semangat Gadis Thalasemi

senyuman sijingga
Karya senyuman sijingga Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 28 Maret 2017
semangat Gadis Thalasemi

Ada yang selama ini aku lupakan, hiraukan, lewatkan dengan percuma. Segala hal selain tentangmu.

Sesederhanapun itu, menurutku tak ada satu halpun didunia ini yang tak punya alasan kenapa Allah ciptakan. Semuanya beralasan. Aku merasa hidup ini terlalu sempit, karna yang ku ingat hanya kamu,tapi itu dulu. Oke lupakan.

Aku ulangi terlalu banyak hal yang aku lewatkan dengan percuma, salah satu nya rasa syukur yang sering terlupakan. Iya, Rasa syukur.

***

Namanya Hikmah Alia Zahra, dia salah satu muridku kelas dua sd, sejak ia lahir ia mengidap penyakit thalasemia.

Thalasemia adalah penyakit genetik yang menyebabkan kelainan sel darah merah. Akibatnya, anak selalu kekurangan darah (anemia) yang ditandai rendahnya kadar hemoglobin. Pada thalasemia yang berat, anak harus melakukan tranfusi darah seumur hidupnya.

Teman teman bisa bayangkan bukan, ia harus melakukan tranfusi setiap beberapa minggu sekali untuk memepertahankan hidupnya.

Ketika anemianya mulai menyerang, ia tak akan kuat untuk duduk sekalipun. Apalagi jika darah yang ia butuhkan mendadak sulit didapat, ia akan tidur lemah selama berhari hari selama belum mendapatkan tranfusi, dan bahkan bisa sampai drop.

Tapi setelah di tranfusi, bahkan di hari yang sama, seteleh selesai tranfusi bisa jadi ia bugar kembali, ia sering menyebut proses tranfusi itu “ngecas”. Aku tersenyum setiap ingat itu.

“Ibu, aku kemarin udah di cas, jadi sekarang mah semangat lagi.” Padaku suatu hari.

Aku tak henti henti mengucap syukur betapa aku kalah dengan anak ini, dalam hal semangat, dalam hal sabar, dalam banyak hal.

Ia tak begitu pintar tapi semangat nya belajar tak henti henti, ia punya kekurangan tapi ia begitu percaya diri, ia tak membatasi dirinya melakukan banyak hal dengan kemampuannya, ia sakit tapi semua orang yang melihatnya merasa bahwa ia sehat sehat saja.

Lalu bagaimana dengan kita ? yang sehat tapi tak bergairah seperti orang sakit? yang mampu tapi banyak malasnya? Yang normal tapi selalu memperlihatkan banyak kekurangan?

lalu bagaimana dengan ku? Kataku hari ini.

 

  • view 151