Patah hati? Move Up!!!

Shella Ayudya
Karya Shella Ayudya Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 19 April 2016
Patah hati? Move Up!!!

Move Up!!



Patah hati identik dengan galau, nangis2 ngurung diri di kamar, ngerasa jadi orang paling menderita sejagad raya, asal denger lagu yang sedikit mirip sama kisahnya bakalan langsung ngerasa "Sumpah ini gue banget!" Padahal udah jelas lagu itu ada sebelum dia patah hati, so emang sebenernya ngga ada hubungannya.



Beberapa hari lalu gue patah hati, ya!! Patah sepatah-patahnya, hancur-sehancurnya, sakit-sesakitnya. Sampe kentut pun ngeluarin asap hati yang broken *Keren banget kan?
Kalo kata orang, gue ini masih berada di Zone galau *Tsaahh lebay!


Gue pernah baca statment kaya gini "Kalo ada yang kehilangan seserang yang dia sayang terus dia nggak nangis, berarti dia bukan manusia"


Ok, gue nangis pas kejadian itu, jadi udah bisa dipastiin kalo gue ini termasuk spesies manusia. Alhamdullilah ...
Gue nangis sampe mata gue bengkak, ingus gue keluar, suara gue kayak kodok kecekek. Pokoknya nggak banget muka gue yang manisnya ngalahin mesin gilingan di pabrik gula ini hancur berantakan karena patah hati.



Frase pertama saat patah hati, kecewa dan yang pasti sakit. Yupz itu yang gue rasain ...
Lo makan pizza aja rasanya kayak makan mie yang udah nginep tiga hari, minum jus alpuket rasanya udah kayak minum jus brotowali, Basii and paittt banget maaaameeeen *Udah lebay belum tuh tulisan gue? :D



Gue selalu sibuk , sibuk bahagiain dia, sibuk jadi orang yang paling bisa ngertiin, sibuk jadi orang yang sabar ngadepin sikap cuek dia, sibuk legowo, sibuk nerima dan sibuk perhatian serta khawatir.
Sementara dia? Dia selalu SIBUK SAMA DUNIA DIA SENDIRI!!!!
Yang namanya orang sayang, gue pura-pura buta aja sama apa yang logika gue tangkep, kata sahabat gue, gue ini pinter dan padahal gue peka sama otak gue, tapi kadang gue lebih banyak make perasaan. Dan sampe karena perasaan itulah gue terluka.



Gue nyaman sama dia, nyaman sayang sama dia, nyaman memberi. Tanpa gue sadari gue nggak nyaman karena nggak menerima.
Inget yaa!! Pacaran itu harus balance, nyaman dan sayang aja nggak cukup. Kalo 50% dibikin galau 50% jugalah dibikin bahagia ...
Jangan kaya gue kemarin, 20% dibikin nyaman, 80% dibikin galau. Udah pasti ujungnya nggak akan bahagia.


Tapi yaa namanya juga cinta yah, kadang logika itu kalah sama rasa.*Ini lemahnya gue, nggak pinter soal perasaan.



Move Up!!!
Ibarat baru keiris pisau berdarah-darah ngarepin lukanya langsung kering dan tanpa bekas, mustahil ...
Segala sesuatu butuh proses, sama halnya seperti saat jatuh cinta, patah hati pun gitu ...


Gue pernah ngerasa sedih, sakit, kecewa pokoknya yang nggak enak-enak seminggu kemarin udah gue telen.



Bedanya, seumur gue sekarang ini bukan lagi jamannya patah hati abege yang ngerusak diri sendiri, ngelampiasin kekecewaan dengan hal yang justru merugikan. Ngerokoklah, clubbinglah, alkohol lah, bitch atau ngelakuin hal yang nakedlah!



Gue lebih banyak diem, iya!! Lebih banyak di dalam kamar iya!!
Bukan karena gue mendadak jadi orang alim, bukan ...
Gue justru lagi seneng-senengnya baca thread dikaskus, beresin kamar yang ngga berantakan, mandi lima kali sehari *Ok, yang ini skip,pdhal aslinya males mandi :p
Gue cuma lagi merenung, mungkin Tuhan ngasih teguran, ngasih gue ujian, karena gue yakin gue bisa nglewatin ini semua.
Dan satu hal, setiap ujian yang datang Tuhan pasti selalu ngasih sesuatu setelahnya dan yang pasti bikin kita supaya berfikir.



Hal yang paling ditakuti dari patah hati adalah saat kita ngerasa ngga bisa ngejalanin hari-hari tanpa dia karena udah terbiasa sama-sama, sedih karena kehilangan orang yang kita sayang dan sebagainya.
Padahal, setelah dijalanin semuanya bakalan kecover dengan hal-hal yang nggak pernah kita duga sebelumnya dan semua akan baik-baik aja.


Buat yang lagi patah hati, nikmatilah layaknya orang yang lagi patah hati
And come on we must move up.
Walau sulit, walau sakit ....Mencoba nggak ada salahnya bukan :)

  • view 216

  • Shella Ayudya
    Shella Ayudya
    1 tahun yang lalu.
    hahhaa mba yang baca aja ngakak apalagi aku yg nulis mba. sengaja mba dikasih bumbu humornya hehehe. makasih mba . semangat juga buat mba

  • Eny Wulandari
    Eny Wulandari
    1 tahun yang lalu.
    Maaf mbak, saya baca tulisan ini yang ada ketawa ngakak. Tapi bukan berarti saya nggak menghargai perasaan mbak loh cuma mbak nulisnya malah lucu di beberapa bagian. Justru menghibur... Semangat mbak. Ntar lama2 hati akan segera terobati kok. *Piss*