Tentang menunggu

Nugroho Tri Wibowo
Karya Nugroho Tri Wibowo Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 11 Oktober 2017
Tentang menunggu

Kenapa sih, kalo suka harus nembak ?

Kenapa sih, harus siap patah hati kalo jatuh cinta ?


Entah kenapa deretan pertanyaan itu mendadak sering dateng di kepala gue sekarang.
Waktu gue kepikiran pertanyaan barusan. Tiba-tiba gue inget sesuatu yang pernah iseng-iseng gue tulis di memo. Iya, kalo lagi gak bisa tidur, atau pas lagi nganggur, kebiasaan gue itu suka nulis-nulis apapun yang lagi ada di kepala gue saat itu. Yah, daripada gue godain pacar orang, mendingan gue nulis di memo. Makanya, gue sering nyebut memo itu diary, bedanya, cuma gak pake kata 'dear diary' aja.

Dan sekarang, gue lagi nganggur.

Jadi, gue pengen nyalin tulisan di memo, yang rasanya masih pas buat diposting saat ini.

Beberapa bulan lalu, gue nulis memo yang isinya begini;

Jatuh cinta itu lucu. Kadang bikin seneng, kadang bikin galau. Kalo seneng, pengennya loncat-loncat diatas kasur, kalo galau, pengennya selingkuh, ya walaupun status gue saat ini Jomblo. Iya, cinta memang seabsurd itu.

Tapi, apakah jatuh cinta perlu status ?

Kadang gue mikir. Buat apa punya ikatan, kalo perasaan satu sama lain belum saling mengikat. Buat apa pacaran, kalo cuma buat pameran. Buat apa punya status, kalo pada akhirnya putus. Makanya gue sering mikir, kalo status bukan ukuran kebahagiaan. Sepasang yang tanpa ikatan, tapi saling menjaga perasaan, itu lebih baik dibanding saling tembak menembak, namun kurang saling menghargai.

Kita tau, kalo sekarang kita udah mulai deket, meski kadang menjauh tanpa sebab. Gue juga tau, kalo dia udah nyoba merespon gue karena tau kalo gue suka. Iya, lucu emang.

Lalu, apa yang harus gue lakuin ?

Pertanyaan ini lalu muncul diwaktu sendiri dan sepi. Apakah harus cari yang baru ? Atau tetap menunggu ? Iya, dalam lamunan saat sendiri, manusia emang mudah nginget hal-hal yang jadi masalahnya, bukan hal-hal yang bisa menghibur dirinya.

Dan jawaban hati gue adalah, teruslah menunggu. Teruslah setia menunggu. Sabarlah, karena akan indah pada waktunya. Ya kalo kata orang si gitu, ‘indah pada waktunya’, dan gue selalu percaya itu. Setialah, karena cinta bisa timbul karena setia. Menunggu itu pilihan. Menentukan pilihan itu sulit, tapi ada yang jauh lebih sulit, yaitu bertahan dalam pilihan. Dan pilihan yang sedang gue pertahanin saat ini adalah, menunggu. (Cont. Sebagian orang atau temen gue pasti paham sama curhatan tadi, btw itu curhatan udah lama ya)

Itu adalah memo yang gue tulis beberapa bulan yang lalu. Lebay ? biarin. Yang penting gak pacaran di sosmed. Yang penting gak pake baju couple. Yang penting gak pake panggilan ayah-bunda kayak bocah yang nikah dibawah umur. Wkwkwk

Tapi setelah baca tulisan itu, gue jadi punya satu pertanyaan.

"Sampai kapan gini terus ?"

Iya, karena gue sadar bahwa pembunuh hubungan paling ampuh adalah kebosanan. Dan menunggu adalah kegiatan paling membosankan, apalagi untuk hal yang gak pasti. Duh~

Tapi dari pengalaman ini, gue jadi tau kenapa seseorang memilih buat nunggu, bahkan untuk hal yang gak pasti. Sama yang gak pasti, loh. Itu perjudian banget, ya.

Dan alesan yang gue dapet adalah :

Satu. Susah Cari Pengganti
Ini terjadi kalo kita udah nemuin seseorang yang menurut kita idaman banget. Misal kalo cewek, dia cantik, baik, pinter, sayang keluarga. Apalagi yang harus dipikirin ? Cewek kayak gitu mah gak pantes digombalin, pantesnya diseriusin. Wkwk lagi.

Meskipun kadang pengharapan kita diluar batas, tapi perasaan tetep gak bisa bohong.

Dua. Terlanjur Nyaman
Sama hal nya kayak rumah. Mau kita coba pergi kemana pun, pasti bakal balik lagi. Iya, seseorang yang tepat itu, udah berhasil bikin kita nyaman dan gak mau pindah. Dan orang yang bisa bikin nyaman itu, lagi gak mau pacaran dulu karena alesannya. Makanya ada yang milih nunggu karena itu ? Ada... Karena kita gak bisa pindah ke lain lagi.
‘Sebab rasa nyaman sama seseorang itu lebih berbahaya dari jatuh cinta’. Wkwk lagi.

Karena nyaman datang dari hati, bukan fisik. It’s true.

Tiga. Belum Ada Yang Cocok.
Kita gak akan pernah tau siapa pasangan kita nanti, mungkin bisa kamu. Iya, kamu. Kamu wanita yang lagi baca tulisan ini. ealah Nu, ngarep banget. Wkwk lagi.

Balik lagi.

Meskipun begitu, kita tetep harus berusaha mencari yang cocok untuk dijadikan pasangan. Bagi gue, pasangan yang cocok adalah pasangan yang bisa saling mengisi dan mengerti, bukan yang saling punya banyak kesamaan. Dan demi orang yang cocok itu, seseorang bakal rela nunggu. Karena lebih baik menunggu orang yang tepat, daripada menghabiskan waktu dengan orang yang salah.

Iya, menunggu. Kadang kita harus milih, apakah harus berhenti, atau terus menunggu sampai waktunya tiba. Tapi yang pasti, apapun pilihan lo untuk menunggu seseorang, endingnya harus tetap berjuang, iya sekali lagi digedein hurufnya BERJUANG. Jangan cuma nunggu tapi gak pernah ngungkapin. Ah elah. Itu namanya bukan nunggu, tapi pemuja rahasia. Heh~

Dan untuk menjawab pertanyaan di awal yang muter-muter di kepala gue, yaitu tentang kenapa kalo suka harus nembak  dan kenapa kita harus siap patah hati setiap jatuh cinta. Maka jawaban gue adalah, karena cinta tetaplah berujung, apapun hasilnya harus tetap berjuang. Misal; gue di Jakarta dia di Solo (misal). Gue LDR garis keras, ya perjuangin gimana caranya biar selalu ada buat dia, begitupun sebaliknya, kalo jarak aja jadi masalah, ya besar kemungkinan dia di embat sama orang laen, atau dia diambil sama masa lalunya lagi. Hati gaada yang tau boskuh. Orang yang berani jatuh cinta, harus berani cintanya jatuh. Gak peduli berapa lama lo nunggu, lo harus tetep akhiri semuanya.

"Ketika bicara menunggu, itu bukan tentang berapa jam, hari dan bulan. Tapi tentang titik di mana kita akhirnya memutuskan untuk percaya." -Laksmi Pamuntjak-

Kayaknya itu aja alesan kenapa seseorang memilih untuk nunggu. Buat lo yang punya alesan lain... itu alesan lo...

SEKIAN.







TENTANG MENUNGU. Sebuah respons dari tulisan MENUNGGU.
( Klik link untuk tulisan MENUNGGU : ‪Menunggu - via @inspirasico https://www.inspirasi.co/nugrohotriwibowo/36631_menunggu‬ )

  • view 110