Segitiga Wajib Fotografi

Muhammad Yaqzhan
Karya Muhammad Yaqzhan Kategori Lainnya
dipublikasikan 03 September 2016
Segitiga Wajib Fotografi

Assalamualaikum Wr.Wb

Sebelum kita mempelajari dasar-dasar dalam fotografi, sebaiknya kita mengetahui dulu sejarah fotografi yang sebenarnya, agar totalitas dalam fotografi dapat terjaga. Selama ini yang kita ketahui penemu Kamera berasal dari tokoh barat. Tapi, apakah kalian tahu bahwa jauh sebelum itu sudah ada tokoh Muslim yang menemukan prinsip-prinsip kerja kamera itu sendiri. Tokoh legendaris muslim berasal dari Basra itu adalah Ibnu Al-Haitham(965-1039M) yang berhasil menemukan Kamera Obscura bersama rekannya Kamaluddin Al-farisi. Penemuan itu berawal ketika keduanya mempelajari gerhana matahari.

Kajian ilmu optik berupa kamera obscura itulah yang mendasari kinerja kamera yang saat ini digunakan umat manusia. Oleh kamus Webster, fenomena ini secara harfiah diartikan sebagai “ruang gelap”. Biasanya bentuknya berupa kertas kardus dengan lubang kecil untuk masuknya cahaya. Teori yang dipecahkan Al-Haitham itu telah mendasari penemuan film yang kemudian disambung-sambung dan dapat dimainkan kepada para penonton.

Nah, sekarang kalian sudah mengetahui sejarah singkat penemu kamera yang sebenarnya, bukan? Sekarang kita lanjutkan ke dasar-dasar yang harus diketahui dalam Fotografi. Ada tiga komponen yang harus diperhartikan dalam fotografi yang dimana jika salah satunya tidak ada maka hasilnya tidak bisa disebut foto yang ideal. Tiga komponen tersebut adalah; Aperture/Bukaan/Diafragma, Shutter Speed, dan Iso. Tiga komponen ini biasa saya sebut “Segitiga Wajib Fotografi.”

Aperture

Aperture adalah bukaan lensa kamera, tempat dimana cahaya akan masuk. Semakin besar bukaan lensa kamera tersebut semakin banyak cahaya yang masuk. Begitu juga sebaliknya. Aperture juga di gunakan untuk mengendalikan kedalaman ruang (depth of field / dof).

Jika teman-teman berada di tempat dimana cahaya sangat terang seperti siang hari, maka kita bisa menutup bukaan sehingga lebih sedikit cahaya yang akan masuk ke dalam.

Aperture juga bisa digunakan untuk mengatur kedalaman ruang. Aperture besar membuat kedalaman ruang menjadi tipis. Akibatnya latar belakang subjek menjadi buram/kabur.

Di kamera Aperture ditandakan dengan f. Contoh: f/1, f/1.4, f/2, f/4. f/5.6, f/8, f/16, f/22 dan seterusnya. Namun ingat!

-Angka kecil berarti bukaan besar

-Angka besar berarti bukaan kecil

Shutter Speed

Shutter speed adalah durasi kamera saat membuka sensor untuk menyerap cahaya. Semakin lama durasinya, semakin banyak cahaya yang masuk ke kamera dan hasil foto akan bertambah terang.

Satuan shutter speed adalah dalam detik atau pecahan detik. Biasanya berawal dari 1/4000 detik sampai to 30 detik.

Dalam praktek, kita mengunakan Shutter speed yang tinggi untuk membekukan gerakan subjek yang bergerak.Contohnya, ketika kita ingin memoto objek yang banyak bergerak seperti pemain bola, atau orang yang sedang berlari. Maka kita mengunakan shutter speed yang cepat 1/250,1/320, dan seterusnya. Sebaliknya, kita mengunakan Shutter speed yang rendah untuk merekam efek gerak, seperti dalam merekam pergerakan air.

ISO

ISO adalah ukuran sensitivitas sensor terhadap cahaya. ISO dengan angka besar berarti sensivitas terhadap cahaya tinggi, ISO dengan angka kecil berarti sensivitas terhadap cahaya rendah. 

Namun, ISO dengan angka tinggi dapat menyebabkan hasil foto yang ber-noise atau bintik-bintik yang membuat kualitas foto menjadi kurang bagus.

Nah, Tiga komponen inilah yang saya maksud dengan Segitiga Wajib Fotografi. Jika ada satu komponen yang tidak ada maka foto itu belum bisa disebut foto yang ideal. Tapi ingat! Setelah membaca dan mengerti dasar-dasar Fotografi, jangan diam ditempat saja, ambil kameranya dan mulai jepret-jepret deh! Karena selain mengetahui dasar-dasarnya, pengalaman juga dibutuhkan supaya nantinya dapet feel fotografinya. Sampai sini saja, semoga tulisan saya dapat bermanfaat yang nantinya dapat menjadi ilmu yang mengalir. Terima kasih Wassalamualaikum Wr.Wb 

 

 

 

 

 

  • view 257