Efek Samping Ta’aruf (Part I)

Nonik Ristiawati
Karya Nonik Ristiawati Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 24 April 2016
Efek Samping Ta’aruf (Part I)

21.32

            HARI SABTU (Malam Minggu), 13 Februari 2016. Satu hari menjelang hari valentine. Sorry ya, guys gue disini nggak akan bahas tentang MALAM MINGGU gue atau pun H-1 Hari Valentine. Maaf banget ya, gue nggak punya banyak waktu buat bahas dua topic diatas dan gue nggak punya bahan cerita dua hal itu karena gue nggak punya doi, gebetan, ataupun suami *eh. Yang ada hanyalah seorang calon pendamping hidup yang sudah Allah janjikan saat gue masih di alam sebelum alam Rahim. Jiaahahaha Gue perlu garis bawahi lagi yah, I’m a single woman (Dalam Lindungan Allah SWT). Lagi mencari waktu taken yang pas sesuai qada dan qadar. Apaseeeh -_-

            Seharusnya pada saat gue mengetik tulisan ini, gue membaca buku Martini (Anatomi Fisiologi Manusia Bab Darah dan Homeostasis) yang masih berbelas-belas halaman minta diberesin. Kuis tinggal dua hari lagi, bacaan belum selesai, tugas bikin mind map juga belum kelar. Ya Allah… Dosa apa hambamu ini hingga menunda tugas krusial ini? L Tapi entah mengapa, gue malah buka link yang Bagas share di grup. Menikah Muda. Wkwkwk padahal dia post link itu jam setengah 2 pagi. Gue belum tertarik baca link itu makanya gue abaikan postnya si Bagas. Nggak ada angin (yang ada hanyalah udara yang tidak bergerak yang terdiri dari Nitrogen yang kadarnya lebih dari 70%), nggak ada hujan (yang ada hanyalah gemericik air orang mandi di kosan sebelah), nggak ada petir, dan nggak ada resonansi, tiba-tiba tangan gue menyambar tab ASU* kemudian membuka grup multiple chat anak-anak Pencari Teman Hidup (Gue, Bagas, Rensie, Ayu, Rani, dan Arjun). Gue scroll up, scroll up, untung aja obrolan hari ini di grup itu nggak kayak LPJ Kabinet KM ITB wkwkwk biasanya aja kalo gue nggak buka LINE seharian, chat dari grup itu bakalan lebih dari 300+. Waaaahhh mabok gue bacanya, apalagi topiknya ngalor ngidul, mending aja ngomongin pernikahan *Salah Fokus.

            Klik.

            We we we dot kaskus dot blab bbla

            Akhirnya laman gue teralihkan dengan link itu. Linknya berupa pertanyaan-pertanyaan yang cukup banyak menurut gue yang berupa FAQ yang gue yakin banyak jomblo pemula, jomblo medium, jomblo silver, jomblo gold, jomblo platinum (emange tempat bimbel gajah wkwkwk), jomblo akut, jomblo lapuk, jomblo level olimpiade, sampek yang hamper teken, yang lagi pacaran 1 bulan, 5 tahun, dan 10 tahun tanyain. Gue yakin deh. Pasti mereka yang nanya sangat merasakan suatu keraguan untuk melangkah menuju pelaminan, entah karena belum siap secara psikis, biologi, maupun finansial. Gue yakin. Karena gue merasakan itu. Tapi permasalahannya, bukan tiga itu penyebabnya. Pengen tahu penyebabnya? Ada deh!! Wkwk

            Hhhmmm pertanyaan-pertanyaan itu emang gue sering tanyakan dalam diri gue sendiri dan bahkan gue pernah tanya ke ibu gue. Mulai dari belum siap nikah karena belum mapan, karir belum bagus, rumah belum jadi, tabungan belum cukup, dan pekerjaan belum tetap. Gue selalu dinasehati sama ibu.

            “Nikah itu harus disegerakan. Jangan bilang kalau nikah itu harus nunggu mapan, karir bagus, dan tabungan cukup. Coba kalo belum mapan? Karir belum bagus? Tabungan belum cukup? Terus nikahnya gimana?” Ibu selalu bilang begini kalau gue nanya hal itu.

            “Iya buk, Nonik tahu. Tapi kan Nonik mau sekolah dulu, kerja dulu, cari uang dulu yang banyak buat modal bikin usaha nanti biar kalau udah punya anak nggak kerja kantoran lagi…” gue Cuma bisa mengelak dengan kata-kata ini.

            “Iya nggak papa sekolah dulu. Asalkan jangan lupa  sama urusan nikah. Nonik itu perempuan. Perempuan jangan nikah terlalu tua (dalam hal ini gue nggak tahu definisi tua menurut ibu gue itu berapa hahaha) nanti anaknya kasian. Anaknya masih kecil tapi ibunya udah tua.”

            “Ibu nikah umur 18 tahun sih… Ibu takut ya kalau Nonik nggak cepet-cepet nikah? Hahaha bapak umur 33 tahun aja baru nikah.”

            “Iya hehehe dulu juga ibu mau kerja dulu, pengen punya uang sendiri, pengen beli baju sendiri, tapi ya gitu…”

            Tiba-tiba gue inget sama film Pernikahan Dininya Agnes Monica sekitar tahun 2002 yang disiarin di RCTI, yang saat itu tante Agnes Monica beradu acting dengan om Syahrul Gunawan. Agnes Monica mainin piano pake gaun putih, ada burung daranya, terus tokay burung daranya jatuh di tuts pianonya wkwkwk… *Lupakan Saja

            “Eh buk, Nonik pernah nulis loh di kertas tentang perjalanan hidup. Aku nulis tahun 2024 nikahnya. Berarti umur 28 tahun tuh ya nikah? Gimana buk? Ketuaan ya?”

            “Heh janganlah… ketuaan kalau umur segitu.”

            “Nonik punya temen, buk. Dia itu suka ngomongin nikah. Kayaknya sih dia pengen nikah muda. Tadinya aku mau nikah umur 28 tahun tapi jadi maju 7 tahun, 21 tahun wkwkwkwk. Mantapp nggak tuh, buk?”

            “Nah… bagus lah. Nikah itu jangan ditunda-tunda. Sekolah sambil nikah juga nggak papa?”

            “Yang bener buk?”

            “S2 maksudnya…”

            Ya begitulah singkatnya obrolan antara ibu dan anak yang beda usianya 19 tahun 9 bulan 2 minggu, gue sampek hafal sama angka itu hahaha. Yup, ibu gue nikah umur 18 tahun pada saat bapak gue umur 33 tahun. Okey, kesimpulannya pada usia 15 tahun bapak gue menunggu nenek gue melahirkan ibu gue dan bapak gue menunggu 18 tahun supaya ibu gue gede dulu wkwkwk. Nggak ding. Ya memang ada factor perjodohan sih. Kalo gue ceritain disini bakal nyampek 10 lembar A4 ekekeke. Bilang aja mager! (Tunggu sesi berikutnya brew).

            Gue memang pernah bertanya soal pernikahan. Waktu itu umur gue belum 20 tahun (20 = Tua = Twenty = Tuwir). Gue sekarang mengerti dan paham sifat ibu dan bapak gue. Mereka sangat kontras dalam urusan pernikahan. Ibu gue menganjurkan setelah lulus gue langsung nikah (intinya nggak boleh ditunda-tunda hanya karena belum mapan, belum bagus karir, lalala). Bapak gue menganjurkan buat nggak menikah dulu setelah lulus. Selesaikan dulu S2 kalau perlu S3. Ya mungkin sih ya, mungkin, bapak gue menganggap usia seorang magister (25 tahun karena gue harus sekolah apoteker dulu) itu belum terlalu tua. Apalagi ditambah dengan kisah cinta bapak *eeaaa yang menikah pada umur 33 tahun. Makanya beliau menyuruh gue untuk nggak menikah dulu pas lulus S1.

Menikahhh itu…

  • Haruskah menunggu sekolah magister?
  • Nunggu sampai duit gue banyak?
  • Nunggu sampai gue sukses jadi pengusaha dulu?
  • Harus dapet suami yang beda usia dan dia sekitar 5 – 10 tahun? (Waktu itu gue pengen banget punya suami yang rentang perbedaan usianya segitu, melihat ibu dan bapak gue yang beda umurnya 15 tahun. Hahaha)
  • Haruskah tunggu sampai diri ini siap?
  • Nunggu sampai nemu dengan yang cocok dengan gue?
  • Nunggu sampai bener-bener sesuai sama keinginan orangtua gue?
  • Nunggu orang bisa “begituan”? (sorry, kalau yang ini gue nggak bisa bahas disini karena sebenernya ini salah satu factor terpenting yang harus dimilikinya)
  • Harus orang jawa? (Karena gue suka aja dengan orang Jawa hehehe keluarga gue orang Jawa 100% dominan, bukan Jawa intermediet. Eittss, ini bukan rasis loh ya hehehe. Ini masalah S-E-L-E-R-A bahahahaha)

Tapi kan… Gue nggak mau aja milih orang yang notabenenya akan bersama dengan gue sampai mati nanti seperti milih jarum dalem jerami, kayak milih kucing dalem karung, atau kayak milih jurusan saat SBMPTN, jiakakak.

            Hhhmmm terkadang gue suka bimbang sendiri. Kalau minta pendapat orang tua gue. Mereka punya background dan pengalaman percintaan yang kontras sekali Hahaha yang satu nikah umur 18 tahun, yang satu nikah umur 33 tahun. Okey, gue simpulkan ya. Gue  ambil jalan tengah aja dengan menggunakan rumus statistika, Rataan  = 25.5. Berarti supaya gue tetap patuh kepada orang tua gue tercinta, gue masih menuruti kata-kata mereka dengan patuh pada sugesti-sugesti mereka, gue harus taken pada saat umur 25. Wahahaha Semudah itu kan menentukan? Okey, 25.5 tahun jika gue melihat love track record orang tua gue. Fair kan? Hihihihi.

            Kalo gue menargetkan menikah usia 25 tahun (ini pake pembulatan ke bawah yah hahaha kan ceritanya lebih baik lebih baik) berarti ada waktu 5 tahun lagi buat gue berbenah diri menjadi seorang wanita yang baik lagi, menjadi istri yang solehah dan ibu yang pengasih *eaaaaak digidaw aweu aweu. Hhmmm… You need to know. It’s just my imagination. Wajarkan ya kalo cewek umur 20an udah mikir sampai kesana? Wajar kan? Kan? Kan? Maksa ya gue wkwkwk. Tapi at least, banyak temen-temen gue yang mikir sama dengan gue. Kebanyakan mereka juga udah mulai ngobrol tentang itu. Apalagi sama temen-temen deket gue kayak si Ana, Mbok de, Enji, Mela, Tiran, QQ. Pasti kalo udah ngomong (tau kan yah kalo ibu-ibu udah ngumpul arisan? Bayangin deh!) bareng itu pasti nyerempet ke hal begituan. Ya nggak papa sih, normal. Berarti kita masih punya harapan dan masa depan. *wedew… Ya begitulah tradisi yang ada di Sekolah Farmasi ITB wkwk. Duh…

            Jujur aja sih ya, broh. Dulu nih. Dulu banget ya, sebelum gue menginjak umur 20an, gue paling males kalo diajak ngomong tentang pernikahan? What is that? What the … topic? Hate it! Percuma, gue dulu pengen nikah umur 28 tahun! Ngapain juga nikah muda. Awas aja kalau cerai! Astaghfirullah L Duh, bisa nggak sih cari topic lain? Kayak nggak ada topic lain aja selain pernikahan? Nikah? Palingan lo pada mikirin Cuma pengen hubungan suami-istrinya aja! Ya, kan? Dasar mesum lo, cowok-cowok! Kenapa ya, lo pada mikir kehidupan setelah nikah itu gampang? Pacaran yang hamper 7 tahun aja putus, emang lo bisa jamin saat lo nikah, usia pernikahan lo bakal sepanjang usia pacaran lo? Apaan deh! Udah deh mending belajar dulu yang bener. Kita kan cewek, cewek kan tugasnya hanya menunggu saja bukan? Masa cewek dulu yang melangkah dulu? Ya kali…? Nggak ada di kamus sejarah kewanitaan, woyyy. Udah deh ya, sebagai cewek jangan mau dibodoh-bodohin sama cowok. Mending kita raih cita-cita dan semua mimpi kita selama ini. Urusan cowok / suami mah gampang. Urusan terakhir. Masih banyak cowok didunia ini, apalagi cowok muslim di Indonesia. (Bayangin mak lampir marah-marah ke gerandong karena tongkat sihirnya dipake buat ngepel guanya Mak Lampir! Mungkin pada saat itu juga ekspresi gue kayak gitu wkwkwk So primitive thinking.)

            Duh… apakah pikiran gue dulu sesempit itu? Tidak melihat hal itu lebih pada sisi positifnya?

            Baiklah…

            Sekarang…

            Gue…

            Ubah…

            Mindset gue…

            Sek aseeek

            Umur gue sekarang 20 tahun 1 bulan 7 hari (Coba deh lihat kalender lo sekarang, kalo gue post tulisan ini pada 14 Februari 2016, pasti kalian akan dapatkan angka 7 di bulan Januari wkwkwk enggak enggak, gue enggak mencoba mengingatkan kapan gue lahir di dunia ini). Secara psikis gue sudah paham arti pernikahan dan gue sedang belajar menjadi seorang yang pantas. Gue belajar banyak dari teman-teman gue. Temen-temen farmasi lebihnya. Karena kebanyakan cewek yang pastinya punya kisah kasus dewi fortuna yang unik. Sekolah Farmasi ITB memang penuh dengan perempuan. Tapi mungkin saja, gue Cuma orang yang punya pikiran sesempit itu dulu. Tapi InsyaAllah… Gue mau merubah mindset itu. It will start from now on. Jiakakaka revolusi gitu yah.

            Tapi gini loh… Gue nggak terlalu memaksakan diri gue buat menikah pada umur 25 tahun atau sebelumnya. Tapi intinya gue udah membuka hati dan mata gue kalau gue nggak boleh menunda-nunda buat mencari calon pasangan dari sekarang, seperti yang ibu gue bilang. Ya kalau seandainya diumur 25 gue belum nikah, mungkin Allah masih menyuruh gue untuk lebih berusaha lagi mencari yang lebih baik lagi. Disuruh buat berbenah diri, memantaskan diri dulu. Jemput lah setelah itu. Kalau kata Pak De Mario Teguh sih Laki-laki yang baik untuk perempuan yang baik, perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik. Syuferrr.

            Now playing »»» Afgan – Jodoh Pasti Bertemu (Menikah). Bertemu belum tentu menikah, right?

            Eh betewe, apa mungkin ya, ini efek sampingnya dari ta’arufnya antara Lik Iput dan Om Hans?

*NB = Tulisan gue ini tidak bermaksud buat mengumbar status gue saat ini. Gue hanya ingin mengubah pola pikir gue yang sebelumnya primitive dan kuno. Itu ajah kok

 

(to be continued…)

  • view 427

  • Nonik Ristiawati
    Nonik Ristiawati
    1 tahun yang lalu.
    Oh ya kak? Kebetulan banget ya.. Diriku sebenarnya memang seperti ini hahaa terimkasih kak

  • Ariyanisa AZ
    Ariyanisa AZ
    1 tahun yang lalu.
    Aseli Nonik, tulisan kamu bikin saya inget buku diary adek saya. Mungkin karena kalian seumuran.
    So far so good, keep writing