Cobain yuk!

Arif Hidayat
Karya Arif Hidayat Kategori Inspiratif
dipublikasikan 20 Maret 2016
Cobain yuk!

Ini cerita pas lagi ngantri nunggu giliran bimbingan skripsi. Kita para mahasiswa/i?dijanjiin sama dosen untuk bimbingan skripsi jam setengah 12 siang. Jadi dari tiap-tiap mahasiswa/i yang datang duluan, ya dia yang boleh masuk ruangan duluan, begitu seterusnya. Tapi kadang yang bikin kita para mahasiswa sebel setengah mati itu bukan masalah ngantri lama, tapi kalo si dosen yang kita tunggu2 justru doi datang ke kampus terlambat. (Pliss buk-pak kita punya jadwal kegiatan lain selain bimbingan sekripsi)

?

Oke si dosen datang terlambat, kami memaafkan ibuk-bapak (baik kan kita para mahasiswa). Pas lagi ngebimbing 1 mahasiswa selesai, lanjut lagi mahasiswa selanjutnya, lanjut lagi selanjutnya. Eh pas bagian giliran saya bimbingan taunya lagi waktu istirahat makan siang, si ibuk bilang ?tunggu sampai jam istirahat selesai saya mau makan siang?. Kita mahasiswa nunggu.

?

Jam istirahat selesai. Di depan ruangan si ibuk pembimbing makin siang makin rame sama mahasiswa/i yang ngantri buat bimbingan yang menamakan diri mereka pejuang skripsi hahaha. Dan si ibuk belum juga ada di ruangan.

?

Sekumpulan pejuang skripsi pun cuma duduk manis aja di kursi depan ruang dosen, sibuk sama gadget mereka. Makin siang. Saya pikir kok si ibuk belum juga nongol di ruangannya . Inisiatif deh saya tanya kesalah satu temen, ?si ibuk kemana?? .?tuh?, kata dia. Ngasih petunjuk kalo ibuk dosen pembimbing lagi di ruang dosen sebelah bareng sama ibuk dosen yang lain sedang?bercengkrama seru pake hahahihi.

?

Yaelah ngenes banget nasib mahasiswa hahaha. Ya mau gimana lagi, kita mahasiswa cuma bisa nerima.

?

Tapi saya mencoba untuk berpikiran positif, kalo para ibuk2 dosen yang lagi ngumpul, mereka lagi ngebahas tentang materi pembelajaran, tentang perkuliahan atau apapun itu yang berhubungan dengan urusan kuliah.

?

Dari moment nungguin dosen pembimbing, kenapa saya nulis kejadiannya? Karena saya merhatiin temen-temen yang lagi nunggu ibuk dosen, macem-macem tingkah laku mereka.

?

Satu temen ada yang duduk nyandar di kursi, sambil kedua tangannya dilipat didada terus mata dia merem. Dalam pikiran saya..wah kasian semalem pasti itu anak lembur sampe tengah malem ngerjain skripsi.

?

Satu lagi ada yang duduk sebelahan sama pacarnya. Dalam hati cuma ngomong, enaknya ya mau bimbingan ditemenin pacar. Mau nungguin dosen 6 jam juga gak berasa hahaha.

?

Ada satu or dua orang yang hanya duduk ngelamun. Entahlah..saya gak bisa menggambarkan apa yang ada dipikiran mereka hahaha (kan saya bukan dukun)

?

?

Dari sekian banyak yang nunggu, sisanya sibuk sama gadgetnya sendiri hehehe penyakitnya kita semua, termasuk saya sendiri. Emang gak ada yang salah sih dengan main smartphone, sama sekali. Tapi kenapa kita gak rubah kebiasaan sibuk sendiri sama smartphone kita? Yang mungkin cuma stalking sosmed..scroll..scroll..gak berasa 10, 20, 30 menit kebuang cuma-cuma. Coba deh kita mulai simpen smartphone terus mulai ngobrol sama orang yang disebelah kita. Ngobrol apa aja, bebas. Kalian bisa rasain nikmatnya menjadi manusia yang seutuhnya (hehehe emang selama ini jadi apaan?). Kita bisa rasain interaksi sesama manusia, ngedengerin cerita dari orang lain, ngedengerin pengalaman orang lain, saling bertukar pikiran, saling tukar pendapat. Mungkin dari situ kita bisa dapetin rekan bisnis atau jodoh? hehehe siapa tau ya gak??

?

Itu bisa kita lakuin pas lagi ngantri dimana aja. Entah loket stasiun, nunggu giliran pas lagi mau periksa ke dokter, atau duduk sebelahan sama orang lain di bus/kereta api/pesawat. ?It?s so much fun! Serius. Cobaen geh! ;)

  • view 98