Tulisan Foto Grafis Video Audio Project
Kategori Cerpen 24 April 2016   12:58 WIB
Tidak Ada yang Lebih Indah dari Ta’aruf (Part II)

            Gue lanjutin cerita sebelumnya yah, guys. Ta’aruf. Mungkin dari awal kalian baca cerita ini, kalian bayangin kalau yang ta’arufan itu gue. Haha tante gue, cuy. Tante gue udah berumur 38 tahun, tapi masih kelihatan kayak gadis umur 25 tahun loh, Swear! Badannya mungil ditambah lagi suka dandan, orang kantoran, pegawai bank, jarang kena sinar matahari. Kalau gue dijejerin sama tante gue itu, kayak gue kakaknya dan dia adiknya, padahal perbedaan umur kita 18 tahun loh. Wkwkwk. Sayang banget ya, tante gue belum dipertemukan jodohnya diumur yang sudah hamper menginjak kepala empat. Banyak halangan dan cobaan menuju pertemuan yang semoga berakhir indah itu. Toh, semuanya akan indah pada waktunya kok, Lik. Semangat tante! Semangat juga ya buat ponakan yang masih jomblo sampai umur 20 tahun ini . Mungkin begitulah kurang lebih jawaban Tante gue saat gue menyemangati dia…

            Okey, akhirnya kami bersembilan pulang. Geng kami langsung manggung di senayan siti. Ya kali, wkwk emange boy and girl band yang suka muncul tiba-tiba dan ngilang tiba-tiba? Peringatan = saya tidak menyebutkan merek band tersebut, silakan pikir sendiri.

            Jam 5 sore kita langsung caw menuju rumah kami yang jaraknya 135 km dari Cibinong. Mantappp, jauh lumayan sih. Gue mulai nggak sabar, mulai dari siapa perbincangan tentang pertemuan tadi akan dimulai. Gue mulai mesem-mesem gak jelas. Tau sendiri lah, kalau gue udah nggak bisa menahan ketawa, muka gue udah gak jelas lagi kesimetrisannya. Ayo dong, mulai, ntar gue bumbuin deh, gue bully tuh si om. Hahaha… Tapi kok, malah bahas polisi, bahas kuliah, bahas anak temennya bapak yang engkres…

            Masuk tol Jagonya ayam, eh Jagorawi..

            Hujan deras, nggak macet sih untungnya, hujan, baper ya? Ngaku ngaku. Udah di tol jagorawi aja ya, tapi kok topic pembicaraannya belum mengarah pada hal yang gue inginkan ya? When we will start it? Hhhmmm mungkin, kalau dari pihak keluarga perempuan, dalam hal ini ibu dan bapak akan malu. Dikiranya kita terlalu mengharapkan si doi mau sama si ceweknya. Bener juga sih. Gengsi booooo. Ah.. pantesan bapak, ibu, mbak santi, dan mama sari nggak mulai-mulai. Kalau gue yang mulai? Oh no, gue masih punya malu brewww hehehe. Gue juga perempuan dan gue juga calon yang bakal dilamar (entah sama siapa, dimana, kapan, dilamar pakai apa, dan …. Pada umur berapa gue dilamar XD). Pasti gue juga nggak mau, keluarga gue, bapak dan ibu gue terlalu mengharapkan dan meminta calon suamiku nanti buat segera melamar atau meminang gue. Ya nggak etis aja sih, menurut gue. Kurang beradat, eaaak.

            Nggak papa deh, walaupun rada bosen sedikit pembicaraannya. Yang penting gue bisa ikut terlibat dalam peristiwa ini.

            Udah di Jakarta aja ya…

            Gue masih menunggu. Belum juga dimulai topiknya.

            Om Hans ternyata yang ngegantiin bapak. Selama diperjalanan, om hans yang diam. Diam dalam sunyi atau diam menahan mules? Gatau deh.. Diam seperti patung Jakarta. Sunyi seperti hutan larangan. Senyap seperti hatiku saat ini. Eaaaak. Huhuhuu

            Duh, bapak, mulai kan kan kan. Om hans juga sih, ditawarin makanan dari tadi sama bapak nggak dimakan-makan. Akhirnya bapak yang nyuapin om hans. Hhmm … aya aya wae si bapa mah. Emang iya sih, om hans itu kebangetan banget pendiemnya. Tadi juga di rumah Mbah, masa teh di cangkir udah dibikinin malah nggak diminum, akhirnya diminum sama Cindar haha. Lagian sih, jangan gitu-gitu ah si om mah, kalau gitu terus nggak gue restuin lo mengambil tante gue *emang gue siapa.

            Udah di Serang. Dan udah sampai Kramatwatu.

            Akhirnya…

            Makan…

            Juga…

            Laper banget.

            Kita bersembilan makan nasi goring di kramat. Kita bertujuh udah duduk berhadapan. Mana tuh si om? Yaelah… ngapain tuh si om malah berdiri disana? Malu tah om? Yowis lah akhirnya dia duduk di kursi terpisah, iyalah, masa gue pangku si om Hahaha.

            For the first time, he asked me.

            Sambil memajukan giginya, eh kepalanya, yang kehalangan sama Mama Sari dan Tria dia mulai membuka suara dan bertanya pada gue. Cukup perdana sih.

            “Nonik sekarang kuliah dimana?” tanyanya sambil menatap mata gue. Kalau nggak natap mata gue berarti dia nggak nanya gue dong? Hhmm

            “Di Bandung, om…”

            “Dimananya?”

            “Di ITB…” Itu yang jawab Mama Sari. Tadinya gue mau jawab Oxford University, takutnya nggak percaya.

            “Wuih… Jurusan apa?”

            “Farmasi om.”

            “Nanti tahu obat-obatan dong…”

            “Hehehe” Gue jawab hehehe aja deh, tadinya mau gue jawab, anak farmasi juga tahu merawat suami dan merawat keluarga. *Eh salah focus. Pokoknya, kalau istri om seorang farmasi dijamin deh, pasti keluarga terjaga dan harmonis. Lah.. Kok jadi gue endorse diri gue sendiri ya? Hahaha

            Hhmm ternyata calon om gue lumayan baik. Lumayan, gue belum kenal begitu dalam. Lembut kalau ngomong walaupun baru ngomong saat udah balik ke rumah. Yah… walaupun dikit botak palanya, tapi at least dia orang baik-baik, nggak macem-macem sejauh ini, dan sopan sama keluarga gue…

           

            Begitulah sedikit cerita yang apa adanya. Mungkin bisa disimpulkan sendiri lah dari ceritain perasaan gue kek gimana. Silakan, monggo. Mungkin ada satu pesan dari gue… Cinta itu rahasia, kita tidak tahu kapan cinta itu datang, tapi sambil kita menunggu cinta itu datang, perbaikilah diri kita dan jemput cinta yang bijaksana dan pantas itu…

Sekian sob J

Karya : Nonik Ristiawati