Episode 6 : Tamu Agung dari Bandung

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 19 September 2017
KADES YUDHA

KADES YUDHA


Setelah setahun lamanya Yudha lari dari tanggung jawabnya di Desa Ciheras. Akhirnya ia memutuskan untuk kembali dan menunaikan janjinya kepada mendiang sahabat dekatnya. Jadi seorang Kades!

Kategori Fiksi Remaja

503 Hak Cipta Terlindungi
Episode 6 : Tamu Agung dari Bandung

MAMPUS, DAH!

“Kamu yang beresin urusan Akte Lahir tea, kan??”

“I-Iya, betul, Pak!” enggak ada cara lain kecuali mengiyakan Pak Sekdes.

Nu eta saha?” Kades Mukti ternyata penasaran, sehabis telponan doi langsung ikut nimbrung.

“Itu, A. Dia salahsatu dari tiga mahasiswa magang taun kemaren. Yang anak buahnya Si Didit ngontrog bari mamawa bedog, tea!” Pak Sekdes coba ngingetin lagi.

Kades Mukti ngerutin dahinya buat ngorek arsip ingatan doi di dalam kepala—bahkan sangking sekuat tenaga coba ngingetin, di tengah-tengah alis ampe ada empat pasang garis kerutnya.

“Oooh!.. Nu etaaa!...” Kades Mukti manggut-manggut enteng.

“Makasih, yah, udah nyelametin saya waktu itu!” Pak Sekdes malah ngakak dan nepok lengan Yudha.

“Sama-sama, Pak.” Jawab Yudha—Kalo diinget-inget lagi, kayaknya lebih cocok situ yang dibacok! Tapi—Fiuh! Kirain bakal dikeroyok ama dua orang ini!

“Abis maneh nguseup wae, sih!” tawa Kades Mukti meledak di ruang kerjanya yang muleuk sama bau tembakau.

“Abis jenuh, kerjaan gini-gini aja.” Seloroh Pak Sekdes tanpa dosa.

Ebuset! Enggak ada kerjaan, kok, bisa bilang jenuh?!

Kades Mukti udah cukup dengan basa-basi barusan.“Kamu ke sini mau magang lagi?” tanya doi sambil baca lagi isi surat yang dikasih Kang Udin.

“Iya, Pak.”

“Magang buat apa?”

“Magang buat riset, Pak.”

“Mau riset apa?”

“Riset soal seberapa efektifnya aparatur Desa Ciheras menjalankan peraturan perundangan yang berlaku di negara kita, Pak.” Jawab Yudha.

“Hadeuh, teu ngartibahasana nu nyakolah tinggi teuing!” Protes Kades Mukti. “Sekdes, gimana ini?” sangking ketinggian bahasanya Yudha, doi lemparin ke Pak Sekdes.

“Gimana, Din? Ada tempat buat dia magang, enggak?” Pak Sekdes ternyata juga ikutan senewen dan ngoper lagi ke Kang Udin.

“Kayaknya ada, Pak. Soalnya kita butuh tenaga surveyor.” Jawab Kang Udin.

“Gimana, Kang—“ Kades Mukti lupa enggak nanya nama Yudha

“Yudha, Pak.” Jawab Yudha tanggap.

“Gimana, Kang Yudha. Magang jadi tenaga surveyor bisa enggak?”

Yudha ngangguk, “In sya Alloh, siap, Pak!”

“Eeeh! Tapi masalahnya, kamu statusnya Cuma magang. Jadi harap maklum, status kamu bukan PNS juga bukan honorer. Wayahna enggak ada gaji—sukarela!” sela Pak Sekdes.

“Enggak papa, Pak. Saya juga udah tau.”

Denger jawaban Yudha, Pak Sekdes ketawa senang, “Syukur kalo udah tau, mah!” doi ngasih isyarat ke Kang Udin kalo urusan mereka berdua udah kelar.

Beberapa saat kemudian ada seorang PNS wanita dateng ke dalem ruangan.

Punten, Pak. Tamu na parantos dugi.” Ternyata doi ngasih tau kalo tamu agung dari Bandung udah dateng.

“Ya! Ya! Ya!” jawab Kades Mukti ketus, doi pun sampe ngasih isyarat tangan ke Kang Udin sama Yudha kayak ngusir ayam sangking kesel sama tamu ini.

“Sebentar sebentar.” Kades Mukti tiba-tiba nahan Kang Udin dan Yudha.

“Kayaknya pernah ada, yah. Mahasiswa yang magang di Desa buat riset juga?” tanya Kades Mukti.

“Ya itu—Si Didit, A!” jawab Pak Sekdes to the point.

“Ooooh!...” Kades Mukti ampe nyandar di kursi Kades-nya yang empuk sambil melongo—Doi malah sampe ketawa sendiri. “Si Didit. Dari Cuma jadi mahasiswa magang buat penelitian, ujug-ujug jadi ajengan di sini—ujug-ujug juga nyaris nyalon jadi Kades buat tahun depan!”

Pak Sekdes ngeuh dengan selorohan Kades Mukti, “Takut si ieu jadi calon Kades juga, A?”

“HAHAHAHAHAH!!” Malah ketawa serak nan menggelegar yang keluar. “Si ieu, mah, eweuh tongkrongan-tongkrongan jadi Kades acan! Moal, lah!” jawab Kades Mukti nahan ketawa.

Yudha terdiam pas Kades Mukti ngasih statemen yang lumayan membuatnya tersungging. Menurut Ciheras-1, Yudha sama sekali enggak ada tongkrongan jadi seorang Kades.

“Punten, nyak, Kang Yudha!..” Kades Mukti sampe nunjukin salam sembah ke doi sambil nahan ketawa.

“Enggak papa, Pak.” Jawab Yudha singkat sambil nyengir pahit.

“Ya udah! Selamat bertugas, semoga sukses!” tutup Kades Mukti sambil dadahan ke mereka berdua.

*****

Pas Kang Udin sama Yudha enggak ada di ruang kerja, Pak Sekdes mulai ngomongin hal yang lebih privat ke kakak sepupunya itu.

“Untung si Didit udah mati, euy..” seloroh Pak Sekdes.

Enggak ada komentar langsung dari Kades Mukti. Doi Cuma diem mandangin layar ponsel pintarnya.

Maneh yakin janda na moal nyalon jadi Kades?” Kades Mukti nanyain soal Teh Ningsih.

“Kalo disidik-sidik, mah. Enggak, A. Manehna lebih sibuk ngurusin rumah sama koperasi.” Jawab Pak Sekdes.

“Yakin???”

Pak Sekdes kaget dengan pertanyaan yang nyentak begitu, “Yakin, atuh!

Tapi Kades Mukti kurang percaya dengan jawaban adik sepupunya—kelihatan dari nada suaranya yang kurang mantep.

“Mudah-mudahan aja.” Dengus Kades Mukti.

“Ngomong-ngomong soal tamu kita ini. Kan, Didit juga udah enggak ada. Apa tetep perlu kita minta bantuan ke dia?”

Matanya Kades Mukti nanar ke langit-langit ruang kerja sambil narik napas panjang terus nyedot rokok kreteknya. Doi nyempet bikin pertemuan intensif sama orang Bandung ini—minta bantuan politik sama finansial, karena Kang Didit waktu itu siap tampil jadi saingannya buat Pilkades taun depan.

Kades Mukti buka suara, “Sebenernya kita udah enggak perlu lagi.” Doi nyesep rokoknya lagi. “Tapi sekarang gantian manehna nu butuh ka urang.”

Naha bisa kitu??” Pak Sekdes enggak paham sama jawaban kakak sepupunya.

Doi malah nyengir kuda, “Liat aja ntar!” jawab Kades Mukti mantap.

*****

“Tugas surveyor apa aja, Kang?” tanya Yudha.

“Ya survey, Yud.”

Nenek gue kiper juga tau kali!—Protes Yudha dalem hati karena dikasih jawaban yang teramat sangat enggak memuaskan.

“Survey ke lapangan, ketemu warga nyari data.” Kang Udin lanjutin jawabannya yang enggak sempurna, “Kebetulan sekarang Kabupaten lagi ada program seluruh warga udah terdaftar BPJS. Tapi di sini kurang maksimal karena kurang personel surveyor.”

Yudha manggut-manggut, “Jadi saya yang datain warga mana aja yang belum daftar BPJS, gituh?”

“Yaaa! Macem gitu, lah!”

Ngedata warga Ciheras yang belum daftar? Receh pisan!—Yudha enggak nyangka kalo kerjaan perdananya jadi pegawai magang di Desa Cuma segitu.

Tiba-tiba Yudha kebelet pipis, “Punten, Kang. Saya mau ke WC dulu, yak!”

Doi langsung ngibrit ke WC terdekat pas Kang Udin menyilahkan untuk dirinya menunaikan hajat.

*****

Ah! Legaaa! Gara-gara grogi, neh, ampe jadi kebelet pipis begini!—Pas lagi asyik menunaikan hajatnya, orang di samping urinoir-nya yang duluan buang air, manggil doi.

“Heh!” panggil orang itu.

Awalnya Yudha enggak ngeuh kalo doi yang dipanggil, disangka rekan seper-wc-annya itu berdehem-dehem.

“Heh, maneh!”

Akhirnya Yudha ngeuh juga, doi langsung noleh ke si pemanggil dengan ekspresi enggak suka.

“Enggak usah pake Heh sama maneh, mereun!” tegur Yudha kepada pria yang diperkirakan sepantaran dirinya.

Cowok itu Cuma ketawa ngekek. “Sori sori! Kalo kantor Pak Kades belah mana, yah?” kini doi nanya pake cara yang agak sopanan dikit.

“Ooh. Ntar keluar dari sini ke kanan aja. Mentok belok kiri.” Jawab Yudha.

“Bukan orang sini, yah?” tetangganya mulai kepo.

“Iya.” Jawab Yudha alakadar.

“Pantes.” Jawab doi sambil benerin resletingnya. Abis cuci tangan langsung cabut dari WC.

*****

Beres buang air, Yudha kaget liat Kang Udin sedang sibuk salaman dengan temen buang airnya barusan. Bahkan Kang Udin sampe harus salaman pake kedua tangan doi plus sambil bungkuk-bungkuk! Yudha mulai gelisah, ada perasaan enggak enak tiba-tiba muncul.

Beberapa saat kemudian muncul empat orang berpakaian rapih-rapih nyamperin pria misterius ini. Tiga orang pake seragam safari kemungkinan adalah pengawal doi, dan satunya lagi yang pake seragam batik plus celana bahan sambil nenteng tas bisa jadi sang ajudan.

Waduh! Kayaknya bukan orang sembarangan!—Yudha makin deg-degan pas inget gimana kurang ramahnya doi pas bareng pria misterius itu di dalem WC.

Cowok misterius itu noleh ke Yudha, terus ngobrolin sesuatu sama Kang Udin. Kang Udin keliatan salting sama liat ke Yudha dengan wajah gelisah.

GLEK! Ini pasti pada ngomongin gue!

Cowok misterius yang casual and dandy cabut ke ruang kerja Pak Kades bareng ajudan en ketiga bodyguard-nya yang gede-gede dan serem-serem—bahkan doi nyempetin diri buat ngasih senyuman sinis ke Yudha.

Kang Udin langsung buru-buru nyamperin Yudha yang Cuma diem kayak patung nungguin doi dan pria misterius itu beres ngobrolnya.

“Yud, kamu enggak tau dia itu siapa??” tanya Kang Udin pucet.

Yudha Cuma bisa ngangkat kedua bahu, “Enggak.” Ya emang bener-bener enggak tau! “Kayak orang penting—Sodaranya Pak Kades?”

 “Itu Boss Erick—Anak Pak Gubernur yang mau ketemu Pak Kades!” Tunjuk Kang Udin pake bisik-bisik.

“Wah! Anak Gubernur??” Yudha kayak ketelen biji duren, terus doi keingetan sesuatu, “Terus kenapa dipanggil Boss?”

“Dia juga yang punya UPB!”

Denger nama Anak Gubernur, Yudha enggak terlalu terguncang. Tapi waktu denger nama UPB—Alias PT Usaha Pasir Besi—benak Yudha langsung nangkep.

Banyak warga Ciheras yang dulunya sebagai petani, peternak, sama nelayan banyak yang banting setir jadi buruh pabrik tambang UPB karena sawah, ladang gembala, serta daerah tangkapan ikan hancur karena racun-racun polusi buangan UPB.

Terus, Yudha jadi keingetan Lia pas ngebahas perusahaan toxic ini. Kang Didit dan Lia, dibantu anggota-anggota Koperasi Majeng Sarerea, susah payah mempertahanin pantai yang masih bersih alami terakhir yang mereka miliki dari rencana ekspansi bisnis si Boss Erick.

“Anu, Kang. Gimana kabar Pantai Ujung?”

“Masih.” Kang Udin ngeuh dengan pertanyaan Yudha. “Tapi enggak tau sampe kapan.”

Yudha Cuma diem aja denger jawaban dari Kang Udin. Tinggal tunggu kapan perusahaan ini abis kesabarannya, wong cilik macem rakyat Ciheras pasti gampang dibantingnya—apalagi yang punyanya adalah anak Jawa Barat-1.  

*****

“Assalaamualaikuuummm!!..” sapa Erick yang enggak pake permisi langsung masuk ke ruang kerja Kades.

Akhirnya tamu agung dari Bandung tiba. Kades Mukti dan Pak Sekdes langsung berdiri dari tempat duduk masing-masing sambil maksain wajah mereka berdua yang keki biar keliatan agak ramah sedikit ke sumber pemasukan daerah terbesar buat Desa Ciheras.

“Waalaikumussalaam, Boss!” Pak Sekdes enggak risih langsung salim ke orang yang dua puluh tahun lebih muda darinya. “Kumaha damang, Boss??”

“Baiik... Baiik...” jawab Erick enteng. Abis tangan kanannya diciumin Pak Sekdes, doi langsung ngasongin tangannya ke Kades Mukti.

Si Anjing! Kalo silaing bukan anak Gubernur sama yang punya UPB udah aing penggal leher kamu!—Maki Kades Mukti yang sudah capek dengan kelakuan doi dalam hati.

Kades Mukti, pun, langsung menyambar tangan Erick dan memberi salim.

Kumaha damang, Boss Erick?! Hehehe.” Sapa Kades Mukti.

*****

  • view 34