Merindukan, Surya...

Riani Alq
Karya Riani Alq Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 29 November 2017
Merindukan, Surya...

Pagi  ini,  langit  masih  terlihat  sama  seperti  kemarin.  Kami  masih  kehilangan  langit  biru  kami.  Matahari  yang  dulu  terlihat  bersinar  dengan  gagahnya,  kini  redup  lantaran  asap  yang  menyelimuti  kota  kami  sejak  sebulan  terakhir.  Tak  seperti  dulu  kami  bisa  dengan  bebas  menghirup  udara  segar  gratis pemberian  dari  Tuhan.  Kini  kemana – kemana  kami  harus  mengenakan  masker  penutup  hidung  agar  tehindar  dari  udara  yang  telah  tercemar  gas   CO2,  hasil  dari  pembakaran  hutan  besar – besaran  ditahun  ini.  Alih – alih  membuka  lahan  baru,  mereka  dengan  mudahnya  membakar  ribuan  pohon  yang  butuh  waktu  bertahun – tahun  untuk  menghijaukan  bumi.  Kota  kami  tak  lagi  senyaman  dulu,  langit  kalimantan  tak  lagi  seindah  dulu.

Pikiranku  selalu  saja  melayang  jauh  kearah  sana,  setiap  aku  membuka  mata  dan  melihat  keluar  jendela,  dan  mendapati  bahwa  langit  masih  kelabu.  Sama  seperti  kemarin.  Aku  rindu  langit  biru  yang  selalu  menyapa  setiap  pagi,  aku  rindu  sinar  mentari  yang  selalu  memberikan  kehangatannya  setiap  pagi.  Dan  aku  rindu  Surya,  pria  yang  sukses  menerobos  masuk  dan  mengukir  namanya  tepat  didasar  hatiku  sejak  setahun  lalu.  Pria  yang  begitu  mencintai  alam,  pria  yang  kini  sedang  berusaha  keras  mengembalikan  keindahan  kota  kami.  Sudah  satu bulan  sejak  kabut  asap  ini  terjadi,  dan  sudah  satu  bulan  pula  aku  tidak  bertemu  dengannya  karena  ia  sedang  sibuk – sibuknya  berorasi  untuk  menyelamatkan  hutan  kami  yang  bisa  dibilang  hampir  musnah  sebagian.  Bagiku  Surya  dan  teman – temannya  didalam  komunitas  MAPALA,  laksana  superhero  untuk  alam  ini.  Agak  berlebihan  memang,  tapi  begitulah  penilaianku  terhadapnya.

“  Tania.......ngapain  pagi – pagi  berdiri  didepan  jendela  kayak  gitu?  Udara  nggak  sesegar  dulu  lagi  Tania”  Kedatangan  Mama  membuyarkan  semua  lamunanku  pagi  ini.

“  Iya,  Ma.  Langit  kita  seolah  kehabisan  warna  birunya”  Tuturku  dengan  tersenyum  hambar,  miris  rasanya  melihat  alam  semesta  titipan  Tuhan  ini  dirusak  dengan  begitu  mudahnya  oleh  orang – orang  yang  tidak  bertanggung  jawab,  yang  hanya  memikirkan  kepentingan  mereka  sendiri.

“  Oh.....iya,  ada  yang  mau  ketemu  kamu”  Kata  mama  dengan  wajah  serius.

“  Siapa,  Ma?”  Tanyaku  cepat,  dan  ingin  tahu.

“  Kita  keluar  dan  temuin  dia”  Ajak  Mama,  yang  seolah  memaksa  otakku  berfikir  untuk  menebak  siapa  yang  ingin  bertemu  denganku  pagi  ini.

Setibanya  diruang  tamu,  aku  melihat  Heru,  sahabat  terbaik  Surya  masih  berdiri  tepat  diambang  pintu.  Tak  seperti  biasanya,  pria  bertubuh  bongsor  yang  biasanya  cerewet  dan  hyperaktif  ini,  tiba – tiba  menjadi  pendiam.  Ia  yang  selalu  datang  kerumahku  bersama  Surya,  kini  datang  seorang  diri  dengan  wajah  penuh  kecemasan.  Melihat  Heru  yang  seperti  ini,  aku  juga  ikut – ikutan  cemas.

“  Heru,  ada  apa?  Tumben – tumbenan  kamu  datang  kesini  sendiri.  Surya  mana?”  Tanyaku  dengan  rasa  penasaran.  Pikirku  pasti  telah  terjadi  sesuatu  hingga  Heru  memutuskan  datang  kesini  seorang  diri.

“  Sur.....Surya......”  Heru  agak  terbata – bata  menjawab  pertanyaan  sederhana  dariku.

Melihatnya  yang  seperti  ini,  aku  semakin  yakin  telah  terjadi  sesuatu  pada  Surya.  Rasa  Khawatir  menyelimuti  hatiku.

“  Sur.......Surya  ada  dirumah  sakit,  Tan.  Dia  koma”

“  Sur........Surya......koma”  Mataku  mulai  berkaca – kaca,  aku  tak  kuasa  lagi  menahan  cairan  hangat  itu  yang  mendesak  ingin  keluar  dari  pelupuk  mataku.

Aku  mulai  menangis.  Tangisan  kekhawatiran  pada  pria  yang  sangat  aku  cintai.  Mama  merangkulku  dan  mengusap – usap  bahuku  berusaha  menenangkanku.  Aku  menangis  dalam  pelukan  mama,  berusaha  mencari  ketenangan  disana.

Heru  bilang,  Surya  mengalami  kecelakaan  tunggal pagi  ini,  ia  menabrak  pembatas  jalan.  Heru  sendiri  menduga  mungkin  Surya  kelelahan  atau  mengantuk  hingga  ia  kehilangan  kendali  dalam  mengendarai  sepeda  motornya. 
Air  mataku  kian  mengalir  deras,  melihat  pria  yang  aku  cintai  kini  terbaring  tak  berdaya  diranjang  rumah  sakit.  Duniaku  seolah  mengalami  hal  yang  sama  dengan  langit  Kalimantan  hari  ini,  kelabu  tanpa  warna  birunya,  dan  kusam  tanpa  sinar  dari  Suryanya.

Aku  menghela  nafas  panjang,  air  mataku  kian  mengalir  deras  membasahi  pipiku  melihat  keadaannya  dengan  segala  macam  peralatan  rumah  sakit  yang  terpasang  ditubuhnya.  Mulai  dari  infus,  oksigen,  dan  lain  sebagainya  yang  aku  sendiri  tidak  tahu  apa  namanya.  Mama  yang  juga  ikut  bersamaku  dan  Heru  kerumah  sakit,  terus  berusaha  menenangkanku  dengan  tetap  merangkulku.  Disana  juga  sudah  ada  beberapa  teman  Surya  dari  anggota  Mapala.  Mereka  terlihat  sedih  melihat  ketua  mereka  terbaring  lemah  diranjang.

“  Sabar  sayang,  Surya  pasti  sembuh”  Kata  Mama  berusaha  membuatku  tetap  tegar.

Perlahan  aku  genggam  erat  jari  jemari  Surya,  aku  memilih  duduk  dikursi  yang  terletak  disamping  ranjangnya.  Walau  tak  ada  respon  dari  Surya,  aku  yakin Surya  bisa  merasakan  kehadiranku  disini.

“  Cepat  Sembuh  bodoh”  Ucapku  pelan  dengan  linangan  air  mata.  Bodoh,  kata  itu  mungkin  terdengar   agak  nyeleneh  untuk  disebut  sebagai  panggilan  sayang.  Tapi  memang  itulah  panggilanku  untuknya.  Bukan  karena  Surya  benaran  bodoh,  tidak  ia  justru  lebih  pintar  dariku,  hanya  saja  ia  bodoh  dalam  hal  romantis  dengan  pasangannya.  Tapi  justru  itulah  yang  membuatku  semakin  menyayanginya.

“  Sebelum  kecelakaan,  Surya  bilang  setelah  langit  kembali  biru  dia  punya  kejutan  buat  kamu.  Aku  nggak  tahu  kejutan  seperti  apa.  Tapi  aku  yakin  itu  special  buat  kamu,  karena  dia  udah  nyiapin  dari  jauh – jauh  hari.”  Ungkap  Heru  yang  membuatku  semakin  tak  sanggup  berkata – kata,  Surya,  ditengah  kesibukannya  ia  masih  sempat  memikirkan  kejutan  untukku. 

Tapi  kejutan  untuk  moment  apa  yang  dia  persiapkan?  Hari  ulang  tahunku?  Nggak  mungkin  karena  hari  ulang  tahunku  masih  beberapa  bulan  lagi.  Sudahlah,  aku  tak  ingin  terlalu  memikirkan  kejutan  seperti  apa  yang  dia  persiapkan,  aku  hanya  mau  dia  sembuh.  Aku  hanya  mau  Suryaku  kembali bersinar.

Satu  bulan  sudah  Surya  dirawat,  tapi  belum  ada  tanda – tanda  Surya  akan  siuman  dari  komanya.  Aku  selalu  berusaha  meluangkan  waktuku  setiap  hari  untuk  datang  menjenguk  Surya.  Malah  waktuku  lebih  banyak  aku  habiskan  dirumah  sakit  ketimbang  dirumahku  sendiri.  Bersama  tante  Murni,  mamanya  Surya.  Aku  selalu  berusaha  memantau  perkembangan  kesehatan  Surya.  Tapi  hingga  kini  belum  ada  tanda – tanda  kesembuhan  dari  Surya.

Selama  Surya  belum  sadar,  selama  itu  pula  duniaku  terasa  kelabu.  Begitu  pula  dengan  langit  Kalimantan  yang  sudah  dua  bulan  masih  diselimuti  kabut  asap,  malah  semakin  hari  semakin  parah.  Kabut  asap  itu  semakin  tebal,  seolah  tak  mau  beranjak  dari  kota  kami.  Kabut  asap  itu  semakin  mencemari  udara  bersih  kami.  Dan  sang  Surya  seolah  kehilangan  warna  oranyenya,  sinarnya  kelabu  terhalang  oleh  asap  yang  membuat  mata  perih.

Kadang  aku  berpikir,  apa  harus  dengan  membakar  hutan  mereka  membuka  lahan?  Apa  tidak  ada  cara  lain  yang  tetap  bisa  membuat  alam  ini  indah?  Kenapa  mereka  hanya  mementingkan  keuntungan  pribadi  mereka?  Kenapa  mereka  tidak  bisa  menjaga  alam  pemberian  Tuhan  ini?  Sesulit  itukah  mereka  berterima  kasih  atas  anugerah  yang  sudah  diberikan  Tuhan  pada  bumi  ini?  Hingga  mereka  dengan  tak  beradabnya  membakar  hutan – hutan  yang  menjadi  paru – paru  dunia. 

Apa  yang  akan  terjadi  pada  bumi,  apa  yang  akan  terjadi  pada  langit  dan  daratan,  jika  kebakaran  hutan  selalu  saja  terjadi,  dan  memusnahkan  berhektar – hektar  area  hijau  dibumi  setiap  tahunnya.  Global  warming  akan  semakin  parah,  lapisan  ozon  kian  menipis,  gunung  es  mencair,  air  laut  semakin  naik,  dan  daratan  semakin  mengecil.

Jika  ini  terus  saja  dibiarkan  bukan  tidak  mungkin,  kita  akan  kehilangan  daratan.  Bukan  tidak  mungkin  sepanjang  mata  memandang  hanya  akan  ada  hamparan  air  tak  bertepi.

“  Tania........”  Panggilan  Tante  Murni  menyadarkanku  dari  lamunanku.  “  Lagi  ngelamunin  apa?  Dari  tadi  tante  panggil – panggil  nggak  direspon”

“  Maaf  tante.  Aku  cuman  lagi  mikir  kenapa  kabut  asap  ini  belum  mau  pergi  dari  kota  kita?  Apa  nggak  ada  lagi  yang  peduli  dengan  peristiwa  ini,  selain  surya  dan  teman - temannya?  Apa  keberadaan  hutan  sebagai  paru – paru  dunia  udah  nggak  penting  lagi  buat  mereka?  Mau  sampai  kapan  langit  kita  terus – terusan  abu – abu  kayak  gini?”

“  Kamu  tahu  sayang,  kadang  ada  beberapa  orang  yang  peduli  bahkan  mungkin  banyak  yang  punya  kepedulian  seperti  Surya  dan  teman -  temannya.  Hanya  saja  mereka  bingung  apa  yang  harus  mereka  lakukan.  Kalian yang tahu apa yang harus dilakukan,  maka kalianlah yang berkewajiban  membantu  mereka.”  Jawaban  Tante  Murni  terdengar  sangat  bijak.  Sekarang  aku  tahu,  ternyata  kebijaksanaan  yang  dimiliki  Surya,  ia  dapat  dari  mamanya.  “  Pola  pikir  kamu  sama  persis  kayak  Surya”  Tante  Murni  membelai  lembut  rambut  panjangku  dengan  tersenyum.

Aku  tahu  itu  senyuman  paling  hambar  yang  pernah  aku  lihat  dari  tante  Murni.  Hanya  bibirnya  yang  tampak  tersenyum  bahagia,  tapi  hatinya  tidak  sama  sekali.  Aku  tahu  betul  tante  Murni  sangat  mengkhawatirkan  keadaan  Surya.  Semenjak  papa  Surya  meninggal  setahun  lalu,  satu – satunya  keluarga  yang  dimiliki  tante  Murni  hanya  Surya.

“  Aku  kangen  langit  biru  kita,  tante.  Aku rindu  sang  surya  yang  selalu  bersinar  cerah  mendampingi  mega  dilangit.  Dan  aku  juga  rindu  Surya  yang  ada  dihadapanku  sekarang”  Mataku  kembali  berkaca – kaca,  tak  sanggup  rasanya  melihat  keadaan  Surya  yang  hingga  kini  masih  belum  siuman  dari  komanya. 

“  Tania.......”  Kedatangan  Heru  secara  mendadak  dan  tiba – tiba  membuatku  dan  tante  Murni  agak  kaget.

“  Heru,  kebiasaan  deh.  Ucapin  salam  dulu  kek”  Protesku  dengan  merengut  kesal.

“  Maaf....maaf......aku  terlalu  bersemangat  aja,  Tan” 

“  Ada  apa  emangnya?”

“  Aku  nemuin  sesuatu  dalam  tas  Surya  yang  dia  pakai  dihari  kecelakaan  itu”

“  Kamu  nemuin  apa??”  Tanyaku  dengan  rasa  penasaran.

“  Tunggu  sebentar”

Aku  hanya  diam  memperhatikan  Heru  yang  sedang  mencari  barang  yang  ia  maksud  dari  dalam  tas  Surya. 

“  Ini  barang  yang  mungkin  bisa  membantu  kita  menyelamatkan  langit  kita”  Heru  memberikan  sebuah  kepingan  VCD  padaku.

Alisku  bertaut.  Sebenarnya  aku  masih  tak  mengerti  sepenting  apa  VCD  ini  untuk  keselamatan  alam.  Tanpa  banyak  bicara  Heru  mengambil  kembali  kepingan  VCD  dari  tanganku.  Dan  kemudian  memutar  VCD  lewat  laptopnya.  Dari  layar  komputernya,  aku  dan  tante  Murni  melihat  sebuah  rekaman  video  bagaimana  kebakaran  hutan  bisa  menghancurkan  segalanya.  Didalam  rekaman  itu,  ada  seorang  anak  kecil  berumur  sekitar  5  tahunan,  yang  harus  kehilangan  kedua  orang  tuanya  akibat  terjebak  dalam  kebakaran  hutan.  Miris  memang,  seorang  anak  kecil  harus  hidup  sebatang  kara  diusianya  yang  masih  teramat  muda.

Tanpa  sadar,  air  mataku  tumpah  meembanjiri  kedua  kelopak  mataku.  Iba  melihat  bocah  lugu,  yang  masih  tak  mengerti dengan  semua  situasi  ini,  tapi  malah  harus  mendapat  dampak  buruk  dari  semua  yang  terjadi.  Aku  juga  ingin  tahu,  dimana  Surya  menemukannya.  Aku  juga  ingin  tahu ada  dimana bocah  itu  sekarang.  Mungkin  hanya  Surya  yang  sanggup  menjawab  setiap  pertanyaanku.

“  Dengan  video  ini,  kita  bisa  membuat  semua  orang  mengerti  kalau  hutan  bukan  hanya  sebagai  aksesoris  alam.  Tapi  lebih  dari  itu.”  Papar  Heru  dengan  penuh  semangat. 

“  Aku  yakin  Surya  pasti  berniat  untuk  mempublikasikan  video  ini.  Kita  harus  melanjutkannya,  Tania”

“  Ya,  kamu  benar.”  Aku  mengangguk   pelan.
Aku  berjalan  mendekati  ranjang  tidur  Surya,  kembali  aku  genggam  erat  jemarinya.  “  Bahkan  dalam  ketidakberdayaan  kamu  sekarangpun,  kamu  masih  bisa  memberi  titik  cerah  itu  kepada  kami.  Cepat  sadar  ya,  sinar  Surya  diluar  sana  nggak  lama  lagi  akan  kembali.  Kamu  juga  jangan  mau  kalah  donk”  Ucapku  pada  Surya,  seolah  memberikannya  sugesti  agar  segera  siuman.

Langit  terlihat  mendung  pagi  ini.  Angin  juga  terasa  dingin  menyentuh  kulit.  Apa  ini  pertanda  akan  turun  hujan?  Entahlah,  karena  semenjak  asap  dengan  angkuhnya  menghiasi  angkasa,  kami  tak  ingat  lagi  kapan  terakhir  hujan  turun  dibumi  khatulistiwa  ini,  dan  kami  juga  tak  bisa  lagi  membedakan  mendung  pertanda  hujan  atau  ini  hanya  mendung  karena  kabut  asap  yang  semakin  menebal. 

“  Semoga  saja  hari  ini  hujan  ya,  Tan”  Mama  menghampiriku  diteras  yang  sedang  mengikat  tali  sepatuku,  bersiap – siap  berangkat  kerumah  sakit.

“  Ya,  Ma,  Mudah – mudahan  aja.  Seenggaknya  bisa  menghilangkan  sedikit  polusi  kabut  asap  ini.”  Jawabku  penuh  harap.

Video  yang  kami  posting lewat  jejaring  sosial,  sedikit  banyak  memberi  dampak  baik.  Kebakaran  sudah  tak  terjadi  lagi,  titik  api  juga  sudah  berhasil  dipadamkan.  Tapi  asapnya  masih  menyelimuti  kota  kami,  hujan  menjadi  satu – satunya  harapan  terakhir  kami  untuk  mendapatkan  langit  biru  kami  kembali.  Pemerintah  sendiri  juga  sudah  melakukan  upaya  dengan  membuat  hujan  buatan,  tapi  itu  masih  belum  cukup  tangguh  untuk  menaklukkan  asap  ini.

Tiba – tiba  ponselku  berdering,  dari  layar  ponsel  tertera  jelas  nama  Heru  disana.  Aku  segera  menjawab  teleponnya,  pikirku  ini  pasti  ada  hubungannya  dengan  kondisi Surya,  yang  hingga  kini  masih  belum  siuman.

“  Tania……keadaan  Surya  kembali  kritis.  Kamu  harus  kesini  sekarang”  kata  Heru  dari  ujung  telepon  yang  terdengar  sangat  panik

“  Iya…iya….aku  on  the  way  sekarang” 

Aku  bergegas  berangkat  kerumah  sakit  dengan  skuterku,  setelah berpamitan  dengan  mama.  Rinai  hujan  perlahan  tapi  pasti  mulai  membasahi  setiap  jengkal  jalanan  yang  aku  lewati.  Tak  kupedulikan  lagi   hujan  yang  kian  lama,  kian  deras  membasahi  bumi.  Yang  ada dipikiranku  sekarang  hanya  tentang  keadaan  Surya.  Hanya  Surya.

Aku  tiba  dirumah  sakit  dalam  keadaan  basah  kuyup.  Baru  saja  aku  menginjakkan  kakiku  di  lobby  rumah  sakit,  aku  sudah  dibuat  tercengang  dengan  apa  yang  kudapati  dihadapanku.  Dua  orang  perawat  mendorong  brankar  rumah  sakit  dengan  pasien  yang  tubuhnya  telah  diselimuti  kain  putih.  Kakiku  nyaris  tak  sanggup  lagi  menopang  tubuhku,  saat  kulihat  tante  Murni  dan  Heru  berjalan beriringan  dengan  mereka.  Tidak.  Ini  pasti  mimpi.

“  Tante,  mana  Surya??”  Tanyaku  dengan  mata  yang  mulai  berkaca – kaca,  saat  kudapati  tante  Murni  dalam  linangan  air  mata.  Aku  semakin  mengkhawatirkan  keadaan  Surya.

“  Tania…….”  Tante  Murni  memelukku  dengan  sesenggukan.

“  Tante,  Surya  baik – baik  ajakan??”  Tanyaku  pelan.  Air  mata  mulai  tumpah  membasahi  kedua  pipiku.

“  Tania,  sebelum  jenazah  Surya  dibawa  pulang.  Ada  baiknya  kamu  liat  dulu  keadaannya”  Heru  mulai  angkat  suara.

“  Jenazah?? Nggak.  Surya baik – baik  aja,  Her.  Dia  itu  nggak  selemah  ini”  Tingkahku  mungkin  sudah  terlihat  aneh  dimata  pengunjung rumah  sakit.  Aku  berlari  mendekati brankarnya  yang  akan  dimasukkan  ke  dalam  mobil  ambulance.

“  Berhenti!!”  Seruku dengan  mata  nanar,  hingga  kedua orang  perawat  tadi  mengurungkan  niatnya. 

Aku  membuka  selimut  yang  menutupi  Surya.  Kudapati  wajah  pucatnya  tampak  tak  bersinar  lagi.  Hujan  deras  kini  turut  membasahi  tubuhnya.  Air  mataku kian  deras  mengalir membasahi  pipiku  beriringan  dengan  hujan  yang  turun.  Aku  tak  ingin  jadi  seperti  langit  Kalimantan  yang  harus  kehilangan  Suryanya.  Aku  ingin  Suryaku  kembali.

“  Bangun  bodoh……kamu  bilang  kamu  punya  kejutan  buat  aku setelah  langit  kita  kembali  mendapatkan  warna  birunya.”  Aku  memeluknya  dengan  deraian  air  mata  yang  tak  bisa  aku  kendalikan  lagi.  Sementara  itu Tante  Murni,  Heru,  dan  semua  orang  yang  ada  disekitarku  hanya diam  jadi  penonton.  Mereka  pasti  mengira  aku  telah  kehilangan  akal.  “  Kamu  nggak  boleh  pergi!!  Surya……aku  minta  kamu  bangun  sekarang.  Bercanda  kamu  nggak  lucu”  Aku  terus  mengisak,  hatiku  masih  tak  terima kalau  aku  telah benar – benar  kehilangan  Surya  yang  aku  rindukan.  Pandanganku  mulai  gelap,  kakiku  sudah  tak  sanggup  lagi  menopang  tubuhku.  Kepergian  Surya  benar – benar membuatku  seperti  dihantam  balok  besar.  Sakit  dan  membekas  disudut  hati.  Hujan  yang  kian  deras  seolah  turut  merasakan  kesedihanku  dan  orang – orang  terdekat  Surya.

Satu  minggu setelah  hari  itu,  perasaanku  masih  tetap  sama.  Kehadirannya  seolah  masih  bisa  aku  rasakan.  Aku  melihat  pria  itu  masih  berdiri  tepat  diambang  pintu  rumahku  dan  tersenyum  ke  arahku.  Pria  berkulit  putih,  berhidung  bangir  dan  punya  senyum  termanis  itu  kini  ada  dihadapanku.

“  Surya!!!”  Seruku  dan  spontan  menghamburkan  pelukan  padanya.  “  Aku  kangen  kamu,  bodoh”  Ucapku  sambil  melepas  pelukanku  darinya.  Mataku  kembali  terasa  hangat,  air  mata  ini  kembali  membanjiri  sudut  mataku.

“  Aku  juga  kangen  kamu”  Ucapnya  dengan  tetap  tersenyum.  “  Kamu  nggak  boleh  sedih,  aku  akan  baik – baik  aja,  selama  kamu  bahagia  disini”  Dengan  lembut  ia  menyeka  air  mataku.  Bisa  kurasakan  tangannya  yang  dingin  menyentuh  kulitku.

“  Aku  cuma  mau  kamu  tetap  disini.  Seperti  dulu”

Surya  menggelengkan  kepalanya,  “  Nggak  bisa,  Tania.  Ini  waktunya  aku  harus  pergi.  Kamu  baik – baik  ya  disini”  Surya  tersenyum  ke  arahku. 

Hingga  perlahan  bayangannya  menghilang  dari  pandanganku.  Aku  terbangun  dari  tidurku,  dan  menyadari  kalau  kehadirannya  tadi  tidak  nyata.  Ia  hanya  datang  mengisi  alam  bawah  sadarku  untuk  menghiburku  akan  kesedihanku  yang  telah  kehilangannya.  Aku  beranjak  bangun  dari  kasurku  yang  empuk,  dan  berjalan  mendekati  jendela.  Langit  kalimantan  telah  mendapatkan  Suryanya  kembali,  seperti  harapan  semua  orang  ia  dengan  gagahnya  bersinar  mendampingi  mega  dilangit.  Kini  aku  bisa  menghirup  udara  segar  lagi  tanpa  harus  takut  terserang  ISPA  atau  semacamnya.

Senyumku  mengembang  mendapati  langit  telah  cerah  kembali,  walau  ada  sedikit  kepalsuan  disana.  Duka  itu  masih  terasa  hingga  kini,  tapi  aku  tetap  harus  mengikhlaskan  kepergiannya.  Karena  aku  yakin  Surya  juga  menginginkan  hal  yang  sama. 

“  Kakak……”  sapaan  seorang  bocah  lucu  membuyarkan  lamunanku.  Tangan  mungilnya  meraih  jemariku.

“  Bintang……”  Sahutku  dengan  tersenyum.  Dialah  anak  kecil  yang  ada  dalam video  Surya.  Berkat  bantuan  teman – teman  Surya,  kami  berhasil  menemukan  keberadaannya.  Kini  Bintang  telah  mendapatkan  keluarga  baru,  ia  diangkat  oleh  tante  Murni.  Kehadiran  bocah  lucu  nan  menggemaskan  ini  seolah  mengakhiri  duka  kami  akan  kepergian  Surya.  Seperti  Surya,  ia  juga  turut  memberikan  kehangatan  pada  kehidupan  kami.  Mungkin  Bintang  adalah  kejutan  yang  Surya  janjikan. 

Terima  kasih,  Surya.  Aku  akan  tetap  merindukanmu!!.

  (  END  )

  • view 115