AKU HARUS BAGAIMANA

Rafi Sharul  Salam
Karya Rafi Sharul  Salam Kategori Puisi
dipublikasikan 12 Desember 2017
AKU HARUS BAGAIMANA


    Telah ku penjarakan diriku sendiri dalam hidup
    Awan hitam yang kelam
    Dunia tak lagi mencintaiku sila
    Aku telah lari dari benua ini
    Tuhan sangat marah padaku
    Seluruh malaikat mengisi catatanku tentang kelakuanku
    Yang tak layak dilakukan

    Aku tak bisa kesurga sila
    Aroma jiwaku berbau anyir darah
    Neraka mungkin layak bagiku sila
    Aku harus bagaimana
    Aku telah banyak menyalahkan diriku sendiri    
    Aku harus bagaimana
    
    Sila…
    Apa artinya cinta bagiku
    Kalau neraka menanti hari perhitungan cinta
    Apa artinya hidup
    Kalau cinta  jadi iblis  dimataku
    Dan aku harus bagaimana
    Dosa terapung dijiwaku seperti kotoran meminang lautaan jerni
    Aku harus bagai mana sila

    Pikiranku kini jadi atom yang tak beraturan
    Berlari lupakan arah tak tauh diri
    Setan berdansa merayakan kemenanganya
    Dan kebodohanku menangis seperti munafik
    Aku harus bagaimana
    Telah kulalui upacara demi upacara
    Tapi tetap saja aku seperti diriku sendiri
    
    Sila..
    Surga  yang kurindukan kini jadi api merebut abu
    Dan cintaku melahirkan dosa lebih banyak lagi
Mafkan aku sila
Aku harus dipenjarakn lagi….2017 KARYA RAFI SHARUL SALAMAKU HARUS BAGAIMANA
    Telah ku penjarakan diriku sendiri dalam hidup
    Awan hitam yang kelam
    Dunia tak lagi mencintaiku sila
    Aku telah lari dari benua ini
    Tuhan sangat marah padaku
    Seluruh malaikat mengisi catatanku tentang kelakuanku
    Yang tak layak dilakukan

    Aku tak bisa kesurga sila
    Aroma jiwaku berbau anyir darah
    Neraka mungkin layak bagiku sila
    Aku harus bagaimana
    Aku telah banyak menyalahkan diriku sendiri    
    Aku harus bagaimana
    
    Sila…
    Apa artinya cinta bagiku
    Kalau neraka menanti hari perhitungan cinta
    Apa artinya hidup
    Kalau cinta  jadi iblis  dimataku
    Dan aku harus bagaimana
    Dosa terapung dijiwaku seperti kotoran meminang lautaan jerni
    Aku harus bagai mana sila

    Pikiranku kini jadi atom yang tak beraturan
    Berlari lupakan arah tak tauh diri
    Setan berdansa merayakan kemenanganya
    Dan kebodohanku menangis seperti munafik
    Aku harus bagaimana
    Telah kulalui upacara demi upacara
    Tapi tetap saja aku seperti diriku sendiri
    
    Sila..
    Surga  yang kurindukan kini jadi api merebut abu
    Dan cintaku melahirkan dosa lebih banyak lagi
Mafkan aku sila
Aku harus dipenjarakn lagi….2017 KARYA RAFI SHARUL SALAM

  • view 132