Kita dan Ketiadaan

Risma Ma'rifah
Karya Risma Ma'rifah Kategori Renungan
dipublikasikan 12 Maret 2018
Kita dan Ketiadaan

Kita berawal dari ketiadaan -dan sebelumnya kita baik-saja. Maka ketika ketiadaan hadir kembali, aku seharusnya baik-baik saja,

 Hujan menghampiri bumi. Karnanya, ketiadaan bagi awan adalah pasti. Awan tidak marah, awan tidak kesal, apalagi membenci. Awan hanya percaya bahwa menerima adalah pilihan bijak, yang karnanya akan ada hal baik lain yang akan mengisi ketiadaan.

 Kita berkeluh, membuang napas panjang. Paru hanya terisi udara residu, ia hampir kosong. Namun ketiadaan udara akan terganti dengan helaan napas panjang untuk mengisi lagi kekosongan. Mengganti keluh dengan harapan.

 Pada akhirnya, menerima adalah cara terbijak dalam menghadapi setiap keadaan. Menerima bahwa ketiadaan adalah bermulanya kita. Maka ketika ketiadaan hadir lagi makan penerimaanlah yang akan menenangkan.

Banjaran, 12 Maret 2018
Risma Ma'rifah

  • view 69