Saweu Rumoeh Cut Nyak Dien (Situs Sejarah Rumah Cut Nyak Dien)

uppa Senja
Karya uppa Senja Kategori Budaya
dipublikasikan 2 bulan lalu
Saweu Rumoeh Cut Nyak Dien (Situs Sejarah Rumah Cut Nyak Dien)

 

                Saweu dalam bahasa Aceh berarti mengunjungi atau datang di sebuah tempat. Siapa yang tidak mengenal Cut Nyak Dien, pahlawan wanita yang sangat tangguh melawan penjajah. Cut Nyak Dien adalah  wanita paling kekar yang menjadi ikon bahwa wanita juga ikut terlebit dalam merebut kemerdekaan Indonesia. Otaknya yang cerdas dan mempunyai sejuta taktik untuk mengalahkan penjajah,  membuat Belanda terus mencari cara mematahkannya.  Sampai pada akhirnya dia diculik dan diasingkan dari tanah kelahirannya. 

                Akan tetapi jika kita ingin mengetahui bagaimana kediaman Cut Nyak Dien dahulunya, kita dapat mengunjungi  Gampong Lampisang, Lhoknga,  Aceh besar, Aceh. Menurut pemandu wisata yang bertugas di  Rumah Cut Nyak Dien mengatakan,  bangunan rumah tersebut dibangun oleh Belanda pada tahun 1889. Namun suatu hari, karena kekesalannya Belanda membakar rumah itu sampai ludes. Lantas mengapa rumah itu masih ada? Nah, rumah yang sekarang merupakan bangunan yang dibangun kembali oleh dinas terkait untuk melestarikan sejarah perjuangan Cut Nyak Dien. Oleh karena itu, bagian asli yang tertinggal hanyalah  sumur belakang yang terletak dekat dengan ruang dapur dan lantai dasar pada rumah. Rumah Cut Nyak Dien berbentuk rumah panggung, seperti  rumah adat  Aceh umumnya.

                                                                                          

                                                                                                           (Sumur Asli dari Tahun 1889)

                                                                                               

                                                                                                          (Lantai dasar rumah, tahun 1889)

            Desaign penempatan ruangan dalam rumah disusun sedemikian rupa untuk menghindari penjajah.  Saat kita memasuki pintu awal, terdapat ruang tamu atau dalam bahasa Aceh biasa disebut seuramo, yang saat ini diisi oleh lukisan-lukisan sejarah yang menceritakan tentang perjuangan Cut Nyak Dien dan sang suami Teuku Umar.

                                                                                  
                                                                                                 (Ruangan utama Rumah Cut Nyak Dien)

              Selanjutnya kita akan menemukan 2 ruang kamar yang merupakan kamar dayang-dayang, kemudian turun pada bilik menuju dapur terdapat juga kamar pelayan dapur. Ruang selanjutnya adalah  ruang rapat atau lebih dikenal dengan ruang diskusi untuk membahas taktik menaklukkan penjajah.  Setelah melewati ruang ini baru kita akan menemukan kamar Cut Nyak Dien, hal ini di desaign dengan tujuan jika Belanda datang tidak langsung menemui kamar Cut Nyak Dien, namun terlebih dahulu menemui beberapa ruang sebelumnya. Dan akhirnya kita akan menuju ruang terakhir dari rumah ini yaitu seuramoe dua. Semua ornamen dalam rumah merupakan ornamen yang menyesuaikan mengingat semua ornamen yang asli sudah lenyap terbakar.

                                                                       
                                                                                                             (Kamar Cut Nyak Dien)

                Namun yang menarik perhatian saya adalah pada lukisan Cut Nyak Dien, saya bertanya pada penjaga apakah lukisan  yang terpajang adalah  gambar asli Cut Nyak Dien, namun petugas menjawab tidak dapat dipastikan jika ini merupakan gambar asli  Cut Nyak Dien, karena berdasarkan sumber yang didapatkan jika Cut Nyak Dien tak pernah bersedia difoto, dan saat difoto Cut Nyak Dien selalu menunduk.

                                                                                             
                                                                                                                                      (Foto Cut Nyak Dien)

                Situs sejarah Rumoh Cut Nyak Dien banyak dikunjungi oleh wisatawan baik lokal maupun  mancanegara, salah satunya adalah Malaysia. Menurut penjaga, dalam sehari pasti ada pengunjung dari negeri jiran yang berkunjung ke sana. Menurutnya wisata sejarah Rumoh Cut Nyak Dien merupakan lokasi terakhir yang biasanya dikunjungi turis apabila berlibur ke Aceh. Hal ini disebabkan karena disamping lokasi wisata Rumoh Cut Nyak Dien terdapat kios-kios kecil warga setempat yang menjual kue tradisional khas Aceh, seperti bhoi eungkot, kekarah, seupet kuet, sama loyang  dan lain sebagainya, sehingga selain mengunjungi rumah Cut Nyak Dien untuk lebih mengenal sejarah perjuangan perempuan tangguh dari Aceh, pengunjung juga dapat membawa  oleh-oleh khas Aceh yang dapat ditunjukkan kepada keluarga.

                                                                                                    
                                                                                         (Pengunjung Mancanegara dan Penjaga di Ruang Utama)

Dilihat 56