Resensi Novel : Dilan - Dia Dilanku Tahun 1991

Mochamad Syahrizal
Karya Mochamad Syahrizal Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 12 November 2016
Resensi Novel : Dilan - Dia Dilanku Tahun 1991

RESENSI NOVEL :

  • Judul : Dilan 2 - Dia Adalah Dilanku Tahun 1991
  • Penulis : Pidi Baiq
  • Penerbit : Pastel Books
  • Tahun Terbit : 2015
  • Jumlah Halaman : 344 Halaman
  • ISBN : 978-602-7870-99-4

 

Dalam novel ini kita akan disuguhkan kembali oleh cerita-cerita dari sudut pandang sang lakon utama yaitu Milea. Novel ini merupakan cerita sambungan dari Novel yang pertama yaitu "Dilan - Dia Adalah Dilanku Tahun 1990". Jika kita menemukan alur cerita yang menggemaskan tentang bagaimana kisah percintaan anak muda SMA antara Milea dengan Dilan pada novel "Dilan" yang pertama, kali ini justru kalian akan mendapatkan cerita yang lebih serius dengan berbagai macam konflik dari percintaan itu sendiri lebih mendalam.

 

Berbagai masalah barupun muncul sebagai bumbu tambahan, membuat cerita menjadi lebih berkesan dan menarik sampai akhir. Tetapi, pada novel sebelumnya, diakhiri dengan kisah yang menggantung dan sangat membuat penasaran para pembaca akan kelanjutan kisahnya, novel yang satu ini benar-benar akan membayar itu semua dengan tuntas. Karena sang penulis menceritakan semuanya sampai benar-benar pada bagian akhir, di mana sang lakon tidak lagi memberi kesan akan melanjutkan ceritanya (tidak ada clue untuk sekuel selanjutnya).

 

Namun tetap saja, untuk lebih mengerti dengan sempurna semua cerita yang ada, kita mesti membaca Novel yang pertamanya, karena beberapa konflik dan tokoh yang bersangkutan, yang ada pada novel kedua ini, dijelaskan pada novel pertama.

 

Gaya penulisan pun masih tidak jauh dari novel sebelumnya, dengan gaya bahasa yang sederhana dan sangat mudah dicerna, membuat novel ini begitu diterima oleh semua kalangan, baik itu anak remaja maupun sampai orang dewasa.

Dan juga, penulis benar-benar ahli dalam membuat kejutan pada cerita, selalu saja ada hal yang tidak terduga mengenai kehidupan sang tokoh. Hal ini tentu saja membuat para pembaca lebih tertarik dan semakin penasaran. Dan tak hanya itu saja, meski penulisan dituliskan dengan menggunakan sudut pandang pertama, penulis membuat si lakon (Milea), seolah-olah berinteraksi dengan para pembacanya, bahkan layaknya memberikan pendapat pada pemikiran sang pembaca, sampai seperti sedang yang berdebat. Sangat menarik bukan?

 

Jika disimpulkan, kelebihan dari novel ini adalah bahasanya yang simple, alur cerita yang tidak dapat dikira, dan juga penulisan pada tokoh yang benar- benar membuatnya hidup meski lewat tulisan. Selain itu, dibubuhi pula beberapa gambar ilustrasi berupa kartun yang pas dan tidak berlebihan.

 

Dan untuk kekurangannya, kembali lagi pada yang saya sebutkan sebelumnya, yaitu untuk mengerti secara sempurna keseluruhan cerita, kita mesti membaca terlebih dahulu novel bagian pertamanya. Selain dari hal tersebut, saya pikir
penulis telah berhasil membuat karya yang luar biasa.

 Baca Novel Dilan : Dia Dilanku Tahun 1990

  • view 5 K

  • agus geisha
    agus geisha
    1 tahun yang lalu.
    yang bikin penasaran, yang sangat bikin penasaran adalah, apa tulisan berwarna biru di kursi belakang itu? mungkin SYAHRIZAL WAS HERE!


    • Lihat 3 Respon

  • Anis 
    Anis 
    1 tahun yang lalu.
    novel pertama aja belum baca
    btw bagus ya... jaketnya. #eh