Kutemukan cinta di dalam maiyah

Kutemukan cinta di dalam maiyah Kutemukan cinta di dalam maiyah

Pada awalnya aq nggak ngerti apa itu Maiyah, siapa itu cak Nun dan apa aja kegiatannya. Aq terlahir bukan di kalangan keluarga priyayi, bapak ibukku sosok orangtua yg tidak terlalu menekankan ilmu agama untuk mendidik anaknya. yang mereka tau Syahadat, Sholat, Puasa, Zakat itu wajib. Mereka mengajarkan hal yg umum dan wajib dilakukan sebagai orang islam. Hal apa yg termasuk dosa besar. Pengenalan konsep kl berbuat baik itu dapat pahala dan bisa ditukar tiket masuk ke surga yg konon katanya indah banget, dan kl berbuat buruk akan dapat dosa yg berhadiah neraka tempat tinggalnya setan yg terkutuk.

Aku nggak pernah jadi anak pondok'an. Lingkungan rumahku ndak pernah ngadain kegiatan seperti diba'an, sholawatan, atau bahkan takbir keliling. Aq sedikit mengenal hal2 semacam itu saat berlibur di desa, tempat mbahkung ku tinggal. Ada kegembiraan disana, saat bisa membaca takbir bersama sambil keliling kampung di iringi alat musik sederhana, makan bersama saat acara maulid'an atau membagikan zakat fitrah kerumah warga. Yaa setidaknya aq punya memori itu saat aq kecil.

Aku tumbuh menjadi sosok dengan pemahaman agama yg sangat minim. Terkadang saking ndak mengenalnya konsep kebahagiaan sholat, aq sering pura2 sholat. Berangkat sholat kl di suruh dan kl ada bapakku aja. Selebihnya aq sering "ngelali". Bagiku, sholat itu merepotkan, enak2 tidur dibangunin buat sholat shubuh, pulang sekolah siang2 langsung nonton tv di ganggu sama sholat dhuhur. Sore asik main di obrak sholat ashar. Bagus2nya acara tv, kepotong sholat maghrib. Malem abis belajar, ketiduran lupa ngga sholat isya di omelin ibuk. Ya gitulah, pokoknya sholatku dulu full isinya keterpaksaan.

Makin nambah umur, makin nambah lah pemahaman hidup. Aq mulai mencari kebenaran Tuhan. Aq mulai rajin ikut2 pengajian. Baca2 buku islami, motivasi islami, apapun tentang agama islam. Aq nyari sendiri, lewat tv, internet, buku, tanpa datang dan tau sumber informasinya. 

Di usia muda dengan tingkat kelabilan yg ndak stabil, apapun yg aku baca, aq dengar dari ustadz tertentu d tv aku ikutin. Sholat mulai ketata, puasa sunnah rajin, sedekah rajin pokoknya muslimah banget lah. Tapi tetep aja ada yg kurang. Aq ngerasa Tuhan masih jauh. Aq ngerasa Tuhan cuma jadi tempat aq minta banyak hal. Minta lulus Unas, minta duid yg banyak, minta jodoh, minta kerjaan setelah lulus, pokoknya isi doa nya minta minta minta. Nah krna aq ngerasa uda getol minta keTuhan dengan cara yg ustadz2 itu bilang, trus ndak segera ke kabul, aq jd dongkol. pikiranku jd ndak karuan dan makin suudzon kl Tuhan itu bohongan.

Banyak hal yang terjadi di hidupku. Jatuh cinta, patah hati, sahabat yg jahat, kuliah yg susah, kerjaan bermasalah, bokek bahkan kejebak lingkungan yg ndak bener. Aq masih sholat, ndak pernah tak tinggal, meskipun sholat hanya sekedar sebagai penggugur kewajiban aja. Tapi tingkat keimanan masih naik turun. Kalo ada masalah aq religius banget, kl lagi bahagia abis sholat langsung plencing lari ndak pake doa.

Bertahun tahun terjadi, ganti ustadz yg di ikutin, macem2 buku dibaca sebagai referensi tapi tetep belom ada yg klik.

Hingga suatu hari tanteku cerita kl sepupuku lagi gandrung sama cak nun. Kemana caknun ceramah, dia ikut. Pulang dini hari bahkan sampe hampir shubuh dijabanin. Jelas aq ndak percaya lah, mana ada pengajian sampe jam segitu, konyol banget. Pikirku palingan dia maen tapi alasan pengajian, hah klasik.

Trus ndak sengaja aq browsing you tube buat dengerin ceramah ustadz langgananku. Tapi entah hidayah apa yg membuatku nyasar ke salah satu pengajiannya cak nun. Aq coba dengerin, dan gilaknya aq ngerasa damai denger suaranya. Nada bicaranya santai, suaranya yg tegas tapi pemilihan katanya penuh kasih. Gaya bicaranya yg jawa timuran banget, blak2an khas ludruk. Aq suka.

Mulailah aq kesengsem sama beliau. aq mengagumi cara pemikiran cak nun. Cara nya memandang hidup. Caranya membagikan ilmu tanpa sok menggurui. Caranya mengajak berpikir jamaahnya yg dianggap sebagai anak dan cucunya sendiri. Cak nun, dengan segala kerendahan dirinya mengabdi bertahun tahun, nandur ilmu dan pemahamannya dengan harapan anak muda Indonesia bisa menjadi penerus yg bisa berpikir secara cerdas. 

Aq seakan menemukan oase di tengah gurun pasir. Aq merasa tertampar. Semua konsep yg aku cari seakan terpampang di depanku. Bahan2 kehidupan telah dijabarkan cak Nun, tinggal bagaimana aku mengolah dan menyajikan bahan2 yg uda disiapkan tadi. 

Aku bahagia. Aku merasa Tuhan lebih dekat. Aku mulai mengerti Islam itu bukan sekedar agama. Aku menemukan cara bagaimana mengenal diriku sendiri. Mengenal Nabi Muhammad sebagai kekasih Tuhan dan manusia biasa. Belajar memahami karakter oranglain, bagaimana memanusiakan manusia dengan baik. Mencintai semesta dan negara yg sudah di takdirkan Tuhan menjadi takdir hidupku. Benang benang ruwet yg biasa aku temui di masyarakat, pelan pelan aq bisa mengurai lewat penjabaran beliau.

Aku, adalah salah satu dari jutaan manusia yg beruntung yg bisa mengenal maiyah. Aku berada di lingkaran orang baik. Orang2 yg berpikiran luas, berhati besar, berjiwa kesatria. Orang2 yg rela mengorbakan waktu tidurnya untuk duduk bersama, berpikir, berdiskusi banyak hal yg terjadi dalam masyarakat. Aku terharu melihat bahwa Tuhan lebih dari sekedar baik, tapi juga Tuhan itu asik.

Aku terharu betapa Tuhan teramat baik memberi banyak hal tanpa aku minta. Mengatur segala hal secara sistematis. Sekarang aq mudah terharu melihat hal sederhana. Melihat gigi aq terharu. Andai Tuhan ndak memerintahkan gigi berhenti tumbuh, betapa repotnya kita tiap bulan kudu potong gigi. Melihat sistem pencernaan tubuh aq kagum, betapa baiknya Tuhan cuma nyuruh makan tinggal ngunyah tanpa harus memikirkan pembagian gizi ke setiap organ tubuh. Melihat apapun di sekitar, aq terharu. Ndak ada alasan bagi manusia buat ndak bahagia. Rasanya hati begitu hina, berdoa hanya sekedar minta rejeki berupa duid, kebahagiaan yg bersikap duniawi. 

Sudahlah, berhenti menghina Tuhan. Berhenti khawatir tentang gak bisa makan besok, berhenti takut ndak punya uang, berhenti memikirkan jodoh yg tak kunjung datang, ada Tuhan sang sutradara terbaik, yg maha tahu kapan waktu yg tepat mendatangkan segalanya. Aku hanyalah wayang, seluruh kisah dan bagaimana aq hidup tergantung dalangnya. Sekarang cara memandang hidupku lebih  sederhana.

Asal Tuhan ndak muring-muring ke aku, biar Dia mau nyuruh aq apapun aq manut. 

Ah cakNun, terimakasih untuk ilmu nya. Terimakasih untuk waktunya. Teruslah sehat, aku dan banyak jamaah maiyah yg lain masih butuh ilmu darimu. 

dewi adwinda

Kutemukan cinta di dalam maiyah

Karya dewi adwinda Kategori Catatan Harian dipublikasikan 19 Maret 2017
Ringkasan
Asal Tuhan ndak muring-muring ke aku, biar Dia mau nyuruh aq apapun aq manut.
Dilihat 12 Kali