[Cerpen Komedi] Hanya Pengen Disamber Petir

Mochamad Syahrizal
Karya Mochamad Syahrizal Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 25 September 2016
[Cerpen Komedi] Hanya Pengen Disamber Petir

"Sania, mau gak kamu jadi pacar aku?" Gue menembak Sania, salah satu cewek paling cantik di kelas 12. Ini berarti gue menyatakan cinta kepada seorang kakak kelas. Tapi satu hal yang gue yakini, gue gak merasakan apa-apa ketika gue nembak cewek ini. Gue gak merasa deg-degan ataupun tegang sama sekali, tampang gue pun lurus-lurus aja kayak orang mabok kebanyakan makan kerang laut.

Kenapa gue begitu? Itu karena gue tahu apa yang akan terjadi selanjutnya, gue tahu apa yang cewek ini bakal jawab. Yaitu ... "Ya, aku mau jadi pacar kamu Mi ..". Ucap Sania sambil senyam-senyum dan salah tingkah kayak anak SD baru dapet THR, padahal make-up yang dia pakai lebih kayak Tante-tante yang udah ngejanda lima tahun, menornya kebangetan.

Setelah Sania nerima gue untuk jadi pacarnya, gue pun langsung berbalik arah dan melangkah menjauhi dia. Gue mengambil handphone di saku celana, lalu mengirim pesan chat lewat BBM, "Ah sorry kayaknya kita udahan aja ya San .. Gue mau fokus kuliah ...". Padahal saat itu gue masih duduk di kelas satu SMA.

"Bangs*t lu Migi !!!" Teriak Sania dari kejauhan kepada gue. Tapi gue tetep berjalan santai balik ke kelas, tak merasa bersalah ataupun senang. Tetapi justru gue merasa kecewa, karena sebenarnya cuman satu hal yang gue tuju selama hidup gue. Gue cuman pengen merasakan bagaimana rasanya ditolak cewek.

Gue tertunduk lemas di bangku. Hidup memang tidak adil. Disaat orang lain sudah pernah merasakan rasanya ditolak oleh orang lain ketika nembak, gue justru malah selalu diterima begitu saja, tanpa adanya syarat apapun. Dan jika sudah begitu, gue merasa hina. Gak adakah cewek yang mau nolak gue sebagai pacarnya?

Karena terlalu stress mikirin hal itu, gue sampai-sampai bikin rencana gimana caranya untuk merasakan penolakan dari seseorang. Untuk saat ini mungkin gue gak harus dapet penolakan dari cewek. Dan akhirnya gue bertekad bakal nembak salah satu temen sekelas, dia juga merupakan calon Ketua OSIS. Jadi gue juga bakal berharap dia bakal nolak gue karena fokus untuk pencalonan Ketua OSIS di Sekolah.

Orang itu namanya Heru. Yap dia cowok. Gue gak peduli, yang penting gue bakal dapetin pengalaman ditolak oleh seseorang. Gue pikir ini adalah awal yang bagus untuk mendapat penolakan sebelum dari cewek dan juga spesies lainnya. Gue tiba-tiba ngerasa seneng sendiri ngebayangin hal tersebut, dan tanpa pikir panjang gue langsung meloncat ke luar bangku dan ketemu si Heru yang lagi ngumpul.

Melihat dia lagi ngumpul sama temen-temennya itu, gue berpikir bahwa tingkat penolakan akan semakin besar, karena nanti dia bakal malu. Gue pun semakin semangat dan jantung gue menggebu-gebu.

"Hai Heruuuu !" Sapa gue sebagai permulaan.

"Oh hai Mig ...".

"Gini ... Gue mau ngomong sesuatu ke lu Her ...".

"Hm? Mau ngomong apaan?".

"Heru gue suka sama lu, mau gak jadi pacar gue?".


Seketika suasana menjadi hening, orang-orang yang tadinya lagi asik ngobrol langsung matung dan menatap tajam ke arah gue dan juga Heru. Begitu pula Heru yang mangap terbelalak, dilihat dari reaksinya yang kayak gorila bengek seperti itu, gue menjadi yakin bahwa semuanya akan berjalan lancar sesuai rencana.

Setelah sesaat terdiam, Heru tersadar dan menjawab, "Ekhem .. Migi .. Lu ngapain sih?". Ngedenger kalimat yang dia lontarkan, gue tiba-tiba gugup. Tapi karena gak sabar buat ditolak, gue pun mancing-mancing dia lagi.

"Iya serius, gue mau lu jadi pacar gue Her!" Ucap gue dengan nada semangat.

"Mending loe balik ke kelas Mig sekarang .. Pelajaran udah mau dimulai!" Bilang Heru dengan bijaksana, mungkin niat jadi Ketua OSIS sudah mendarah daging. Mendengar jawaban dia, gue terdiam sesaat. Si Heru pun kembali ngobrol sama temen-temennya. Dapet respon seperti itu gue pun tahu apa artinya. AKHIRNYA GUE DITOLAK! YES!

Gue seneng bukan maen, saking senengnya gue pengen ngeloncat dari balkon sekolah, tapi gak jadi karena gue keburu salah tingkah. Gue langsung masuk kelas dengan lari-lari gak jelas, "DITOLAK YESSSSSS!!!". Gue berteriak sekuat tenaga di dalem kelas.

Tret Trett ... Handphone gue berbunyi, tanda sebuah pesan BBM masuk. Gue langsung baca pesan yang berderet tersebut yang nyatanya dari Heru, "Mig, lu tadi serius? Kalau emang iya serius. Gue terima lu kok. Gue tadi bersikap kayak gitu karena gue gak siap untuk go public cepet-cepet. Ya dilain hal karena gue bakal jadi Ketua OSIS di sekolah juga, gue gak yakin orang-orang bakal nerima hal tersebut. Tapi gue terima lu mig jadi pacar gue kok. Asal kita jalaninnya backstreet dulu gapapa kan?". Disitu gue hanya pengen disamber petir.

 

Pesan Penulis : Sekali lagi cerpen ini hanya untuk hiburan semata, saya mohon maaf apabila ada kata yang terlihat menghina dan semacamnya.

Sumber Gambar dari Sini