Episode 8 : Petualangan Surveyor Asuransi - 1

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 18 Oktober 2017
KADES YUDHA

KADES YUDHA


Setelah setahun lamanya Yudha lari dari tanggung jawabnya di Desa Ciheras. Akhirnya ia memutuskan untuk kembali dan menunaikan janjinya kepada mendiang sahabat dekatnya. Jadi seorang Kades!

Kategori Fiksi Remaja

403 Hak Cipta Terlindungi
Episode 8 : Petualangan Surveyor Asuransi - 1

“Alhamdulillaah, atuh, kalo udah dapet kerjaan disana!” Bi Imas ikutan girang, “Emangnya kerjaan apa, Den?”

“Jadi magang di Kantor Desa-nya. Bagian surveyor. Mulai kerjanya besok.”

Surpeyor? Surpeyor, teh, naon, Den?”

“Surveyor!” Yudha coba benerin kesalahan ucap Bi Imas.

“Iya, he-euh, lah!” Bi Imas teramat sangat tidak antusias kalo identitas kesundaan doi coba diusik sama sang tuan muda.

“Surveyor itu kayak orang yang dateng ke tempat-tempat, ngeliat kondisi dan nanyain orang-orang di situ, dan terus biasanya ditulis ke dalem laporan.”

“Terus sekarang Aden tinggal dimana”

“Aku tinggal di kontrakan, Bi.”

“Berapaan biaya ngontraknya?”

“Dua ratus lima puluh ribuan sebulan, Bi.”

Bi Imas kaget denger nominalnya, “Seperempat juta?! Jorok enggak tempatnya??” Jaman sekarang mana ada biaya bulanan semiring itu buat nempatin tempat yang layak huni, wajar saja Bi Imas ampe syok.

“Enggak, bersih, kok! Soalnya belakang mesjid.”

“Terus gimana makannya di sana?? Pararuguh, teu??”

“Aman, lah. Soalnya bapak semangnya juga suka masak.”

“Terus, ampe berapa lama disananya?”

Yudha diem bentar buat garuk-garuk kepalanya, “Enggak tau. Kayaknya, sih, setaun.”

“Alah! Meuni satahuneun, atuh!” Bi Imas kedengeran enggak setuju kalo Yudha harus jauh dari rumah dalam jangka waktu yang lumayan panjang gitu.

“Itu, sih, perkiraannya. Bisa aja lebih cepet lagi.”

“Sing rajin dan serius atuh belajar disananya, Den! Biar cepet pulangnya!”

“Ya ya ya!” Doi coba mempercepat obrolan mereka berdua, “Yaudah, atuh, udah malem. Mesti bangun pagi.”

“Yaudah, atuh. Inget, yah! Rajin-rajin kabar-kabarin rumah—jangan Cuma ngabarin waktu ditelpon aja!”

“Hehehehe. Siap, Bi! Wassalaamualaikuum.”

Abis telpon-telponan sama pembantu kesayangannya, Yudha langsung jatohin badannya ke kasur busa sumbangan Lia. Biar masih bau-bau busa campur plastik baru keluar pabrik, seenggaknya enggak pake nyeri punggung kayak kemaren-kemaren.

Alhamdulillaah! Makasih Lia! Seenggaknya badan enggak sakit-sakit lagi sekarang!

Mudah-mudahan kerjaan besok lancar sama enggak susah-susah amat..

Yudha mulai terus nutupin kedua matanya, sampe doi baru buka kedua matanya pagi-pagi buta.

*****

“Tugas pertama kamu adalah ngelakuin survey kepesertaan Jaminan Kesehatan warga sini.” Ujar Kang Udin sambil ngorek-ngorek isi laci meja kerja doi. “Niih!” Kang Udin nyodorin setumpuk kertas.

“Ooh, Jaminan Kesehatan yang ituu..”

“Syukur atuh kalo udah tau! Jadi saya enggak perlu ngasih tau apa itu program Jaminan Kesehatan.” komentar Kang Udin lega.

“Tau, lah! Model iklannya atlit binaraga, tea. Ampir tiap hari diputerinnya juga!”

Kang Udin pun memulai briefing buat Yudha.

“Sebenernya program Jaminan Kesehatan udah ada setaun kemaren sama pemerintah. Tujuannya, masyarakat Indonesia punya asuransi kesehatan yang iurannya lebih terjangkau, tapi buat masyarakat yang enggak mampu nanti gratis iurannya. Tapi sayangnya sampai sekarang enggak maksimal, khususnya di wilayah Kabupaten Pangandaran.”

“Naah! Karena itu Bapak Bupati bikin program baru. Namanya program Pangandaran Berjaminan Kesehatan Seratus Persen. Dinas Kesehatan Kabupaten ngasih tugas ke desa-desa buat ngedata warga-warganya yang belom sebagai langkah pertama program tersebut.”

“Abis data masyarakat dikumpulin, sama Dinas Kesehatan bakal nyortir mana yang udah punya mana yang belum punya. Terus yang belum punya bakal didaftarin sama pemerintah jadi peserta Jaminan Kesehatan.”

“Dan yang paling penting, ntar disortir lagi mana yang diliat kurang mampu sama yang sakit-sakitan, supaya ntar pemerintah prioritasin buat dibayar full iuran bulanannya mereka.”

Yudha langsung ngambil dan meriksa isinya, ternyata sebendel kertas kuesioner, kira-kira buat tiga ratus orang. Judulnya—Kuesioner Survey Kepesertaan Jaminan Kesehatan.

“Ntar kamu datengin rumah warga satu-satu, nanyain kepala keluarganya yang ada di isi kuesioner.”

Nama lengkap kepala keluarga, nama lengkap istri dan anak, nama lengkap famili lain yang serumah. Nomer KTP. Umur. Hampir semuanya tipikal biodata pada umumnya, Cuma yang ngebedain ada pertanyaan—Sudah ikut asuransi apa enggak? Kalo udah ikut, asuransi swasta apa BUMN apa pemerintah?

Terus Yudha nemuin sebuah notes yang diklip di paling depan bendelan kuesioner. Harap selesai sebelum tanggal dua puluh! Tanggal dua puluh harus dikirim ke Dinas Kesehatan Kabupaten!—Begitu tulisannya.

“Kang, ini ada notes kalo mesti beres tanggal sembilan belas, dan tanggal dua puluhnya udah harus dikirim ke Dinas Kesehatan Kabupaten. Bukannya sekarang udah tanggal tujuh belas, yah??”

Kang Udin langsung ambil notes-nya dan ngebacanya supaya yakin kalo emang tanggal segitu yang tertulis di notes-nya. Tiga detik kemudian abis ngeliat kalender di ruang kerjanya, doi langsung nepok jidatnya.

“Astaghfirullooh! Tinggal dua hari lagi, yah!” Kang Udin mulai pucet mukanya. “Yaudah, coba kamu survey sebanyak sebisa kamu aja, deh!”

“Lah, kan, mesti beres tiga ratus orang, Kang??” Yudha makin bingung pas denger respons kayak gitu dari Kang Udin.

Kang Udin malah tersenyum santai ke Yudha. “Udah, enggak apa-apa. Daripada enggak nyetor sama sekali! Tenang aja!”

Kang Udin paham sama ekspresi Yudha yang masih kurang percaya dengan jawaban doi.

“Kamu masih enggak percaya sama saya?” Kang Udin sampe duduknya condong ke Yudha.

Yudha enggak mengiyakan, tapi mimik muka doi yang rada salting diem-diem mengiyakan.

“Udah dari dulu, kok, kalo ada kejadian kayak gini. Tugas dari Kabupaten enggak beres karena enggak ada yang ngerjain dan orang Dinas juga udah dari dulu maklumin kejadian kayak gini—maklum, lah, namanya juga desa jauh.”

Akhirnya kecurigaan Yudha mulai kendor juga, “Tapi, Kang. Kira-kira berapa banyak yang mesti saya survey?” doi mulai nanyain topik yang beda.

“Seratus kepala keluarga kayaknya cukup. Ya, minimal segituan, lah.”

“Terus saya musti mulai darimana dulu?”

“Ke kampung-kampung deket Desa aja dulu yang deket.”

“Oke, deh. Saya berangkat dulu!”

*****

“Assalaamualaikuum! Punteeenn!” Yudha ngetokin rumah warga yang doi sasar sebagai korban survey pertamanya.

Tapi penghuni rumah enggak ada yang ngebales salamnya. Akhirnya Yudha mutusin buat cabut dari rumah pertamanya setelah salam dan ketokan pintu ketiganya enggak ada hasil.

Kayaknya pada ngarit di sawah—Yudha ngeloyor ke rumah sebelahnya, mudah-mudahan ada hasilnya.

“Assalaamualaikuum! Punteeenn!” Yudha mulai ngasih salam ke rumah kedua—Mudah-mudahan ada hasil!

“Waalaikumussalaam! Manggaaa!

Alhamdulillaah, ada orangnya ternyata—Yudha senyum-senyum lega. Tapi korban pertamanya kurang simpatik sama doi, keliatan dari ekspresi wajahnya yang agak keganggu dengan kehadiran Yudha.

“Siapa, yah?” tanya si ibu-ibu umur akhir tiga puluh tahunan rada ketus.

Punten, Bu. Saya ditugasin Desa buat survey kepesertaan jaminan kesehatan.” Yudha coba beramah-ramah ke langganan pertama.

Si ibu malah kerang-kerung, “Jaminan kesehatan??..”

Gawat! Si ibu enggak ngerti Jaminan Kesehatan! Bukannya suka diiklanin di tivi-tivi, yah?—Yudha mulai gelisah. Tapi doi coba buat enggak nyerah gitu aja.

Eta, Bu—Asuransi!”

“Oooh! Asuransii!” Si ibu baru connect  pas denger istilah tersebut. Akan tetapi, masalah kedua, pun, muncul.

“Ibu udah ikutan asuransinya?”

“Ikut. Setahun kemaren waktu mau ngongkosin anak saya sekolah.”

Widiih! Boleh juga si ibu, euy! Tau sama ikut asuransi! Ciheras ternyata enggak ndeso-ndeso amat!—Raut muka Yudha yang tadinya lega tiba-tiba berubah seratus delapan puluh derajat waktu inget-inget statement si ibu, khususnya soal anaknya yang sekolah—Hah?Kok?

“Ngongkosin anak ibu sekolah??”

“Iya! Waktu itu saya butuh duit buat bayar uang masuk sekolah anak saya. Eh, ternyata uang saya enggak cukup! Terus saya disuruh ikut asuransi sama tetangga pake borah gelang emas saya. Alhamdulillaah, lebih tenang daripada sama rentenir.”

Yudha bingung pas denger penjelasan dari si ibu yang begitu meyakinkan—Sebentar! Ini asuransi apaan?? Kok enggak kayak yang dipromosiin di tivi!

“Terus cicilannya, pun, ringan—lebih ringan dari pegadean malahan! Asuransi simpen pinjemnya Kang Didit emang ngebantu, pisan! Nyaah pisan beliau mesti duluan!”

Pas denger nama Kang Didit, Yudha langsung tepok jidatnya keras-keras.

“Waduuuh!.. Itu, mah, bukan asuransi namanya, Bu! Namanya koperasi simpen pinjem!” Yudha coba koreksi si ibu rada sewot.

“Oooh! Beda geuning, teh!..” bales si ibu polos.

“Kalo asuransi yang saya tanyain yang buat ngurusin kita kalo sakit—yang bayar iuran bulanan sendiri ato dibayarin bulanan sama pemerintah.” Yudha coba jelasin definisi asuransi yang beneran.

Denger penjelasan Yudha si ibu langsung geleng kepala. “Enggak pernah, Kang.” jawabnya singkat.

Yudha narik napas dalem, “Boleh pinjem KTP-nya, Bu? Buat ngisi biodata kuesioner.”

*****

Waktu lagi asyik ngisi biodata dan nyentangin kuesioner, si ibu nungguin Yudha beres pake wajah rada gelisah. Yudha yang lagi khusyuk ngisi biodata mergokin si ibu curi-curi pandang.

“Kenapa, Bu?”

“Ah, enggak!” Si ibu nyoba ngelak, namun rasa penasarannya enggak bisa disembunyiin. “Emang ada, yah, koperasi yang nalangin kita kalo sakit?”

“Asuransi, Bu!” Angger, si ibu sok pahili wae. “Ngomong-ngomong, yang tinggal di rumah siapa aja, Bu?”

“Iyah, yang itu maksud saya.” jawab si ibu, “Ada enam orang.”

“Ada, Bu. Dari dulu udah ada asuransi kayak gitu—siapa aja, Bu?”

“Ibu sama bapak mertua saya, suami saya, sama tiga anak saya—Terus emang asuransi mesti tau siapa aja yang ada di rumah??”

“Harus, Bu. Supaya keluarga ibu ntar semua ke-cover, kalo sakit ntar gratis enggak bayar.”

“Ah! Maenya gratis?!” Si ibu ngerasa kalo urusan keluarganya kalo sakit bakal gratis adalah sebuah kemustahilan.

“Beneran, Bu!” Yudha coba yakinin si ibu, “Kalo enggak percaya bisa tanyain ke Desa ntar!”

“Wah! Mau atuh, lah! Ikutan koperasinya!”

“Asuransi, Bu.”

Capek, deh! 

*****

Haji Dahlan lagi sibuk beberes mesjid seabis anak-anak kampung sekitar mesjid pada ngaji, buat persiapan sholat magrib dua jam lagi.

“Assalaamualaikuuum!” Yudha dateng sambil mringis en meulak cangkeng karena nyeri pinggang.

“Waalaikumussalaam warohmatullohi wabarokatuuh..” jawab Haji Dahlan.

“Gimana kerjaan pertamanya?” tanya Haji Dahlan ke Yudha yang lagi nglepasin sepatunya.

Yudha pun enggak langsung jawab pertanyaan Haji Dahlan, doi malah langsung tergeletak di lantai masjid.

“Capeeek, Pak Hajii...” jawab doi lirih.

Haji Dahlan Cuma nyengir, “Hehehehe. Yah, namanya juga kerja!..” komentar doi santai sambil asyik nyapu. “Kerja apa tadi, Yud?”

“Jadi surveyor, Pak Haji.”

“Surveyor naon, Yud?”

“Surveyor Jaminan Kesehatan, Pak Haji.” Yudha nyopotin sepatunya, ”Pemerintah Kabupaten punya program semua warganya yang belum punya jadi punya Jaminan Kesehatan. Nah, saya ngedatain warga Ciheras udah punya apa belum. Kalo belum didaftarin sama pemerintah—yang enggak mampu didaftarin sama dibayarin iurannya.”

“Kayak asuransi kesehatan, yah?”

“Ya, betul! Tapi yang ini punya pemerintah!” Yudha seneng, ternyata Haji Dahlan punya pengertian yang tepat sasaran ketimbang warga Ciheras lainnya yang mesti doi edukasi lagi.

“Wah, baru tau saya kalo ada asuransi kesehatan punya pemerintah!” Haji Dahlan keliatan atusias banget.

“Iya, udah setaun kemarin dimulai programnya, tapi sampe sekarang kurang maksimal karena kurang sosialisasi.”

“Baru taun kemaren, yah?” lama-lama Haji Dahlan mulai baper, “Coba asuransinya pemerintah ada waktu istri saya masih ada. Mungkin dia masih bisa dampingin saya ampe sekarang. Hehehe..”

Yudha diem aja waktu Haji Dahlan mulai bernostalgia sendu sama kenangan pahitnya.

“Pak Haji ikut juga, atuh! Mumpung ada kesempetan kayak gini!” usul Yudha.

Haji Dahlan langsung ngangguk antusias, “Boleh, deh! Itung-itung ihtiar jaga amanah kesehatan.”

“Aseeeekkk!!...”

Seenggaknya beban Yudha nyari warga yang mesti di-survey makin ringan!

*****

  • view 20