My Story

Shabrina Anwar
Karya Shabrina Anwar Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 30 Januari 2016
My Story

Okay, ini salah satu hal yang bikin aku tambah percaya akan Kasih dan Sayang Allah kepada hamba-Nya.

Waktu itu hari Jum?at 12 September 2014, selesai sholat Maghrib berjamaah di Asrama (okay yang satu ini melanggar aturan pondok), ga lama dari itu, ada yang dateng ke Asrama. Dia temen satu angkatan aku, namanya Tipeh. Awalnya aku kira dia punya kepentingan ke salah satu anak asrama. Tapi pas dateng, dia tiba-tiba bilang:

?Sha, maaf banget ini mah. Aku lupa.?

Sebenernya aku ga ngerti, jadi awalnya ga nanggepin. Terus dia ngelanjutin:

?Kan tadi siang the aku ke depan, nah pas dideket pos satpam bapa satpamnya nanyain aku kelas lima atau bukan. Undah gitu pa satpam nya bilang tolong tanyain ke Shabrina, kata pihak pertukaran pelajarnya dia ngundurin diri ya dari pertukaran pelajar??

WHAT ? APAAN NIH ? Seketika itu aku gatau apa yang harus aku omongin dan gatau gimana aku harus ngerespon kata-kata dia.

?Jadi tadi siang teh pas kata satpamnya gitu aku diminta buat bilangin ke kamu supaya kamu ke pos satpam. Soalnya yang dari pertukaran pelajarnya mau ngomong. Tapi aku the lupa, baru inget sekarang. Makanya maaf banget ini mah. Da bener aku teh lupa.?

Dikasih tau kaya gitu, aku Cuma bias bilang ?Astaghfirullah? dan entah kenapa seketika itu aku ngerasa lemes dan aku ga tau harus gimana. Yang terpikir sama aku waktu itu Cuma apakah aku sudah gagal?

?Terus sekarang gimana? Gini deh, tadi pa satpam ngasih tau ke kamunya kapan?

Aku berusaha naggepin.

?Pas tadi siang, tapi kamu disuruh ke satpamnya abis Ashar, soalnya yang dari AFS nya mau ngobrol. Tapi aku baru keingetan sekarang. Maaf banget shaa.?

Satu sisi, aku gak mungkin nyalahin dia atas kodrat kemanusiaan. Tapi disisi lain, aku pun kesel dan nyesel kenapa dia ga langsung sampein ke aku. Tapi aku ga akan nyalahin dia. Dia sama seperti aku, seperti manusia lainnya yang pasti punya pernah lupa.

So, tanpa pikir panjang aku memutuskan minjem modemnya Ota buat cek e-mail aku. Tadaaa, penginsltallannya butuh waktu yang lama. Akhirnya aku memutuskan untuk pergi langsung ke pos satpam buat nanyain yang sebenernya kaya gimana dan aku minta Safira buat nemenin aku.

Di pos satpam, cuma ada satu orang bapa satpam. Dan pas ditanya soal itu, bapanya malah bingung sendiri dan gatau apa-apa. Beliau bilang kalau beliau baru jaga tadi habis maghrib, jadi gatau apa-apa tentang pertukaran pelajar itu.

Untunganya bapa ini sangat baik, jadi beliau mau meminjamkan hp nya buat nelpon satpam yang shift siang tadi.

Picture by: Siti Hajar Ali in Piterest

Akhirnya kita diem dulu di pos satpam sambil nelponin pa satpam yang tadi siang. Tapi pas udah 2-3 kali aku telpon, ga ada panggilan yang dijawab. Ya Allah, bagaimana ini? Apakh aku benar-benar tidak engkau ridoi untuk ikut AFS ini?

Karena takut kemalaman juga, akhirnya aku pasrah dan pulang ke asrama.

Sesampainya di asrama, badan udah lemes banget. Aku pasrah. Asli. Bingung juga sebenernya. So, what should I do now? Should I give up? Off course NO!

Keadaan asrama waktu itu lagi rame. Beberapa yang tahu tentang masalah ini menghujaniku dengan beberapa pertanyaan yang bersangkutan dengan masalah tersebut. And, aku jawab seadanya.

Sebenernya waktu itu serasa ingin give up. Udah. Selesai. Tapi aku gak mau usahaku yang lalu-lau sia-sia. So, aku muter otak waktu itu dan memutuskan untuk memberanikan diri pergi ke rumah Bu Sari untuk meminjam hapeku yang waktu itu sudah dirazia.

Singkat cerita, aku sudah memegang hape Mito kecil ?cinitnit? dan segera meengecek adakah pesan yang masuk. Ohmy! Hapeku lelet banget waktu itu. Bikin gelisah. Perasaanku ga karuan.

Akhirnya selagi menunggu pesan yang masuk, aku memberanikan diri untuk meminjam hape temanku, Safira, yang sudah canggih untuk membuka e-mail. Setelah beberapa lama loading, e-mail ku terbuka. Ku dapati beberapa pesan. Salah satunya berasal dari pihak Bina-AntarBudaya Chapter Bandung.

Oh god! Aku tidak sabar untuk membuka e-mail tersebut.

Dan,

AKU LOLOS! LOLOS SELEKSI 3! ALHAMDULILLAH!

AKU TERPILIH MENJADI KANDIDAT CHAPTER BANDUNG YANG AKAN MELANJUTKAN KE SELEKSI NASIONAL! ALHAMDULILLAH!

Shock. Asli. Seketika aku lemas. Ingin teriak. Senyum-senyum. Tidak percaya. Kaget. Dan, aku tidak bisa mendeskripsikan perasaan dan ekspresiku pada waktu itu. Alhamdulillaah :D

Dari e-mail tadi pun aku tau besok ada pertemuan untuk yang lolos dari seleksi 3 di Bandung.

Tunggu dulu, besok? Besok juga aku harus pergi ke Bandung? WHAT?!

Okay. Sekarang aku dirundung oleh permasalahan yang kedua. BESOK HARUS KE BANDUNG.

Yah, walaupun begitu, setidaknya hati ini sudah lega. Tentram. Alhamdulillah, aku masih sempat tahu hal itu! Ya Allah, terima kasih telah memberi aku jalan untuk mengetahui berita tersebut :D

So, aku tahu penyebab dari pihak Binabud Bandung yang menelepon ke DA mengira aku mengundurkan diri. Itu karena, hapeku ga aktif, aku tidak membalas atau setidaknya konfirmasi melalui e-mail bahwa aku akan hadir di pertemuan itu, dan tidak ada kabar apapun tentang keikutsertaan aku dalam progress seleksi AFS ini.

Haha. Lucu memang kejadian waktu itu. Dari kegelisahan menjadi kebahagiaan.

Setelah mengetahui isi e-mail tadi, aku segera menghubungi orang tua ku dan meminta ayah untuk menemaniku ke Bandung. Mendadak memang, tetapi mungkin itu adalah bagian dari proses.

Akhirnya aku dapat tidur dengan nyenyak malam itu. Alhamdulillah, ternyata Allah selalu memberi kemudahan dibalik kesulitan.

Terima kasih, Yaa Robbi J

  • view 107