Bahagia Versi Sahabat Gue

Rana Ida Sugatri
Karya Rana Ida Sugatri Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 29 Juni 2017
Bahagia Versi Sahabat Gue

Hi, kali ini gue bakal cerita tentang sobat yang udah tujuh tahun selalu nemenin gue, siang tanpa malam. Tapi sebelum gue cerita, gue mau ngucapin, “Gue turut berduka cita atas email balasan yang lo dapet sore ini. Semoga ini bisa jadi kekuatan bagi lo untuk terus bersemangat. Gue yakin, Allah udah nyiapin profesor terbaik untuk jadi supervisor lo kuliah di Jepang. Siapin tuh bahasa inggris lo. Mungkin Allah ingin lo bisa bahasa inggris dengan fasih dan terus berkarya sebelum tahun 2018 tiba.”
 
Oke, gue lanjut tentang temen gue yang satu ini ya. Tentu, ada kaitannya dengan judul catatan yang udah gue buat lima jam sebelum gue duduk manis merangkai kalimat di catatan facebook ini.
 
Temen gue ni seorang cewek (ya, soalnya gue gak terlalu deket sama cowok, kecuali yang udah jadi suami --nanti). Seperti yang udah gue catut di atas, gue dan ni cewek kenal deket kurang lebih tujuh tahun kebelakang. Tapi entah kenapa, komunikasi gue dan dia agak renggang sejak seminggu yang lalu. Perasaan gak ada masalah. Tau ah..
Gue pikir, cerita temen gue ini bakal kasih secuil hikmah. Ya, mudah-mudahan... (maksudnya, mudah-mudahan lo nangkep). Terakhir gue ketemu dia, dia cuma pesen, “Gini loh, Ran, cara Allah menjodohkan gue dengan cowok yang gue suka.”
Namanya tuh: ... (Oops, sorry gue gak bisa sebut. Dia bilang sih privasi, kecuali cerita yang bakal gue samar-in nama dan lokasi -bak sinteron aja ya). Dia adalah cewek cantik, manis, cerdas, tapi agak sombong. Biasalah, kampusnya cukup elit.
 
Tujuh tahun yang lalu, temen gue nih kagum berat sama kakak kelas dua tahun diatasnya. Selama gue kenal dia, gue pikir itu cuma suka-suka monyet. Ya iyalah, dia baru masuk, si kakak (sebutan untuk cowok yang dia suka) udah mau lulus. Apa kata dunia?
 
Oke fiks, gue tahu diem-diem dia suka ngeliatin tu kakak di lapang basket. Ngapain? Si kakak cuma ngeliatin temen-temennya doang yang lagi main basket. Gak cuma itu, dia bahkan tahu jam masuk dan jam pulang si kakak. Oh my god! Cewek tuh suka gitu ya kalau suka sama cowok. Ampun deh...
 
Yang gak gue habis pikir, setelah lulus (ya, kita lulus) dan lanjut masuk universiti dia masih ngeceng cowok yang sama. Ampun deh! Banyak banget cowok di kampus dia yang keren dan pintar, tapi kok masih nyangkut di hati si kakak ya? Dia sering curhat via phone kalau dia ingin ketemu si kakak, dia telusuri setiap jalan yang kayaknya dilewatin si kakak -barangkali ketemu, nulis surat untuk si kakaklah, tapi ya gimana lagi kalau belum waktunya ketemu ya udah.. Gue cuma bisa nguatin, “Udah lah, kalau jodohnya juga nanti pasti ketemu.”
 
Selama tujuh tahun terakhir, dia masih curhat tentang sosok cowok yang SAMA. Dia bilang, “Banyak cowok ganteng, pintar, dan sholeh mondar mandir di hadapan gue. Tapi ya, kenapa ujung-ujungnya si kakak mulu, Ran?” Huuh! Lebih dari sepuluh kali dia tanya itu ke gue, dan gue bisa pastiin kalau itu adalah jenis pertanyaan yang gak butuh jawaban. Gue pernah nyaranin, “Gimana kalau lo bilang langsung ke si kakak? Atau mau gue bilangin?” Dia cuma jawab, “Ih, ogah! Malu gue...”
 
 
And finally, dua minggu yang lalu gue ketemu langsung dengan temen cewek gue yang satu ini. Dia cuma kasih kabar kalau cowok yang dia kagumi (berat) selama tujuh tahun terakhir udah nikah sama adik kelasnya satu univeristi.
Dia cerita itu dengan wajah tersenyum, lebih tepatnya senyum getir tanda kesedihan sekaligus kebahagiaan yang sulit dibedakan fasanya. Gue bingung gimana cara nanganin ni orang, akhirnya kalimat yang gue ucapin ke dia, “Ya, udah.. Itu artinya si kakak bukan jodoh kamu. Selesai.”
 
Senyumnya semakin getir dan dia cuma bilang, “Bukan, Ran. Inilah cara Allah jodohin gue sama si kakak. Dulu, sewaktu gue sadar kalau gue suka sama manusia langka kayak dia, gue yakin dia bakal dapet jodoh yang terbaik. Allah tu sayang sama dia. Gue juga sayang dan gue ingin dia bahagia. Bahagia versi Allah. Gue yakin, bakal ada wanita sholihah yang bakal dampingin dia. Gue ingin dia bahagia.
 
Lo, tahu, Ran? Setiap gue lewatin jalan yang biasa dia lewatin gue terus berdoa sama Allah, semoga suatu saat nanti gue bisa ketemu dia. Entah dalam kondisi apapun. Gue cuma minta satu sama Allah, gue ingin ketemu dia. Akhirnya, gue ketemu sama dia, nanti, di pelaminan, ya meski bareng cewek lain. Haha,”
 
“Lo gak bisa ketawa, nangis ajalah. Miris tahu,”
 
“Ini takdir, Ran.”
 
Thanks, sob... Sekarang gue sadar kalau Allah punya takdir terbaik untuk lo. Allah cuma mau ngasih tau ke gue dan lo kalau Dia gak mau diduain. Mungkin selama tujuh tahun terakhir, dzikir lo cuma untuk si kakak bukan Allah. Gini nih cara Allah buat bikin lo jadi cewek yang kuat. Allah tahu yang terbaik untuk lo bahkan jaiuh-jauh hari sebelum lo lahir ke dunia. Allah cuma minta biar lo berserah ke Allah, bukan ke yang lain.
 
“Gue harap, kalau kita ketemu nih, gue bakal lihat wajah dan suasana hati lo yang baru. Salam sahabat lo...”
 
Cimahi, 17 April 2017

  • view 59