5 Tips Jepret Kuliner ala Pemula

Deasy Burhan
Karya Deasy Burhan Kategori Lainnya
dipublikasikan 18 Februari 2016
5 Tips Jepret Kuliner ala Pemula

Hai...begaya bener ya saya bikin tips beginian, fotografer juga bukan, dan saya mah cuman ibu rumah tangga yang suka sama motret? hihihi,,,tapi ini hasil jepretan saya klo lagi pas jalan-jalan dan makan di resto atau warung kopi.

Exif : ISO 2000, f/1.8, 1/1024


Awalnya motret karena untuk jualan kue..biar menarik dan jelas diliat orang, sudah nyoba pake hape, tapi karena hapenya BUTUT jadi we lah nyoba kamera DSLR (belagu ya? =P)
Sebenarnya sih motret itu ga susah, tinggal klik aja tombolnya, muncul deh hasilnya.

Exif : ISO 1600, f/3.5, 1/320


Untuk teori fotografi, saya juga masih belajar, sambil jepret sambil belajar, yang pasti sih dasar-dasar fotografi kudu tau. Nah dasar fotografi pernah saya bahas disini dan disini. Dasarnya itu kudu tau apa itu ISO, Aperture (f), dan Speed Shutter (satuan detik). Dibuka ya linknya...klo masih ga ngerti juga japri aja..ato masih ga ngerti juga..ajak saya ngopi nanti deh diajarin (hehehe)

Exif : ISO 1600, f/2, 1/250


Berikut tips jepret ala pemula :
1. Percaya diri, kenapa percaya diri..yaiyalah...masa mau jepret diresto malu-malu...yang ada ga behasil motretnya. Oh iya, liat juga kondisi restonya, klo agak asing, mending nanya dulu, apa boleh disini motret makanan, kalo ga boleh ya apes deh, soalnya kadang ada beberapa resto yang ga mengijinkan kita buat motret makanan mereka.

Exif : ISO 1600, f/5.6, 1/197



2. Posisi menentukan prestasi eh hasil, kek mau ujian aja ya...hihi jadi inget jaman kuliah dulu, posisi duduk menentukan prestasi hahaha... Maksud disini..klo masuk resto, pilih deket jendela atau banyak cahaya, kenapa ? karena deket jendela cahaya yang dihasilkan pas tuh buat motret, tapi jangan juga yang cahanyanya keras ya kayak langsung dibawah sinar matahari, siapa juga mau motret sambil berjemur disiang hari bolong =P.



Exif : ISO 1000, f/2.8, 1/83


3. Tata makanan dan minuman sesuai selera, setelah makanan dan minuman datang, tata deh letak makanan disebelah mana, minuman sebelah mana, klo ada pernah pernik lainnya, misal kek sendok, tissue, vas bunga, atau lainnya, bisa ditambahkan. Atur posisinya sesuai selera.


?
Exif : ISO 1000, f/3.2, 1/128



4. Pesiapan gear, gear disini adalah kamera atau hape. Nah klo sudah oke tuh tata letak makanan dan minumannya, baru deh nyalain dulu ya kameranya, buka tutup lensa, keker deh...karena saya pake kamera DLSR, jadi saya suka pake kekeran (jendela bidik), itu tu yang buat ngintip, bisa juga pake live view, atur fokusnya nya kemana, mau di makanan (misal gambar dibawah ini saya fokus ke puff pastrynya), kerek-kerek aperture (f kecil ditandai dengan angka besar (hasil foto jelas), f besar ditandai dengan angka kecil (hasil foto ada blur/bokeh)) sesuai selera, cek speed shutternya, klo speednya kecil banget, misal 1/30 (30 detik) perlu naikin ISO atau bermain di aperture.
Angle/sudut pengambilan motret macem-macem ya, klik disini
Jangan lupa juga, liat arah cahaya datang, klo cahaya dibelakang, biasanya hasil foto akan siluet. Klo motret dirumah biasanya saya maen reflektor, nah klo jalan-jalan kan ga mungkin dong bawa reflektor, ini bisa diakalin dengan kertas atau benda yang dapat memantulkan. Tapi kebanyakan saya motret klo lagi jalan-jalan, ga pernah pake reflektor hihihi,,,jangan dicontoh ya.

Keterangan foto di bawah ini : posisi resto sebagian indoor, sehingga agak gelap sebagian, saya awalnya mencoba menggunakan ISO kecil ternyata speed yang dihasilkan ajib bener, karena saya suka shake klo moto, jadi ISO saya naikkan. Aperture (bukaan (F)), pake angka kecil, berarti bukaan (f) nya besar, fokus di puff pastry dan area lainnya blur/bokeh. Jadi ISO, aperture dan speed shutter saling berkaitan ya. oih iya minimal speed shutter klo ga pake tripod kira-kira 1/60 ya..saya biasa pake pedoman ini.

Exif : ISO 800, f/2.8, 1/99 ?



Keterangan foto di bawah ini : motret pas lagi mudik, mampir di salah satu resto jalur selatan Jawa. Kondisi outdoor, pake tenda. Saya fokusin di gelas teh paling depan, biasa atur ISO, aperture dan speed shutternya.

Exif : ISO 250, f/2.8, 1/64

?

?

Keterangan foto teh di bawah ini : nah ini, aku suka lupa cek kamera, langsung maen jepret aja, speed shutternya tinggi banget, ISO bisa dikurangin. cahaya dari belakang, depan agak gelap, jadi saya naikan exposurenya biar agak terang dikit.

Exif : ISO 500, f/3.5, 1/1600



Keterangan foto mie di bawah ini : motret mie ini restonya agak gelap, hanya penerangan dari lampu. Saya bermain di ISO yang tinggi, hati-hati kalo pake ISO ketinggian bisa menyebabkan hasil foto yang noise.

Exif ISO 2000, f/.2, 1/100

?

?

?5. Bisa edit atau tidak, maksud disini, setelah selesai motret, kalo hasil fotonya sudah oke, langsung deh cus upload di sosmed, nah misal, dijumpai, posisi gelas miring, kita bisa edit dikit dengan rotasi biar posisi tegak, trus makanan juga ga keliatan kek mau tumpah, miring misal piring/mangkoknya. Untuk edit foto bisa pake software lightroom atau photoshop, saya biasa pake photoshop, walau agak semua menu belom ngerti. Nah sekarang-sekarang saya sering pake edit foto di hape, pake aplikasi snapsheed, untuk watermark bisa pake phonto. Ngedit foto makanan jangan berlebihan ya, hihihi...

Sekian dulu ya tipsnya...lain waktu disambung....salam jepret...


Note
Picture taken :
Canon 60D
50mm

  • view 159