Episode 11 : Renungan Sang Janda

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Project
dipublikasikan 11 November 2017
KADES YUDHA

KADES YUDHA


Setelah setahun lamanya Yudha lari dari tanggung jawabnya di Desa Ciheras. Akhirnya ia memutuskan untuk kembali dan menunaikan janjinya kepada mendiang sahabat dekatnya. Jadi seorang Kades!

Kategori Fiksi Remaja

1.8 K Hak Cipta Terlindungi
Episode 11 : Renungan Sang Janda

Dalem perjalanan pulang, Lia mulai gatel mulutnya buat ngobrolin soal orang yang anteng duduk di belakang bak pick up.

“Menurut Pak Haji, gimana dia tinggal di mesjid?”

“Hm? Maksudnya?” Haji Dahlan enggak ngeuh sama ucapan Lia.

“Maksudnya, Yudha, Pak Haji. Gimana kelakuan dia selama tinggal di mesjid?”

“Ooh..” doi noleh ke bak belakang, “Alhamdulillaah, dia seneng-seneng aja ngontrak di tempat saya! Malah dia semangat bantu-bantu benerin mesjid!”

“Ah, nu leres, Pak Haji?!” Lia kurang percaya sama pengakuan doi.

“Ih, beneran!..” Haji Dahlan coba yakinin omongannya, “Tapi, yaa!.. Kadang dia masih keliatan repot sama susah kalo diajak ibadah.”

“Ooh..”

“Tapi menurut, Pak Haji. Apa dia emang orang baik??”

“Lho, kok, ngomong gitu?”

“Soalnya, masak orang baik bakal ngorbanin temen deketnya sama lari dari tanggung jawab??”

Haji Dahlan diem sesaat, ternyata Lia masih belum terima sama penilaian doi.

“Kalo menurut saya. Dia cuma anak muda yang perlu belajar banyak, buat mikir panjang sama buat siap bertanggung jawab untuk akibat-akibat yang lebih besar dan berat buat dirinya.”

Jawaban doi kayaknya belom diterima sama Lia, keliatan dari ekspresi mukanya yang kurang puas.

“Kalo menurut pendapat saya, sih. Enggak mungkin kalo Yudha orang enggak baik, ngebela-belain dateng jauh-jauh dari rumahnya di Bandung, buat ketemu keluarga almarhum, buat ngaku dan siap bertanggung jawab..”

Abis itu, Haji Dahlan sama Lia enggak ngobrolin lagi soal Yudha, yang lagi anteng di bak belakang pick up. Tapi diem-diem doi ngeliat ekspresi Lia mulai berubah dikit.

*****

Obrolan mereka berdua bikin perjalanan pulang jadi deket. Menara mesjid As-Sunah udah mulai keliatan, tandanya cuma perlu lima menit lagi biar sampe ke sana.  

“Alhamdulillahi robbil alamiinn!..” Haji Dahlan kayak baru lepas dari musibah besar pas keluar dari dalem pick up.

“Harap maklum, yah, Pak Haji, saya tadi nyetirnya kayak gitu cuma takut selip mobilnya, aja.”Lia ampe tungkul-tungkul di hadapan Haji Dahlan.

“Enggak papa, tenang aja.” jawab Haji Dahlan sambil mukulin punggungnya yang agak sakit.

“Saya pamit pulang dulu, Pak Haji.. Assalaamualaikuum!”

“Titip salam buat Teh Ningsih di rumah..” titip Haji Dahlan, “Waalaikumussalaam!” jawab Yudha sama Haji Dahlan kompak.

Semenjak turun sampe Lia cabut buat pulang ke rumah, doi sama sekali enggak noleh ke arah Yudha.

Ah, ya sudahlah! Yudha balik kanan sambil ngangkat kedua bahunya.

“Yud!”

Kulan?

“Abis dzuhur, kita coba benerin genteng mesjid, yuk! Soalnya dari jauh, keliatan banyak yang carengkat.”

“Siap, Komandan!..” Yudha ampe ngasih hormat ke Haji Dahlan, “Oh, iya. Pak Haji!”

“Kenapa, Yud?”

“Ngobrolin soal jet pump tea, enggak?” tanya Yudha malu-malu.

Haji Dahlan kaget, kirain ada obrolan serius! Ternyata nagih jet pump!

“Hadeeuhhh!.. Kamu ini!.. Udah dibilang jangan minta-minta, juga!” Haji Dahlan langsung on the way tempat wudhu sambil ngabuburak Yudha.

“Ya, sapa tau Lia nanyain kita butuh apa lagi, gitu, Pak Haji!” jawab Yudha manyun.

Yaah! Nimba lagii nimba lagii!

*****

Seabis setengah jam mereka berdua ada di atep mesjid, buat benerin genteng-genteng mesjid yang pada geser, akhirnya beres juga.

“Alhamdulillaah, akhirnya beres juga!..” Yudha duduk di atas genteng sambil nyeka keringet.

“Gimana, Yud? Asyik benerin genteng?” goda Haji Dahlan.

“Waduh, malah banyak ngerinya daripada asyiknya, Pak Haji!”

Haji Dahlan ngakak dengernya. Hampir sembilan puluh persen kerjaan Haji Dahlan buat ngebimbing sama ngawasi Yudha supaya bisa jalan di atas genteng pake cara yang bener, ketimbang benerin genteng.

“Yang penting jangan liat ke bawah, ntar malah mati kuti di atas. Liatin aja genteng terus, sama taro tangan sama kaki di bagian cepernya aja.”

Dengan nyantenya Haji Dahlan tiduran di atas genteng sambil nyeka keringet. Sedangkan Yudha masih duduk sambil pegangan di genteng karena masih takut-takut.

Tapi susah payah belajar naik genteng mesjid ternyata worth it juga. Yudha bisa liat pemandangan Desa Ciheras, garis perbukitan sama pantai keliatan jelas dari ujung ke ujung.

“Ternyata Desa Ciheras indah juga, yah, Pak Haji!”

“Jelas!.. Dulu, saya, mah, bisa tiap hari liat beginian!..” jawab Haji Dahlan bangga. “Manjat genteng itu kayak kehidupan. Kadang kita musti susah-susah naik ke atas supaya dapet pemandangan yang terbaik.

*****

 “Assalaamualaikuum!..” Lia ngucapin salam ke seisi rumah, sambil nyopotin dan naro sepatunya di rak deket pintu.

Enggak ada yang ngebales salamnya. Kemungkinan besar Ditsy masih main di luar dan kakak iparnya lagi diem di ruang kerja almarhum kakaknya. Lalu Lia langsung berangkat ke halaman belakang buat ngangkat jemuran.

Eh, enggak disangka, tiang jemuran udah kosong. Ternyata, semua cucian udah di dalem keranjang cucian dalam keadaan kering.

Teh Ningsih, kah?

Lia ke dapur, ngecek rice cooker yang sebelum cabut ziarah, doi masak dulu. Ternyata, nasi di dalem udah mateng sama diaduk rata.

Ini beneran, Teh Ningsih, kayaknya!

Lia langsung nyusul ke ruang kerja Kang Didit, supaya mastiin kondisi Teh Ningsih enggak kenapa-kenapa.

*****

Syukurlah, Teh Ningsih masih baik-baik aja—seenggaknya secara fisik. Kebiasaan doi ngabisin waktu duduk mandangi sawah dari jendela masih belum ilang. Tapi seenggaknya sekarang tatapan mata kakak iparnya udah enggak kosong. Masih sedih, sih, tapi keliatan lebih tegar dari yang kemaren-kemaren.

“Tadi Teteh yang ngangkat cucian sama ngaduk nasi?”

Teh Ningsih noleh ke arah Lia lalu senyum, “Iya.”

Lia lega bener denger jawaban dari doi. Alhamdulillaah, ada perbaikan sekarang!

“Gimana nadran-nya sama Pak Haji?”

“Lancar, Teh. Dapet salam dari Pak Haji..”

Lia diem sebentar. Awalnya ragu-ragu, tapi akhirnya mutusin buat dikasih tau.

“Yudha masih ada di Ciheras, Teh. Katanya ada penelitian lapangan buat bahan skripsinya. Sekarang dia tinggal sama Haji Dahlan sama magang di Desa.”

Teh Ningsih terdiam waktu denger informasi itu dari adek iparnya, doi sampe setop mandangin sawah dan terus ngeliatin Lia. Dari tatapan doi, Teh Ningsih masih belom puas ama apa yang dikatain Lia.

“Waktu ziarah, pun. Yudha ngejelasin kejadian meninggalnya Aa, ke Pak Haji.”

Kitu?” Teh Ningsih masih belum puas.

Sebenernya Lia pengen ngasih tau, kalo alesan ke-enggak betah-an Yudha supaya bisa pergi dari Ciheras itu bohong, alesan yang sebenernya adalah karena mau ngejar perempuannya.

Tapi doi mutusin untuk enggak diungkap.

“Iya, itu aja, Teh.” jawab Lia mantep.

Teh Ningsih narik napas dalem-dalem, sambil balik lagi ngeliatin sawah. Tapi yang sekarang enggak sambil ngelamun panjang lagi.

“Malem, sebelum A Didit berangkat nganter Yudha. Dia ngobrol panjang soal Yudha.”

“Oh, ya?”

“Dia ngomong. Kalo dia jadi Kades, Yudha mau diangkat jadi Sekdesnya. Kalo masa jabatannya udah abis, Yudha bakal jadi Kadesnya. Kalo pun gagal jadi Kades, Yudha bakal ditawarin kerja di Koperasi.”

“Di mata dia, cuma Yudha yang bisa nerusin visi dan misinya. Kalo pun tiba-tiba A Didit enggak ada, dia pengen Yudha yang maju jadi Kades. Bahkan kalo Yudha enggak mau jadi Kades, arwahnya bakal ngehantui dia sampe dia mau!”

“Waktu berangkat, pun. Yudha enggak ngotot minta segera berangkat malem itu juga, malah dia yang kekeuh minta dianter besok paginya, karena nunggu ujan reda. Tapi, untung enggak dapet diraih malang enggak dapet ditolak.”

“Sebenernya waktu Yudha dateng ke rumah. Teteh mau nyampain obrolan terakhir kami berdua dan minta dia nerusin impian A Didit jadi Kades. Tapi karena denger semua pengakuan dia, semua prasangka baik A Didit hancur semua.”

“Tega sekali dia ngehancurin kepercayaan almarhum suami saya selama ini! Itulah kenapa Teteh jadi gelap mata dan ngusir dia dari Ciheras.”

Lia diam-diam juga punya perasaan yang sama dengan Teh Ningsih. Pertama kali waktu denger suara Yudha pulang, hatinya girang bukan main! Sejak kecelakan fatal, doi enggak bisa berkomunikasi lagi sama Yudha.

Pangeran berkuda putihnya pulang!

Tapi pas denger pengakuan dosa Yudha, Lia kecewa berat. Murka bukan main, ternyata pangeran berkuda putihnya itu musang berbulu domba.

“Tapi, kalo dipikir-pikir lagi. Ternyata Yudha orang yang bertanggung jawab juga. Dia mau jauh-jauh dari Bandung dateng ke sini lagi mau ngatain yang sebenernya. Jarang ada orang yang mau ngadepin hal berat kayak gitu.”

“Jadi Teteh nyesel, ngusir Yudha dari rumah?” tanya Lia.

“Begitulah. Hehehe..” Teh Ningsih tersipu-sipu.

Persis sama kayak pendapatnya Haji Dahlan, walau beda penjelasannya, secara garis besarnya sama.

“Jadi pas denger dia ternyata masih ada di sini, Teteh mau ngasih kesempatan buat dia jadi Kades?”

“Tapi jujur aja. Buat Teteh, yang idup di Ciheras sejak lahir. Masa depan Ciheras lebih penting daripada impian suami sendiri, karena ini menyangkut hajat hidup semua warganya. Hajat hidup sekarang, besok, dan nanti ke anak-cucu. Teteh belum yakin buat nyerahin Ciheras ke orang asing yang masih muda sama diraguin kemampuannya.”

“Tapi sebagai istri almarhum. Teteh punya kewajiban buat nunaikan wasiat A Didit. Teteh juga enggak tega ninggalin visi, misi, dan impian dia yang udah dia bangun dari dulu, pake susah payah.”

“Teteh ayeuna nuju galau. Antara sayang sama desa kita, sama sayang sama A Didit. Kumaha, ieu, Lia?”

Lia ngahuleung lama abis dengerin semua isi curhatan kakak iparnya. Doi pun ikutan galau waktu Teh Ningsih, yang terkenal arif dan bijaksana kayak ibu peri, akhirnya mentok dalem pikirannya sendiri.

“Aku punya ide, Teh!”

“Ide apa?” Teh Ningsih penasaran.

“Ide buat nyiapin Yudha jadi pengganti Kang Didit! Teteh tenang aja, biar urusan ini Lia yang pegang!” jawab Lia mantep.

Teh Ningsih enggak nanya lebih panjang lagi, doi ngerasa yakin kalo Lia udah paham sama apa yang dicurhatin barusan.

“Oke, deh. Selamat bertugas, yaa!”

Akhirnya, Teteh bisa senyum lagi kayak dulu lagi!

*****

  • view 101