NAI MNASI MOA HITU ( Kakek Tujuh Ruas )

steven  tameon
Karya steven  tameon Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 10 Februari 2018
NAI MNASI MOA HITU ( Kakek Tujuh Ruas )



                                                      NAI MNASI MOA HITU ( Kakek Tujuh Ruas )

Dahulu kala, pada zaman purba, di pulau Timor hiduplah seorang yang manusia yang bernama Natui Noe, dan istrinya bernama Bimana dengan akun (Obe). Pada zaman itu, Natui Noe menjadi bagian saudara dari dua belas kakak-beradik yang kemudian berkembang menjadi dua belas suku di Timor Barat. Kedua belas kakak-beradik tersebut kemana-mana pada zaman itu selalu bersama-sama. Pada suatu saat, mereka bersepakat untuk mencari takaf-takaf, masing-masing yang akan diberikan oleh Uis Neno). Perjalanan mencari takaf mulai dilakukan dan konon pada zaman tersebut, jarak langit dan bumi tidaklah sejauh sekarang ini sehingga panas matahari sangat menyengat pada siang hari sedangkan malam hari dingin tak tertahankan. Perjalanan kakak-beradik ini terus dilakukan dengan penuh sungutan karena panasnya matahari, kecuali Natui Noe yang tetap tekun berjalan tanpa mengeluh. Suatu saat tibalah mereka pada suatu tempat yang bernama Fatu Na Neno4), panas matahari tidak lagi tertahankan, mereka berhenti dan makan pisang, tetapi sungutan dan omelan dari kakakberadiknya terus saja berlangsung sampai memicu pertengkaran antara kakak-beradik, mereka kesal karena tidak dapat bertemu dengan Uis Neno untuk mendapatkan takaf mereka masing-masing. Natui Noe, dengan tidak peduli pada omelan dan pertengkaran kakak-beradiknya, terus saja memakan pisang sambil memandang ke telaga air yang ada ditempat peristirahatan mereka di Fatu Na Neno, lalu ia melihat bayangan Uis Neno dalam air, kemudian ia menegadah ke langit dan melihat ada matahari dan bulan, lalu mengertilah Natui Noe bahwa Uis Neno ada di langit dan di bumi, lalu ia pun mengatakan pada kakak-beradiknya bahwa ia tidak mau ikut mencari lagi takaf Uis Neno lagi sebab selama ini mereka capai dan berlelah mencari Uis Neno padahal Uis Neno di langit dan bumi. Kakak-beradiknya bertambah marah dan berkata : " Natui Noe, Kau ini bagaimana ? kita mencari takaf Uis Neno karena ada Nobin (bekas kaki) lewat sini, tapi kamu mengatakan bahwa Uis Neno ada di langit dan bumi, kami tidak mengerti. Kakak beradik ini memaksa Natui Noe agar mereka melanjutkan perjalanan mencari takaf Uis Neno tetapi Natui Noe tidak mau dan tetap pada pendirianya untuk menghentikan perjalanan karena baginya ia telah menemukan takaf Uis Neno. Akhirnya kakak-beradiknya mengatakan jika engkau telah menemukan takaf Uis Neno coba buat agar neno (siang /matahari ) jangan terlalu panas seperti ini, buatlah langit meninggi dan bumi merendah supaya kalau siang kita jangan terlalu kepanasan dan kalau malam kita jangan kedinginan. Maka tiba-tiba Natui Noe mendapatkan kesaktian yang luar biasa dimana tubuhnya berubah bentuk menjadi tinggi sekali dengan tujuh ruas dan tujuh buku. Kesaktian yang diperolehnya ini dapat membuat Natui Noe menjauhkan jarak langit dari bumi. Bersamaan dengan itu turunlah hujan dan angin dari langit selama tujuh siang, tujuh malam, bahkan bumi bergetar seperti nainun (gempa bumi). Kakak-beradik tersebut kemudian menyadari bahwa Natui Noe telah menemukan takaf-nya, yaitu tubuhnya yang berubah bentuk menjadi “tujuh ruas” atau yang dalam bahasa atoni pah meto) disebut Moa Hitu. Sejak saat itulah , Natui Noe disapa dengan nama Moa Hitu) yang artinya tujuh ruas. Kesebelas kakak-beradik itu kemudian berkata kepada Moa Hitu : “Engkau sudah boleh kembali karena engkau telah menemukan takaf-mu Moa Hitu, kami belum bisa kembali bersamamu karena kami masih harus mencari takaf kami”, Akhirny a kesebelas kakak-beradik ini melanjutkan perjalanan mencari takaf mereka masingmasing, sedangkan Moa Hitu lebih dahulu kembali ke kampung dan dengan tak sabar ingin menemui istrinya serta anak-anaknya untuk menyampaikan kabar gembiara itu. Namun sayang seribu sayang dalam perjalanan pulang tersebut Moa Hitu mrasa sangat gelisah ketika menyadari bahwa dirinya bukan lagi Natui Noe yang dulu. Ia mulai menyadari bahwa dibalik kesaktian yang ada justru ada masalah besar yang menimpanya. Masalah tersebut adalah bagaimana cara untuk masuk kedalam rumahnya bila Ia sudah tiba di kampung halamanya nanti ? Bagaimanan Ia harus
makan bila lapar ? sebab Ia mulai merasakan kelainan yakni tidak merasa kenyang lagi hanya dengan memakan makanan yang biasa dimakanya. Bagaimana caranya untuk tidur bila Ia mengantuk ? sebab tubuhnya sangat besar dan panjang. Bagaimana untuk membungkus badanya bila hujan ? Masalah-masalah dibalik kesaktian yang dirasakan Moa Hitu sebagai makluk raksasa itu telah membuat dirinya gelisah. Untuk itu Moa Hitu memilih untuk tidak pulang tetapi ia berjalan dan mengembara dari satu tempat ke tempat lain, sementara kakak-beradiknya yang bersama-sama mencari takaf sebagian besar sudah kembali ke kampong halamanya kecuali Mutim Olanit (saudara kulit putih kemerahan) dan Metnam Falikis (saudara kulit hitam legam dan keriting) yang terus melanjutkan perjalanan mereka mencari takaf. Perjalanan pengembaraan Moa Hitu selalu melewati banyak tempat hanya dengan sekali melangkah dan bila ia menginjakan kakinya baik diatas tanah atau batu selalu meninggalkan bekas telapak kakinya. Bekas kaki dari Moa Hitu masih bisa dilihat di sebuah batu di kampung Mnela Puilin desa Manufui, Kecamatan Amanatun Selatan dan juga di desa Sanbet, Kecamatan Amanatun Utara serta masih ada lagi pada beberapa tempat di Kabupaten Timor Tengah Selatan. Karena kesaktian yang dimilikinya maka jika Moa Hitu lapar akan terjadi bencana alam dimanamana, ada kekeringan, banyak ibu-ibu hamil keguguran bahkan jika ia marah maka bergetarlah bumi karena terjadi gempa sedangkan jika ia kenyang maka akan ada kelimpahan di mana-mana, hasil buruan akan berlimpah karena binatang hutanpun dapat dating dengan sendirinya. Kondisi tubuh Moa Hitu yang panjang dan besar membutuhkan tempat yang luas untuk dapat tidur, Moa Hitu harus memilih tidur dengan cara badanya direntangkan diatas tanah sedangkan leher dan kepalanya disandarkan pada pohon Tua) dan pohon Tua tempat Moa Hitu menyandarkan leher kepalanya akan terlihat dari kejauhan sepertinya bercabang dan karena itu tempat tersebut kemudian dinamakan Tau masbake) sampai saat ini yang artinya pohon Gewang dengan tempat bertumpu atau Pohon Gewang dengan tempat bergantung / bersandar. Untuk menutupi tubuhnya, Moa Hitu menganyam daun gewang menjadi selimut baginya. T ahun berganti tahun, bulan pun berlalu, Moa Hitu tak kunjung pulang, Ia melakukan pengembaraan ke tempat-tempat jauh menghindari kakak beradik, anak dan istrinya. Dilain sisi, kakak-beradik serta anak sudah beranak cucu dan sudah banyak jumlahnya, sehingga masing masing telah mencari tempat tinggal yang baru. Suatu saat dalam pengembar aannya Moa Hitu teringat akan anak istrinya. Rasa rindu tak tertahankan lagi maka dikuatkanlah hatinya untuk kembali. Sementara di rumahnya, Bi Mana pun sudah mengetahui tentang perubahan bentuk tubuh dan keadaan suaminya dari ceritera para kakak-beradik. Walaupun sempat terkejut tapi Bi Mana tidak mempersoalkan perubahan tubuh suaminya. Bagi Bi Mana, Moa Hitu tetaplah suaminya sebagaimana Natui Noe yang dulu Ia kenal. Bi Mana bahkan sedang menenun untuk membuatkan selimut yang besar guna dapat dipakai oleh Moa Hitu yang besar itu. Beber apa saat kemudian maka tibalah Moa Hitu di kampung halamanya, ketika hendak mendekati rumahnya, Moa Hitu melihat istrinya sedang menenun dengan membelakanginya. Tiba-tiba, anyaman daun gewang yang dipakai membugkus tubuh Moa hitu terlepas dan auratnya yang seperti ular mengagetkan istrinya yang sedang menenun, sehingga dengan tanpa sadar Bi Mana sang Istri mecabut Senu) lalu memukul aurat Moa Hitu dengan sangat keras dan menyebabkan Moa Hitu meninggal dunia. Itulah penyebabnya mengapa sampai hari ini masyarakat di Timor Barat pemali) untuk memukul dengan Senu atau bahkan untuk mengayunkan senu pada seseorangpun adalah sesuatu yang sangat dikeramatkan (le'u) karena menurut kepercayaan masyarakat Atoni Pah Meto hal itu dapat membuat umur seseorang menjadi pendek. Kematian Moa Hitu menimbulkan duka yang dalam diantara saudara-saudaranya yang kemudian berdatangan untuk melayat sampai-sampai terjadilah perebutan jenasah diantara kakak-beradik. Masing-masing merasa yang paling berhak atas jenasah dimaksud. Walaupun demikian pada akhirnya terjadilah kesepakatan untuk membagi jasad Moa Hitu dengan pembagian sebagai berikut: Suku Sole Neno) mendapakan bahagian Kepala, lalu menguburkanya pada suatu tempat dimana kepala Moa hitu dikuburkan dengan posisi menuju arah Nenosaet (Timur). Tempat tersebut masih ada sampai sekarang dan dijaga dengan sangat rahasia oleh suku Sole, sampai dengan ceritera ini ditulis. Bebepa puluh generasi kemudian disamping kuburan Kepala Moa Hitu
dikuburkan juga dua orang yang dipercayai oleh keluarga Sole sebagai turunan dari Moa Hitu dan mewarisi namanya yakni Moa Sole dan Moa Nomnafa) dengan posisi mengapit kuburan Kepala Moa Hitu. Tempat kuburan itu kemudian dinamakan Nai Mnasi Nakan) • Suku Liu Rai) mendapatkan bahagian Badan dan Tangan, lalu menguburkanya diantara Biudukfoho) dan Tupa Suku Rais Uf) mendapatkan bahagian kedua Kaki Moa Hitu dan menguburkanya pada salah satu tempat di wilayah Kupang.



                                                           NASKAH DRAMA

Pada zaman dulu kala, di pulau Timor hiduplah seorang manusia yang bernama Natui Noe, dan istrinya bernama Bimana dengan samaran (Obe). Pada zaman itu, Natui Noe menjadi bagian saudara dari dua belas kakak-beradik yang kemudian berkembang menjadi dua belas suku di Timor Barat. Kedua belas kakak-beradik tersebut kemana-mana pada zaman itu selalu bersama-sama. Pada suatu saat, mereka bersepakat untuk mencari takaf-takaf, masing-masing yang akan diberikan oleh Uis Neno). Perjalanan mencari takaf mulai dilakukan dan konon pada zaman tersebut, jarak langit dan bumi tidaklah sejauh sekarang ini sehingga panas matahari sangat menyengat pada siang hari sedangkan malam hari dingin tak tertahankan. Perjalanan kakak-beradik ini terus dilakukan dengan penuh sungutan karena panasnya matahari, kecuali Natui Noe yang tetap tekun berjalan tanpa mengeluh. Suatu saat tibalah mereka pada suatu tempat yang bernama Fatu Na Neno), panas matahari tidak lagi tertahankan, mereka berhenti dan makan pisang, tetapi sungutan dan omelan dari kakak-beradiknya terus saja berlangsung sampai memicu pertengkaran antara kakak-beradik.
Kaka dan Adik : “Natui kami sudah capai sampai kapan kita bertemu dengan Uis Neno” mereka sudah merasa kesal karna belum mendapatkan takaf mereka masing-masing.
Natui Neo : ehh.. saya tidak peduli sama kamu” ‘ Natui terus saja memakan pisang sambil memandang ke telaga air yang ada ditempat peristirahatan mereka di Fatu Na Neno, lalu ia melihat bayangan Uis Neno dalam air, kemudian ia menegadah ke langit dan melihat ada matahari dan bulan, lalu mengertilah Natui Noe bahwa Uis Neno ada di langit dan di bumi, lalu ia pun mengatakan pada kakak-beradiknya:
Natui Neo : “Saya tidak mau ikut mencari lagi takaf Uis Neno” karna selama ini mereka capai dan berleleh mencari Uis Neno padahal Uis Neno di langit dan Di bumi.
Kaka dan Adik : “Natui kau ini bagai mana ..? ayo kita cari lagi takaf Uis Neno” kaka dan adiknya merasa kesaal pada Natui dan terus memaksa Natui Neo agar terus mencari takaf Uis Neno.
Natui Neo : “saya tidak mau cari lagi karna saya sudah menemukan takaf-takaf Uis Neno” Natui Neo tetap pada penderiannya untuk menghentikan perjalanan, karna baginya ia telah menemukan takaf Uis Neno.
Kaka dan Adik : Natui jika engkau telah menemukan takaf Uis Neno “ coba buat agar neno (siang/ matahari) jangan terlalu panas seperti ini, dan buatlah langit meninggi dan bumi merendah, supaya siang jangan terlalu kepanasan dan kalau malam kita jangan kedinginan.
Maka tiba-tiba Natui Noe mendapatkan kesaktian yang luar biasa dimana tubuhnya berubah bentuk menjadi tinggi sekali dengan tujuh ruas dan tujuh buku. Kesaktian yang diperolehnya ini dapat membuat Natui Noe menjauhkan jarak langit dari bumi. Bersamaan dengan itu turunlah hujan dan angin dari langit selama tujuh siang, tujuh malam, bahkan bumi bergetar seperti nainun (gempa bumi).
Kakak-beradik tersebut kemudian menyadari bahwa Natui Noe telah menemukan takaf-nya, yaitu tubuhnya yang berubah bentuk menjadi “tujuh ruas” atau yang dalam bahasa atoni pah meto) disebut Moa Hitu. Sejak saat itulah , Natui Noe disapa dengan nama Moa Hitu) yang artinya tujuh ruas. Kesebelas kakak-beradik itu kemudian berkata kepada Moa Hitu:

Kaka dan Adik : Natui “engkau sudah boleh kembali karena engkau telah menemukan takaf-takafmu, kami belum bisa kembali bersamamu karena kami masih harus mencari takaf kami”,
Akhirnya kesebelas kakak-beradik ini melanjutkan perjalanan mencari takaf mereka masing-masing, sedangkan Natu Neo lebih dahulu kembali ke kampung dan dengan tak sabar ingin menemui istrinya serta anak-anaknya untuk menyampaikan kabar gembiara itu.

  • view 45