Pria Yang Sudah Selesai Dengan Dirinya VS Wanita Insecure

Sagita Resstiani
Karya Sagita Resstiani Kategori Psikologi
dipublikasikan 24 Oktober 2017
Pria Yang Sudah Selesai Dengan Dirinya VS Wanita Insecure

Suatu kali saya tertarik dengan sebuah tulisan yang di-share teman saya di facebook. Judul tulisan itu adalah "7 Akibat Jika Wanita Insecure Memaksakan Menikah" karya Jose Aditya, Love Coach. Di dalam tulisan itu terdapat link tulisan beliau yang lain yang lagi-lagi menarik perhatian saya, judulnya "Tips Memilih Pria Yang Tepat".

Tapi ternyata "Tips Memilih Pria Yang Tepat" adalah tulisan yang seharusnya saya baca pertama kali, kemudian bersambung ke "7 Akibat Jika Wanita Insecure Memaksakan Menikah". Sehingga dapat terlihat kesinambungan dari kedua topik dalam tulisan itu, yaitu mengenai psikologis lawan jenis yang kita pilih untuk menjalani hubungan ke jenjang yang lebih serius. 

OKE!

Disini saya ingin merangkum tulisan Jose baik yang pertama maupun yang kedua. 

Tulisannya yang pertama berjudul "Tips Memilih Pria Yang Tepat". Dalam tulisannya itu, Jose Aditya menyarankan agar para wanita memilih pria yang sudah "selesai" dengan dirinya.  Ia juga menyebutkan bahwa percaya atau tidak, banyak wanita yang tertipu dengan ASUMSI "Ah..nanti kalau sudah nikah juga berubah". Padahal perubahan karakter tidaklah semudah itu. Lalu mengapa wanita sebaiknya menikahi pria yang sudah "selesai" dengan dirinya sendiri? Jawabannya adalah...

Supaya, setelah kamu menikah nanti, kamu nggak sibuk membenahi hidup pasanganmu yang masih berantakan. Bayangkan, kamu menikah dengan pria yang masih bingung menentukan arah hidupnya. Tidak punya goals yang ingin dia capai, masih belum becus me-manage emosi, finansial, dll. Sadar nggak sadar, banyak wanita ingin jadi pahlawan bagi prianya, namun faktanya mereka sedang menjerumuskan diri pada hubungan yang tidak sehat. 
Yakin, kuat "berdarah-darah" pasca menikah? -__-"

Jadi, pastikan pria yang akan kamu PILIH nanti, sudah "selesai" dengan dirinya sendiri.

Lalu, seperti apa ciri-ciri pria yang sudah "selesai" dengan dirinya sendiri? Kurang lebih seperti ini:

-. Sudah jelas tahu tujuan hidupnya.
-. Punya goals yang ingin dicapai.
-. Sudah beres "move on" dari barisan para mantan.
-. Mandiri secara finansial (tidak minta-minta ortu).

NAH!

Kemudian dalam tulisannya yang  kedua, yaitu "7 Akibat Jika Wanita Insecure Memaksakan Menikah", Jose menggambarkan bahwa wanita insecure memiliki karakteristik yang kurang lebih seperti ini :

-. Merasa tidak layak mendapatkan pasangan yang baik.
-. Merasa "kotor" karena trauma masa lalu yang belum selesai.
-. Merasa kurang cantik, kurang seksi dan kurang PD dengan ukuran tubuhnya.
-. Mudah curiga pada pasangan.
-. Takut dikhianati dan ditinggalkan.
-. Cenderung posesif.

Yang kemudian bisa mengakibatkan hal-hal berikut ini bila ia memaksakan untuk menikah :

1. SANGAT SULIT HIDUP BERSAMA WANITA INSECURE

Perubahan mood yang konstan bisa membuat pria nggak betah berlama-lama dirumah bersama wanita insecure. Disatu sisi ia adalah wanita manis dan baik-baik tapi disisi lain, sikapnya mendadak tidak seperti wanita yang pria ingin nikahi. Jika kamu adalah wanita insecure, besar kemungkinan pada akhirnya, kamu menemui pasangan jarang pulang, lebih nyaman berada diluar atau memutuskan lebih lama dengan pekerjaannya karena dia benar-benar tidak tahan denganmu. Atau ketika ada hal yang terjadi diluar ekspektasi, pria memilih tidak banyak bicara akibat sang wanita yang tidak bisa mengontrol responnya, seperti memaki, amarah tanpa kendali, pergi tanpa kabar tapi berharap dikejar, dan sebagainya. Sikap seperti ini bukan hanya membuat pasangan menyerah dengan hubungan kalian tapi juga membuat ia berpikir: Apakah ia sedang menikahi wanita yang “sakit”?


2. WANITA INSECURE HOBI MENYALAHKAN PASANGAN ATAS PERASAANNYA SENDIRI

“Aku marah gara-gara kamu!”
“Aku sedih gara-gara kamu!”
“Aku begini karena kamu!”
“Pokoknya semua karena kamu!!!”

Yes. Mayoritas wanita insecure tidak bertanggungjawab atas perasaannya sendiri. Lebih mudah (dan nikmat) bagi mereka untuk menyalahkan pasangannya.


3. PERSEPSI TENTANG PERNIKAHAN YANG SEHAT AKAN TERDISTORSI

Wanita insecure sangat mudah menjadi paranoid. Dan celakanya, jika ia belum menyelesaikan masalah insecurity-nya sebelum menikah, persepsi tentang pernikahan yang sehat akan terdistorsi. Bahkan untuk hal-hal baik atau normal yang dilakukan pasangan bisa jadi pemicu drama rumah tangga. Jika pasangan lupa memberi kabar, ia marah-marah menuduh ada wanita lain. Jika suami memberi pujian, ia berpikir jangan-jangan si pasangan lagi ada maunya. Saat pekerjaan rumah dibantu oleh pasangan, ia mencurigai pasangan sedang bersikap manis karena sedang menyembunyikan sesuatu.

The worst part is, mereka sendirilah yang menciptakan drama-drama tersebut.


4. MUDAH MARAH UNTUK HAL-HAL SEPELE

Misalnya kamu minta tolong pada pasangan untuk merapikan tempat tidur, namun ia tidak segera melakukannya. Lalu kamu marah hebat dan alih-alih memperlakukannya sebagai suamimu, kamu memperlakukannya seperti bawahan atau anak kecil.

Ini benar-benar kacau!


5. PERSEPSIMU TENTANG HUBUNGANNYA DENGAN WANITA LAIN AKAN TERDISTORSI

Adalah sebuah kewajiban bagi setiap pasangan untuk menjaga sikap terhadap lawan jenis. Namun bagi seorang wanita insecure, hubungan lawan jenis yang dilakukan pasangannya bisa memicu banyak hal yang tidak diinginkan terjadi. Bahkan melihat pasangannya mengobrol dengan wanita lain, persepsinya bisa macam-macam.


6. MENDAPATKAN KENYAMANAN DALAM PERTENGKARAN

Disadari atau tidak, pertengkaran, drama dan adu mulut dianggap hal biasa. Bahkan ditingkatan yang sudah parah, disaat hubungan sedang baik-baik saja, wanita insecure akan mencari-cari alasan untuk bertengkar. Karena pertengkaran adalah hal normal baginya. Hmmm… sampai sini sudah terlihat cukup mengerikan, bukan?


7. PERNIKAHANNYA TIDAK BERTAHAN LAMA

Setelah apa yang sudah kamu baca dari poin 1 hingga poin 6, coba bayangkan bagaimana kondisi mental si pasangan dari wanita insecure ini? Apalagi jika si pria mengalami ke-6 situasi tersebut sekaligus, bukan kombinasi, bukan setengahnya, tapi semuanya!
Bagi orang normal dan sehat akal, mungkin awalnya berusaha menyelamatkan pernikahan mereka. Atau setidaknya mencoba bernegosiasi dengan tabiat buruk si wanita insecure. Hanya saja, kesabaran seseorang ada batasnya betul? :)
Karena kesetiaan bukanlah tidak melakukan apa-apa ketika dirinya disakiti. Maka bagi mereka yang tidak segera menyelesaikan masalah insecurity-nya namun tetap memaksakan menikah, pernikahan yang tidak bertahan lama adalah konsekuensi yang akan mereka hadapi.

YUP!

Begitulah kurang lebih apa yang digambarkan oleh Jose Aditya di dalam tulisannya. Dan saya setuju.
Kedua tulisan itu mengingatkan saya akan orang-orang di sekitar saya yang memiliki karakteristik mirip dengan apa yang Jose gambarkan dalam tulisannya dan kemudian mengilhami saya untuk membuat tulisan ini.

-. Bayangkan kamu menikah dengan seorang pria yang masih saja terus memantau bagaimana kabar mantannya, atau kamu didekati pria yang ternyata masih memiliki pacar, lalu kamu dan juga pacar pria itu hanya dijadikan cadangan bila salah satunya menolaknya. Di kehidupan sehar-hari banyak sekali pria yang rela berbohong dan obral janji palsu hanya karena tidak tahan jadi jomblo lama-lama. Beberapa orang yang saya kenal bahkan mencari lawan jenis yang berpotensi untuk dipacari tanpa memutuskan hubungannya terlebih dahulu dengan pacarnya saat ini. Setelah ia memastikan incarannya menerima cintanya, barulah si pacar dia putuskan. Wanita sudah seperti ban serep. PARAH!

-. Ada juga pria yang kuliah dan bekerja di tempat yang orang tuanya suruh, tidak punya kemauan sendiri dan tidak tahu minat bakatnya ke arah mana. Mau jadi karyawan kantoran syukur, jadi dokter syukur, jadi arsitek syukur, jadi pengacara syukur, gimana papa mama aja. Kalau bisa yang masuknya mudah dan ada koneksi lebih bagus. Ingin yang pekerjaannya paling mudah tapi gaji paling tinggi. Money oriented.

-. Punya perangai buruk, royal pada teman-teman, padahal pakai uang ortu, semua fasilitas juga pemberian ortu, tapi tidak dijaga dengan baik. Bahkan malam minggu dengan pacar pakai mobil ortu dan uang dari ortu. Kalau dia minta sesuatu harus diberi hari ini, giliran untuk urusan ortu dinanti-nanti. Tidak mandiri, kewajiban dan kebutuhannya seperti solat, makan, dll masih harus diingatkan. Kadang sifatnya kekanak-kanakan, menganggap sesuatu yang wajar menjadi tidak wajar, dan menganggap remeh sesuatu yang penting bagi orang lain. Norma-norma dan segala aturan dia langgar. Lebih menomorsatukan teman daripada keluarga. Tidak tegas dan bisa disetir pacar. Hal ini bisa mengindikasikan bahwa pria ini nantinya bisa disetir istrinya. Bahkan ada yang sampai uang gajinya setiap bulan saja istrinya yang pegang semua, sedangkan ia bahkan tidak membawa sepeser pun kemana-mana, padahal dikantor jabatannya sudah tinggi. Tapi di rumah tidak ada wibawa sebagai pria. Sering diremehkan atau malah terlalu sombong dengan kemampuannya. Mental ndoro, ingin dilayani. Bisa jadi nanti ia akan mengkotak-kotakkan tugas suami dan tugas istri dan tidak mau membantu kesulitan istri.

-. Menjalani kehidupan tanpa tujuan, tidak punya cita-cita dan mimpi. Sudah berumah tangga tidak ada niat membawa keluarga hidup mandiri di rumah sendiri, selalu ngintil orang tua. Tidak ada perubahan yang signifikan dengan karirnya, tabungannya, dan investasinya. Tidak ada semangat giat mengulik ilmu naik ke level yang lebih expert. Stuck disitu-situ saja. Tidak tahu bagaimana memberi contoh dan mendidik anak. Semua diserahkan pada istrinya karena tugas istri di rumah mengurus anak, sedangkan dia hanya harus bekerja mencari nafkah. Tidak ada keinginan membina generasi penerus agar jadi orang yang sukses dan bisa diandalkan di hari tua.

Sebagai calon kepala rumah tangga yang baik dan menjadi idaman istri, kamu harus menjadi "pria yang tepat", dan menjadi pria yang tepat, kamu harus sudah "selesai" dengan diri kamu sendiri dan segala urusan seperti yang digambarkan diatas. Bila kamu belum selesai dengan segala urusan diri sendiri, jangan pernah coba-coba untuk naik ke jenjang yang lebih tinggi untuk menerima tanggung jawab yang lebih berat. Ada baiknya biasakan untuk introspeksi diri terlebih dahulu, agar nanti setelah jadi kepala keluarga, kamu tidak langsung menimpakan setiap kesalahan pada istri dan anakmu, karena kamu adalah KEPALA-nya. Di dalam kepala terdapat otak yang berfungsi sebagai penggerak anggota tubuh lain. Jadi, bila kepalanya sakit, maka sudah bisa dipastikan anggota tubuh lain pun tidak akan bisa bekerja sebagaimana mestinya dan malah bisa jadi ikut sakit.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Bagi saya, bukan hanya pria yang harus "selesai" dengan dirinya. Wanita juga HARUS "selesai' dengan segala urusan tentang dirinya sebelum berencana untuk menikah. Karena bila tidak, masing-masing hal yang tidak selesai itu bisa berpotensi menghancurkan rumah tangga mereka.     

Insecure itu apa sih?
-. Pengertian Insecure kurang lebih yaitu "tidak aman". Wanita yang insecure bisa dibilang memiliki kekhawatiran dalam dirinya. Selalu ada ketakutan dalam dirinya bahwa posisinya tidaklah aman. Apalagi jika berhubungan dengan pasangannya.

Saya sering melihat di sekitar saya terdapat beberapa orang yang punya kecenderungan insecure. Berikut ini adalah beberapa contohnya dalam kehidupan sehari-hari : 

-. Mereka cenderung bereaksi secara berlebihan, drama, bahkan bersikap seperti mereka orang yang paling malang di dunia saat moment-moment sedih terjadi di hidup mereka. Misalnya saat ayah mereka meninggal dunia. Mereka membuat gambaran seolah ketika ayah mereka sudah tidak ada, mereka kehilangan sosok pria dewasa "tempat mereka bergantung", terutama bila si wanita sudah terdidik manja dan amat sangat bergantung secara finansial kepada ayahnya. Tapi yang lebih buruk, ada pula yang hanya menjadikan moment ini sebagai alasan untuk memuaskan perasaan insecure-nya dan menjadikan moment ini sebagai "kesempatan" untuk menimpakan tanggung jawab itu kepada pacarnya yang tidak kunjung jua menikahi dia walau sudah didesak sekalipun. Bahkan ada pria yang sampai ditodong untuk menikahi pacarnya di depan jenazah sang ayah. Sungguh suasana yang "jomplang" sekali, antara perasaan sedih kehilangan ayah dan perasaan bahagia dengan moment pernikahan. Saya heran dan berpikir "apa sebenarnya yang mereka rasakan saat melakukan proses ijab qobul di depan jenazah sang ayah?". Kalau saya jadi si wanita, tidak mungkin terbersit keinginan untuk menikah saat itu juga. Saya mungkin akan kebingungan saat berlinang airmata, apakah itu airmata kesedihan atau airmata bahagia? Dan pacar saya pun pasti bingung saat kena todong. Tidak mungkin bisa mencampuradukkan perasaan itu dalam satu moment. Tapi wanita insecure bisa dan justru senang melakukannya, karena dia merasa kapan lagi bisa dapat moment yang tepat seperti itu.
 
-. Mereka yang insecure biasanya terindikasi ingin menikah buru-buru tanpa alasan yang jelas dan pemikiran yang matang, apalagi disertai dengan desakan yang agak mengancam, misalnya "kalo kamu nggak cepet-cepet nikahin aku, nanti aku keburu diambil orang lho", "kamu serius nggak sih sama aku?" atau "kata ortu aku kalo kamu nggak cepet nikahin aku, aku mau dijodohin sama orang lain, jangan nyesel ya". Pada akhirnya keinginan untuk menikah bukanlah suatu kesepakatan yang diinginkan oleh kedua belah pihak. Biasanya pihak wanita insecure terkesan lebih dominan, agresif, ingin menguasai dan gencar mendesak. Apalagi bila dari pihak pria tidak ada ketegasan. Alasan wanita insecure mendesak untuk dinikahi hanyalah untuk kepuasaan dirinya sepihak, seperti adanya kekhawatiran pria incarannya akan direbut wanita lain bahkan balikan lagi dengan mantannya, iri dengan teman sebayanya yang sudah mulai menikah satu persatu, atau ingin hidup enak dinafkahi saja tanpa harus repot bekerja. Bukan karena mereka sudah mandiri secara finansial, tidak merepotkan orang tua lagi, sudah memiliki kepribadian yang matang, dewasa dalam pemikiran dan benar-benar siap lahir batin untuk menikah. 

-. Mereka mati-matian ingin terlihat bahwa pernikahan mereka bahagia. Meng-upload foto liburan mewah romantis, kemudian hadiah mahal dari sang suami dengan kata-kata mesra "terimakasih ya sayang kadonya, aku suka...bla..bla..bla plus emoticon kecup manja" walau tidak pernah dikomentari balik oleh sang suami, hingga secara mengejutkan tak ada angin tak ada hujan, tiba-tiba di akun medsos sang suami ter-upload foto mesra dengan caption puitis yang selama ini tak pernah dilakukannya. Tapi teman-teman mereka sendiri pun tahu siapa yang terlihat "lebih mencintai" siapa dan sang suami bukanlah sosok orang yang romantis yang mampu meng-upload foto dengan caption seperti itu, sehingga biasanya dengan mudah teman-temannya pun mengomentari foto dan caption itu dengan nada yang meragukan sedikit menyindir. Orang-orang tidak mudah percaya dengan apa yang mereka lihat dan mereka tahu. Meskipun kenyataannya berbanding terbalik dengan setiap foto yang di-upload, tapi wanita insecure tidak pernah putus urat malu walau harus memaksakan keadaan dan orang lain tak percaya. Bagi mereka yang insecure, mereka harus mendapatkan pengakuan orang lain terutama mantan-mantan sang suami bahwa dialah sang pemenang yang berhasil menaklukan pria itu.

-. Bagi pasangan yang keduanya sama-sama bekerja, tetapi karena si istri adalah tipe wanita insecure, rasa cemas tetap ada. Misalnya takut jika quality time mereka berkurang karena hanya bisa bertemu di pagi hari sebelum pergi ke kantor dan malam hari saat pulang pun waktunya berbeda, misalnya karena sang suami harus lembur tetapi dia takut jika suami bukannya lembur tapi malah kelayapan dengan teman wanita di kantor. Walau setiap orang tahu sebagai karyawan kantoran, mereka harus loyal pada perusahaan dan pasti akan disibukkan dengan pekerjaan. Tapi wanita insecure tidak bisa menerima itu. Baginya jam masuk kantor itu jam 8 pagi dan pulang kantor itu HARUS jam 5 sore. Akibatnya si wanita insecure tidak akan keberatan bila dia yang harus capek-capek mendatangi kantor suaminya, walau wanitalah yang seharusnya dijemput dan menungguinya sampai pulang, walau ia juga sebenarnya lelah bekerja. Karena wanita insecure lebih tidak rela jika sang suami mengantar pulang orang lain apalagi seorang wanita. Tapi yang lebih buruk lagi bila si istri tidak bekerja dan seharian hanya dirumah, dia akan selalu bertambah curiga, menelepon suaminya setiap saat, bertanya lagi apa, ada dimana dan mendesak agar cepat pulang. Biasanya wanita insecure pasti kenal dekat dengan teman-teman suaminya di kantor, punya nomor telepon mereka, dan berteman dengan mereka di medsos, tujuannya adalah untuk memantau keberadaan suaminya, apakah suaminya benar jujur atau bohong. Tidak jarang bila weekend sang suami ada kerjaan lembur, si istri rela ikut ke kantornya, bila perlu ia bawa juga anaknya serta. Sungguh mengerikan, tidak punya rasa kepercayaan. Bahkan mungkin bila bisa menjadi bayangan sang suami, sepertinya ia pun rela menjadi bayangan, demi bisa menempel dan mengikutinya kemanapun. Pada akhirnya si pria lama kelamaan akan semakin gerah dengan tingkah laku istrinya.       
 
-. Pria yang menikah atas dasar desakan biasanya akan mudah kehilangan perasaannya, karena dia menikahi istrinya tanpa kesungguhan dan perjuangan. Maka dari itu para wanita insecure biasanya akan memaksakan diri harus punya KETURUNAN. Ada ketakutan bila sang suami sudah "hilang selera" pada mereka, setidaknya mereka punya anak yang bisa dijadikan "tameng" untuk mengekang dan mengendalikan sang suami. Biasanya mereka mulai berpikir untuk menjadikan anak sebagai alasan agar suami bisa cepat pulang tepat waktu dari kantor. Apapun harus dilaksanakan dengan dalih "demi anak". Ingin liburan demi anak, belanja demi anak, makan di luar demi anak. Padahal semua aktifitas itu belum tentu kemauan sang anak itu sendiri. Tapi bila sang suami menolak, mereka pun tak segan untuk membuat imej sang suami seperti ayah yang buruk bila tidak mau melakukan segala keinginannya. Tak jarang wanita insecure senang menjelekkan suami mereka dan playing victim dihadapan mertua dan saudara-saudaranya. Maksudnya supaya sang mertua tahu bahwa anaknya tidak bertanggung jawab dan membela dirinya. Padahal tugas istri adalah untuk menjaga kehormatan suami dan dapur rumah tangganya perlu diumbar ke publik. Tapi wanita insecure selalu tahu cara untuk menyudutkan suami, meskipun semua orang tahu aib rumah tangganya. Lalu yang paling menyebalkan adalah ia tidak segan menjelekkan suaminya didepan anaknya, sehingga membuat anak berkubu, membenci ayahnya dan membela dirinya.
 
-. Yang terakhir, sebagai seorang pria yang menikahi wanita insecure, jangan harap kamu akan punya "me time" / waktu untuk dirimu sendiri. Kalian akan dianggap sebagai pria yang tidak mementingkan keluarga bila weekend lebih memilih untuk nobar sepakbola atau bermain golf bersama teman. Segala password akun medsos dan handphone pun harus dibagi dan jangan harap bisa menyimpan rahasia disana. Jangan lupa agar selalu mengisi penuh baterai handphone, karena bila istrimu adalah wanita insecure, ia akan cemas dan bisa marah besar bila tidak mengetahui kabarmu. Bisa-bisa teman-teman kamu malah jadi sasaran interogasi yang empuk. Hidup kalian akan terpantau 24 jam penuh seperti layaknya rumah dengan sistem cctv yang lengkap. 
 
 
KEMUDIAN BAYANGKAN
 
Bagaimana bila seorang pria yang belum "selesai" dengan dirinya bertemu dengan wanita insecure?
 
Lalu bagaimana mental anaknya?
 
TT__TT Membayangkannya saja pasti akan sangat menyakitkan banyak pihak (orang tua, mertua, anak), karena urusan yang belum "selesai" dari setiap pribadi masing-masing, akan berakibat fatal jika tidak diperbaiki sebelum menikah dan jika memaksakannya maka akan merembet kemana-mana. Pantas saja Islam selalu mengajarkan untuk "perbaikilah diri kalian, maka niscaya jodoh kalian pun di luar sana sedang memperbaiki dirinya". Tak jarang orang yang selalu memperbaiki dirinya, akhlaknya, ibadahnya, hubungannya dengan tuhannya, orang tuanya, orang lain, dan makhluk lain, pasti akan dipertemukan dengan jodohnya yang terbaik di waktu terbaik yang tidak disangka-sangka. Karena jodohmu adalah cerminan dirimu. Jangan pernah menuntut ia berubah lebih baik untukmu bila kamu pun tak sudi berubah jadi lebih baik.
 
 
-END-   

  • view 91