Dibunuh Emak Sendiri

Pipit Hafshah
Karya Pipit Hafshah Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 22 Agustus 2016
Dibunuh Emak Sendiri

Percayalah, aku yang sekarang takkan ada tanpa izin Allah dan perjuangan dari Baba serta Emak yang begitu luar biasa. Aku takkan seperti saat ini..

Mari sini sejenak berbagi bersama. Saya ingin bercerita sedikit. Tentang sebuah penyesalan.

Saat umur saya masih 6-7 tahun (saya lupa tepatnya umur berapa, yang saya ingat saat itu saya sudah sekolah), saya punya satu kisah. Keadaan Rumah saya saat itu tidak ada TV, tidak ada handphone, apalagi PSV, komputer, dan game online, semua TIDAK ADA. Jadi kalau mau nonton tv, saya harus nonton di Rumah tetangga.

Saat itu saya masuk sekolah siang. Orang tua saya sengaja, supaya saya bisa belajar Al Quran dipagi harinya.

Sebetulnya, Baba sama Emak bisa mengajari saya tanpa perlu memasukkan saya kelembaga bimbingan Al Quran. Cuma anaknya banyak gaya kalo diajarin sama babanya (semoga anakku nurut sama abinya ???? jangan ikutin ummi nak), alhasil saya dimasukkan ke salah satu lembaga bimbingan Al Quran dan kebetulan lembaga tersebut yang mendirikan saudara dari baba.

Namanya belajar, syaitan pasti ngegodain mulu. Saya masih kecil aja digodain terus, apalagi udah setua ini. Huaaaaa ????. Ada masanya rajin, ada pula masanya malas, jenuh dan bosan.

Saat itu, saya sangat suka sekali nonton Teletubbies. Karna tetangga saya sukanya nyetel itu, ya yg saya tau cuma itu aja ???? (kasian sekali dirimu, nak). Nah, jam belajar Al Quran saya dari jam 8 sampai jam 10 pagi. Dijam segitu ada tayangan Teletubbies di televisi. Biasanya saya kalau sudah jam 8, saya langsung ngibrit pulang dan langsung buru buru berangkat. Tapi entah hari itu, rasanya enggan sekali. Ingin berlama lama memanjakan mata dan menonton tontonan yang sangat disuka. Hingga akhirnya jam 9 saya pulang kerumah (terpaksa pulang sih lebih tepatnya), karna tetangga saya kebetulan mau pergi. Yaudah saya balik pulang. Pas saya masuk, tiba tiba ada emak lagi mejeng depan pintu.

Pasang muka bingung campur ngomel, "Eh kirain udah berangkat ngaji. Kok masih disini? Liat udah jam berapa ini?" (sambil tolak pinggang, nunjuk nunjuk jam)

Berasa salah karna udah bolos ngaji, akhirnya langsung pura pura kekamar mandi. Padahal gamau ngapa ngapain, karna mandi sudah dari sebelum subuh. Pokonya saya takut dan berusaha cari alasan supaya ga ngaji. Karna sudah siang dan menuruti hawa "MALAS"

Karna ngerasa saya cuma main main dikamar mandi, seketika emak langsung dorong pintu kamar mandi (yg waktu itu saya belum bisa ngunci dan ga ada kuncinya ????), dan langsung ngomel lagi dengan puncak kemarahan yang sudah semakin meninggi.

Dengan gaya princess, saya langsung pakai baju dan beberes. Tapi lagi lagi saya "lelet" sambil ngulur-ngulur waktu. Dan kayanya emak saya sudah makin tinggi amarahnya, dia ambil pisau dan langsung "PIT!!! NGAJI GA!! ATAU MAMA BUNUH KAMU!! NGAJIII!!!"

Huaaaaa kebayang kan broh? Gimana emak saya?

Dan bayangin gimana paniknya saya saat itu. Saya langsung lari sekencang-kencangnya sampe lupa pake sandal. Sambil nangis nangis dan teriak-teriak "Mama mau bunuh ipit. Toloongg!!"..

Emak saya ganas banget ya? Gara gara gamau ngaji aja saya sampe mau dibunuh.

Mungkin, dulu saya berfikir seperti itu. Tapi tidak dengan sekarang. Justru, saya sangat bersyukur sekali. Allah titipkan saya pada keluarga yang cinta pada saya karna Allah. Mereka membentuk saya menjadi pribadi yang mencintai mereka karna Allah pula.

Andai saja, emak saya tidak sebegitu tegas. Ah, alhasil saya tidak jadi seperti saat ini. Tidak akan ada pengalaman berkumpul dengan para hafidzah di tingkat nasional 4 tahun lalu. Tidak akan ada saya yang berjuang seperti saat ini.


Mak, ipit cinta emak. Cinta baba juga. Cinta karna Allah. In syaa Allah, ipit bakalan jadi investasi terbaik buat emak. Ipit kumpulin hafalan Qur'an biar bisa bikin mahkota buat emak baba. DisyurgaNya Allah. Biar sama sama ketemu di telaganya Rasulullah.. Kita minum air disana bareng bareng mak ba.

Ipit tau, emak sama baba gapengen ipit pinter ilmu dunia tapi bodoh ilmu agama. Makanya, ipit berjuang biar ipit bisa cerdasin diri dan juga Ummat.

Emak , Baba. Tunggu mahkota dan jubah menghiasimu disyurgaNya ya.

  • view 184