Cinta Monyet

rizqi ilman
Karya rizqi ilman Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 21 Mei 2016
Cinta Monyet

 

Pernah merasakan cinta monyet?

Mari sedikit kita bicarakan.

Masa remaja adalah masa dimana kita melihat lawan jenis sudah berbeda dari masa kanak-kanak. Kita sudah mampu membedakan mana cewek yang cantik. Melihat lawan jenis juga menimbulkan adanya getaran-getaran yang mungkin dulu waktu kecil tak pernah kita rasakan. Yang waktu kecil dulu bebas bersama dan bermain dengan lawan jenis pun, untuk masa ini harus kita batasi.

Lalu pada masa ini, timbullah perasaan ketertarikan dengan lawan jenis. Tapi karena masa ini masih begitu labil sehingga pantaskah ia disebut dengan cinta? Orang-orang menamainya perasaan ini dengan sebutan cinta monyet. Entah siapa yang menamainya dengan nama cinta monyet. Saya juga tidak tahu asal usulnya kenapa dinamakan demikian. Apakah karena cintanya kayak cintanya monyet? Ataukah yang cinta kayak monyet? Entahlah, saya juga tidak mau tahu.

Cinta monyet adalah cinta yang hanya digunakan untuk asyik-asyikan. Hanya sekedar bilang “I Love You”. Hanya sekedar main-main (Cinta kok dibuat main-main). Jauh dari komitmen. Lebih sering bikin galau. Jika tak ada kabar darinya, bikin ga nafsu makan, ga bisa tidur, ga bisa ngapa-ngapain deh.

Dan ternyata, cinta monyet itu tak hanya menjangkit remaja saja ternyata. Orang dewasa pun jika cintanya hanya untuk main-main bisa saja kita kategorikan ke dalam cinta tersebut.

Lalu apa baiknya ya cinta ini?

Ya karena saya rasa memang ga ada baiknya, jadi yang masih remaja ga perlu lah mengumbar cinta monyet, ntar keliatan kayak monyet lagi. Yang dewasa juga jangan ikutan. Biarkan monyet saja yang punya cinta monyet, kita ga usah ikut-ikutan. Kita kan manusia, ya cintanya cinta manusia saja.

 

  • view 97