Jobseeker

Sagita Resstiani
Karya Sagita Resstiani Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 22 Juli 2016
Jobseeker

Saat gue kecil dan masih sekolah dulu, setiap pagi berangkat sekolah pasti waktunya selalu bareng sama orang-orang yang mau pergi kerja. Ada yang naik kendaraan sendiri dan ada pula yang masih naik kendaraan umum. Tampilan mereka berbeda-beda, tapi yang paling bikin gue ngerasa amazed adalah pegawai bank yang berdandan cantik. Very busy, looks like an important person and makes me want to grow up fast. Entah kenapa gue dulu biarpun casing tomboy tapi dalem hati gue centil (jiah pusing pala pincess). 
 
 
Belakangan saat umur 22 tahun dan baru aja lulus kuliah, gue tau semua hal itu nggak seindah bayangan gue. Terutama memang karena tuntutan hidup yang utama adalah urusan perut. Tapi yang paling menakutkan adalah tingkat kerumitan hidup manusia dimulai dari detik ini. Semua aspek dalam hidup mengalami peningkatan level yang nggak akan bisa kita tolak atau abaikan setiap kali bertambah umur, karena semua manusia pasti tumbuh. Inget!! Di dunia ini nggak ada yang konstan. Seolah mengingat kembali saat-saat graduation day dan berjabat tangan dengan rektor lalu muncul dua tanduk setan dari kepala si rektor sambil tertawa berkata "muhuhahahahaha selamat anda lulus dari fase hidup yang paling mudah, silahkan menikmati kehidupan yang keras dan jahat ini, welcome to the world *smirk
 
 
 
 
Ngomong-ngomong soal pencarian jati diri, kata orang itu dimulainya adalah saat SMA. Hmm..gue amat sangat nggak setuju. Terlebih lagi, saat itu kita masih punya tujuan pasti yaitu sekolah dengan waktu yang teratur. Biaya makan, biaya sekolah, biaya-biaya lainnya masih jadi tanggungan orang tua, tinggal masih sama orang tua, kadang juga masih di antar jemput orang tua. Jadi apanya yang bisa disebut sebagai pencarian jati diri? Kalau masa-masa SMA adalah masa-masa nakalnya seseorang, punya rasa ingin tahu yang besar, pengen coba-coba, itu sih nggak termasuk sebagai pencarian jati diri. Tapi masuk tahap perkembangan pengetahuan. Ah sotoy deh....(suka-suka guelah..biar cepet jangan protes wkwk). 
 
 
Bagi gue, masa-masa pencarian jati diri dimulai saat udah lulus kuliah, berhenti mengikuti alur yang sudah ditetapkan orang tua dan mulai memilih jalan hidup dengan cara masing-masing sesuai minat dan bakat kita. Biasanya orang-orang bakal mulai kebingungan menentukannya karena sistem pendidikan kita sampai SMA kurang menekankan pada minat dan bakat, kecuali anak yang sudah masuk sekolah kejuruan terlebih dahulu, mungkin mereka sudah lebih punya keahlian dan gambaran untuk terjun ke dunia kuliah, kerja ataupun bisnis. Manusia bisa jadi sukses, bisa stuck di tempat, bisa gila, bisa nekat, bisa berpikir jalan pintas, bisa berada di posisi paling atas (kekayaan, kehormatan, jabatan) ataupun di posisi jatuh ke lubang yang paling dalam sekalipun (kemiskinan), semuanya dimulai dari sini. Masa-masa paling sulit menentukan sikap untuk mengambil langkah kecil yang memiliki pengaruh besar bagi masa depan. Masa-masa mengontrol ego, mengatur jadwal dan mendisiplinkan diri sendiri. Di dunia perkuliahan semua mahasiswa harus mandiri. Dosen tidak butuh mahasiswa, apalagi sibuk memperhatikan nilai-nilainya seperti guru di sekolahan dulu, tapi mahasiswa yang harus ada rasa butuh datang pada dosen demi satu kata, LULUS.
 
 
 
 
Ibarat menebar pakan ke kandang ayam. Setiap tahunnya manusia-manusia yang baru lulus itu pada rebutan buat dapat kerjaan yang layak seperti ayam-ayam yang rebutan pakan buat makan. Persaingan ketat, rebutan posisi, jabatan, kekuasaan. Nggak heran kalau kita baru menemui tipikal orang penjilat, orang yang senangnya mengadu domba, orang yang senang lihat teman susah, orang yang senangnya nge-babu-in dalam pekerjaan, semua jenisnya lengkap abis. Tinggal pilih mau terdampar di lingkungan kerja seperti apa. Kebayang kerasnya perjuangan ortu yang mampu ngehidupin gue sampe sebesar ini, ditengah keadaan seperti itu. Mau minta bill-nya sama mereka?? Mana sanggup gue buat bayar. Makanya jadi orang yang bener biar nggak usah nyusahin ortu!!! (Peringatan keras untuk diri gue sendiri).
 
 
Oke, balik lagi ngomongin soal pencarian jati diri dan pengalaman gue dalam pekerjaan yang belum seberapa. Di tahun 2010 itu gue masih masuk dalam tahap awal, masih abu-abu, belum jelas, masih pusying bin lieur kata orang sunda mah. Gue yang masih senang baca komik, nonton anime dan main game ini udah harus mulai serius memikirkan kelangsungan hidup gue di masa depan. Walau otak masih polos (cih..tidak mungkin), walau pengalaman masih minim (yap ini betul sekali), walau punya pacar belum pernah sekalipun (entah harus malu atau bangga, tapi yang naksir banyak juga sih, eaaa...mulai deh mulai), tapi gue selalu berusaha. 


Selepas resign dari pekerjaan pertama yang cuma 7 bulan itu (jiah bangga), gue puas-puasin dulu liburan plus belanja-belanja untuk refreshing. Gue pikir setelah itu bakalan gampang dapet kerjaan baru lagi. Ternyata alamak huwaaaaaaaw masya Alloh deh. Mungkin udah hampir 30 lamaran yang gue bikin terus gue masukkin ke berbagai perusahaan. Dari perusahaan besar yang pasti terjamin kalau masuk, sampai perusahaan kecil yang masih merangkak dan berkembang udah gue lamar juga. Bolak-balik interview sampai khatam pertanyaan apa yang bakal keluar dan tes seperti apa yang biasa diberikan. Tapi mungkin mas kawin gue belum cukup buat ngelamar mereka bruakakakakakakak. Nyengir ajalah kalau udah ngerasa perfect pas interview, tapi kok kaga dipanggil-panggil lagi?? Positive thinking aja, mungkin gue kebagusan buat mereka haaaaa..pede banget :P


Ngomong-ngomong soal pengalaman interview, ada beberapa perbincangan yang gue alami saat lagi interview. Gue share sedikit deh disini wkwkwk...kalo diinget-inget lagi, bener-bener nyengir aja deh gue mah hahaha....
 
 
Interview 1
 
A        : "Kyaaaa...ini lucu buangeeet (ala-ala suara alay Yuki Kato)
              Sumpah ini lucu buanget, kamu yang bikin?"  
              (sambil ngasih liat cover CD portfolio gue)
Gue   : "Iya pak itu saya yang bikin, di dalem cd-nya masih banyak lagi pak..hehe"
A        : "Oh ya?? Duh sayang ya nggak ada laptop disini, 
              kamu nggak bawa portfolio yang udah di print aja?" 
Gue   : "Enggak ada pak, abisnya di koran lowongan nggak disuruh kasih print out portfolio kan"
A        : "Oh iya..ya, yaudah deh nanti saya hubungi lagi ya setelah saya liat portfolio kamu"


(Okey gue udah sangat senang dapet pujian, tapi berminggu-minggu kemudian. Taraaaaah gue nggak dihubungi lagi. Jadi apa maksudnya semua pujian ituuuuuuuuh T_T).


Interview 2

B        : "Hmm..jadi kamu baru resign ya dari perusahaan yang dulu?"
Gue   : "I..i..iya mas"
              (gyaaaaaaa emangnya mas-mas tukang jualan bakso T_T, salah nyebut gue)


(Mungkin dia merasa nggak dihormati karena gue panggil mas, harusnya gue tetep hormat walau yang interview kelihatan muda sekalipun, padahal dia bakal jadi atasan gue nanti kalau gue keterima. GAGAL deh gue). 


Interview 3

C       : "Disini hari kerja harus masuk setiap hari,
             libur 3 kali sebulan tapi harus pilih hari, gantian sama temen"
Gue  : "Oh gitu ya, kalau minggu nggak bisa libur ya?" 
D       : "Loh emangnya kenapa?"
Gue  : "Tiap minggu saya harus ngaji soalnya"

(Tiba-tiba masuk Big Boss yang punya perusahaan itu, matanya segaris, jangan disebut ah nanti rasis wkwkwk :P)  

D      : "Pak katanya tiap minggu bisa libur nggak?" 
BB    : "Hah? Mau kemana hari minggu? Mau ke gereja? hahaha....."
            (suara tawanya menggelegar menyebalkan seperti Giant lagi ngejek Nobita)
Gue  : (Dalam hati) "Heeh lo nggak liat ape gue pake jilbab? Masa ke gereja?!?!"
            (Maklum mata cuma segaris sih ya, damn gue nggak boleh rasis)

(BB ketawa, C sama D juga ikut ketawa biarpun pake jilbab juga tapi karena nggak enak sama bos mereka yaah gue makluminlah posisi mereka, daripada dipecat GRRRRR....KZL)

C      : "Bukan pak, dia harus ikut pengajian tiap minggu katanya"
BB    : "Lah bukannya hari Islam itu jum'at ya? harusnya ngaji itu tiap jum'at"
            (wah dia yang rasis ternyata pemirsa, GRRRR KZL)
            (heloooo kita mah ibadah tiap hari kaleee, lagian emangnya lo doang yang boleh
            ibadah di hari minggu)
Gue : "Hehe" (nyengir kecut, kalo gue ultah mungkin udah gue gantung dan gebukin dia
             kayak pinata wakakaka becandalah)


(Sekarang mikir aja, kalaupun iya gue ubah hari pengajian rutin gue ke hari jum'at, apa iya si BB bakal ngijinin gue libur tiap hari itu? sedangkan mereka bilang libur sebulan itu 3 kali dan harus pilih hari, mana harus gantian pula sama temen. Lagipula gue ngelamar jadi staff design woooy...staff back office, tapi kok hari kerjanya sama kayak SPG?? Kerjaan gue cuma ngedit foto bukan jualan di toko dan nemuin pembeli, dimana-mana pekerja kantoran itu hari kerjanya dari senin-jum'at, kalaupun sabtu masuk palingan cuma setengah hari, makanya keluarga gue minta ada pengajian di hari minggu itu karena selain hari itu orang-orangnya sibuk dengan pekerjaan dan di belahan dunia manapun yang pake kalender masehi, tanggal yang pasti merah itu ya cuma hari minggu. Nah kalau yang ini GAGAL sih biarin aja gue ga peduli, dan kalaupun gue dihubungi lagi, gue pasti tolak mentah-mentah. Dalam hidup harus balance dong urusan dunia dan akhiratnya, karena gue tau gue juga banyak dosa) eaaa sabar..sabar...
 
 



Huwaaah sekian dulu ah bahas soal hal-hal begini. Wkwkwk....satu hal yang selalu gue pegang teguh sejak dulu, gue hanya perlu "Percaya". Hidup adalah Pilihan, Keputusan dan Usaha kita dengan finishing sentuhan Takdir Allah. Gue udah mencoba ngelamar di perusahaan besar dan belum di terima, sampai merendahkan diri ngelamar di perusahaan abal-abal yang belum jelas asal-usul dan perkembangannya juga udah gue jabanin. Tapi mungkin gue memang nggak tepat berada disitu dan karena gue selalu cukup "Percaya", gue yakin di satu titik nanti, Allah telah menyiapkan "The Perfect Job" only for me hwehehehe...dari dulu juga selalu dan selalu seperti ini polanya. Gue nggak tau apa yang sebenarnya disebut lucky itu, karena gue selalu harus berusaha dan kerja keras 2 kali lipat lebih dari orang lain untuk mencapai sebuah hasil tertentu, mungkin karena gue perfeksionis juga. Tapi gue selalu menganggap semua yang gue lewati seolah gue seseorang yang happy go lucky ajalah daripada pusing hahaha dan seperti yang gue pernah bilang di tulisan sebelum ini bahwa proses dari sebuah usaha itu tidak pernah membohongi hasil, maka hasil yang gue dapet juga memang selalu worth it buangeeeet, walau kadang "hilalnya" keliatan lamaaaa karena kemalasan gue juga, bruakakakaka tapi yah cukup percaya ajalah dan jangan hidup ngotot. Alhamdulillah thanks ya Allah, ai lop yu pulll XD  


THE END
 
 
P.S : Dari semua interview yang gue ceritain di atas, ternyata interview ketiga dan yang paling nggak gue harapkan malah yang menghubungi gue terus-terusan. Gue saat itu menjawab semua pertanyaan dengan pede banget, mungkin karena dia berani nyolek emosi gue jadi keluar semua kemampuan silat gue...yaelah...silat lidah maksudnya wkwkwk, soalnya bukan cuma gara-gara rasis tadi, tapi juga soal fasilitas dan jobdesk yang naudzubillah nggak sesuai dengan salary, mana bonus dan kenaikan gaji juga jarang malah nggak ada kata dia, apalagi mau mikirin jenjang karir. Gile lu ndro mata segaris, hemat pangkal kaya, pelit pangkal miskin lhoooo (peribahasa suka-suka gue). Duuuuh kuliah susah-susah dan mahal selama 4 tahun ditawar semurah itu...diiih emang kita cewe apaan...mahahahaha.....
 
 
Oya P.S lagi, semua stiker yang gue pakai disini adalah stiker untuk aplikasi LINE, hasil kolaborasi gue dan sobat gue saat masih bekerja di sebuah perusahaan game setahun yang lalu, nama stikernya Chick a Boom, download yaaah (jiah promosi).  

  • view 167