Yudha!" panggil Nia, yang ngambil antrian salim paling akhir.

"Ya?"

"Kalo ada yang ilang, langsung aja carekan si Entang sama si Budi! Pasti mereka berdua yang suka nyembunyiin!"

"Ogitu, yah?.. Oke, deh!"

Bener-bener nakal kambuhan, Entang sama Budi.

Yudha baru ngeuh, ada yang aneh dari Nia. Di kondisi Desa Ciheras yang panas, doi malah pake jaket katun.

"Kamu lagi sakit?" Yudha penasaran.

Nia geleng-geleng kepala, "Enggak, Pak."

"Terus, apa enggak hareudang?"

"Enggak, Pak. Lagi enggak enak badan aja." jawab Nia santai kayak di pantai, walau sekali-kali batuk.

"Kalo sakit, ijin aja dulu, ya!"

Nia cuma ngangguk, salim, terus cabut pulang.

Untung Yudha masih inget prosedurnya jadi seorang guru SD Ciheras. Abis murid-murid pada bubar, doi langsung ngehapusin papan tulis ampe bersih plus naro buku-buku pelajaran guru ke dalem laci meja.

"Gimana ngajarnya, Pak Guru? Asyik?" Lia masuk ke dalem kelas.

Yudha narik napas panjang, "Materinya, sih, gampang! Tapi ngajarinnya yang agak ngrepotin.. Masih banyak yang maen-maen sendiri!"

"Yah, anak-anak umur segitu masih pengen maen melulu! Jadi guru mesti pinter-pinter ngakalin gimana pada mau belajar!"

"Lho, kamu udah beres ngajar juga?"

"Belom, lah! Aku, kan, ngajar anak kelas lima! Jam segini mereka bubar istirahat."

Lagi asyik ngehapusin angka-angka sama tanda-tanda kurang juga sama dengan, tiba-tiba ada ada hal yang menarik yang Yudha putusin buat dibagi ke Lia.

"By the way.. Aku kayaknya punya murid favorit di kelas ini, lho!"

Lia malah senyum-senyum simpul dengernya.

"Pasti Nia, kan??"

Yudha kaget denger jawaban Lia, "Kok, tau??"

"Gue ngajar mereka lebih lama dari elu, kaleee!.."

"Iya juga, ya.." Yudha ketawa culun.

Biar tebak-tebakannya udah keburu garing, tapi doi tetep ngelanjutin buat ngelaporin pengalamannya soal Nia.

"Waktu aku pertama ngajar, spidol sama buku pelajaran buat guru disembunyiin Entang sama Budi. Yang lain malah pada diem sama cekikikan waktu aku tanyain di mana spidol sama buku pelajarannya. Nia beda sendiri, langsung nyamperin terus ngambilin spidol sama buku pelajaran, terus jewer nakolin Entang sama Budi!"

"Terus, dia sendiri aja yang paling anteng nyimak pelajaran. Padahal yang lain malahan pada asyik nyuri-nyuri kesempetan buat maen ama temen-temennya. Aku coba suruh jawab soal di papan tulis, ternyata langsung bisa jawabnya! Dicoba lagi pake soal yang rada susah, ternyata bisa juga!"

Yudha cuma bisa cengar-cengir sama geleng-geleng heran campur kagum sama si Nia.

Lia pun ikutan buka suara, "Dia emang anak paling pinter sama rajin di kelasnya, semua guru yang ngajar di kelas dua ngakuin kemampuan dia. Biar belom ada sistem ketua kelas di kelas dua, tapi Bu Ema udah ngangkat dia jadi ketua kelas!"

"Tapi, ada yang beda dari dia!.."

Lia langsung ngerem pembicaraan doi soal Nia. Nunggu komentar macem apalagi yang keluar dari Yudha, si guru cadangan dari Desa. Air muka Yudha yang tadinya excited, mulai murung.

"Kayaknya, dia terlalu.. Ambil serius.. Sama pelajaran!"

Yudha, kamu emang jago nilai orang!

"Ya, wajar! Karena dia emang disuruh sama.."

Belum beres ngasih penjelasan ke Yudha, bel sekolah udah bunyi. Lia pun langsung nyetop pembicaraan dan siap-siap ke kelas lagi.

"Disuruh sama sapa??" Yudha masih penasaran.

"Ntar, aja, deh! Abis ngajar!" Lia malah capcus, ninggalin doi sendirian di dalem kelas.

Yudha cuma bisa ngangkat kedua bahunya, ngebiarin omongan Lia yang kepotong bel sekolah jadi kayak film seri yang bersambung menggantung.

*****

Perjalanan pulang ke rumah Nia enggak kayak perjalanan pulang ke rumah anak-anak SD kelas dua pada umumnya. Setiap doi lewat jalan sawah milik Koperasi, anak-anak buruh tani Koperasi yang suka nemenin ortunya ngegarap sawah, selalu nyegat sama nyorakin Nia kalo lewat.

Sorakan mereka enggak sekedar sorakan khas anak kecil. Isi sorakan mereka sangat menyayat hati.

"Anak lonteee!.."

"Anak lonteee!.."

Kata-kata itu harus Nia telen tiap pulang dari sekolah.

Emang bener, kok, kenapa kamu mesti marah?

Ucapan Seus Mela, nenek angkatnya, itulah yang jadi legitimasi doi nyuekin ejekan-ejekan mereka.

Awal-awalnya, sih, emang menyakitkan banget waktu Seus Mela mutusin buat ngasih tau Nia emang anak seorang PSK. Padahal waktu itu secara umur Nia belum siap buat diajak bicara hal yang macem gitu.

Tapi waktu doi ngadepin hal-hal yang kayak gini, ternyata keputusan Seus Mela dulu, tepat. Nia jadi enggak sakit hati lagi disebut anak lonte. Kayak ahli debus yang enggak kerasa kalo disayat-sayat sama ditusuk-tusuk senjata tajem.

*****

Ujian mental Nia enggak cuma bocah-bocah brengsek di pinggir sawah Koperasi barusan, doi juga kudu ngadepin sindiran dan ejekan dari orang-orang yang lebih tua di daerah rumahnya sendiri.

Kampung Lebak Hangseur, namanya.

"Wah, edun, euy! Anak lonte nyakolah oge!"

"Nanaonan sakolah? Ngke oge jadi lonte deui!"

Om-om yang doyan bangun siang, karena dari sore begadang sampe pagi, selalu ngelontarin—yang menurut mereka—candaan kayak gitu kalo ketemu Nia lewat di depan rumah yang mereka inapi.

Tapi syukurlah, banyak tante, sebutan Nia sama anak-anak penghuni lokalisasi Lebak Hangseur buat para wirausahawati selangkangan, yang enggak ragu buat ngebela Nia yang suka dirundung pria-pria bau alkohol.

Dari sekedar balesan ejekan ringan sampe ngelabrak balik sambil ngacungin gagang sapu ke arah om-om yang mayoritas buruh-buruh UPB sama supir-supir truk pengangkut pasir besi.

Awal-awalnya, Lebak Hangseur hanya kampung biasa, dengan titel kampung simpenannya para juragan kampung sekitar Pangandaran. Kampung ini mulai tersohor kemana-mana waktu UPB mulai beroperasi.

Perusahaan milik Boss Erick tersebut banyak merekrut pemuda-pemuda di luar Pangandaran buat dijadiin buruh tambang. Garut, Ciamis, dan Tasikmalaya. Bahkan ada yang jauh-jauh dari Bandung, Jakarta, sampai Sumatra!

Awal-awalnya, para buruh UPB yang masuk golongan "nafsu besar ongkos kurang", ikut-ikutan nyimpen simpenan di Lebak Hangseur. Tapi makin lama makin ke sini, selera pasarnya yang termasuk kategori menengah-bawah, membuat Lebak Hangseur dari sekedar kampung para gundik, jadi lokalisasi prostitusi.

Sebenernya, masih ada praktek pergundikan di kampung ini. Namun yang terlibat cuma kalangan pegawai-pegawai menengah yang duitnya lebih banyak. Macem mandor sama manager rendah yang udah bosen sama istri masing-masing.

*****

"Nia! Nia! Nia!"

Dan seperti biasa, temen-temen Nia langsung nyegat doi di depan rumahnya banget. Perlakuan mereka beda seratus delapan puluh derajat sama anak-anak Koperasi. Mereka nyambut Nia pake sorak-sorai segala. Kayak nyambut pahlawan pulang dari perang besar!

Wajar, sih, Nia dianggep pahlawan. Karena cuma doi lah yang berani makan bangku sekolahan resmi. Banyak yang pengen ngikutin jejak Nia, tapi banyak yang mutusin ngubur impian terhormat mereka karena dikalahin ancaman teror sosial.

Buat yang punya famili di daerah lain, sih, mereka bisa dititipin sekolah di sana. Pake alesan, kalo orang tuanya di Lebak Hangseur orang yang enggak mampu. Tapi yang ortunya emang orang sini, enggak ada pilihan lain kecuali mengurung diri di kampung karena enggak sanggup buat diejek-ejek orang-orang di luar Lebak Hangseur.

"Nia, urang maen karet, yu!" salah satu temennya, kakak dan adek, ngasongin anyaman karet bungkusan bekas yang panjang kayak rambut Rapunzel.

"Ntar, yah, ganti baju dulu!" Jawab Nia.

"Nia, engke peuting belajar bareng deui??" tanya temennya yang satunya.

Kalo denger ada yang ngajak belajar bareng buat ntar malem, Nia paling semangat.

"Hayu hayu!" jawab doi semangat '45, "Maraneh juga jangan lupa kumpul di rumah aku dulu, ya!" wanti-wanti Nia ke temen main karetnya.

Eh, temen maen karetnya malah geleng-geleng kepala.

"Teu jadi." jawab mereka malu-malu.

"Ih! Nahaa??" tanya Nia campur kecewa.

"Dilarang Mamah. Sekolah, mah, buang-buang duit aja, ceunah. Mendingan bantuin mamah, biar dapet uang jajan dari om-om yang dateng."

Awalnya doi rada kecewa sama temennya yang ujug-ujug berubah pikiran di jam-jam terakhir. Tapi Nia enggak nyerah gitu aja, doi coba cari jalan tengah buat kedua kakak-adek perempuan itu.

"Ya udah, atuh! Kalo entar nganggur enggak ada om-om yang dateng, ke rumah aja! Kita tiap malem abis magrib belajar barengnya!"

Temen maen karetnya nyengir kuda sama ngangguk-ngangguk kepala. Lega denger Nia masih ngebuka kesempatan buat mereka gabung kapan aja.

*****

  • view 68