Saat Aku Mengingat Keindahan, Ku Temukan Keluargaku Disana

Aisyah Maratush Sholihah
Karya Aisyah Maratush Sholihah Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 05 September 2016
Saat Aku Mengingat Keindahan, Ku Temukan Keluargaku Disana

Saya yakin bahwa semua keluarga memiliki suatu hal yang berharga dan sangat indah. Tidak mungkin suatu pondasi yang disusun dengan cinta kasih dan diikat oleh janji kepada Allah dan semesta melalui sebuah akad akan menjadi hampa dan sia-sia.
Kali ini, izinkan saya bercerita tentang satu hal yang terindah bagi saya, dan hal itu tidak lain adalah cerita mengenai keluarga saya.


 Saya lahir dari Ibu yang sangat luar biasa mengasihi. Beliau protektif tetapi sangat demokratis tentang passion anak-anaknya.
 Mudah-mudahan beliau diberi anugerah  umur yang panjang dan  kesehatan sehingga anak dan cucu saya dapat mengenal dan mengambil teladan dari beliau.
Ayah saya adalah orang yang selalu menyampaikan doa-doa keberhasilan anaknya melalui cara beliau bercerita kepada orang lain. Saya memiliki satu orang kakak kandung yang walaupun tidak seperti orang kebanyakan dalam menyampaikan perhatian, tetapi saya tahu dia sangat menyayangi saya.

Keluarga besar kami adalah nikmat Allah yang tidak dapat diterjemahkan dahsyatnya. Paman, sepupu, kakek, nenek, semuanya memiliki kualitas anggota keluarga yang sejati.
Namun, ketika berbicara mengenai keluarga inti, akan saya ceritakan sedikit, mungkin salah satu, karena tentu tak akan habis jika semuanya saya berikan. Tenang saja, saya akan ceritakan yang paling berkesan dan mudah-mudahan dapat menjadi inspirasi.

Sejak kecil orang tua saya selalu menanamkan rasa ingin memberi kepada orang lain. Saya teringat suatu hari, mainan saya diambil oleh anak tetangga, ketika itu kami masih kecil. Lalu saya mengadu kepada ibu. Ibu bilang “sudah, berikan saja. Nanti ibu ganti dengan yang baru” dan hal itu ditepati beliau. Begitu juga ketika saya membeli susu dari penjual keliling di depan rumah, tiba-tiba anak tetangga memandang kami dari kejauhan. Tiba-tiba Ibu saya memanggilnya dan membelikan susu yang sama. Saat masuk rumah, muka saya sudah cemberut dan protes “Ibu kenapa sih, dia dibelikan juga. Dia kan nakal Bu.” Ibu saya hanya tersenyum dan berkata “Kasihan dia, dia sejak tadi melihat kamu minum susu lho.”

Saat merenungkan kembali kejadian itu hari ini, saya baru menyadari bahwa Ibu saya mengajarkan saya untuk tidak takut memberi karena apa yang saya berikan pasti akan mendapat gantinya. Beranjak dewasa, saya semakin paham bahwa ganti itu bukan sekadar dari orang tua,namun sudah Allah janjikan. Saya juga dilatih untuk menjadi lebih peka dan peduli kepada orang sekitar dan itu saya rasakan hari ini.

“Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh butir, pada tiap-tiap butir seratus biji. Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki . Dan Allah maha luas (kurnia-Nya) lagi maha mengetahui” .

 (Surat Al Baqarah ayat 261)

Disisi lain, sebagai seorang wanita, disitu saya menyadari bagaimana peran Ibu sangatlah penting sebagai partner ayah dalam membangun keluarga. Ibu adalah sekolah pertama anak, dimana beliau sebagai role model, sehingga saya merasa harus banyak belajar dan menyiapkan diri untuk menjadi ibu yang baik bagi anak-anak saya kelak. Saya harus memperdalam lagi ilmu agama saya, karena saya harus menjadi pemandu yang baik bagi malaikat-malaikat  kecil sayauntuk  mengarahkan  mereka dekat dengan Rabb-nya.  Dan saya harus memilih partner hidup yang baik, karena saya akan sehidup sesurga dengannya, membangun dan mengarungi bahtera rumah tangga. Selain itu, saya juga percaya bahwa langkah awal dalam mendidik anak bukan dimulai saat anak itu ada dalam kandungan, tetapi sudah berlangsung sejak pasangan hidup ditentukan.  

  • view 170