Jilbab Pertama

Sagita Resstiani
Karya Sagita Resstiani Kategori Kisah Inspiratif
dipublikasikan 19 Juli 2016
Jilbab Pertama

Saat pertama kalinya gue dipanggil interview setelah lulus kuliah, gue belum pake jilbab seperti sekarang. Entah kenapa hidayah datangnya nggak terduga, lewat cara apa, kita nggak pernah tau. Gue sadar kalau memakai jilbab adalah kewajiban seorang muslimah sejak kecil. Tapi entah kenapa walau tau perintah dan dalilnya tentang menutup aurat, gue tetap acuh dan merasa belum terpanggil mengenakan jilbab sampai lulus kuliah. Pikir gue, buat apa pakai jilbab tapi sedikit-sedikit buka tutup. Pakai jilbab buka tutup sama saja seperti mempermainkan agama, mempermainkan Allah. Kayak portal komplek aja buka tutup. Lebih baik tunggu siap baru pakai, daripada buka tutup. Malu sama Allah....(jiah mestinya nggak berjilbab lebih malu kan? getok pala gue sendiri). Tapi kalau belum berkomitmen kenapa harus setengah-setengah dalam menjalaninya, plin-plan banget. Istilah kasarnya kagok edan, nggak usah pakai sekalian daripada belum siap. Kalau mau berhijrah, ya hijrahlah secara kaffah, jangan setengah-setengah. 
 
 
Mungkin cara orang menginterpretasikan makna berjilbab itu sendiri berbeda-beda kali ya. Ada yang selalu yakin lebih baik perbaiki hati, tingkah laku dan pikiran dulu saja, baru pakai jilbab secara fisik. Ada yang mematok target kapan idealnya dia harus berjilbab, contohnya ada yang menunggu sampai dia menikah dulu baru berjilbab (tunggu laku nih yee). Ada juga yang menunggu dan terus menunggu hidayah datang dengan sendirinya, tapi dia nggak tau kalau hidayah juga butuh usaha. Bahkan ada yang cenderung tidak berusaha menjemput hidayahnya sama sekali karena ego sebenarnya masih belum mau berjilbab. Lalu yang paling lucu adalah tren jilbab musiman alias pakai jilbab hanya di bulan Ramadhan saja misalnya, alasannya untuk menghormati bulan Ramadhan. Walau begitu dulu gue termasuk orang yang punya salah satu alasan di atas untuk melakukan perintah yang seharusnya wajib ini huwaaaaaa TT_TT aku merasa kotor...(trademark soimah). 
 
 
Alasan gue belum mau berjilbab saat itu adalah gue punya target kalau gue akan berjilbab saat rambut gue udah bagus dan nggak bercabang lagi. Huwaaaaa alasan konyol apa itu coba XD. Kalau diinget lagi bikin ngakak sekaligus miris kan? Perintah yang wajib kalah sama rambut bercabang (iklan sampo kali ah rambut bercabang). Konyol tapi sayangnya itu nyata dan gue nggak tau kenapa muncul alasan itu di otak. Saat itu gue masih SMA dan gue lagi seneng-senengnya bereksperimen dengan rambut, entah rebonding, catok tiap hari, di keriting tiap mau kondangan atau di warnain. Rambut gue sempet rusak dan bercabang. Tapi mestinya nggak bikin target begitu juga sih --__--" haha..emang mau sampe kapan tuh rambut bakal indah bak bintang iklan sampo. Bisa-bisa niat berjilbab nggak terwujud juga karena alasan konyol ini dan akhirnya gue lulus kuliah, tapi niat berjilbab tak kunjung terwujud. Sampai akhirnya sebuah peristiwa mengetuk pintu hidayah gue.....
 
 
SAAT ITU....
 
 
Gue masih baru lulus, masih fresh, masih suka ikut-ikutan Job Fair dan ngelamar  kerja kesana-kesini. Giliran dapet panggilan interview, duh jauh amat tempatnya. Demi pengalaman dan masa depan yang cerah, gue datengin dah tuh perusahaan yang katanya konsultan.
 
 
Waktu dateng gue heran, hah?? ini perusahaannya? ini kan ruko, kok jualan kertas kado?? Gue mau jadi Desainer woy...bukan tukang jualan warung!! Nggak cukup ni die perusahaan bikin kaget. Begitu masuk ke dalem, nyeeeessss kok semua cowo, cewenya cuma gue doang. Handphone stand by mode, biar kalo ada apa-apa gue bisa langsung calling bokap yang nganter dan nunggu diluar.


Begitu disuruh isi lembaran psikotes, gue lirik kanan kiri, ada yang masih muda tapi hampir semua rata-rata bapak-bapak yang udah berumur. Ngisi psikotes lama banget sambil kebingungan baca lembaran pake kacamata plus-nya. Terenyuh juga sih, soalnya udah seumur gitu masih gigih nyari kerjaan demi dapet penghasilan yang lebih layak, demi anak istri. Patut dicontoh semangatnya!!


Gue selesai duluan ngisi psikotes dan langsung di tes desain karena gue memang ngelamar di bagian desain. Gue kasihin dah tuh lembaran psikotes gue ke bapak HRD-nya. Nggak nyangka ini bapak genit banget, hoy inget anak istri om!! Nanya-nanya nomer hape gue yang ini apa bukan, terus boleh ngga kalo nanti sms, wedew ngeri amat. Bawaannya udah pengen kabur deh ngga jadi aja, duh kenapa masih ada tes desain sih.


Akhirnya gue di tes desain sama orang lain, lebih muda dari bapak genit yang tadi. Fiuuh untung mas-nya yang ini baik. Ngobrolnya nyambung soalnya dia orang desain juga. Begitu selesai di tes desain, tiba giliran gue yang di interview. Tapi ternyata bukan di ruko yang ini. Gue mesti jalan beberapa blok dari ruko itu. Tapi mas yang tadi nge-tes desain berbaik hati mau nganterin gue jalan kesana.


Di jalan kita berdua ngobrol tentang kerjaan, sebut saja si mas ini namanya Z. Bukan mawar lho, kalau mawar biasanya inisial korban pelecehan (jiah ngalor ngidul aja XD).


Gue    : "Mas kalo keterima, kerjanya nanti disini atau dimana?"
Z          : "Ini kan perusahaan konsultan, biasanya untuk disalurin 
                 ke perusahaan yang membutuhkan. Tapi disini sendiri juga lagi butuh kok"
Gue    : "Oooh gitu..mas disini bagian desain?"
Z          : "Iya, tapi kalo saya masih suka ngambil freelance juga ke Jakarta.
                 Mau nyoba freelance juga ngga?"
Gue    : "Wah kalo mesti ke Jakarta saya belum siap, 
                 jauh soalnya kalo buat freelance doang"
Z          : "Ya engga kan bisa lewat telpon. Kalo nanti ada freelance 
                bisa dihubungi lewat sms atau telpon. Mau ngga?"
Gue    : "Ya boleh deh buat pengalaman"
Z          : "Kalo gitu boleh minta nomer handphone-nya?"
Gue    : "Oh ya boleh....085XXXXXXXX"

(Jalan sambil tukeran nomor handphone)

Z          : "Siip nanti dikabarin deh ya kalo ada freelance hehe.."
Gue    : "Okeh siip mas makasih banyak dah dianterin juga kesini"
Z          : "Okeh ngga apa-apa nyantai aja, good luck ya interviewnya"


Setelah itu gue masuk ke ruko itu, weleh kok ini ruko kayak kantin makan?? Sebenernya dia ini perusahaan bergerak di bidang apa sih? Oke gue masuk dan langsung di interview sama ibu-ibu, sepertinya Bos disitu. Matanya cuma segaris...jiah lagi-lagi mata segaris, jangan disebut secara eksplisit, nanti rasis haha.. 


Gue udah tegang aja, dalam pikiran ini, yaaah kalo kerja sama yang mata segaris nanti pelitlah, nanti di Rodi-lah, duh pasti interview-nya mesti perfect, pasti dituntut jawaban yang bagus kalau mau keterima. Pikiran kesana kemari. Taunya interview apaan ini???? Huwaaaaaa....kurang lebih 30 menit dia cuma nyeritain tentang dirinya sendiri. Hadoh hadoh....giliran beres, akhirnya gue disuruh buat desain pattern semacem motif-motif buat kain gitu di rumah. Ooh jadi gue mau disalurin kerja di pabrik kain. Nanti 3 hari kemudian dateng lagi buat ngasihin hasilnya terus ikut dia ke pabrik itu.

 
Begitu selesai interview, gue cepat-cepat nyamperin bokap. Baru setengah perjalanan pulang, si Z yang tadi nge-tes desain sms gue.

"Gimana tadi interview-nya sukses? Ibunya ngomong apa?"

Gue jawab aja apa adanya. Tapi lama-lama kok jadi nanya ke hal yang pribadi, kayak rumahnya dimana, dan ternyata rumah Z deket sama rumah gue, kapan-kapan boleh main nggak ke rumah gue, hobi gue apa, sok nyama-nyamain hobi pula ampe ngajak main keluar segala. Masya Alloh deh, ini orang niatnya apa sih minta tukeran nomer hape?? Janjinya kan cuma mau ngabarin kalo ada freelance.


Haduuh gue jadi makin nggak yakin 3 hari ke depan gue bakal balik lagi ngasih desain yang Ibu Bos itu minta. Kalo kelakuan para pegawainya kaya gitu, males deh ketemu lagi. Nggak cukup sampe disitu, di hari berikutnya, ini si Z kok jadi makin intens sms yang nggak karuan, sms-nya begini :

"Udah makan malem belum?" 

Hey who do you think you are?!?! Janji lo palsu ya?? Berani-beraninya mau ngadalin gue. Gue nggak bales-bales lagi dah tuh sms. Eh dia sms lagi :

"Ko nggak bales, udah bobo ya?"

Astagfirullaaaah, ini orang psycho. Siapa yang nggak ketakutan sama sms orang begitu, mana baru kenal. Ini menguatkan gue untuk nggak kembali lagi ke perusahaan itu 3 hari ke depan buat ngasih desain yang diminta Ibu Bos-nya. Maaf aja kalau kelakuan pegawainya pada genit begitu sih gue ogah balik kesana lagi. Nggak ada sopan-sopannya sama orang baru kenal, iseng-iseng berhadiah banget kayaknya kalau yang ngelamar kerja cewe. 


Di hari berikutnya Z makin sering sms walau gue nggak pernah bales lagi, malahan dia sms langsung gue hapus smsnya. Tambah males kan baru kenal udah begitu. Terakhir dia marah-marah sms gue lagi:

"Kamu kenapa sih ngga pernah bales sms aku? Kamu sibuk atau apa? Emangnya aku ni ngeganggu banget apa?" 

Kenapa lo jadi marah gara-gara gue nggak pernah bales sms??? Lo pacar gue juga bukan. Haaaah males banget dah, eh beberapa detik kemudian dia sms lagi :

"Yaudah deh maafin aku, kalo aku ngeganggu maaf ya, aku ngga akan gitu lagi, bales doong!!"

WHAT THE ??!? SO SCARY !!!! Talk to the hand nih....masa nggak nyadar kalo gue nggak bales ya karena itu betul-betul mengganggu!!!! Lo kayak yang haus wanita banget sih, iiiih. Kesel, jijik, pengen muntah baca smsnya, dan bertanya-tanya kenapa?? kenapa ada laki macam begini di dunia??. Lo pikir semua cewe gampang diajak flirting???  


Gue nangis seketika langsung ambil air wudhu dan sholat, gue nangis ampe sesek ini dada dan leher (lebay kali ye, tapi berasa dilecehin lho). Gue nggak pernah ngerasa direndahin seperti ini. Tega banget dia nipu gue, padahal gue nggak pernah punya pikiran suudzon waktu ngasih nomer hape. Apa semua orang di dunia kerja itu seperti ini?? Udah gue paling takut sama tipe cowo agresif seperti ini, ya makinan tambah takut cowo dong. 


Akhirnya gue sms bapak HRD-nya bilang kalo gue udah diterima kerja di tempat lain. Si Z pun udah nggak berani lagi sms, walaupun waktu itu masih sempat sms sekali atau dua kali, nanya kabar gue. Haaaah cape deh kayak udah temenan dalam kurun waktu tahunan gitu pake nanya-nanya kabar segala, sedangkan tawaran freelance-nya sih dari awal tukeran nomor kaga ada kabar beritanya secuil pun. Untung nggak lama kemudian gue dapet kerjaan pertama gue. Walau awalnya saat gue udah kerja, gue masih belum mau juga pake jilbab. Tapi karena gue masih inget kejadian itu terus, akhirnya gue dapet hidayah kuat untuk pake jilbab. Gue nggak mau dilecehin lagi seperti itu. Gue pengen jadi wanita yang dihormati. Dan bener, saat akhirnya gue pakai jilbab pertama kali ke kantor, ada temen cowo di kantor yang tiba-tiba ngomong "wah kirain kamu non-islam, ternyata islam ya?", sontak omongan dia bikin gue ngerasa tertampar, untuk kedua kalinya Allah negur gue. Gue sayang sama diri gue, makanya gue pikir gue harus membentengi pandangan laki-laki hidung belang dengan cara menutup aurat dan lebih berhati-hati dalam bersikap mulai sekarang. Tapi yang paling penting adalah ternyata identitas sebagai seorang muslimah bukan hanya harus kita cantumkan dalam KTP saja, tapi bagaimana kita benar-benar menunjukkannya dalam sosok diri kita yang sebenarnya, yaitu dengan menjalani perintahNya memakai jilbab. Selain untuk melindungi diri kita dari segala keburukan dan fitnah, jilbab juga adalah suatu simbol identitas muslimah yang sejati.


Gue berjanji demi diri sendiri dan orang tua gue untuk menjaga kehormatan ini hanya untuk seseorang yang halal bagi gue nanti. Membantu membukakan jalan bagi orang tua gue untuk mencapai surga Allah. Membuat mereka ikhlas melepas anaknya saat menikah nanti, agar tidak malu menyerahkan anaknya pada seorang lelaki yang baik. Biarlah orang bilang gue kuper belom pernah pacaran, nggak gaul. I DON'T CARE. Karena ternyata gue memang lebih baik hidup dengan cara seperti ini, yang buruk jadikan saja pengalaman, yang baik jadikan kenangan. Gue bersyukur masih dilindungi dan semoga akan selalu seperti ini selamanya, yang paling penting adalah di titik itu pula gue merasa bahwa diri gue berharga, sayang sekali kalau tidak menaati perintahNya. Padahal Allah memberi perintah pasti ada manfaatnya, Allah lebih tau segala yang terbaik buat umatNya, kita aja yang suka ngeyel banyak alasan nggak mau menaati perintahNya dan merasa sok lebih tau apa yang kita butuhkan (lebih tepatnya inginkan, soalnya kebanyakan cuma ngikutin hawa nafsu hehe). Walau berlumur dosa, walau banyak ngeyel dan kadang suka terlambat menyadari kewajiban dalam beribadah, semoga Allah masih mau memberi petunjuk dan menuntun gue ke jalan yang sesuai dengan syariatNya. Amiiin ya Rabb...
 
 
Flashback pengalaman jilbab pertama gue ini begitu sulit gue lupakan. Pelajaran hidup yang berharga dan penuh hikmah. Pertanyaan makna berjilbab yang selama ini dicari-cari terbayar dengan pengalaman nyata. Wanita memang precious (kalau kata smeagol gollum sih gitu hehe). Karena ke-precious-an inilah maka Allah ciptakan perintah berjilbab, this hijab forces a man to look at a woman with respect rather than as an object. Kita muslimah patut bersyukur :)


  • Anis 
    Anis 
    1 tahun yang lalu.
    cerita yang keren.
    itu kata-kata sms-nya masih persis berarti keinget betul ya mbak? hehe #peace

    • Lihat 8 Respon