Episode 10 : Pengakuan Yudha Buat Pak Haji

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Project
dipublikasikan 01 November 2017
KADES YUDHA

KADES YUDHA


Setelah setahun lamanya Yudha lari dari tanggung jawabnya di Desa Ciheras. Akhirnya ia memutuskan untuk kembali dan menunaikan janjinya kepada mendiang sahabat dekatnya. Jadi seorang Kades!

Kategori Fiksi Remaja

426 Hak Cipta Terlindungi
Episode 10 : Pengakuan Yudha Buat Pak Haji

Selamat! Kamu udah nyampe episode terakhir volume pertama!

Hadiah yang kamu dapet adalah halaman ‘2 in 1”. Alias, dua episode dijadiin dalam satu episode.

Selamat menikmati, yaa!

*****

Alhamdulillaah! Akhirnya sampe juga di kontrakan!—Yudha mukulin punggungnya pelan-pelan, dipake duduk tegap Ciheras-Pangandaran pulang pergi pulang bikin punggungnya jadi baal dan susah buat digerakin.

Kang Udin bageur juga, Yudha enggak harus pulang ke kantor dulu buat nemenin doi naro motor dinas, doi cukup nganterin Yudha di depan mesjid dan biar balikin motor sendirian.

Sampe kontrakan langsung masak aer anget, aah!—Baru ngangkat kaki kanannya, tiba-tiba ada suara cewek galak nongol dari belakang.

“Hey! Jangan masuk dulu!”

Yudha langsung diem mematung, doi tau banget suara sapa itu.

Glek!—Yudha balik kanan dengan wajah tegang.

“Kiarin makhluk paling bebal di dunia itu cuma kebo!” Lia, sambil berkacak pinggang, ternyata udah nungguin kepulangan Yudha daritadi.

“Lia! Gue bisa jelasin dulu alesannya!—“

*****

Beberapa lama kemudian, Haji Dahlan yang baru beres dzikir dan sholat sunnah bada magrib, kaget ngeliat ada sosok laki-laki dan perempuan nongkrong di depan gapura mesjid. Dua-duaan tambah gelap-gelapan pulak!

“Assalaamualaikuum! Siapa itu yang dua-duan di depan mesjid??” panggil Haji Dahlan.

Si cewek langsung nyapa Haji Dahlan, “Assalaamualaikuum, Pak Haji! Ini saya, Lia!”

“Waalaikumussalaam!..”

“Ooh! Kalian ternyata..” Haji Dahlan lega, tapi langsung mendadak kaget melihat wujud Yudha. “Masya Alloh! Yudha kamu kenapa??”

“Barusan saya nyungsruk masuk paret, Pak Haji. Gelap! Hehehehe..” jawab Yudha yang mukanya babak belur en menahan nyeri.

Enak bener ini cewek! Udah gebukin gue duluan tanpa dikasih kesempetan buat ngebela, sekarang gue ngebela buat dia! Cih!—Yudha terlalu takut buat ngungkapin kekeselannya langsung di depan Lia.

“Lho, kalian berdua pada kenal??”

“Dulu waktu KKN saya sama temen-temen yang lain tinggal di rumah dia.”

Haji Dahlan kaget bukan kepalang, “Jadi kenal sama Kang Didit, Yud??”

“I-Iya, Pak Haji.” Yudha nyeka keringet dinginnya.

“Pak Haji kenal juga sama orang ini??” kini giliran Lia yang kaget.

“Iya, ini yang kata saya orang Bandung lagi nyaba, tea.” Terus Haji Dahlan keingetan sesuatu, hal yang udah doi anggep hal yang teramat sangat fundamental.

“Yud, udah magriban, belum?”

“Belum, Pak Haji.”

“Mumpung masih ada waktu, segerain, yaa!” Haji Dahlan jalan ke rumahnya mau ngecek apakah beras yang doi tinggal di rice cooker udah masak apa belom.

Pas doi udah jauh dari mereka, Yudha udah ancang-ancang buat ngasih penjelasan. “Jadi begini!—“

Tapi Lia malah nyetopin perkataan Yudha, “Turutin apa kata Pak Haji dulu! Gue tungguin!”

“Okeee!.. Okeee!..”

*****

“Udah! Beres!”

“Cepet amat! Sembahyang, kok, kayak ayam macok??”

“Udah mepet ke adzan isya. Gue juga enggak mau lu mesti nungguin lagi ntar.” Jawab Yudha risih.

“Ya, udah!” Lia ngeiyain doank, “Terus kenapa elo masih betah di sini??”

“Gue tinggal di sini buat bahan skripsi gue. Sekarang gue kerja magang di Desa.”

“Emang enggak ada cara lain selain keliaran di Ciheras??”

Nope! Pak Mathias udah nyuruh gue mesti magang di sini buat riset bahan skripsi.”

Lia kurang percaya ama perkataan doi. “Gue tau, lho, nomer hape Pak Mathias!”

“Silahkan aja telpon dia! Gue enggak takut, karena gue enggak boong!” untuk bagian ini, Yudha pede banget buat ngegas balik perkataan skeptis Lia.

Lia mulai ngendorin tekanannya, kayaknya doi enggak nyium aroma dusta dari bau mulut Yudha. Tapi doi enggak mau keliatan langsung lembek di depan lawan bicaranya.

“Sampe kapan?”

“Ya, sampe Pak Mathias ngerasa cukup data yang gue kumpulin dari hasil magang, lah!”

Lia banting setir ke topik yang lama. “Terus. Rencana edanmu gimana?”

“Hah?” Yudha enggak ngeuh.

“Rencana edanmu yang katanya ampe dibisikin sama arwah almarhum kakak gue nyuruh elo jadi Kades di sini!”

Yudha mendengus, kesel disebut orgil. “Kang Didit minta gue gitu justru waktu beliau masih idup, kali!”

Enggak ada tanggapan dari Lia, akhirnya Yudha mutusin buat ngejelasinnya, setelah beberapa lama coba nyusun kata-kata yang pas buat doi. Biarpun Kang Didit emang pernah ngedatengin dalem mimpi, kayaknya percuma dikasih tau ke Lia.

“Gini! Gue mutusin buat fokus kerja magang di Desa, ngurusin skripsi dulu!”

“Elo masih ngarep jadi Kades Ciheras, yah??”

“Tapi enggak sebrutal waktu gue main ke rumah elo. Sekarang jadi lebih—Errr! Gimana ntar Tuhan kasih jalan! Kalo akhirnya gue di sini cuma buat ngumpulin bahan skripsi, it’s okay! Kalo akhirnya gue di sini jadi Kades. Yaa, baiklaah!”

“Halagh, paling elo cuma jadiin Ciheras ini bahan skripsi, doank!..” jawab Lia rada ngejek.

“Ya, kalo entar ada yang nawarin gue jadi Kades, masak ditolak?” bales Yudha.

“Geer lu enggak sembuh-sembuh, yaa???” tensi Lia mulai naik lagi.

Yudha selamat dari bogem terbang, karena Haji Dahlan keburu dateng, doi on the way ke dalem mesjid, buat siap-siap ngumandangin adzan isya.

“Yud, enggak siap-siap buat sholat isya?”

“Siap, Pak Haji!”

“Oh iya, Neng Lia! Besok saya mau ziarah ke makam Kang Didit. Bisa temenin saya?” tanya Haji Dahlan.

“Saya juga ikut!” Tiba-tiba Yudha nyamber, “Sebentar! Emangnya sekarang hari apa, yah? Lia, kan, ngajar.”

“Sekarang hari jumat, besok libur!” jawab Lia ketus.

“Boleh boleh! Lebih banyak yang doain lebih bagus!” Haji Dahlan setuju.

“Mau jam berapa, Pak Haji, ke sananya?”

“Jam delapan pagi aja. Soalnya mesjid belum ada marbot cadangannya, jadi enggak bisa maen jauh-jauh teuing.”

Mangga, Pak Haji. Saya pamit pulang dulu! Wassalaamualaikuum.” Lia nunduk ke Haji Dahlan.

“Waalaikumussalaam warohmatullohi wabarokatuuh.” Jawab Haji Dahlan dan Yudha bareng-bareng.

Abis Lia udah cabut dari mesjid, Haji Dahlan mulai beraniin diri soal hubungan Yudha sama Lia.

“Jadi beneran kamu kenal sama Kang Didit?”

Sekarang enggak ada ekspresi kayak maling ayam ketangkep basah lagi, kini Yudha lebih tenang ngadepin pertanyaan doi.

“Iya, Pak Haji. Saya kenal beliau sama seluruh keluarganya.”

Haji Dahlan heran waktu denger jawaban doi. “Terus kenapa, kemarin enggak bilang aja kenal sama almarhum?”

Yudha enggak banyak tingkah, doi cuma tersenyum simpul ke Haji Dahlan.

“Ntar saya ceritain besok, deh!”

Cuma gitu doank jawaban dari Yudha yang langsung jalan ke tempat wudhu lagi. Tapi biar cuma dijawab kayak gitu, Haji Dahlan enggak ngotot sama rasa penasarannya, pria berjenggot abu-abu ini malah ngangguk pelan sambil masuk ke dalam mesjid.

*****

Hadeeeeeh! Enggak kerasa kalo kejadiannya bakalan dateng secepet ini!—Yudha langsung geletakin badannya di kasur, diem mandangin eternit kamarnya yang udah item-item.

Kira-kira gimana, yah, tanggepan Pak Haji kalo besok gue jelasin segalanya? Bakal musuhin gue kayak Lia? Ah, kayaknya enggak mungkin! Doi, kan, udah terima duit kontrakan. Masak langsung ngusir!

Ato bakal jaga jarak kayak Teh Ningsih?Kayaknya, sih, gitu!—Doi ngerogoh dan nyalain hapenya, sapa tau ada yang masuk.

Eh, ndilalah, ternyata beneran. Ada dua pesan singkat yang masuk ke aplikasi instant messaging-nya.         

Si Koplok :

Woi setan! Kemana aje lu udah lama enggak ada kabar! Gimana rencana lu balik lagi ke Ciheras? Lo enggak nyasar, kan, kesana??

Pesan pertama ternyata dari Aryo, si koplok, sahabat sejak SMU, sampai masuk kuliah di tempat yang sama, sampai masuk di kelas yang sama, ambil jurusan yang sama—KKN, pun, masih satu wilayah!

Wah, gawat! Gue lupa enggak ngabarin doi!—Yudha langsung ngebales pesan Aryo.

Anda :

Woi koplok! Udah nyampe Aink dari dua minggu yang lalu! Enak aja gue ampe nyasar! Emang gue bocah!

Terus Doi ngecek pesan yang kedua. DEGG! Ternyata pesan dari Pak Mathias, dosen pembimbing.

Pak Mathias :

Yudha. Gimana rencana kamu ke Ciheras?? Sudah ajuin surat magangnya ke Pak Kades??

Yudha nepok jidat, wajah makin pucet ngeliat Pak Mathias pake tanda tanya dobel.

Astaghfirulloh! Lupa ngabarin Pak Mathias! Mampus, dah, skripsi gue ntar enggak diurus ama doi!

 Doi, pun, langsung jawab pesan Pak Mathias yang udah dikirim enam jam yang lalu.

Anda :

Malam, Pak. Saya sudah di Ciheras. Alhamdulillaah, dua hari yang lalu sudah mulai magang sebagai sukarelawan surveyor buat kantor Desa. Mohon maaf saya baru bales sekarang!

Sepuluh detik kemudian, Pak Mathias nelpon. Ya, udah tentu, Yudha langsung jawab telpon doi!

“Halo!”

“Halo, Pak! M-Malem, Pak! Maaf baru bales jam segini, Pak!”

“Saya kira kamu hilang di perjalanan, Yud. Sampe enggak ada kabar dari kamu!”

“Hehehe. Maaf, di sini saya sibuk nyari akomodasi sama langsung tugas magang dari Desa!” jawab Yudha ketar-ketir.

“Wah, bagus kalo udah dikasih tugas magang! Tugas apa memang?”

“Jadi sukarelawan surveyor kepesertaan Jaminan Kesehatan, Pak.”

“Bagus! Berarti kamu sekarang udah punya data riset awal. Kalo begitu segera dimulai konsep skripsinya, jumat depan kamu menghadap saya di kampus!”

Yudha kaget bukan kepalang—Waduhhh!!

“M-Maaf, Pak! Apa enggak kecepetan udah mesti konsultasi??”

“Lebih cepet lebih baik. Makin cepet ketemu celah-celahnya, makin cepet buat diperbaikinya. Makin cepet beresnya dan cepet lulusnya!”

Yudha akhirnya nurut. Apa boleh buat, karena enggak ada pilihan lain!

“Siap, Pak!”

*****

Haji Dahlan ketok-ketok pintu kamar Yudha, “Udah siap, Yud??”

“Yaaa! Dikit lagi, Pak Hajii!!” jawab doi dari dalem kamar.

Beberapa detik kemudian, Yudha nongol dari dalem sambil mukulin punggung sama mijitin kedua lengan.

“Lho, kenapa, Yud?”

Yudha meringis, “Kayaknya tadi pas nimba, saya salah narik.”

“Waduh! Kalo nimba sumur jangan cepet-cepet. Ntar malah jadi keseleo!”

“Pak Haji. Kalo Lia dateng, mintain sumbangan jet pump, donk!”

“Hush, enggak boleh! Kalo dikasih, terima. Tapi jangan minta—apalagi ngelunjak!” tegor Haji Dahlan.

“Kalo modal nimba, mah, lama penuhnya, Pak Haji. Apalagi sekalian buat ngisi baskom buat warga yang mau wudhu!”

Haji Dahlan narik napas sama geleng-geleng kepala sama mantengin jalan raya, nungguin kedatangan Lia, yang mau nganter mereka berdua yang udah rapih-rapih mau ziarah ke makam Kang Didit.

Naah, pucuk dicinta ulam pun tiba. Mobil pick up kesayangan Kang Didit sampe di halaman depan mesjid As-Sunah. Dan sapa coba yang nyetirin mobilnya?

“Widiih! Bisa nyetir jugaaa!” Yudha ampe kagum dibuatnya.

“Enak aja gue enggak bisa nyetir!” Lia malah ngejawab sewot.

Doi langsung ngasih salim ke Haji Dahlan, “Ayo, Pak Haji. Kita berangkat sekarang!”

Haji Dahlan dipersilahkan buat duduk di depan duluan, tapi pas Yudha mau nyusul masuk ke dalem, tiba-tiba tangan kiri Lia yang kenceng malah malangin doi buat masuk.

“Elu enggak masalah, kan, duduk di bak belakang?” tanya Lia ke Yudha yang kebingungan dilarang masuk.

Yudha mau ngomong—Pick up di depan bisa buat dua orang, kan? Tapi Lia udah main motong bicara Yudha aja.

“Masak elo tega sempit-sempitin Pak Haji??” Ternyata doi udah tau apa yang mau diutarain Yudha. “Kalo enggak kuat di belakang. Wahayna nyusul ke makam sendirian!”

“Ya, udah. Di bak belakang aja.” Jawab Yudha sambil manyun.

*****

“W-WOY!! APA ENGGAK BISA PELAN-PELAN?!!” teriak Yudha yang sambil pegangan di sela-sela teralis pick up sekuat tenaga.

Lia bawa pick up-nya edan-edanan, jalan kampung yang ngarah ke makam, doi hajar enggak pake rem sama sekali! Kalo pun nurunin kecepatan, hanya ngandelin mesin mobil via lepas gas.

“Sori! Gue mesti nyetirnya begini kalo enggak ada angkutan. Entar kalo selip lebih susah lagi!” jawab Lia enteng.

Begitulah kalo bawa pick up kosongan, apalagi kalo ngelewatin jalanan yang kondisinya jelek. Ban belakang yang terlalu ringan karena enggak ada beban, bisa selip karena enggak ada cengkraman.

Satu-satunya cara, ya itu, membiarkan si mobil ngagulundung walau harus ampul-ampulan!

Hampura pisan, Pak Haji! Sebentar lagi sampe, kok!” ujar Lia isin.

Haji Dahlan cuma tersenyum singkat, ngucapin istighfar terus-terusan dalem ati, sambil tangan kirinya megangin handle di samping kepalanya.

*****

 Akhirnya, sampe juga!—Yudha diem mandangin dua pohon beringin raksasa yang ngapit gapura masuk makam Desa Ciheras.

Sehabis diem sebentar buat ngilangin kekeleyengan, Haji Dahlan langsung ngerapiin peci putih dan sarungnya.

“Bismillahirohmanirrohiim.” Doi mulai memantapkan langkah buat masuk ke makam.

“Assalaamualaikuum, yaa ahlul kubur..” Haji Dahlan enggak sungkan buat nyapa seisi penghuni makam, baik buat yang udah lama istirahatnya sampai yang tanahnya masih basah.

Palih dieu, Pak Haji.” Lia ngarahin Haji Dahlan, sambil masangin kerudung item.

*****

Mereka bertiga nyampe di pusara almarhum Kang Didit.

Aditya Putra Malik bin Bobby Malik, ternyata namanya aslinya Aditya—Yudha diem mandangi batu nisan Kang Didit. Kuburannya udah disemen plus dipasangin tehel keramik warna coklat susu, tengahnya dikasih rumput jepang yang rajin dipotongin, di batu nisan warna ada lubang buat naro setangkai-dua tangkai bunga.

Dan satu lagi—Kuburannya bersih banget! Kayaknya keluarga Kang Didit punya tukang ngurus makam sendiri. Soalnya sebersih dan serapih pusara lainnya, enggak ada yang bisa ngalahin bersih-rapihnya makam almarhum.

Lia langsung naburin kembang tujuh rupa yang doi bawa dari rumah. Beres naburin bunga, Lia nuangin air bersih dari ujung batu nisan kepala sampe batu nisan kaki. Sedangkan Haji Dahlan mulai baca surat yasin dengan tenangnya.

Lia coba curi-curi pandang ke Yudha. Cuma diem aja mandangin makam Kang Didit, tatapan matanya juga kosong.

Kenangan antara Yudha sama Kang Didit, semenjak ketemu di lapangan kantor koperasi mulai muncul lagi setiap ayat yang dibaca Haji Dahlan selesai.

Suara sang marbot mesjid As-Sunah yang serak-serak basah namun syahdu sampe munculin ingatan Yudha gimana silaunya lampu truk yang ngehajar bagian kiri mobil yang disupirin Kang Didit.

Haji Dahlan akhirnya beres baca surat yasin-nya, beliau langsung nengadahin kedua tangan, tandanya mulai baca doa penutup ziarah. Lia dan Yudha pun turut nyusul, memohon kepada Tuhan, Kang Didit dan orang-orang yang udah duluan diberikan ampunan atas dosa yang diperbuat selama ini dan diterima amal perbuatannya.

Beliau juga enggak lupa berdoa buat mereka bertiga dan orang-orang di sekitar mereka yang masih dikasih panjang umur dan kesehatan.

“Pak Haji. Saya yang ngebunuh Kang Didit.”

Haji Dahlan yang mau siap-siap cabut dari makam, ampe langsung berhenti dan diem kayak patung waktu denger apa yang keluar dari mulut Yudha.

“Maksudnya, bukan saya yang beneran ngebunuh beliau, sih! Tapi lebih pasnya, waktu itu saya boongin almarhum, kalo saya mesti pulang ke Bandung karena ibu saya masuk rumah sakit—padahal ibu saya sehat-sehat aja.”

Yudha mulai berani buat cerita ke Haji Dahlan.

“Eh, enggak disangka. Kang Didit nawarin diri buat nganterin saya ke Bandung, malam itu juga. Padahal saya coba nolak tawaran dia, secara waktu itu larut malem sama ujan gede banget. Karena takut kebohongan saya kebongkar di depan Kang Didit sekeluarga, dosen sama temen-temen KKN saya—akhirnya saya iyain aja.”

Enggak ada tanggepan dari Haji Dahlan. Doi cuma diem sambil bener-bener nyimak pengakuan Yudha.

“Tau enggak apa alesan yang sebenernya kenapa waktu itu saya ngotot banget pulang ke Bandung??” Yudha nunjukin wajah sama kedua matanya ke Haji Dahlan sama Lia.

Merah kayak ceret air yang masaknya kelamaan.

“SAYA NGEBUNUH KAKAKNYA DIA GARA-GARA PEREMPUAN, PAK HAJI!”

Haji Dahlan sampe merem sambil ngurut dadanya waktu denger isi teriakan Yudha.

“Saya tega ngebunuh Kang Didit demi mengambil hati cewek yang saya suka, yang waktu itu masuk rumah sakit! Mau nunjukin, jauh-jauh dari Ciheras, desa yang paling terpencil, saya dateng ngejenguk dia—Pangeran berkuda putih idaman cewek banget!”

Haji Dahlan enggak disangka mulai buka suara ketika Yudha susah buat ngelanjutin pengakuannya.

“Dan ternyata, cewek yang kamu sukai itu milih yang lain, yah?”

Yudha enggak bilang iya. Doi cuma ngangguk kenceng dan mulai nangis. Yudha coba ngumpulin lagi keberaniannya buat lanjutin pengakuannya.

“Setahun lamanya saya dikejar-kejar dosa besar. Berbagai macem cara saya coba buat ngilangin itu semua. Bahkan sampe nyobain minuman keras sama narkoba. Tapi alhamdulillaah, saya bisa lolos dari itu semua karena sahabat saya bantu nyariin jalan keluar.”

Secara enggak sadar, Yudha mulai ngebayangin saat-saat dia konsultasi sama Aryo.

*****

“Menurut hati nurani elo, neh, bener-bener hati nurani elo! Bukan kata sapa-sapa! Apa yang bisa ngilangin rasa-rasa dikejar dosa elo selama setahun ini??” tanya Aryo serius.

Meskipun mata doi sipit banget, tapi Yudha udah paham betul mana ekspresi matanya waktu dia ngelawak sama serius seratus persen.

Yudha mulai coba inget-inget, apa yang doi rasakan, ingat, dan yang terbayang-bayang di benak selama ini. Voila! Ia keingetan ucapan Kang Didit sebelum mobil yang dibawa doi ditabrak truk tronton.

“Kang Didit minta tolong bantuin gue nyelamatin desa dia, Yo.” Jawab Yudha tenang tapi mantep.

*****

“Terus saya mulai bikin kebohongan baru lagi. Minta tolong ke Pak Mathias, supaya bisa masuk lagi ke Desa Ciheras, dengan alesan mau bikin bahan skripsi soal desa ini. Saya kira jalan pertobatan versi saya, nolongin Kang Didit jadi Kades pengganti dia sambil pura-pura ngumpulin bahan skripsi, bakalan lancar.”

“Lalu saya mutusin buat kembali ke Ciheras, ketemu keluarga almarhum buat ngejelasin apa yang sebenernya terjadi waktu itu. Alhamdulillaah, keluarga mengapresiasi keputusan dan memaafkan kesalahan saya.”

“Tapi, saya sedih ketika keluarganya nolak rencana saya buat ngegantiin Kang Didit buat jadi Kades. Mereka tetep enggak percaya kalo itu amanah langsung dari dia, bahkan waktu saya nunjukin buku diary almarhum yang dikasih almarhum ke saya waktu itu sebagai bukti, tetep ditolak.”

Yudha curi-curi pandang ke Lia, tapi Lia malah buang muka. Masih enggak sudi diperhatiin sama si pembunuh almarhum kakaknya.

“Akhirnya saya mutusin buat fokus beresin kebohongan saya yang baru, ke Ciheras buat ngurusin skripsi, salahsatunya magang di Desa. Tapi, kalo boleh jujur, di bagian hati saya yang paling pojok, saya masih sedih, enggak bisa nunaikan amanah dari almarhum.”

“Boleh percaya boleh enggak, sih! Almarhum pernah dateng ke mimpi. Saya sampe ngomong ke beliau soal itu semua. Almarhum keliatan nerima keputusan keluarganya. Terus bilang soal saya masih ngerasa keganjel enggak bisa ngejalanin amanah Kang Didit.”

“Apa kata  almarhum?” tanya Haji Dahlan penasaran.

“Kata almarhum. Jalanin aja dulu yang ada. Kalo emang jalannya saya cuma beresin skripsi enggak jadi Kades. Ya udah, jalanin dengan sebaik mungkin.”

“Tapi saya enggak mau lepas tangan gitu aja, ngerasa bebas dari tanggung jawab. Saya bertekad selama saya ngurus skripsi di sini, saya coba bantu warga Ciheras sebisa dan sesempat saya sampe urusan di desa ini beres!”

Yudha diem sejenak terus mandangin Samudra Hindia yang keliatan biru banget dari balik lebatnya semak-belukar pemakaman.

“Tapi kata Kang Didit. Kalo ternyata emang jalannya ternyata bakal jadi Kades. Ya, In sya Alloh, saya juga harus siap!”

Enggak ada komentar lagi dari Haji Dahlan, apalagi dari Lia. Doi cuma ngangguk-ngangguk sambil ngelusin jenggotnya sambil jalan keluar dari makam desa. Diem-diem Haji Dahlan nginget-nginget lagi kenangan bareng almarhum Kang Didit.

“Maaf, Pak Haji. Kalo selama ini saya enggak jujur sama Bapak. Waktu saya denger betapa berharganya almarhum di mata Pak Haji, saya takut Pak Haji malah marah dan benci ke saya. Hehehe.”

“Jadi gimana menurut Pak Haji soal saya??” Yudha mulai panik ngeliat Haji Dahlan malah ngeloyor cabut tanpa komentar, takut kalo doi bener-bener murka sama kelakukannya.

Padahal Haji Dahlan lagi bernostalgia. Gimana dahulu Kang Didit ngontrak di tempat yang sama ama Yudha waktu nyaba ke Ciheras untuk pertama kalinya. Gimana telatennya Kang Didit yang ikut marbotin mesjid As-Sunah yang masih kecil dan sederhana.

“Semua manusia, termasuk saya, pasti punya khilaf dan dosa, baik yang sengaja maupun yang enggak disengaja. Yang penting kamu tetep berusaha buat taubatan nasuha.” jawab Haji Dahlan santai.

Tapi yang menurut doi paling mirip, ketika Yudha telaten bener ngisiin kuesioner para tetangga mesjid. Telatennya sama persis kayak telatennya Kang Didit ngebimbing warga Ciheras yang baru pertama kali gabung di koperasinya yang baru-baru berdiri waktu itu.

“Kalau memang ntar jalan idup kamu jadi Kades atau penggede lainnya. Belajarlah berpikir panjang mulai dari sekarang.” Haji Dahlan mulai berjalan ninggalin makam.

Yudha menghela napas lega, tapi ada satu hal yang nyaris doi lupain buat ditanyain ke Haji Dahlan.

“Terus, soal kontrakan??” Lah, Yudha ternyata malah nanyain soal kontrakan!

Manggaa, bade tetep ngontrak di saya atau enggak. Tapi, ceuk saya, mah, udah kadung dibayar lunas. Leubar kalo udah keluar duit sebanyak itu enggak ditinggalin!” Haji Dahlan malah ketawa ngekek.

Yudha menangis haru—Alhamdulillaah, kirain gue bakal diusir dari mesjid! Lalu nengok ke Lia yang cuma diem mandangi doi daritadi.

“Sori, kalo gue mesti ngebahas ini lagi.” Gumam Yudha.

Lia cuma nunjukin wajah kesel sambil ngacak pinggang en geleng-geleng kepala.

“Sebenernya gue pengen hajar elo buat terakhir kalinya, karena ternyata elo rela ngorbanin kakak gue buat perempuan brengsek yang elo suka itu. Kalo itu cewek ada di sini, gue bakal gaplok dia juga!”

Waduh! Bahkan ampe sama cewek juga doi enggak ada kompromi!—Yudha meringis kalo apa yang dibayangin Lia emang terjadi!

“Tapi jadi ilang selera gue. Ogah bikin ganggu istirahat panjang A Didit!” Lia mulai jalan buat nyusul Haji Dahlan yang udah di luar gapura makam.

Yudha nglempar pertanyaan terakhir sebelum nyusul Lia.

“Jadi gimana? Gue masih boleh tinggal di Ciheras?”

Lia nyetop langkahnya dan noleh ke arah Yudha. “Kades Mukti udah keburu ngijinin kamu kerja di sini. Ya, aku emang bisa apa, atuh?”

Waaaah!! Doi udah make aku-kamu lagi sekarang!—Yudha lega campur girang, tapi doi mutusin buat coba jaim. Takut Lia berubah galak lagi kayak tadi malem kalo coba diajak becanda.

“Hayu, atuh, barudak! Tos bade lohooor!” ternyata Haji Dahlan gemes juga, ditinggal sendirian di depan sama mereka berdua.

“IYAA!! IYAA!!” Yudha en Lia kompak jawab panggilan dan buru-buru nyusul Haji Dahlan.

*****

  • view 20