Tinggal Kenangan

Sanahun _
Karya Sanahun _ Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 07 September 2016
Tinggal Kenangan


TINGGAL KENANGAN

Nama gue Selly Anggita Putri, nama yang gue sandang dari ornag tua gue, gue punya satu kakak namanya Yudha, hampir setiap hari gue enggak pernah akur sama dia, gue sama kakak gue udah bisa dijulukin kayak kucing sama tikus. Gue baru duduk di bangku kelas XI SMA Wijaya Sukma, hari-hari gue lewatin bareng ketiga temen setia gue yang beragam sifat sama kelakuannya, Reta, Sesy, dan Nita. Udah hampir 5 tahun ini gue bareng mereka, kecuali Sesy, dia baru kami kenal saat masuk SMA ini.

Kringg... kriiinngg....!!
Gue terkejut saat sepasang mata gue terpana sama angka jarum jam bekker yang udah nunjukin pukul 06.45. Gue langsung bergegas lari ke kamar mandi dan dengan secepat kilat gue ngebersihin badan gue.
“Sell, Selly......!!” teriak nyokap gue yang terdengar nyaring.
“Iya mah....”
“bangun sell, udah siang tuh....!”
“Iya ini udah bangun mah.....” jawab gue dengan terburu-buru memakai seragam.

Hmm.... terlambat! tumben-tumbennya nyokap jam segini baru bangunin, biasanya nyokap tuh paling semangat dalam ngebangunin gue sambil ngedor-ngedor pintu kamar.
“Buruan Selly.... kamu itu bangkong terus kerjaannya!” omel nyokap.
“Ya maaf mah... abis tadi malem tidurnya kemaleman, kan abis ngerjaiin tugas...” bela gue sambil berjalan menuju meja makan.
“Alah alesan! Paling juga kamu langsung ngorok kalo udah nempel kasur...” celetuk kakak gue, yang ngerampas gitu aja roti selai yang udah gue pegang.
“Enak aja! paling juga elo yang kayak gitu...! balikin tuh roti gue...!!” dia malah langsung kabur gitu aja.

Egghh...! dia itu emang kakak yang super nyebelin! Pagi-pagi udah bikin orang naik darah.
“Udah-udah...! buruan sarapannya nanti kamu telat lagi...” ucap nyokap menengahi.
Gue ngelirik jam dinding... gilaa! Udah jam 07.15. Bener juga kata nyokap bisa-bisa telat gue.


Yups! enggak salah lagi, apes sudah hari ini. Sampek sekolah dengan nafas yang masih ngos-ngosan dan tambah mau kehabisan nafas waktu liat gerbang sekolah udah ditutup rapet sama Pak Tarjo, satpam sekolah. Kayaknya hari ini emang hari sial gue banget, dari bangun tidur sampek sekarang enggak ada yang beres, untung Pak Tarjo masih mau kasih ampun sama gue buat hari ini. Tapi ternyata keapesan gue masih berlanjut, sesampeknya di kelas, gue langsung disambut Pak Mulyadi guru matematika yang dijulukin killer sama kebanyakan siswa di sekolah. Gue enggak diijinin masuk pelajarannya hari ini. Gue ngelirik ke arah bangku Nita, dia malah cekikikan liat gue di luar. Kurang ajar! bukannya prihatin liat temennya kena musibah malah ketawa ngejek, gue alih liat ke arah Reta, dan Sesy, mereka ngeliatin gue dengan tatapan prihatin.
Gue pasrah....

Akhirnya gue putusin buat duduk di koridor kelas menunggu bel pelajaran habis sambil mengangan-angan entah apa yang ada di fikiran gue. Kacau...
Bel berbunyi bertanda kalo pelajaran udah usai, yess!! ada kelegaan di hati gue.

“Selly...!!” terdengar suara Sesy dan Reta menghampiri gue yang udah berada di kantin.
“Iya...” jawab gue seadanya.
“Lemes amat sih lo...” protes Reta
“Gue lagi bad mood Ta....”
“Udah lah enggak usah difikirin.... enjoy aja kali, masalah telat itu udah wajar bagi pelajar...” timpal Sesy dengan gayanya sok bijaksana.
Sesy emang bisa disebut orang paling pemaaf di dunia kali ya...? perasaan setiap perkara apa pun selalu di bilang wajar sama dia, sampek-sampek masalah telat aja dia anggap wajar bagi pelajar.
“Hay semua.....” sapa Nita dengan melambai tangan, berlari mendekat ke arah gue dan yang lain berada.
“Sorry ya, gue telat nih nimbrungnya....hehehe” menarik kursi dan duduk di sebelah gue.
“enggak kok nit, kita juga belom lama di sini” jawab sesy.
Huh sebenernya gue lagi dongkol banget sama ini anak, gara-gara sikap dia di kelas tadi tapi kayaknya dia enggak sama sekali ngerasa bersalah. Diantara kami berempat emang Nita yang paling nyebelin, sifatnya masih kekanakan banget. Iah maklum sih soalnya dia itu anak semata wayang orang tuanya jadi dia udah terbiasa dimanja dari kecil, orang tuanya super sayang banget sama dia, kadang-kadang gue juga iri sama dia soalnya segala sesuatu yang dia minta pasti diturutin.
“Eh gimana tadi waktu belajar di luar...?” dengan menyenggol lengan gue.
“Biasa aja.” jawab gue cuek.
“Makanya jangan bangkong terus tiap pagi, biar enggak telat melulu...hehehehe” celetuk dia dengan tertawa mengejek.
Kesabaran gue udah bener-bener abis sekarang, sifat nyebelin dia udah kelewatan, semua kata-kata dia udah buat gue tersinggung.
“Ya terserah gue donk, mau gue telat kek, bangkong kek, emang masalah buat loh..!” seloroh gue acuh tak acuh.
“Kok lo malah nyolot sih!”
“Terserah gue! asal lo tau ya dari tadi pagi gue itu udah sebel sama lo..!”
Gue ngehambur lari berlalu ninggalin mereka, enggak peduli mau berapa banyak orang disitu yang tatapannya tertuju sama gue, gue udah enggak bisa atur emosi gue lagi, hati gue panas!
“Lo itu apa-apaan sih Nit...?!” sergah Sesy dengan nada seriusnya.
“Kok lo malah tanya gue sih, gue sendiri aja enggak ngerti kenapa dia tiba-tiba jadi senewen kayak gitu..!” jawabnya tak mau kalah.
“Kata-kata lo itu tadi udah buat Selly tersinggung tau enggak!” jawab Sesy dengan nada yang semakin emosi.
Suasana jadi tambah panas, gara-gara sikap si Nita yang egois ditambah Selly yang udah enggak sabar lagi ngadepin Nita.
“Udah-udah cukup...! kok kalian malah jadi berantem semua sih.... selesain masalah itu pakek kepala dingin bukannya adu emosi kayak gini....” Reta menengahi.
Untung masih ada orang kayak Reta diantara kita berempat, Reta jadi pribadi yang paling dewasa diantara gue, Selly sama Nita. Kalo masalah umur sebenernya masih paling tua Selly, tapi sikap dia yang sabar dan tegas jadiin dia yang paling bisa ngadepin sikap keegoisan kita bertiga.


Gue cuma bisa duduk termenung nenangin diri di bangku kelas, gue enggak habis pikir tadi kok bisa bentak-bentak Nita kayak gitu, disisi lain gue emang udah sebel banget sama Nita, tapi disisi lain gue juga ada rasa nyesel udah bentak-bentak Nita kayak tadi, enggak seharusnya gue bersikap kayak gitu sama dia.
Waktu istirahat telah usai, semua siswa pun udah mulai berhambur masuk ke kelas masing-masing, pembelajaran pun mulai dilanjutkan, Selly dan Reta masuk ke kelas dan memberi seulas senyum, seolah mengisyaratkan ke gue kalo semua bakal baik-baik aja kayak dulu, tapi kok gue enggak liat Nita ya...? apa gue tadi udah keterlaluan banget ya sampek-sampek dia enggak masuk kelas.
Selama jam pelajaran berlangsung, pikiran gue enggak bisa fokus sama sekali, rasanya gundah, gue galau....


Jam 16.00 gue baru pulang dari sekolah setelah ekskul seni yang udah gue lewatin tanpa semangat lagi, gue langsung ngehempasin badan gue ke kasur dengan baju seragam yang masih nempel di badan gue, pikiran gue mulai kacau lagi, sebelum pulang sekolah tadi gue udah mutusin buat mita maaf sama Nita lewat via SMS tapi belum ada balasan, huh rasanya hari ini adalah hari yang enggak pengen gue laluiin, seandainya aja gue bisa kayak doraemon yang bisa ngeluarin benda dari kantongnya buat mengatur waktu mana yang pengen gue laluin dan yang enggak. Pikiran gue makin melayang jauh dan enggak terasa mata gue pun ikut terhanyut, dan menutup menyatu dengan angan-angan pikiran yang masih saja kacau...

Kring...! kring....!
Gue terbangun kaget saat ponsel gue berdering nyaring, ada satu pesan masuk N-I-T-A baca gue dengan penglihatan yang agak buram gue tertegun, gue segera menekan tombol untuk membuka pesan.

“Sebelumnya juga gue mau minta sama elo Sell....
yang salah dari semua ini itu gue dan yang harusnya
minta maaf itu gue bukan elo, gue yang terlalu egois,
bicara seenaknya sendiri tanpa peduliin perasaan elo.
Tapi jujur, gue itu sama sekali enggak bermaksud buat
nyinggung lo, gue cuma bercanda tapi ternyata bercanda
gue udah kelewat batas, sekali lagi gue minta maaf.
Gue harap, gue masih bisa jadi sahabat terbaik elo...”

Enggak terasa pipi gue basah setelah abis gue baca pesan SMS dari dia, tapi ada kelegaan sekarang di hati gue. malem ini pun gue lalui dengan rasa tenang dan damai.
Yups,
Pagi ini gue jalanin dengan penuh semangat 45, yang biasanya kemaren bangkong sekarang enggak, yang kemaren ke sekolah telat hari ini NO WAY.
Seperti biasa, gue dan ketiga teman-teman gue lagi kumpul bareng, cuman lokasi hari ini beda, kita ngobrol asik di taman sekolah.Semuanya udah kembali seperti biasa, enggak ada kata-kata yang emosi lagi kayak hari kemarin, namun ada satu keanehan yang gue tangkap dari wajah cantik Nita hari ini.
“Elo kenapa sih Nit, kok kayaknya hari ini wajah lo pucet banget?” tanya gue heran.
“Oh, enggak kok gue baik-baik aja...” jawabnya dengan senyum.
“Iya, kalo lo emang lagi sakit bilang aja Nit, soalnya keliatan banget kalo muka lo tuh pucet” sembari memeriksa kening Nita.
Ternyata dugaan kami bertiga bener kalo Nita emang lagi enggak sehat, setelah jam istirahat dia ijin enggak masuk kelas. Hari ini kita lewatin bareng-bareng, tertawa bersama, jalan-jalan bareng, tapi ada satu yang kurang, Nita masih terbaring sakit di rumah dan sampek sekarang pun belom ada kabarnya. Sebenernya dia sakit apa ya....?
Sepulang sekolah gue, Reta, dan Sesy mutusin buat jenguk Nita ke rumahnya.

Tok.tok.tok.......!!
Gue coba buat ngetuk pintu rumahnya.
“Assalamu'alaikum..”
Tak lama kemudian datang orang dari balik pintu.
“Wa'alaikumsalam...”
“Eh Bi.... Nitanya ada...?” tanya Sesy mulai angkat bicara.
“Enggak ada Non, kan mbak Nitanya lagi dirawat...”

Hah.. dirawat! memang sebenernya Nita lagi sakit apa sih kok sampek dirawat juga? dalam hati gue bertanya-tanya. Dan...
Jleeppp....
seketika gue dan yang lain kaget waktu Bi Inah menjelaskan semuanya. Kenapa Nita enggak pernah cerita sama kita bertiga tentang ini semua, kenapa dia lebih milih ngerahasiain semuanya dari kita, gue belom bisa percaya kalo selama ini dibalik senyumnya dia nyimpen rasa sakit, sakit penyakit yang kali ini udah buat dia terpuruk di rumah sakit, “tumor otak” hati gue getir saat Bi Inah sebutin nama penyakit yang udah diidapnya selama 3 tahun ini.
Gue dan yang lain langsung menuju rumah sakit setelah Bi Inah memberi alamatnya, rumah sakit Kasih bunda dengan kamar Melati no. 08. Kita sampek di tempat yang di tuju. Disana terlihat bokap Nita yang kelihatan tegar, tapi itu enggak terlihat di raut wajah nyokapnya, matanya sembab seolah terlihat jelas rasa perih atas apa yang sedang dihadapinya.
“Gimana keadaannya Nita Tante....?” gue penasaran.
“Nita udah enggak ada.....hiks.hiks”

Glederrrr.....!
Kayak disamber petir rasanya abis denger kata-kata dari mulut nyokapnya, gue enggak percaya, ini semua enggak mungkin...
kenapa harus secepet itu, gue berjalan mendekat tubuh Nita yang udah ditutup selimut, wajahnya pucet tapi seolah ada senyum kecil dari bibirnya. Enggak terasa mata gue sembab, Reta, Sesy, pun menghambur meluk gue dari belakang dan menangis....
“Tadi sebelum Nita pergi dia titip ini sama Om, katanya ini buat kalian...” menyodorkan surat.
Gue pun mulai membuka lipatan kertas dan membacanya..


Dear: Sahabat-sahabat terbaik ku....

Maaf ya kalo gue enggak sempet bertemu kalian di hari terakhir gue...
Mungkin hanya lewat surat ini gue bisa nulis apa yang pengen gue bilang di detik terakhir hidup gue....
Gue minta maaf karena selama jadi sahabat kalian bertiga gue udah sering lakuin kesalahan....
Dari sikap gue yang egois, yang selalu enggak mau kalah...
Gue minta maaf.... karena gue enggak pernah cerita tentang penyakit yang gue derita......
Gue Cuma enggak pengen buat kalian susah gara-gara gue,
Gue pengen kalian tetep tersenyum, tetep semangat walau pun kita enggak bisa bareng-bareng kayak dulu lagi... jangan ada yang berantem-berantem lagi ya.....
Gue sayang kalian semua.......
From me:
Nita Salsabila

Air mata gue enggak bisa gue bendung lagi,
“Nita..., kita semua juga sayang elo.......”
Semua tentang elo kini tinggal kenangan.....

  • view 226