Perjanjian Pra-Pacaran

Perjanjian Pra-Pacaran Perjanjian Pra-Pacaran

Masi suka heran dengan mereka yang sering ngeluh tentang pacar nya kalo cerita sama fa, heran nya karna fa ga pernah begitu sama pacar fa, jadi wajar donk kalo fa heran..
 

Kalo saya ya, punya pacar itu, ga kek orang yang ngurung burung didalam sangkar gitu, pacaran lebih seperti burung dara, yang terbang lepas bebas, tapi selalu balik ke sarang nya... *yakalee.. hihihi..



Punya pacar kan bukan berarti hidup pacar kamu jadi seutuhnya milik kamu, coba pikir deh, sebelum ketemu kamu, dengan siapa dia biasa menghabiskan waktu nya, dengan teman² nya, dengan keluarga nya, dan dengan dirinya sendiri, jadi ga usahlah memonopoli pasangan kamu untuk diri kamu sendiri, kamu memang prioritasnya (waktu kamu masih jadi pacarnya), tapi ga seharusnya kamu memaksakan kehendak kamu untuk selalu mendikte hidup pasangan kamu kan?


Sebelum jadian, pastinya dia uda sering bilang donk sama kamu apa aja kebiasaanya, ngapain aja dia, sama siapa aja dia kalo lagi ada waktu luang, kamu juga pastinya uda dikenalin ama temen²nya, nah setelah dia jadi pasangan kamu, harusnya ya, kegiatan itu ga dihilangkan, tapi dikurangi, karena, dia hidup kan bukan cuma sama kamu, dia ada di lingkungan kerjanya, keluarganya dan teman²nya, jauh sebelum kamu ada di hidupnya..


Kamu ga bisa gitu aja donk ngelarang² pasangan kamu keluar, ga bisa ngambek² seenaknya aja sama dia, kecuali kamu ama dia uda bkin janji pra-pacaran (halah) kalo keluar ama siapa aja harus ngelapor, mau pips ngelapor, mau pup (juga) ngelapor..


Kalo emang mau bkin perjanjian Pra-Pacaran (hahahaha) bkin di awal jadian,
jangan pas pacaran trus kamunya nuntut macam-macam..


Bikin janji ama pasangan apa² aja yang kamu mau pacar kamu lakukan (uda cem peliaraan) :D jadi ga pake acara protes²an waktu pacar kamu ga ngelakuin hal itu sama kamu, ngucapin selamat tidur misalnya, ngucapin selamat mandi, ngucapin selamat mkan dan ngucapin selamat pipis (ups)
Hahahahaha...


Pacaran itu kan give n take, beri dulu baru minta, jangan bisanya minta aja, minta perhatian tapi kamu ga pernah kasi perhatian, minta waktu nya dia (waktu kamu free) tapi ga sebaliknya, waktu dia free kamu nya (sok) sibuk.. hihihi..


Terus kalo ada masalah diantara kalian berdua, harusnya dibicarakan, bukan malah saling diem²an, lagian ya kalo ada masalah tapi ga dibicarakan sampe kapan pun masalah nya ga akan selesai loh, ilangi gengsi lah untuk kelanjutan hubungan kalian, hubungi pasangan kamu, tanya ada apa kenapa didiemi, kalo dia bilang kamu ada salah, ya minta penjelasan salah nya kamu dimana, ilangi tuh gengsi demi kebahagian kalian berdua, gampang kan?

komunikasi itu memang (sangat) penting, tapi juga jangan terlalu sering, malah seperti ga da privasi dong ah, kalo kamu mw ngapa²in aja mesti bkin laporan sama yang tersayang, yang penting-penting aja lah mereka dikabari nya, mereka yang udah nikah sekalipun, ada kalanya memberi kesempatan pada pasangan nya untuk menikmati waktu tanpa pasangan mereka..

 

pic taken from here

Ulfa Chaniago

Perjanjian Pra-Pacaran

Karya Ulfa Chaniago Kategori Catatan Harian dipublikasikan 14 Februari 2017
Ringkasan
Kalo emang mau bkin perjanjian Pra-Pacaran (hahahaha) bkin di awal jadian, jangan pas pacaran trus kamunya nuntut macam-macam..
Dilihat 25 Kali