Episode 7 : Inspeksi Mendadak!

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 27 September 2017
KADES YUDHA

KADES YUDHA


Setelah setahun lamanya Yudha lari dari tanggung jawabnya di Desa Ciheras. Akhirnya ia memutuskan untuk kembali dan menunaikan janjinya kepada mendiang sahabat dekatnya. Jadi seorang Kades!

Kategori Fiksi Remaja

558 Hak Cipta Terlindungi
Episode 7 : Inspeksi Mendadak!

Tumben-tumbenan, sekarang Lia mutusin untuk berangkat ke sekolah lewat jalur jalan raya desa. Ternyata  karena bosen pulang-pergi lewat jalur tengah desa melulu alesannya. Enggak Cuma itu sih, doi juga penasaran barangkali ada yang lain di daerah situ.

Eh, ndilalah! Ternyata keputusan Lia buat membongkar rutinitas ngebosenin doi ada hasilnya—Lia melongo ketika lewat mesjid As-Sunah.

WAAH! ADA YANG NGURUS SEKARANG!—Lia sampe ngerem sepedanya kenceng-keceng dan diem sebentar di gerbang mesjid.

Terakhir doi lewat mesjid itu kondisinya mengenaskan banget. Pas lewat sini lagi, kondisinya udah lebih baik. Biar masih keliatan rusak-rusaknya, seenggaknya kotor dan joroknya udah enggak ada.

“Lho, Lia bukan, yah??”

Lia kaget pas ada yang manggil doi, “Wah! Pak Haji Dahlan, lain??”

Haji Dahlan yang lagi pake seragam kulinya, langsung buru-buru nyamperin Lia dengan wajah gembira ria.

Meuni geus gede, euy!” lima tahun lamanya Haji Dahlan enggak pernah ketemu dengan Lia.

Lia langsung ngasih salim, “Kumaha damang, Pak Haji?

“Alhamdulillaah..” jawab Haji Dahlan, “Gimana kabar keluarga kamu? Si Ditsy udah gede, atuh?”

“Alhamdulillaah. Baik dan sehat semua.”

“Liburan berapa lama disini?”

Lia nyengir pas denger pertanyaan Haji Dahlan, disangka kalo doi masih kayak jaman SMU—ke Ciheras Cuma buat ngabisin waktu liburan sekolah.

“Enggak, Pak Haji. Saya udah jadi warga sini sekarang.”

“Ogituuu..” Haji Dahlan kurang update beneran. “Terus sekarang sibuk apa?”

“Sekarang jadi guru bantu di SD, Pak Haji. Sama bantu Teh Ningsih ngurus koperasi.” Khusus Haji Dahlan, Lia enggak ngegas kalo ada yang terlalu kepo sama idupnya.

Haji Dahlan kaget, “Lho, kok Teh Ningsih yang ngurus koperasi? Ai A Didit na kamana??”

“A Didit udah enggak ada, Pak Haji. Meninggal kecelakaan tahun kemaren.” Jawab Lia sendu.

Haji Dahlan ampe bungkam pas denger jawaban dari Lia.

Innalillahii wa innailaihi rodjiuun...” Haji Dahlan sampe nginget-inget lagi kenangan doi sama Kang Didit. Salahsatunya, Kang Didit juga bantu ngegedein mesjid As-Sunah sampe bisa dipandang Desa dan pemerintah provinsi.

“Dimakamnya dimana?”

“Di sini, kok, Pak Haji. Di gunung tea.”

“Ooh, gitu. Yaudah, besok saya ziarah ke makam A Didit!” ujar Haji Dahlan mantap.

Terus Lia nolah-noleh ke isi mesjid. “Pak Haji, punten. Saya boleh liat-liat ke dalem?” tanya doi sambil liat ke pakaian yang dipake malu-malu.

 “Mangga-mangga. Nggak apa-apa, kok.” Haji Dahlan ngerti bahasa tubuh doi, Pak Hadji malah senyam-senyum en nyilahkan Lia buat masuk ke dalem.

*****

“Udah lama banget enggak kesini. Semenjak mesjid ini enggak boleh dikunjungin sama polisi.”

“Lho, emangnya kenapa ampe polisi ngelarang orang ibadah waktu itu?” Haji Dahlan sampe heran denger kata Lia.

“Karena dikhawatirkan merusak TKP. Kan, mesjid ini jadi barang bukti.” Jawab Lia. “A Didit nyempet nawarin bantuan buat ngurusin mesjid ini waktu enggak ada marbot, tapi ditolak sama Polisi. Nanti aja pas kasusnya udah vonis—kata Pak Kapolsek.”

“Nyempet lagi nyobain nawarin bantuan ngurusin mesjid waktu garis polisinya udah dicabutin—tapi ditolak sama Kades Mukti. Biar saya yang urus, soalnya ini mesjid desa jadi wewenang Desa—alesannya. Ya, udah! Kita nurut aja kata Pak Kades! Eeeh, ternyata dia enggak pernah ngurusin!”

 “Ngomong-ngomong. Ini Pak Haji sendiri yang benerin mesjid??”

“Ah, enggak. Saya dibantu sama orang Bandung yang lagi nyaba ke sini.”

Lia ngangkat kedua alisnya, “Wah, baru denger orang kota ngrantau ke desa.”

Haji Dahlan ketawa, “Lho, kan almarhum kakak kamu juga orang kota nyaba ke desa, kan?”

“Oh iya. Bener juga, Pak Haji.” Lia cekikikan waktu diingetin sama Haji Dahlan. Doi juga termasuk orang-orang kota yang merantau ke desa.

“Pak Haji masih tinggal di sini??” Lia antusias banget nunjuk ke tempat tinggal Haji Dahlan.

“Ya, saya kudu tinggal di mana lagi, atuh!” jawab Haji Dahlan. “Orang Bandung yang bantu saya beres-beres mesjid tinggal di sebelahnya.”

Tempat tinggal Haji Dahlan banyak kenangan buat Lia. Dulu, Kang Didit ikut kerja bakti sama warga lainnya buat bangun tempat tinggal permanen batu bata, karena gubuk bambu yang jadi tempat tinggal Haji Dahlan dan keluarga udah enggak layak lagi jadi rumah. Teh Ningsih dan Lia ikut bantu-bantu di bagian logistik—anterin kopi, gorengan, plus makan siang.

Tapi pas Lia nginspeksi dalemnya, doi kaget bukan kepalang—nyaris enggak ada isinya! Doi makin senewen pas ngeliat alas tikar yang udah enggak karuan wujudnya dan kasur butut nan kempes ngampar di lantai kamar Haji Dahlan dan Yudha.

“Ya Alloh, Ya Gustii! Pak Haji kumaha kuleum na??”

“Ya, tidurnya pake itu aja.” Jawab Haji Dahlan malu-malu.

Lia enggak langsung ngebales jawaban Haji Dahlan. Doi langsung buru-buru ngelihat seisi tempat tinggal Haji Dahlan—kamar Pak Haji, kamar sebelah, dapur, sampai kamar mandi diinspeksi—dan ngecek apa aja yang enggak ada di dalamnya supaya tempat tinggal beliau bisa dikategorikan tempat tinggal layak huni lagi.

Lia wawancara Haji Dahlan dari dalem kamar mandi. “Jadi Pak Haji idupnya kayak gini selama ini??”

“Ya gitu, deh.” Jawab Haji Dahlan sungkan-sungkan. “Tapi enggak lama, sih. Baru aja nyampe kemaren. Ntar juga saya perenahkeun lagi—tapi kalo ada rejeki cukup.”

Haji Dahlan beraniin diri buat nyamperin Lia yang bertingkah kayak trantib lagi nyari-nyari PKL yang sembunyi terus langsung sibuk ngotak-atik ponsel pintar doi.

“Ada apa, Neng Lia?”

“Saya enggak tega kalo Pak Haji mesti tinggal kayak begini!” jawab Lia gemes sambil terus pencat-pencet hape-nya—kayaknya doi lagi sibuk nge-chat dengan seseorang.

“Ya, apa boleh buat. Hehehe.”

“Saya barusan udah nyuruh orang toko koperasi buat ngirim peralatan buat tidur, masak, makan, sampe mandi.”

“Waduh! Meuni ngarepotkeun pisan!” Haji Dahlan kaget bukan kepalang denger perkataan Lia barusan.

Punten pisan, ya, Pak Haji. Kalo barang-barangnya kurang cocok ntar—yang penting kepake!”

Haji Dahlan enggak komentar, “Alhamdulillahirobbilalamiin! Hatur nuhun pisan!..” Cuma itu komentar yang menurut beliau pantes buat apa yang dilakuin Lia.

Ceuk orang toko koperasi, barang-barangnya dikirim sejam lagi ke sini.” Lia ngecek jam tangannya dan langsung nyamber tangan kanan Haji Dahlan, “Punten, Pak Haji. Saya mesti ke sekolah—Wassalaamualaikuum.”

Waalaikumussalaam warohmatullohi wabarakatuuh!..

*****

“Ngomong-ngomong, tadi dia ngomong apa ke Akang?”

Kang Udin agak ngahuleung pas denger pertanyaan Yudha, “Ooh! Dia tadi nanya, kalo kamu emang bukan orang sini. Terus saya jawab—Iya, bukan orang sini, orang Bandung.”

“Terus-terus?”

“Enggak papa. Dia Cuma bilang—pantesan. Udah gitu aja.”

“Kirain ngomong yang macem-macem..” bisik Yudha lega.

Kulan?”

“E-Enggak, Kang. Enggak papa.” Yudha coba ngeles—tapi ngelesnya berhasil, Kang Udin enggak ngebahas kejadian tadi lagi.

“Besok jam sembilan pagi langsung ke ruangan saya, yah, buat briefing kerjaan kamu!”

“Siap, Kang!” Yudha sampe ngasih hormat ke Kang Udin. “Kalo gitu. Saya pamit pulang dulu, Kang!”

“Sekarang tinggal dimana?” Kang Udin penasaran.

“Nge-kost, di mesjid As-Sunah.”

Doi agak kaget pas denger nama mesjid, “Sekarang udah ada yang ngurusin??”

“Udah, Kang. Pak Haji Dahlan yang marbotin.”

“Oooh! Udah pulang, yaah!.. Syukur, atuh, sekarang mesjid udah ada yang ngurus!” Kang Udin sumringah bener pas denger mesjid As-Sunah udah ada yang ngurus.

*****

Waktu Yudha sampe di mesjid, doi ngeliat ada mobil pick up punya toko koperasi lagi diparkir di halaman mesjid. Dua orang pegawainya lagi sibuk nuruni barang-barang kebutuhan rumah tangga yang ditaro di bak pick up.

Doi juga liat Haji Dahlan lagi ngawasin kegiatan bongkar-muatnya dengan mimik muka yang super happy. Yudha pun jadi bertanya-tanya—Ada apa ini? Haji Dahlan, kan, enggak punya duit buat beli barang begituan!

Assalaamualaikuum!” sapa Yudha ke Haji Dahlan.

Waalaikumussalaam.” Bales Haji Dahlan. “Gimana, Yud, hasilnya?”

“Besok udah mulai kerja, Pak Haji.”

Haji Dahlan sumringah denger kabar dari Yudha, “Alhamdulillaah, enggak ada hambatan.”

“Ngomong-ngomong—ini barang-barang dari mana??”

“Ini dari Lia. Adeknya almarhum Kang Didit—pembesar desa sini.”

Oh! Pak Haji kenal juga sama mereka! Iya juga, sih! Doi, kan, udah lama tinggal di Ciheras. Pasti kenal banget sama Kang Didit juga Lia!

“Ogituu! Bageur orangnya!” Yudha coba pura-pura enggak tau soal Kang Didit en Lia.

Tapi pas ngomongin Kang Didit, senyuman Haji Dahlan berangsur ilang dari mulutnya—doi udah mulai baper.

“Sayang banget orang seistimewa Didit harus meninggal...” doi ampe geleng-geleng kepala.

“Meninggal kenapa, Pak Haji?”

“Kecelakaan, kata adeknya tadi pas mampir ke sini.”

Bener, Pak Haji! Orang seistimewa Kang Didit harus meninggal cepet-cepet. Bahkan yang bunuh itu orang brengsek macem saya!—Komentar Yudha dalem diemnya.

“Kang Didit paling banyak juga sering ngasih bantuan ke mesjid ini—bahkan istrinya sama Lia ikut turun tangan juga. Mulai dari waktu mesjid ini Cuma mesjid kecil terus bantu renovasi sampe segede dan seluas sekarang. Bahkan sampe ngebiayain berobat almarhum istri saya juga sampe dia meninggal!..”

Yudha Cuma diam membisu ngedengerin puja-puji Pak Haji ke mendiang Kang Didit.

“Lho, itu barang-barangnya juga ditaro di kamar saya? Kan, kamarnya belom saya bersihin!” tanya doi pas liat dua karyawan toko koperasi ngangkutin laci plastik ke ruangan sebelah.

“Iya. Kamar kamu udah saya bersihin tadi pas kamu enggak ada, Yud.”

“Waduh! Saya malah ngerepotin Pak Haji jadinya!” jawab Yudha sungkan. Tiba-tiba, Yudha keingetan sesuatu—sesuatu yang sangat penting!

“Oh, ya! Ngomong-ngomong Lia tau enggak saya numpang tinggal di sini juga?” tanya Yudha.

“Tau! Saya ngasih tau kalo kamu bantuin saya bebersih mesjid.”

“Terus Pak Haji nyebutin nama saya enggak ke dia??”

“Enggak. Soalnya dia enggak nanyain itu. Saya Cuma ngasih tau kamu itu orang kota yang lagi ngadu nasib ke desa.” Haji Dahlan langsung ngerutin jidatnya, soalnya pertanyaan Yudha kedengeran aneh. “Emangna kunaon, Yud?”

“AAAH! Enggak papa, Pak Haji!” elak Yudha, “Sapa tau dia penasaran nama saya! Heheheheh!..” doi ngelap mukanya yang mulai keringet dingin—FIUHHH!!

*****

Yudha sama Haji Dahlan udah kayak ketimpa duren runtuh—runtuhnya pun sepohon-pohonnya juga! Mereka berdua enggak pernah ngebayangin kalo bakal dapet sumbangan perlengkapan rumah tangga dalam waktu yang singkat kayak gini dari Lia.

Tapi tetep ada yang dikhawatirin sama Yudha. Lia ternyata deket sama Haji Dahlan—plus—punya keterikatan batin sama mesjid As-Sunah karena sebagai salahsatu kontributornya. Ada kemungkinan kalo Lia sewaktu-waktu bakal mampir ke mesjid.

Kalo ketahuan Lia, doi tinggal di sini dan ngasih tau sapa yang bikin orang yang dihormati Pak Haji mati sia-sia—bisa dicekek idup-idup sama mereka berdua!

Terus gimana caranya buat ngehindarin itu semua??

*****

  • view 29