Ketika Peta Perjalananmu berubah

Usagi
Karya Usagi  Kategori Kisah Inspiratif
dipublikasikan 22 Februari 2016
Ketika Peta Perjalananmu berubah

24 Oktober 2015

Selamat Pagi,,

Hai nama gw usagi,,gw masih ingat dengan jelas pagi itu, pagi itu status gw masih pacar dari senja laki-laki yang sudah dua tahun ini gw cintai,, laki -laki yang meskipun kisah gw dan dia dalam kondisi tidak direstui oleh orang tua gw,, tapi amat sangat mencintai dia,, senja laki-laki yang selama dua tahun ini gw yakini sebagai jodoh gw,,

Gw mencintai senja , meskipun hubungan ini tidak direstui , gw memilih untuk menjalani semuanya secara diam-diam tanpa sepengetahuan keluarga gw,yang ada dikepala gw adalah ,,

" Ketika umur gw sudah berada di usia 30 , dan jodoh itu masih jauh ,orang tua gw pasti akan mengalah dan merestui hubungan ini,,mereka pasti memilih anak nya menikah dengan laki-laki yang tidak mereka restui ketimbang harus jadi perawan tua"

Setiap pagi, saat gw bangun tidur, gw akan memulai hari dengan ?bersyukur karena ALLAH telah mengirimkan senja dalam hidup gw, dan kemudian berdoa agar semesta berbaik hati menyatukan kita berdua dalam ikatan pernikahan,

Pagi itu bangun dengan perasaan syukur dan doa gw untuk senja, gw bangun lebih awal karena nyokap ada acara manasik umroh di istiqlal, semua berjalan seperti biasa, kita berangkat jam 6 pagi, untuk kemudia menjemput salah satu teman nyokap yang juga ikut dalam acara ini,,

Teman mama namanya Tante Mai, di mobil saat bertemu si Tante Mai bawel bangatttt ngebahas kalau ada teman lainnya yang akan ikut di acara ini ,, (FYI Tante Mai dan temannya ini bukan peserta umroh dari travel yang gw ikutin, mreka dari travel lain alasannya ikut adalah karena ingin rangkaian acaranya) di sepanjang perjalanan Tante Mai bercerita tentang temannya, lah gw pan kagak ngarti yak jadi cuma cengar cengir bae,,

Kami sampai di Istiqlal jam 8 Pagi,acara udah mau mulai, dan si teman Tante Mai masih belum datang juga,Panas- Laper-Plus Tante Mai yang ngoceh mulu bahas kenapa temanya belum dateng ,,et dah hayati baper inang,,?

Jam 9 kami memutuskan untuk bergabung dengan jamaah umroh sambil menunggu sang Teman Tante Mai, dan ternyata pemirsah sang Teman datang jam 11 Siang,nama temannya Tante Erry dan satu orang anak laki-lakinya, ini ibu-ibu tiga (Nyokap-Tante Mai-Tante Erry) rame banget ngobrol, sedangkan si anak laki-laki ngobrol sama abang gw, gw mah kagak paham apa-apa yak ,jadi ya bengong-bengong bae, dengerin apa kata penceramah di depan ,?

Selesai acara jam 12 siang,saat bubar again ibu-ibu ini rame ngajakin foto-foto , ya kita mah anaknya banci foto disuruh foto ya ikut-ikut aja, cengesesan gak jelas,,si anak laki laki yang ternyata bernama Bumi, pun pamit ,, dan si Tante Erry ikut sama rombongan gw karena dia mau nginap dirumah Tante Mai

Diperjalanan pulang,jakarta macet parah , kebayang gak gw dari Istiqlal jam 12 siang dan baru sampai bekesong jam 3 sore,,3 jam lumayan kan tuh,,di mobil gw iseng dong ya gw ngobrol aja sama Tante Erry , ngegodain dia sama Tante Mai emak-emak gaul yang seru kalau diajak ngobrol?

Hari itu langit Jakarta beda dari hari biasanya, pekat dan panas perasaan gw gak enak, rasanya akan ada hal besar yang akan terjadi , gw nanya ama nyokap ,,

"Kenapa Langitnya aneh ya Mam,"

dan nyokap gw bilang

"Kamu kumat lagi deh lebay nya, "

Teryata perasaan aneh gw, langit jakarta yang semakin pekat,,dan pertemuan gw dengan Tante Erry, adalah awal dari berubahnya peta perjalanan hidup gw,, hidup gw yang semula baik -baik saja, berubah 360 derajat,,

Hari itu 24 Oktober 2015 mungkin telah tertulis dibuku takdir,hari itu kita bertemu sebagai orang asing,pertemuan yang merubah peta perjalanan hidup gw,,

?

?

  • view 174