Episode 12 : Guru Cadangan

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Project
dipublikasikan 15 November 2017
Episode 12 : Guru Cadangan

Waktu lagi asyik ngetik laporan pertanggungjawaban Desa, hape made in China Kang Udin bergetar hebat di samping keyboard komputernya.

Sapa, yeuh, yang nelpon-nelpon jam segini?

Waktu Kang Udin ngecek layar ponselnya, ternyata salahsatu guru SD Ciheras yang ngejapri.

LIA KANG DIDIT.

“Halo, assalaamualaikuum!” jawab Kang Udin.

Waalaikumussalaam, Kang Udin! Punten saya nelpon jam-jam segini!”

“Ah, enggak papa! Udah mau istirahat juga, kok, Teh.” jawab Kang Udin sambil ngecek jam dinding kantornya.

“Begini, Kang. Kami perlu guru cadangan buat ngurusin anak-anak kelas satu sama kelas dua. Soalnya Ibu Ema, guru yang biasa ngajarin, ijin ngurusin mertuanya yang meninggal di Garut selama seminggu. Akang bisa minta tolong nyariin guru cadangan buat sekolah?”

“Ooh, ngajuin guru cadangan, yah?..”

Bisa dateng hari ini atau besok, enggak??”

“Waduh, kayaknya enggak bisa, Teh! Soalnya ngajuin guru cadangan ke Kabupaten prosesnya sebulan. Itu juga belum tentu ada apa enggaknya!”

“Duh, saya lagi ngawasin anak kelas lima yang lagi ulangan, enggak bisa ditinggal-tinggal!.. Apa enggak ada orang Desa yang bisa ngajar??”

Kang Udin ketawa sedih, “Waduh, kayaknya semua bakal nolak jadi guru. Saya mau, sih!.. Tapi kebetulan lagi sibuk bikin LPJ!..”

Enggak ada suara dari teleponnya Lia, kayaknya doi juga lagi mikir-mikir.

“Oh, iya! Ada orang Desa yang namanya Yudha?”

“Oh, ada!..” jawab Kang Udin, “Lho, Teh Lia kenal sama dia?”

“Iya, kemaren saya ketemu sama dia! Dulu dia pernah bantuin ngajar di SD waktu KKN, bisa dimintain tolong, enggak, ke dia? Bilangin, emergency pisan, kitu!”

“Oke, ntar saya mintain tolong ke Yudha.”

Eh, ndilalah! Baru semenit beres telpon-telponan, Yudha yang lagi bawa tumpukan map lewat di depan doi. Pucuk dicinta, ulam pun tiba!

“Yud!! Sini dulu, Yud!!” Kang Udin semangat banget manggilnya.

Yudha pun langsung balik badan, dari yang tadinya mau ke ruangan sebelah, mutusin buat nyempetin diri mampir ke meja kerjanya Kang Udin.

“Kenapa, Kang?” tanya doi penasaran.

*****

Aih! Ternyata belom beres juga!

Proyek penambahan lantai dua SD Ciheras ternyata belom beres juga, padahal doi sama temen-temen sekampus diundang ke acara groundbreaking proyeknya waktu KKN. Ada perubahan, sih, tapi cuma tiang-tiang pondasi lantai duanya aja, enggak ada atap, dan itu juga udah pada lumutan!

Yudha ngetok-ngetok pintu ruang kepala sekolah, “Assalaamualaikuum!”

Waalaikumussalaam! Masuk masuk!” jawab Bu Kepsek dari dalem.

Ternyata di dalem ruang kepala sekolah, Bu Kepsek ditemenin guru bantu yang tadi nelpon ke Desa. Siapa lagi kalo bukan Lia!

Bu Kepsek nyilahkanin Yudha buat duduk di samping Lia. Biarpun kemarin udah ada “rekonsiliasi” antara Yudha sama Lia, tetep aja mereka berdua masih agak kagok duduk samping-sampingan.

“Katanya Akang kenal, yah, sama Bu Lia??”

“Iya, Bu. Dulu waktu KKN, saya tinggal di rumah keluarga dia.”

“Dia, kan, dulu pernah bantu kita ngajarin bahasa Inggris anak kelas tiga, Bu!” Lia ngingetin Bu Kepsek.

“Ooh, iya! Baru inget saya!..” Bu Kepsek girang banget, “Berarti bisa, yah, ngajar anak kelas satu sama dua selama seminggu!”

Yudha malah garuk-garuk kepala, “Yaa, mudah-mudahan, sih, Bu!.. Soalnya udah lama, terus ngajarnya cuma sehari aja waktu itu.” jawab Yudha malu-malu.

Bu Kepsek mulai ngasih briefing singkat buat Yudha.

“Tenang aja, Kang. Kelas satu sama dua pelajarannya masih gampang pisan, kok!.. Sekarang anak-anak udah nyampe mana belajarnya, Neng Lia?”

“Sekarang udah di pelajaran kurang-kurangan, Bu.”

“Tuh, kan, gampang kalo kurang-kurangan, mah!.. Kalo ada apa-apa minta tolong aja sama Bu Lia!”

Kurang-kurangan, yah? Gampang, lah!

“Siap, Bu.” Yudha ngangguk-ngangguk, tanda bersedia buat jadi guru seminggu.

*****

Abis menghadap Bu Kepsek, Lia nganter Yudha ke tempat di mana doi bakal ngajar.

Ruang Kelas Satu!

“Yaaakiinnn siap jadi guru??” pertanyaan Lia ada bau-bau ngeledeknya.

“Yah, daripada jadi OB di Desa!.. Lumayan, lah, barang seminggu!”

“Emang, sih, pelajarannya cuma sekitaran A, B, C, D, sama itung-itungan dasar..”

Akhirnya mereka sampe di pintu kelas satu. Walopun pintunya ditutup rapet, tapi suara rusuhnya anak-anak kecil di dalemnya kedengeran jelas.

“Tapi kamu juga mesti tau gimana caranya ngurus mereka!..” Lia langsung buka pintu kelas satu.

Yudha langsung disuguhin anak-anak kelas satu yang lagi lari-larian di dalem kelas, loncat-loncat dari satu meja ke meja yang lain, sibuk gambar-gambar di papan tulis, bahkan ada yang sibuk nge-bully temennya!

Astaghfirullooh! Kacau-balau begini isinya!

Yudha ampe terdiam ngeliatin kekacuan yang timbul ketika Lia ninggalin murid-murid Kelas Satu buat nungguin doi.

“UDAAH! UDAAAH! MAENNYA NANTI DULU!!..”

Teriakan Lia yang kayak singa betina langsung bikin anak-anak yang sibuk sama kerjaannya masing-masing, buru-buru balik ke tempat plus bersikap sempurna.

Setelah situasi sudah dinyatakan kondusif, Lia mulai nyapa mereka semua.

 “Assalaamualaikuum, anak-anak!”

“Waalaikumsalaam, warohmatullohi, wabarokaaaaaaaa... TUH!!”

Tipikal anak-anak SD tingkat-tingkat awal. Kompak dalam ngucapin salam, paling semangat manjang-manjangin kata “Ka” dan seneng banget bisa ngeksekusi “Tuh!” pake suara selantang mereka bisa.

“Barusan Ibu dapet kabar kalo Ibu Ema enggak bisa ngajar sampe senin depan. Jadi sekarang, kalian bakal diajarin sama Pak Yudha dulu, yaa!”

Yudha bisa liat reaksi para murid kelas satu waktu Lia nyodorin doi ke mereka. Reaksinya macem-macam. Ada yang biasa-biasa aja. Ada yang penasaran. Ada yang bingung. Bahkan ada yang sampe nangis!

“Aku pengennya diajar Bu Emaa! Bu Ema jangan pergii!” rengek si bocah yang nangis sesenggukan.

Yudha cuma diem merhatiin Lia yang langsung nyamperin itu bocah, bahkan doi sampe meluk sama ngelus-ngelus punggungnya!

Ebuset, doi nangis gurunya diganti!

“Enggak papa! Besok senin Bu Ema ngajar lagi, kok.”

Bahkan Yudha yang enggak punya dosa, lama-lama malah jadi ikutan ngerasa berdosa besar, udah menyingkirkan guru kesayangan dia.

Waduh, kayaknya dia sama Bu Ema udah best friend forever banget!

“Ayo, dimulai!” bisik Lia sambil ngedorong Yudha ke depan.

Yudha gelagapan, badannya refleks coba ngelawan. Tapi tangan kiri Lia kuat buat nahan badan doi yang coba mundur lagi ke belakang.

“Yaudah, Pak Yudha, silahkan! Saya ke kelas lima dulu.” dan Lia langsung ngeloyor ninggalin Yudha sendirian.

Waduh! Mbok, bantuin apa dulu, kek, jangan maen kabur aja!

Tapi apa boleh buat, anak-anak Kelas Satu udah keburu ngebaptis doi jadi pusat perhatian mereka. Mata-mata lugu mereka kayak bicara—Terus, mau apa lagi?

Kagok edan!

“Assalaamualaikuum, anak-anak!” Yudha ambil langkah aman, ngikutin apa yang dilakuin Lia.

“Waalaikumsalaam, warohmatullohi, wabarokaaaaaaaa... TUH!!” anak-anak juga ngelakuin apa yang mereka lakuin barusan.

Spidol! Mana spidol!

Yudha langsung nyariin spidol di papan tulis, dan ternyata enggak ada. Hampir dua menit, kelas dibiarin hening sama Yudha yang bingung nyariin spidol. Murid-muridnya pun mulai cekikikan ngeliat tingkah guru barunya.

Waktu doi liat ke papan tulis, Yudha baru ngeuh.

Spidolnya ada di mereka!

“Anu!.. Siapa yang tadi gambar-gambar di sini??”

Enggak ada jawaban sama sekali dari anak-anak Kelas Satu. Kayaknya, diem-diem mereka bermufakat buat ngerjain guru baru mereka yang culun.

“Tolong, donk, saya pinjem dulu spidolnya!”

Masih belum ada jawaban, tapi makin ke sini mereka mulai enggak bisa nahan ketawa, karena terus ngeliatin Pak Yudha yang culang-cileung.

Yudha enggak jadi nanyain spidolnya lagi, doi cuma diem ngeliatin mereka semua. Biasanya, kalo orang punya dosa, kalo diliatin pasti bakal enggak tenang. Dan akhirnya, teori screening-nya mulai menunjukkan hasil. Ada dua bocah cowok, yang satu kurus dan yang satu lagi montok, duduk sebangku mulai salting diawasin Yudha.

“Kalian, yaa?..” Yudha mulai nyamperin dua bocah yang sibuk sikut-sikutan.

“Bu-Bukan, Pak! Itu, Si Entang, Pak!” akhirnya yang montok mulai buka mulut, sambil ngoperin sesuatu di balik bangku.

“Budi yang mulai!” yang ceking balik ngoper.

Di tengah-tengah keributan, seorang murid cewek keluar dari bangkunya dan nyamperin Entang dan Bui yang emang terkenal double troubles. Ternyata doi ngerebut spidol yang disembunyiin Entang dan Budi lalu ngejewer mereka satu-satu!

“Ini, Pak!” doi nyodorin spidol ke guru barunya yang bahkan enggak berani buat ngerebut paksa.

“Makasih, yah!..”

“Nia, Pak!” jawab doi mantep.

“Makasih, yah, Nia!..”

Yudha langsung ke papan tulis, ngehapus gambar-gambar Entang dan Budi. Doi mulai nulis nama lengkap—Yudha Putra Mahardhika, sebagai dimulainya masa perkenalan.

“Perkenalkan, nama saya Yudha Putra Mahardhika. Panggil aja, Kang Yudha ato Pak Yudha, yaa!”

“IYAAA!!” jawab paduan suara Kelas Satu.

“Sebenernya saya kerja magang di kantor Desa. Tapi ditelpon sama sekolah minta tolong gantiin Bu Ema sampe senin depan. Karena kebetulan dulu saya..”

Tiba-tiba Nia motong pembicaraan Yudha pake angkat tangan. Walhasil Yudha langsung nyetop perkenalan doi.

“Pak! Kalo bisa langsung belajar aja!”

“Oke oke, kita mulai aja belajarnya!.. Bu Ema kemaren ngajar sampe mana matematikanya?”

“Kurang-kurangan, Pak!” jawab murid-murid Kelas Satu.

“Kurang-kurangannya dari lima puluhan, Pak!” tambah Nia.

“Oke! Siap!..”

Yudha langsung ke meja guru, biasanya di lacinya ada buku-buku pelajaran sengaja disimpen di situ, buat cadangan kalo guru atau ada murid yang lupa bawa buku.

Lah?

Doi malah enggak nemu apa-apa di dalem laci meja guru.

“Eh, biasanya suka ada buku-buku pelajaran punya guru disimpen di dalem lacinya, kan?..”

Pertanyaan lugu Yudha disambut tawa murid-murid Kelas Satu. Mereka puas bener, bisa ngerjain guru barunya yang culun abis.

Tapi beda urusan buat Nia, cuma doi yang keliatan enggak tertarik sama kenakalan berjamaah temen sekelasnya. Doi cabut dari bangku lagi, dan—lagi-lagi—nyamperin Entang dan Budi. Dan emang lagi-lagi dua bocah ini yang nyembunyiin buku-buku cadangan!

“Ini, Pak!” Nia nyodorin setumpuk buku-buku pelajaran cadangan ke Yudha, setelah beres getokin kepala Entang dan Budi.

Gile! Ini, sih, Lia versi miniatur. Si Nia!

*****

  • view 15