Episode 5 : Balik Lagi ke Kantor Desa

Aang Pratama
Karya Aang Pratama Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 12 September 2017
KADES YUDHA

KADES YUDHA


Setelah setahun lamanya Yudha lari dari tanggung jawabnya di Desa Ciheras. Akhirnya ia memutuskan untuk kembali dan menunaikan janjinya kepada mendiang sahabat dekatnya. Jadi seorang Kades!

Kategori Fiksi Remaja

402 Hak Cipta Terlindungi
Episode 5 : Balik Lagi ke Kantor Desa

Pas lagi asyik-asyiknya merem-merem ganteng di mesjid, tiba-tiba ada yang nepok bahu Yudha. Doi tersentak dan langsung ngeliat siapa pelakunya. Ternyata Kang Didit.

"Gimana, Bro?! Udah siap buat ketemu Pak Kades??"

"Buset! Kirain sapa." Yudha bersungut-sungut. "Ya, siap, donk. Tapi, tetep deg-degan, sih!"

"Jam berapa mau ke Desanya?"

"Jam sepuluhan, lah. Soalnya baru jam segitu orang-orang Desa masuk kantor."

Kang Didit ketawa ngakak, "Kamu udah apal juga budaya orang sana!"

"Yoi, lah! Pernah sebulan magang di Desa, masak enggak ada yang nyangkut."

"Tapi jangan sampe ketularan, yah!"

Mereka berdua ketawa, tapi Yudha keingetan sesuatu yang bikin doi enggak lanjutin ketawa.

"Anu, Kang. Kemarin saya nemuin Ditsy lagi bolos dan nongkrong sama anak-anak yang enggak bener. Bahkan saya mergokin dia belajar ngerokok."

Yudha mematung beberapa lama, terus nundukin kepala, "Ini pasti karena saya, Kang."

Enggak ada komentar dari Kang Didit. Doi juga cuma diam membisu denger laporan Yudha. Dua-duanya cuma bisa mingkem dengerin suara jangkrik yang masih aktif di subuh hari.

"Enggak juga, sih, Yud. Saya juga punya andil soal Ditsy."

"Eh?" Yudha enggak ngerti.

"Saya dan istri masih terlalu manjain Ditsy. Kalau ada apa-apa, kami berdua kompak bantu Ditsy. Nyaris enggak pernah absen! Sebenernya kami punya rencana dia udah mulai diajar mandiri waktu dia udah nginjek kelas enam. Tapi ternyata.. Enggak sempet lagi. Hehehe.."

Yudha langsung down ketika denger perkataan paling akhir Kang Didit tadi.

"Jadi, kalo udah punya anak. Kalo punya rencana buat diajar mandiri, segerain aja. Tapi pake porsi yang cocok sama umurnya dia, yah!"

"Aih! Masih jauh, Boss!" Buat Yudha, kawin aja enggak ada khayalan sedikit pun, apalagi punya anak!

"Tolong bantuin istri sama adek saya ngurusin Ditsy, yah?"

"Waduh, saya enggak pernah ngurusin anak-anak, Kang! Terus, saya, kan udah diusir sama mereka. Bisa dimakan hidup-hidup saya, sama si Lia. Mustahil!"

"Tenang aja, pikiran mereka berdua pasti bakal berubah, kok. Toh, kamu itu bukan orang yang bener-bener jahat, kok!" jawab Kang Didit santai tapi meyakinkan.

"Oke, Bro Yudha??"

Yudha ngangguk tiga perempat hati, "Ya, ntar saya coba dulu, deh!"

Tiba-tiba Kang Didit bersin-bersin. Entah kenapa, makin lama makin kenceng bersinnya, bahkan sampe ilernya muncrat ke wajah Yudha!

"Waduuh! Kalo bersin tutup, kek! Ujan lokal, yeuh!" Yudha gelagapan ama bersin membabi buta-nya Kang Didit.

*****

Yudha soak dan terbangun dari mimpi. Ternyata hujan lokalnya Kang Didit dari cipratan air Haji Dahlan yang coba bangunin doi yang ketiduran sambil sila.

Haji Dahlan senyam-senyum liat Yudha akhirnya sadar dari ngorok.

"Yud, jangan lupa sholat subuh. Bentar lagi fajar!"

Yudha kaget, "LHO?! UDAH PAGI?! Sholat jamaahnya?!.. Kok, enggak dibangunin?!"

"Kamunya kayak capek banget, ya saya biarin aja, sapa tau bangun sendiri. Eh, ternyata pules juga tidurnya! Akhirnya saya putusin bangunin kamu, sayang udah dateng ke mesjid enggak sholat subuh."

Yudha baru ngeuh, kalau tadi doi nemenin Haji Dahlan nungguin adzan subuh datang sambil coba tidur-tidur kucing. Eeeh, ndlilalah. Ternyata bablas jadi tidur beneran!

*****

Aihhh! Malah mulai balik lagi seperti semula!

Itu yang keluar dari otak Yudha pas liat kondisi kantor Desa Ciheras. Hasil kerja bakti Tim KKN doi benerin kantor desa setahun yang lalu jadi enggak ada hasilnya. Gimana enggak? Gypsum langit-langit kantor mulai pada ngeletek, bunga sama rumput hias hasil sumbangan kampus juga mulai pada garing enggak ada yang ngairin.

Wah, doi ngantor ternyata!

Yudha mulai deg-degan liat ada mobil Toyota Fortuner item berplat merah nangkring di parkiran mobil. Mobil operasionalnya Kades Mukti.

"YUDHA, YA??"

Yudha langsung noleh ke arah suara yang manggil barusan dari kejauhan. Ternyata yang manggil adalah Kang Udin, salahsatu dari para pegawai Desa yang mengabdi di Kantor Desa Ciheras.

Bisa dibilang Kang Udin adalah mentor Yudha dan temen-temen. Cuma doi yang mau ngurusin anak-anak magang sepenuh hati. Sedangkan orang Desa yang lain acuh, terpaksa perhatian, dan yang paling parah, nganggap mereka kayak pesuruh kantor!

"Kang Udin!" Yudha langsung buru-buru nyambut.

Mereka berdua saling jabat tangan lumayan erat dan lama, persis dua sohiban berat udah lama enggak ketemu.

"Kirain udah lupa sama saya, Kang." Yudha cengengesan.

"Aaaah! Moal, lah!" Kang Udin juga cengengesan. "Lagi maen ke sini?"

"Oh, enggak, Kang. Kebetulan saya ke Desa mau ketemu Pak Sekdes, mau minta ijin riset lapangan buat skripsi saya."

Pak Sekdes, yang masih sodara sepupuan Kades Mukti, adalah pejabat desa yang selalu stand by di kantor ketimbang Kades yang doyan cabut. Sebenernya enggak rajin-rajin amat, tapi enggak separah sang Ciheras-1 bolos kerjanya.

"Tapi kayaknya saya bisa ngadep langsung ke Pak Kades."

"Iya, tumben banget." Bahkan Kang Udin ikut numbenin.

"Oh iya!" doi langsung ngasih surat pengantar dari Pak Mathias, "Ini surat pengantarnya."

Kang Udin langsung baca isi surat pengantar dengan seksama dan tempo sesingkat-singkatnya.

"Ooh! Magang lagii!.."

Denger respons Kang Udin, Yudha nyium bau-bau bakal diterima proposalnya.

"Yuk, sama saya ngadep ke Pak Kades, mumpung ngantor. Mudah-mudahan mau ditemuin. Kalo enggak, ya, paling ke Pak Sekdes lagi, ntar."

"Enggak masalah, Kang!"

*****

"Waah! Jadi rame, yah, sekarang!"

Yudha kagum ama kondisi kantor Desa sekarang. Dulunya sepi kayak rumah hantu, karena sering ditinggal tidur dan bolos sama pegawai Desa. Tapi sekarang keliatan pegawai Desa yang tugas di kantor aktif mondar-mandir antar berkas sama ngetik di depan komputer.

"Iya. Gara-gara kejadian waktu itu sama mau deket-deket Pilkades, Pak Kades nyuruh kami kerja lebih serius sekarang!"

"Kejadian waktu itu?.." Yudha mikir sebentar, "Oooh! Yang nyaris dibacok, tea!.."

Yudha adalah salahsatu pelaku sejarahnya, tapi bukan pelaku pembacokan, lho, ya!

Waktu itu ada seorang warga bernama Pak Amin, marah besar karena akte lahir anaknya enggak diurus-urus Desa. Padahal doi udah bela-belain ngutang ke lintah darat buat ngasih pelicin ke Desa.

Tapi ternyata, biar udah disogok, tetep enggak diurus! Pegawai Desa yang disogok nyaris dibacok Pak Amin, untung Yudha coba nengahi mereka berdua dan doi yang ngurus akte lahirnya!

Tapi proses selanjutnya kurang mulus. Ternyata Pak Sekdes enggak berkenan buat neken surat pengantar desa. Bahkan dengan teganya doi bilang, ngurus akte kelahiran enggak penting buat diurus cepet-cepet!

Tapi sehabis ditodong golok sama Pak Amin, akhirnya Pak Sekdes terpaksa acc surat pengantar daripada kepalanya harus cerai tuk selamanya sama lehernya.

"Duh, kalo diinget lagi, saya, kok, mau-maunya ngurusin yang begituan!" Yudha nyengir sambil geleng-geleng.

"Tapi berkat kamu, Pak Kades nyuruh Desa segera benerin layanannya. Yah, walopun sekalian buat dia narik perhatian masyarakat buat Pilkades tahun depan, sih!"

"Perasaan, kok, jadi banyak orang-orang kayak preman keluyuran di dalem kantor, yah?"

"Pak Kades ngerahin anak buahnya buat ngamanin kantor, supaya enggak ada lagi insiden kayak gitu."

Lagi asyik ngobrol sambil nyusurin ruangan ke ruang kerja Kades, ada pegawai Desa yang nyegat perjalanan mereka berdua.

“Lho, Yudha, kok, aya di dieu?” cegat si pegawai Desa yang umurnya lebih senior dari Kang Udin.

“Iya, Pak. Saya disuruh tugas magang buat skripsi.”

“Wah, asyik, atuh! Ada yang bantu-bantu kita lagi, entar!” si pegawai Desa bungah-nya bukan main waktu denger jawaban Yudha.

Tapi beda dengan Yudha, ini adalah peringatan teramat sangat berbahaya! Dia bakalan dijadiin jongos oleh para pegawai Desa kayak dulu lagi!

“Ya, kalo saya enggak riweuh, Pak.” jawab Yudha diplomatis tapi suaranya disengaja dibikin kedengeran enggak suka.

Tapi si bapak keliatan enggak sensitif—atau emang pura-pura bego—dengan kode penolakan Yudha.

*****

Akhirnya mereka sampai di ruang kerja Kades. Dan suasananya juga ikut berubah dari setahun yang lalu. Kini, pintu masuk ruang kerja doi ada seorang hansip berwajah angker yang duduk di bangku piket jaga.

“Ini juga karena kejadian itu, Kang?” Yudha diem-diem nunjuk ke arah hansip.

Kang Udin nyengir sambil sekali ngangguk.

Pak Kades, boss preman, ternyata kederan juga!

"Saha eta, Pak Udin?" tanya hansip jaga ke Yudha pake bahasa Sunda rada ketus.

"Mahasiswa ti Bandung." Jawab Kang Udin. "Tungguin sini, yah!" doi nunjuk ke kursi tunggu.

*****

Udah lima menit Yudha nungguin panggilan Kang Udin, tapi doi belum keluar dari ruangan.

Lumayan lama, juga, yeuh, Kang Udin!

"SI GOBLOG DARI BANDUNG DATANG LAGI?!!"

Teriakan serak Kades Mukti tiba-tiba meledak di tengah-tengah antengnya lorong kantor Kades yang sepi. Bahkan hansip jaga yang tampangnya serem juga ikut kesentak dan gelagapan!

"APA ENGGAK PUAS DIA BIKIN ONAR DI SINI?!!"

Yudha gelisah bener denger caci-maki Pak Kades yang ampe tembus ke luar dinding ruang kerja.

Waduh! Jangan-jangan doi lagi ngebahas gue lagi!

"Kapan?!.. SEKARANG?!.. Ya, udah! Kita sambut aja dulu dia!.."

Beberapa saat kemudian, Kang Udin nongol dari balik pintu ruang kerja Pak Kades. Yudha makin deg-degan pas liat muka doi agak canggung.

Wah, cilaka! Kayaknya beneran Pak Kades ngebahas gue!

Yudha bediri canggung, nyambut panggilan tangan Kang Udin. Pas deket sama Kang Udin, doi mutusin beraniin diri buat nanya.

"Ngomong-ngomong. Pak Kades kenapa?.." tanya doi harap-harap cemas.

"Ooh, Mau ada tamu, orang penting dari Bandung mau mampir ke Desa." Jawab Kang Udin.

Denger jawaban Kang Udin, Yudha bener-bener ngerasa plong. Ternyata Kades Mukti yang terkenal serem itu enggak ngemasalahin kedatangan doi untuk keduakalinya.

"Orang penting siapa, Kang?.." Yudha mulai ngepo.

"Enggak tau.."

Kang Udin buka pintu ruang kerja Kades Mukti yang udah lama enggak dikasih oli. Sambil bungkuk-bungkuk doi masuk ke dalamnya, "Punten, Pak Kades! Ini orangnya."

Sambil nelen ludah dulu Yudha nyusul masuk ke dalam ruang kerja.

Bismillahirohmanirrohiim!

*****

Ternyata enggak cuma Kades Mukti aja yang ada di dalem ruang kerja, Pak Sekdes pun lagi nemenin Ciheras-1 yang, kayaknya, lagi sensi berat sama orang yang nelpon doi via hape pintar samsung-nya.

"Uhg!" Yudha udah lama enggak disambut sama aroma udara AC campur asap rokok yang muleuk-nya tiada tara.

"Ooh! Ini murid Pak Mathias nu dek magang di dieu??" tanya Pak Sekdes sambil matiin puntung rokok kreteknya, padahal belum abis separo batang.

"Iya, betul, Pak." jawab Yudha.

Pak Sekdes nyidik-nyidik wajah Yudha sambil ngambil sebatang rokok baru dari saku baju PNS-nya, "Kayak kenal.." gumam Pak Sekdes.

Buset! Gue yang dulu susah payah nyelametin leher elu, malah dilupain!

"Iya, Pak. Tahun lalu saya KKN di sini."

"Tugas di mana kamu?"

"Saya di magang di kantor sini, Pak. Bagian ngurusin dokumen."

Denger jawaban Yudha, pandangan mata Pak Sekdes terbang sama kepulan asap rokoknya yang nyampur sama bau cengkeh. Butuh waktu semenit buat doi langsung setop ngerokok, melongo, dan nunjuk Yudha pake tangan kirinya.

"OOOH! BUDAK NU ETA!!" Pak Sekdes akhirnya ngeuh.

***** 

  • view 51