Episode 9 : Petualangan Surveyor Asuransi - 2

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Project
dipublikasikan 25 Oktober 2017
KADES YUDHA

KADES YUDHA


Setelah setahun lamanya Yudha lari dari tanggung jawabnya di Desa Ciheras. Akhirnya ia memutuskan untuk kembali dan menunaikan janjinya kepada mendiang sahabat dekatnya. Jadi seorang Kades!

Kategori Fiksi Remaja

2 K Hak Cipta Terlindungi
Episode 9 : Petualangan Surveyor Asuransi - 2

“Widih! Ini, mah, namanya kerjaan bener-bener beres!” Kang Udin sampe kagum pas ngitung ulang berkas-berkas kuesionernya.

“Hehehehe! Mungkin saya titisan Sangkuriang.” Jawab Yudha seperempat sombong.

“Kayaknya kamu abis-abisan, yah. Ngubek-ngubek seisi desa dua hari ini!”

“Begitulah, sampe saya tau rumahnya Kang Udin sekarang!”

“Bagus, donk! Kalo ada apa-apa, saya suruh ke rumah, udah tau.”

“Tapi kenapa, Kang. Istrinya nolak buat di-survey?”

Kang Udin terdiam pas denger komentar dari Yudha. Pertanyaan si surveyor asuransi bahkan sampe bikin doi nyetop ngetikin surat pengantar.

“Ah, enggak boleh keluarga panitia terlibat.”

“Tapi enggak ada larangannya, tuh, Kang!” Yudha enggak puas dengan jawaban Kang Udin yang berbau-bau ngeles.

“Tapi akang ikut, kan?”

Kang Udin senyum-senyum malu-malu kucing, “Enggak, Yud.”

“Lho, kok?? Masak yang nganjurin asuransi malah enggak ikut asuransi??”

“Hehehe. Ntar aja, Yud. Gampang!”

“Ish! Entar bisi kumaha onam, Kang!” Yudha mulai mewanti-wanti.

Kang Udin kayaknya enggak minat buat manjangin soal penasarannya Yudha kenapa doi dan keluarga enggak ikut dan nolak disurvey. Yudha, pun, enggak mau obrolan mereka berdua malahan jadi masalah, doi mutusin buat tutup mulut.

“Mumpung ada di kantor. Tolong ke Pak Kades buat teken surat pengantar ini, ya!” Kang Udin nyodorin surat pengantar yang doi ketik barusan.

Yudha Cuma ngangguk, ngambil surat pengantar, dan langsung cus ke ruang kerja Kades Mukti.

*****

“BRENGSEK ETA JELEMA!!”

Ebuset, kenapa tiap ke ruang doi pasti denger yang beginian terus??—Yudha Cuma bisa duduk manis di depan Pak Hansip berkumis bengis, sambil asyik denger gema-gema komentar sinis dan pedisnya Pak Kadis, eh, Kades.

“Mau gimana lagi. Haji Karim juga bakal kena tulahnya kalo Perdes Retribusi Dermaga ini disahkan! Anggota dewan desa juga semua enggak setuju!”

Haji Karim? Haji Karim yang juragan ikan merangkap kepala dewan musyawarah desa, yah?—Yudha anteng ngedengerin obrolan di tembok sebelah yang makin asyik. Sedangkan Pak Hansip kayak risih ngupingin obrolan Ciheras-1 sama orang yang Yudha enggak kenal suaranya.

“Halagh! Padahal honor jadi ketua dewan desa dapetnya dari retribusi desa juga! Retribusi makin gede, honor dia juga makin gede!” dengus Kades Mukti.

“Gara-gara Haji Karim mau nyalon juga jadi Kades, makanya dia sok-sokan jadi malaikat, Boss! Kalo jadi Kades, pasti dia makan juga duit retribusinya ntar!” suara yang asing satu lagi malah makin manasin emosi Kades Mukti.

“Kalo dia bukan uwak istri saya, udah dari dulu saya singkirin dia! Sekarang dia juga mau nyalon jadi Kades! Dasar Aki-aki nurustunjung! Anjing!”

Yudha kaget pas denger Haji Karim yang udah sepuh ternyata kakak mertuanya Kades Mukti—dan doi juga mau nyalon jadi Kades!—Waduh! Lawan gue nambah satu, neh!

“Punten-punten, wae, Boss. Bukan saya mihak ke Haji Karim. Tapi ada benernya kalo retribusi dermaga jangan disahkan dulu. Saya saranin, uang-uang hasil sampingan retribusi ditabung dulu, jangan dipake macem-macem dulu.”

“Ntar tabungannya dipake buat dana kampanye Boss nanti. Jadi enggak perlu bikin retribusi macem-macem! Tahun sekarang tahun politik, bikin kebijakan yang enggak populer bakal ngilangin suara Boss ntar!”

Enggak ada obrolan lagi yang kekuping Yudha. Kayaknya obrolan antara Kades Mukti sama dua orang misterius udah beres. Doi langsung buru-buru pindah ke kursi antrian yang di sebrang, supaya enggak ketauan dia daritadi nguping.

Beberapa saat kemudian, dua orang berpakaian ‘overcasual’ dan berwajah serem keluar dari ruang kerja Kades Mukti. Sangking seremnya, Yudha sampe pura-pura buang muka!

Jadi keingetan obrolan Teh Ningsih waktu itu. Jadi seorang Kades di Ciheras enggak gampang. Yudha harus berhadapan dengan Kades Mukti dan orang-orang di sekeliling doi yang serem-serem dan keliatannya enggak ragu buat bersikap brutal ke orang-orang yang ngalangin kepentingan mereka.

*****

“Gimana? Udah beres?” tanya Kang Udin.

“Udah, donk!” Yudha langsung nyerahin surat pengantar yang udah diteken Kades Mukti.

Surat pengantar itu buat nemenin berkas-berkas kuesioner kerjaan Yudha yang bakal dikembaliin ke kantor Dinas Kesehatan—dinas yang punya gawe dan ngegawein Yudha dua hari lembur kemaren.

“Yuk, temenin saya ke Dinas Kesehatan!” Kang Udin langsung matiin komputer dan ngambil jaket yang digantung di kursi kerjanya.

“Dinas Kesehatan, kan, di Pangandaran?” tanya Yudha lugu.

“Ya, emang di Pangandaran! Yuk, ntar pas nyampe di sana saya trakir makan. Di Pantai Bojongsalawe ada warung makan enak murah!”

Wah, boleh juga, neh! Kebetulan udah lama enggak kemana-mana!

“Hayu, Kang! Let’s go!

*****  

“Eeeeh! Neng Lia! Baru beres ngasih ekstrakulikuler, yaah??”

Lia yang on the way home ke rumahnya dari Pantai Ujung kepergok jalan kaki sambil ngegiring sepedanya sama ibu kepala sekolah SD Ciheras.

“Iya, Bu! Baru beres pisan!”

Beberapa menit lagi asyik ngobrol-ngobrol mereka berdua, terdengar ada suara deru motor Honda Megapro ngedeketin dua orang berbeda generasi ini.

Punten, ibu-ibuu!” ternyata Kang Udin sedang bawa motor dinas Desa melintas di antara mereka berdua.

Yudha yang enggak ngeuh kalo ada orang yang wajib dihindari, nongol dari balik badan Kang Udin dan ikut nyapa. Dua-duanya pun kaget bukan main waktu saling mata ketemu mata.

MAMPUS, DAH!!—Yudha pun buru-buru masuk ke punggung Kang Udin, nunduk senunduk-nunduknya, enggak noleh lagi sama sekali!—Aduh, Gusti! Mudah-mudahan Lia enggak yakin kalo itu Gue!!

 Sedangkan Kang Udin Cuma kebingungan ngeliat tingkah Yudha.

*****

Kang Udin dan Yudha ampe takjub ngeliatin ibu pegawai Dinas Kesehatan terheran-heran waktu meriksa berkas-berkas hasil survey Yudha dua hari kebutan kemaren.

“Ini, teh, beneran disurvey semua??” tanya si Ibu heran.

Su-Sumuhun, Bu! Dia yang nyurvey.” Kang Udin nyodorin Yudha.

“Sebenernya, sih, enggak semua warga desa kesurvey. Kertasnya abis, Bu.” Yudha buka suara.

“Baru kali ini saya denger jawaban kayak gitu! Dan baru kali ini saya dikasih kerjaan dari Desa yang bener-bener beres!”

Kang Udin ngocok pundak Yudha sambil tersenyum bangga.

Yudha tersenyum malu campur bangga, “Makasih, Bu!”

“Terus, gimana selanjutnya, Bu? Kapan warga dapet kartu kepesertaannya?” tanya Kang Udin penasaran.

“Enam bulan.” Jawaban si Ibu yang begitu lempengnya bikin Kang Udin dan Yudha kaget.

“Apa enggak lila teuing, Bu, enam bulan??” Yudha beraniin diri buat nanya.

Si Ibu mulai sewot, “Kabupaten Pangandaran enggak Cuma Ciheras, kasep! Harus ngumpulin data dari desa-desa lain, kecamatan-kecamatan lain. Belum verifikasi lapangan. Belum input data. Belum cetak kartu. Belum distribusinya. Wayahna!

Baru enam bulan orang-orang Ciheras bisa pake Jaminan Kesehatan mereka masing-masing! Lah, kalo selama itu tiba-tiba sakit keras, gimana?? Gila!—Yudha geleng-geleng kepala karena gemes dengernya.

Kang Udin malah nepuk pundak Yudha dan berdiri dari kursi, “Kami pamit pulang dulu, Bu! Wassalaamualaikuum!”

Yudha akhirnya ngikut doi cabut, walaupun hatinya masih nyangkut karena belum puas nanya.

*****

Selama perjalanan pulang ke Desa Ciheras, Yudha masih tetep aja mukanya ditekuk melulu. Ternyata sogokan Kang Udin berupa traktiran ikan kuwe bakar kecap pedas sama segelas es kelapa ijo muda yang dibeli di warung Pantai Bojongsalawe belom bisa bikin Yudha move-on.

“Yud!” panggil Kang Udin rada keras, biar suaranya enggak kemakan deru angin sama ombak pantai.

“Ya, Kang?!”

 “Soal kenapa saya dan keluarga enggak ikutan asuransi!”

Yudha diem beberapa saat, kayaknya Kang Udin baru mau buka suara alesan sebenernya kenapa doi malah enggak ikutan Jaminan Kesehatan.

“Emang kenapa, Kang??”

“Malu! Kan, saya pegawai Desa!”

“Tapi, kan, ada yang bayar! Menurut saya, yang kelas satu juga masih terjangkau buat PNS macem Akang!”

“Tapi saya dan pegawai Desa lain enggak bisa bayar iuran rutin bulanan!”

“Lho?! Kok?!” Yudha bingung.

“Gaji kami dirapel tiap tiga bulan sama Kabupaten. Kalo rapelan. Ya, gajinya abis buat lunasin utang ini-itu!”

“Lho?! Bukannya Kades punya wewenang buat lobi pemerintah Kabupaten buat mempercepat belanja gaji pegawai?!”

Duka, atuh, Yud! Mungkin Pak Kades kurang bisa ngolo orang Kabupatennya!”

Yudha jadi keinget pembicaraan Kades Mukti waktu itu, soal gimana gemesnya dia enggak bisa bikin aturan retribusi baru.

“Halagh! Paling, oge, Pak Kades na nu pedit, Kang!” ejek Yudha.“Terus kenapa enggak daftar ke yang tidak mampu aja, Kang?!”

Kang Udin ketawa lepas, “HAAAR!! Malu, atuh, euy! Pegawai Desa malah disubsidi!” tapi di balik lepasnya doi ketawa, kedengeran dikit-dikit ketawa getirnya.

“Justru, pegawai Desa, mah, kudunya nyubsidi masyarakat!”

Parah bener! Pantesan ampe kurus kering begini Kang Udin! Pantesan aja ngurus surat ke Desa pada narik bayaran! Padahal Kades punya duit sama mampu buat ngelobi urusan beginian!—Yudha ampe gemes ngedengerinnya.

Tapi dari gemesnya doi, api tekad dan semangat tambah nyala.

“Ntar kalo saya yang jadi Kades, enggak ada yang namanya rapelan gaji! Tiap tanggal gajian langsung saya cairin! Kalo orang Kabupaten enggak mau cairin gaji, saya samperin Bupatinya! Masak orang-orang Desa yang kerjaannya tulus, dizolimi kayak beginii!”

Kang Udin malah ketawa ngakak, “Oh, ya?!!”

Tapi Yudha keliatan serius sama ucapannya barusan, “Serius, Kang! Demi Alloh kalo emang saya dikasih kesempatan!”

“Alhamdulillaah! Bagus kalo gitu, mah! Saya dukung!”

Enggak ada ketawa ngakak bernada ngejek yang keluar dari mulut Kang Udin. Doi Cuma senyum-senyum, senyumannya kayak ngomong—ini anak ngomongnya beneran apa bercanda?? Tapi seenggaknya perkataan Yudha sekarang enggak dianggap lawakan.

“Beneran, yah! Kalo saya emang jadi Kades, Kang Udin mau dukung saya?!” Yudha malah ngeburu janji Kang Udin.

Kang Udin mingkem selama perjalanan pulang ke Desa Ciheras.

Tapi setelah Yudha coba sabar-sabarin diri nungguin komentar dari doi, akhirnya Kang Udin buka suara juga beberapa menit kemudian.

“Eh, tapi, kan. PNS enggak boleh ikut politik, Yud!”

Euleuh!

*****

  • view 183