Ambon, Pasar dan plastik berbayar

Uni Dhani
Karya Uni Dhani Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 24 Februari 2016
Ambon, Pasar dan plastik berbayar

Mulai 21 Februari 2016 sudah diberlakukan plastik berbayar di 22 kota di Indonesia dan ini cukup menimbulkan banyak komentar ada yang setuju ada juga yang enggak. Kalo ibu2 yang kayak saya yang mikirin uang belanja 200 rupiah itu kalau dikalikan banyak yaaa banyak hehehe?tapi demi kelangsungan dan kelestarian alam yaa kami ikhlaslah?..dan dari denger2 berita di TV yang sudah jalan baru di swalayan di pasar-pasar tradisonal kebanyakan belum katanya takut pelanggan gak suka.

Kami di Ambon di pasar tradisional seperti Pasar Mahardika dan Pasar Batu Merah sudah lama menggunakan plastic berbayar khusus buat beli ikan, daging sapi, ayam dan makanan segar lainnya dan sepertinya pelanggan2 gak ada yang komen semua tetep setia berbelanja. Harga plastiknya juga di atas standar yang ditetapkan pemerintah, di sini kami mesti merogoh kocek 500 ? 2000 rupiah untuk selembar kantong plastik dan gak ada standar harga. Untuk plastik ukuran besar banget kadang mesti bayar 1000 sampai 2000 rupiah tergantung yang jual dan persediaan kembalian begitu pula untuk kantong plastik kecil harga terendah 500 rupiah tapi kalau gak ada receh yaa berarti bayar 1000. Kantong plastik ini bukan pedagang ikan, ayam atau daging sapi lho yang jual tapi emang ada penjual khusus kantong yang berseliweran siap sedia kalau dipanggil.

Kalau dipikir-pikir sekali beli ikan mesti keluar 1000 rupiah jadi saya menyiasati kalau belinya berbagai jenis ikan yaa tetep disatukan diplastik yang sama tapi kalau selain ikan ya mesti beli lagi dan dari rumah itu sudah nyiapin receh buat beli plastik (tipe ibu2 yang gak mau rugi bangett ya).

Awal kepindahan ke sini sekitar 7 bulan lalu emang sempat kaget juga sih tapi lama2 terbiasa soalnya emang disini udah gitu masa iyya saya datang trus gak mau bisa-bisa saya dibanned di pasar gak boleh belanja hahaha?. Saya juga gak tau gimana awal mulanya pasar-pasar di Ambon make plastik berbayar tapi saya sedikit yakin gak ada hubungannya dengan kampanye lingkungan sama sekali soalnya belanja sayuran dan lainnya plastiknya gratis. Yaaah berarti Ambon itu selangkah lebih maju dari pemerintah soal ide plastik berbayar hehehehe?.gak tau kalo di daerah lain dan kayaknya masyarakat Ambon gak bakal galau deh dengan aturan ini secara sudah terbiasa dengan plastik berbayar.

Saya pribadi sih setuju ajja dengan program plastik berbayar ini seperti yang sudah saya bilang tadi kalau demi kelangsungan dan kelestarian alam kami ikhlas tapi nanti jangan heran melihat kami ibu2 kemana2 bawa tas kain buat belanja, kan kami ini golongan umat manusia yang suka gak punya rencana belanja tau-tau belanja, niatnya cuma jalan-jalan eh pulang bawa belanjaan, ngeliat yang lucu dikit beli, ngeliat yang diskon beli hahaha?.

Jadi buat para pedagang jangan takut pelanggan bakal lari gara-gara mesti bayar plastik, kami gak akan lari kok kalo kami lari lha trus nanti makan apa donk, tapi juga kuprediksi banyak ibu2 yang bakal bawa Tupperware ato sejenisnya ke pasar kali yaa buat beli makanan segar yang basah (termasuk sayah)

Dan buat kita nih para ibu2 yuk dukung program pemerintah jangan mentang-mentang 200 rupiah itu dikit bagi kalian lalu disepelekan, tapi liat dampak buat lingkungan, kita mungkin gak bisa menghilangkan limbah plastik yang udah ada secara instan karena butuh waktu tapi paling gak kita bisa gak menambah limbah plastik lagi kan??

?

Dilihat 101