Cerita Lalu~Perjuangan Masuk ITB

Siti  Haifa
Karya Siti  Haifa Kategori Motivasi
dipublikasikan 14 Februari 2016
Cerita Lalu~Perjuangan Masuk ITB

?

Hai..

Tulisan ini saya buat untuk adik-adik SMA yang akan lulus, dan berniat untuk masuk ITB,,
saya ingin berbagi sedikit tentang strategi yang saya lakukan untuk masuk ITB,, semoga bermanfaat buat semua yaa :)

Intro~ saya mendengar kabar bahwa tahun ini nilai UN akan jadi pertimbangan masuk PTN ya?
duh saya sedih, makin susah aja jadinya yaa,, hemmm,, peraturan tiap tahunnya emang beda-beda sih ya, tahun 2011 ada yang namanya undangan, dan ini bikin ngegampangin banget! (menurut saya) saya sedih juga, tapi pas tahun saya, masuk ITB bener-bener dites! gak ada undangan, gak dilihat nilai rapot dan juga nilai UN, Alhamdulillah,,

Tapi buat temen-temen sekalian, meskipun peraturannya beda-beda terus, jgn khawatir, teruskan mimpi untuk masuk ITB, karena ada invisible hand yang akan senantiasa membantu kita jika kita serius beneran,, :) Saya mau masuk ITB karena kemauan saya sendiri, murni keinginan saya sendiri, karena saya waktu itu mikir mau nyobain merantau, tapi gak pengen jauh-jauh, dan pilih Bandung supaya bisa lebih dekat silaturahmi dengan keluarga di Bandung, tapi saya juga merasa kalo orang tua pengen saya lanjut ke ITB, meski gak diungkapkan, tapi saya bisa merasakan..

Saya akan coba share strategi saya selama mengejar tujuan masuk ITB, tentang apa yang waktu itu saya lakukan setelah UN, dan akan tes SNMPTN, cekidot..

Tentang UN dulu ya,, Dulu waktu kelas 3 SMA sekolah saya ngadain TO berkali-kali dan selama TO target NEM saya gak pernah tercapai,, selalu pas-pasan dari standar kelulusan, beuuuh, waktu itu saya kecewa berat dengan diri saya, arrrgh kenapa NEM TO gue cuman segitu...? pas-pasan bangeeet,, tapi alhamdulillahnya selalu lulus, syukuri dulu aja yang udah berhasil dicapai, yang penting itu lulusnya dulu, dan lulus dengan cara yang jujur alias gak nyontek dan gak dapet bocoran ,, :)

Waktu SMA sebenernya saya murid yang biasa aja, saya gak pernah tuh masuk 10 besar (terus bangga?) ahh tapi bagi saya yang penting waktu itu saya tetap bertahan di kelas akselerasi, gak peduli nilai rapotnya berapa, karena dari dulu saya tahu, jaman saya ITB gak ada PMDK, kecuali kalo saya mau masuk IPB, mungkin bakal saya bagus-bagusin tuh rapotnya,, hehe

Oke lanjut, untuk persiapan UNnya, saya cuman ikut bimbel di sekolah, gak ikut bimbel di luar, bikin pusing kalo kebanyakan bimbel, hadeeeuhh, jadi, mending lebih baik fokusin aja saat bimbel di sekolah. Ah iya, target saya waktu itu yang penting saya lulus UN..! saya mah ga peduli NEMnya berapa, yang penting lulus! jadi saya belajarnya gak terlalu berat dibanding belajar untuk persiapan SNMPTN, yang bentar lagi bakal saya ceritain,, saya juga gak terlalu stress mikirin UN, ah buat apa stress-stress mending dijalani dengan kalem,,

Nah, pada saat hari H UN nih,, kan rame tuh orang-orang dapet bocoran soal, gue sih santai ajaaa,, ga pernah liat sedikitpun bentuk bocoran soal/kunci jawaban itu kayak gimana, buat apa?? ?karena saya merasa udah cukup belajar, udah berdoa juga dan saya yakin Insya Allah bisa dan Allah akan bantuin saya untuk lulus, karena targetnya emang cuman lulus, hehe,, dan juga setelah saya keluar kelas itu, saya udah gak mau lagi bahas-bahas soal..! masa lalu kok dibahas? justru bikin makin stress, mending lupain aja, fokus lagi sama pelajaran yang diujiankan besok, ya gak?. Naaaah, setelah selesai UN di hari terakhir nih, saya lempar semua soal-soalnya, dan saya singkirkan semua hal yang berbau dengan matpel yang di UNkan, soalnya tugas setelah melewati ujian ya tinggal berdoa,, dan fokus buat matpel UAS. Tapi,,, untuk tahun ini kan NEMnya diliat ya,, targetnya gak cukup dong dengan cuman lulus,, harus NEM gede, rata-rata 9 ya gak? berarti kalian harus extra kerja keras nih, dan ekstra berdoa, tapi tetep stay cool aja breee,, gak usah dibikin stress,, harus pecaya sama Allah yang akan membantu, selama belajar kita kenceng, dan doa juga kenceng, semangat breh!

Selanjutnya, tentang persiapan SNMPTN/SBMPTN kalo sekarang,,
Sejujurnya saya udah pusing bin bosen sama pelajaran yang di UNkan, tapi apa daya, saya harus belajar lagi buat masuk PTN, jadi yang saya lakukan adalah..

Saya pinjem semua buku-buku pelajaran SMA yang diteskan pada SNMPTN ke sodara/ temen/ senior/ tetangga, saya mintain buku-buku SMAnya,, karena saya pikir buku-buku pelajaran tiap angkatan dan sekolah itu kan beda-beda, jadi saya punya banyak referensi, termasuk buku-buku diktat bimbel yang mereka punya, karena saya sama sekali gak ikut bimbel di luar, cuma belajar di rumah sendiri. Setelah bukunya kekumpul semuaaa,, saya tumpuk di meja khusus..! tingginya hampir segunung, haha lebay.. pokoknya banyak banget. Di meja khusus itu saya tempel logo ITB gede-gede,, kebetulan dulu ada teman saya yang tau banget saya mau ke ITB, akhirnya dia bikinin saya logo itu, dan saya tempel di meja belajar saya, itu sangat membantu, Terimakasih untuk temankuuu~ :)

Buku-buku itu saya lahap, saya bantai satu-satu..! saya baca dari awal sampe akhir, saya kerjain soal-soalnya, saya kerjain contoh soalnya, pokoknya banyakin latihan, apalagi MTK, beuuuh... bikin mabok emang, ngabisin buku segitu banyak, tapi kalo saya gak membantai semua buku ini bisa jadi saya gak bisa lolos masuk ITB. Kira-kira waktu itu H- sebulan sebelum SNMPTN saya udah mulai ngumpulin buku-buku SMA dan udah mulai baca satu per satu,, mungkin tiap pelajaran bukunya bisa ada beberapa versi, meski bahasannya berulang, tapi disitulah saya bisa mengulang semuanya, jadi makin lancar,, dan buku yang udah saya baca, saya pisahin jauh-jauh dari meja belajar,, harapan saya saat itu gunungan bukunya bisa berkurang, supaya gak keliatan berat banget, makanya cepet-cepet dibaca..

Naaaaah,, pas SNMPTNnyaa,, Alhamdulillah semua buku sudah dibabat habis bis bis..!! yang saya lakukan saat hari H, saya sama sekali gak mau bawa buku atau catatan apapun yang berhubungan dengan pelajaran SNMPTN, cuma bawa alat tulis, kartu peserta, dan papan jalan.. soalnya udah cukup saya stress ngebantai buku-buku selama sebulan, dan hari ujian saatnya saya bersantai ria,, haha.. tapi gak santai juga sih, deg-degannya banget-banget dan selama hari ujian yang berlangung 2 hari itu, saya berusaha untuk tidak telat solat subuh dan sempatkan untuk tahajud,, Bismillah, karena yang saya yakin, saya hanya bisa masuk ITB karena pertolongan Allah, bukan karena hasil dari belajar saya selama 1 bulan terakhir ini dengan membantai semua buku,, bukan,,!
Setelah ujian SNMPTN saya sedikit lega, dan deg-degan pastinya sebelum hasilnya keluar, tapi yaudahlah,, nah waktu itu juga saya gak ikut berbagai tes, gak kayak temen2, dia ikut SIMAK UI, SMUP Unpad juga, SMBB Telkom juga, USM ITB juga,, aaaaaaaah gilak! menurut saya ini orang gak fokus mau kemana, jujur waktu itu saya gak ada cadangan, kalo saya gak diterima di ITB, mungkin saya gak lanjut kuliah, atau ngambil di univ. swasta..

Entah, yang saya mau dulu cuman ITB ITB ITB, gak ada minat lain selain masuk ITB, gak minat ke UI, UGM, Unpad, dll.. jadi saya fokus, awalnya saya mau ikut USM 1, kalo gak diterima ikut lagi USM 2, kalo ga diterima juga, ikut SNMPTNnya,, tapi ternyata, lo bayangin nih ya.. saya nanya ke temen yang ikut USM 1 dan 2 ITB, harga formulirnya berapa? 800rb, gila! mahal,, yang udah daftar berapa orang? 1000 orang lebih,, aaaaaaaaaaaaah banyak banget! belum lagi kalua diterima, biaya pangkalnya 25 juta..! ya Allah, begitu mahal,, akhirnya karena keterbatasan ekonomi keluarga saya dan hati saya sedikit menciut ketika mendengar udah ada 1000 orang lebih daftar USM, oooh saya mundur dari USM, dan fokus untuk SNMPTN.

So, buat teman-teman yang mau ke PTN, kita harus fokus dulu mau ke PTN mana, jangan asal ikut tes masuk PTN ini, itu, karena tes tiap PTN beda-beda, ada PTN A, ditesnya ada bahasa inggris, di PTN B, di tesnya ada psikotes, dll.. kita jadi gak fokus belajar,,, menurut saya, yang penting kita fokus ajaa, percaya pada kemampuan diri, persiapkan diri dengan baik, dan berdoa dengan kencang sekencang-kencangnnya, dan menjelang pengumumang kelulusan, saya minta doa ke orang-orang yang saya temui,, karena siapa tau salah satu doa dari mereka yang Allah kabulkan,,


Semangat! niatkan kuliah dengan baik, karena sejatinya, ketika kita diterima di PTN, khususnya ITB, itulah awal perjuangan kita, bukan akhir perjuangan belajar kita,, see u in ITB guys, Setiap orang punya alasan masing-masing untuk masuk PTN, ITB belum tentu PTN terbaik, karena gak semua orang kok mau masuk ITB, sesuai minat dan tujuannya,, kalo terpaksa masuk ITB, mending jangan, saya aja yang karena kemauan sendiri masuk ITB merasa sangat susah, apalagi yang terpaksa, akan sangat menderita,, hehe..?

?

Semoga Menginspirasi,, :)

?

?

  • view 3.5 K