[Cerpen] HEI BUDEK I LOVE YOU! (PART 1)

Mochamad Syahrizal
Karya Mochamad Syahrizal Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 02 Mei 2016
[Cerpen] HEI BUDEK I LOVE YOU! (PART 1)

Lagi-lagi gue harus duduk dan dengerin ocehan guru sejarah yang luar biasa membosankan. Entah orang gila mana yang mau dengerin itu pelajaran dengan ikhlas atau sukarela, paling-paling cuman mau ngejar nilai semata. Sebenernya sih masih banyak pelajaran lain yang membosankan, tapi ini raja-nya. Dan ratunya? Tentu saja matematika.

Cuman ada 2 hal yang gue lakuin ketika pelajaran ini berlangsung, yang pertama adalah ... Pura-pura dengerin sambil ngangguk-ngangguk sok ngerti, padahal di pikiran gue cuman berimajinasi segala hal yang pengen gue lakuin setelah pelajaran ini selesai. Karena percuma aja, pas ulangan toh nyontek-nyontek lagi.

Dan yang ke-dua adalah ... Merhatiin sosok seorang cewek yang duduk di bangku sebelah gue. Namanya Risna. Entah kenapa gue seneng banget liatin dia, bahkan di suatu pelajaran gue pernah merhatiin muka dia full satu jam pelajaran tanpa berpaling. Seolah ada suatu magnet yang punya daya tersendiri buat gue betah mandangin dia.

Kalau dideskripsi, mungkin dia itu kayak donat, bukan secara fisik maksudnya. Yap dia itu cantik, pinter, murah senyum dan super baik. Dan seperti yang kita tahu, orang sempurna cuman ada dunia khayalan. Masalahnya satu, dia gak akan denger apapun yang kamu katakan.

Risna bukan sombong kok, bukan juga terlalu jaga diri. Dia cuman budek, mungkin kata bijaknya tuna rungu. Dan yang gue denger, awalnya dia terlahir sempurna tanpa cacat sedikit pun. Sampai suatu saat ia jatuh sakit keras, dan berakhir seperti sekarang .. Masuk ke dunia tanpa nada. Dunia yang akan selalu sunyi meski di keramaian.

Itulah kenapa gue bilang dia itu kayak donat, meski bentuknya gede dan rasanya enak, tetep tengahnya bolong. Ada kelebihan, pasti ada kekurangan. Itu udah jadi hukum alam. Tapi apa yang bikin gue mau tahu dan ngerti sampe se-detil itu? Bisa dibilang ini terjadi karena suatu moment.

Kala itu gue bagian piket kelas pas jam pelajaran pulang sekolah. Jadi ketika orang lain pergi ke rumahnya, gue harus tetep di kelas buat bersih-bersih. Dan sial-nya cuman gue yang masuk sekolah pas jadwal piket.

Dan setelah bersih-bersih, gue gak langsung pulang. Gue istirahat dulu, duduk di satu bangku sambil mainin PSP gue, gak ada yang bisa ngalahin moment ketika main PSP tanpa di ganggu orang. Tapi, "derrrr" Suara petir dari luar begitu jelas meski itu bukan petir beneran, nampaknya cuman pertanda mau datangnya hujan belaka.

Gue bergegas langsung pulang, karena gak kejebak hujan di sekolah yang udah sepi, lagian hari udah mulai sore. Gue pun tiba sampai rumah, lalu menghempaskan badan gue ke ranjang surga gue di kamar. Seperti biasa, gue pun berniat main PSP lagi, udah jadi suatu kebiasaan rutin gue. Akan tetapi, PSP itu gak ada, dan baru gue sadar PSP tersebut ketinggalan di kelas tadi.

Akhirnya gue cuman bengong ga jelas, ada juga rasa khawatir, takut PSP gue hilang dicolong orang. Karena PSP itu layaknya benda pusaka buat gue, gak boleh ada yang megang kecuali gue, bahkan bisa bilang ...

"Zaaal ada yang nyariin ..." Teriak Mamah membuyarkan lamunan. Gue sedikit bingung, karena baru kali ini ada orang yang nyariin gue, padahal waktu udah nunjukin jam 6. Gue pun bangung dan langsung mengecek.

"Risna?" Gue kaget setengah mati, ternyata yang dateng ke rumah adalah Risna. Dia cuman tersenyum. Dan pas gue hampiri dia cuman ngasih kantong plastik lalu dia melesat pergi, padahal keadaan di luar masih hujan. Gue gak bisa ngomong apa-apa.

Perlahan gue kembali ke kamar, kembali berebah di ranjang. Gue lalu mengecek kantong plastik yang beri oleh Risna tadi, setelah gue buka ternyata itu adalah PSP gue yang ketinggalan, terbungkus oleh kantong plastik yang sangat rapat. Mungkin dia takut ini kebasahan. Tapi kenapa harus dikasih sekarang kalau takut basah? Besok di sekolah kan bisa ...

Gue sedikit bingung kembali, ada sepucuk kertas yang nempel di belakang PSP gue. Gue pun membukanya, dan di kertas tersebut tertera ...

"Kayaknya PSP nya ketinggalan ya? Dan sorry kalau aku bikin rusak PSP kamu dengan buntelan-buntelan plastik ini, cuman gak mau takut basah ... Dan tiap aku liatin di sekolah, kamu gak pernah lepas dengan benda yang satu ini, makanya aku kembaliin secepetnya, biar kamu gak mati kebosenan gara-gara keilangan PSP .. By Risna".

Itulah yang ada di kertas tadi, ngeliat PSP gue kembali, gue pun langsung mainin. Tapi ada semuanya tiba-tiba berbeda, gue gak bisa fokus sama game dalam PSP itu, pikiran gue malah tertuju ke Risna. Kok dia sampai sejauh itu?

Akhirnya pikiran itu tetep ada sampai sekarang, malah gue semakin penasaran dengan dia. Pas gue liat dia kalau lagi senyum, gue juga ikut seneng. Pas gue liat dia lagi bingung, gue langsung pura-pura ngelakuin sesuatu buat gue bisa ada di deket dia untuk ngebantu. Apa yang terjadi sama gue? Masa gue ... Suka sama dia? Masa gue sayang sama orang budek kayak dia?

"Emhaha .." Gue tertawa dalam hati. Yaps gue suka sama dia. Gue sayang sama orang budek itu. Gue ... Cinta sama Risna. Emang terlalu cepet buat nentuin ini semua, tapi ini pertama kali gue mau ngelakuin sesuatu buat orang lain. Bahkan gue sendiri terkadang gak bisa ngenalin siapa sebenernya gue kalau udah berkaitan dengan Risna.

Dan yaps, gue bakalan tembak dia. Gue cukup bilang sayang sama ... Gue baru sadar bahwa cara yang gue pikirin tadi gak akan bekerja untuk orang yang satu ini. Gue harus temuin satu cara yang ampuh, cara yang bisa nyampein perasaan gue ke Risna dengan jelas.

 

SILAHKAN BACA KELANJUTANNYA DALAM HEI BUDEK I LOVE YOU! PART2

TERIMA KASIH