Tidak Ada yang Lebih Indah dari Ta’aruf (Part I)

Nonik Ristiawati
Karya Nonik Ristiawati Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 24 April 2016
Tidak Ada yang Lebih Indah dari Ta’aruf (Part I)

            Omaigat! Rasanya gue sudah melupakan janji gue semalem buat bangun pagi-pagi buta. Pagi buta menurut gue adalah pukul 04.30 pada waktu liburan. Hari ini adalah hari libur! Dan sekarang menunjukkan pukul 05.00. Oh tidakkkkk!! Malu banget, ibu, bapak, adik gue udah pada bangun. Lah, anak ceweknya yang udah umuran 20an ini malah bangun paling akhir. Menyedihkan huaaaaa . Alhasil, gue langsung ambil air wudhu dan solat subuh dengan tidak terlalu buru-buru. Okey, gue segera dipanggil bapake untuk anter bapak dan adek ke kramat buat ambil mobil sewaan sepagi ini. Mobil sewaan? Mau kemana kita?

            Menurut rencana yang udah dibuat ibu dan bapak gue, hari ini keluarga kita plus tetangga gue Mbak Santi dan Mama Sari berserta Tria dan Om Hans bakal pergi ke Cibinong. Kami bersembilan naik mobil bareng. Pasti nggak kebayang. Udah mah orangnya gede-gede dan alhasil gue duduk paling belakang demi kenyamanan bersama. Kita mau nganterin Om Hans ke Cibinong buat kenalan dengan Lik Iput. Hasekkk bahasa gue  mah Ta’arufan ceunah hahaha. Gue bela-belain dari Bandung buat balik ke Serang untuk melihat bagaimana proses ta’arufan itu. Penasaran, karena selama ini gue cuma tahu kata ini dari bacaan-bacaan, sinetron, dan film “Ayat-Ayat Cinta” yang mana Fakhri dan Aisyah yang akhirnya menikah dan bahagia meski sempat ada orang ketiga, yaitu Maryam *apasehhhh. Gue udah diceritain sama ibu kalau ada temannya Mama Sari yang belum nikah padahal usia udah 37. Mama Sari waktu itu ngobrol sama Mbak Santi. Mbak Santi 2 bulan yang lalu pernah ibu ajak ke Cibinong buat silaturahmi dan akhirnya mengenal Lik Iput. Dia juga tahu kalau Lik Iput belum nikah, padahal usianya ada diatasnya Mbak Santi. Jadilah… Kisah perjodohan itu berawal. Inisiasinya, setelah gue pikir-pikir berkat datangnya Mbak Santi ke Cibinong. Mbak Santi adalah perantaranya. Coba kalau Mbak Santi nggak ikut ke Cibinong? Mana dia tahu? Eaaaaa thanks a lot, Mbak! You’re such a love bridge. Coba deh kapan-kapan, jembatani gue dengan siapa gituh  Eh, gak usah ding, gue bisa nyari sendiri kok, wkwkwk.

            Teng Teng Teng! Udah jam 06.00! Sesuai dengan rundown acara perkenalan tanteku dengan Om Hans, jam 06.00 kita cuz, tapi sebelum itu kita harus jemput calon mempelai laki-lakinya dulu…

            “Oh, Han’e durung teko yo, Mbak? Yow is, engko lek wis siap aku jemput yo…”

            Ealaaaah.. gimana sih, calon mempelai cowoknya belum dating masa? Cewa urang. Gue udah siap-siap dari pagi padahal. Ya deh, akhirnya gue, adek, mbak santi, dan izzat nunggu di dalem mobil. Ibu dan bapak entahlah kemana. Mungkin masih nyiapin telor bebek.

            Okey, karena nunggu terlalu lama, jam sudah menunjukkan hamper pukul 7 SIANG, karena kesal menunggu hahaha gue capslock ajah. Kita cuz ke rumah Mama Sari yang masih satu perumahan Cuma beda blok saja. Ealah… belum dating juga tuh si om. Cewa, awas ajah kalau udah jadi om sah gue, gue bully abis-abisan lo karena bikin gue dan keluarga gue nunggu demi lo wkwkwk ponakan yang kurang ajar.

            Gedebuk gedebuk Yihaaaa ~~ Orang-orang udah pada mulai mendekati mobil. Gue masih asik dengan tablet ASU* gue. Gue, izzat, adek, dan Mbak Santi duduk paling belakang. Ibu, Tria, Mama Sari duduk di tengah. Bapak gue duduk di bangku supir dan itu…. Apakah dia yang bernama Handoyo? Katanya ganteng? Kok gitu? Wkwkwk “gitu” maksudnya apa yah? Kok, ibu waktu cerita bilangnya Om Hans itu ganteng ya? Bapak juga bilang begitu. Gue mikirnya, om-om diusia 37 tahun yang belum nikah itu seperti … Fedi nuril. Eh, dia udah nikah ya sama Tante Vanny huaaaaa.

            Mungkin ekspektasi gue terlalu tinggi? Atau ganteng adalah sebuah kata yang relative sangat? Hhmm gue amati seksama. Tinggi, sebapaklah! Bibir, tipis! Rambut, dikit botak di bagian belakang! Mirip siapa ya… Haduh. Ya deh, untung dia udah om-om dan untung gue nggak suka sama om-om hahaha. Kalau gue suka om-om takutnya gue naksir berat dan saingan sama tanteku, waaaahaha peace lik

            *Sepanjang jalan kenangan..* Sepanjang jalan menuju Cibinong gue terus mengamati gerak gerik Om Hans. Pendiem banget dan Jaim. Hhhmmm gue nggak ngebayangin aja ya.. Lik Iput yang kecil, cerewet banget orangnya, doyan ngomong, dan talkactive terus berpasangan sama Om Hans yang pendiem yang patung mumi. Oh mai gat. Bukankah Allah sudah memasangkan hambanya? Tugas suami istri adalah melengkapi kekurangan pasangannya? Eaaaaak. Bener loh! Tapi gue akuin aja yah, sepertinya Om Hans dan Lik Iput itu pasangan yang cocok. Satunya doyan ngomong. Satunya mager ngomong. Wkwkwk kalau gue kayak gini cocoknya dapet suami yang kayak gimana ya? Mulai kan gue Hahaha.

            Oh iya, satu hal yang kalian perlu tahu. Ternyata Om Handoyo adalah orang Jawa. Okey.. Itu saja.

            Sudah sampai rumah Lik Iput nih…

            Jeng-Jeng Jeng-Jeng (Efek Uji Nyali Dunia Lain)

            Gue turun dari mobil, yailah masa mau di dalem terus.

            Biasa, peluk-pelukan dulu sama Mbah dan Lik Iput. Gue langsung ke belakang rumah. Gue amati sih, Om Hans belum masuk ke dalem rumah.

            “Nik, ada siapa sih? Kok perasaan gue nggak enak ya?” Lik Iput mulai peka akhirnya wkwk.

            “Oh… ada temennya Mama Sari, Lik.” Gue jawab seadanya aja. Karena gue gak bilang ke Lik Iput kalau Om Hans mau kenalan.

            Akhirnya Lik Iput ke ruang tamu. Ada Om Hans. Gue mau lihat reaksi mereka berdua. Apakah mereka berubah menjadi oksigen dan glukosa setelah pereaksian antara karbondioksida dan air. Eaaa, apaan sih!

            Om Hans dan Lik Iput akhirnya bersalam. Gue lihat tatapan Om Hans kepada Lik Iput. Tatapan dengan mata terbuka wkwk masa iya merem. Kami masih dalam satu ruang tamu. Rame. Ada bapak diantara Lik Iput dan Om Hans, seperti orang ketiga saja. Awas, bentar lagi playlist hape gue bakal muterin lagu Hivi – Orang Ketiga. Akhirnya suasana mulai mencair dengan ocehan Lik Iput ditambah dengan Bapak yang emang doyan ngobrol dengan siapapun.

            EH EH, Kok pada pergi sih satu satu. Satu per satu pada caw ke belakang rumah. Gue juga akhirnya ngikut aja. HAhahaa tinggallah mereka berdua tanpa Bapak di tengah. Wah… jangan lama-lama dong ditinggal berdua, ntar ada syaithon. Gue iseng-iseng aja ke ruang tamu. Entah ngambil cemilan ataupun ngambil gelas kotor supaya ada kerjaaan, bukan buat dicuci loh.

            Sudah cukup lama. Akhirnya perkenalan ini sudah seperti pertemuan keluarga rutin. Wah semoga aja cocok ya dan semoga mereka berjodoh. Lumayan, kalau lebaran bisa minta angpao ke om baru wkwk. Apalagi om terlihat baik dan nggak pelit serta easy to bully. Haduh, dasar ponakan kurang ajar ya.

            Akhirnya datang Lik Yik beserta Om Iyan. Ada Pasha dan Rafa. Sepupu gue. Datang juga Lik yayuk dan Lik Murti. Cindar, Wisnu, dan Sekar. Sepupu gue. Mantappp tambah rame aja. Tinggal Lik Gatot beserta istrinya dan anak-anaknya yang lupa namanya. Wkwk maaf, gue emang suka lupa nama. Mereka akhirnya tanya, itu siapa. Itu = Om Hans. Ya, kita bilang aja kalau Om Hans mau kenalan sama Lik Iput.

            Sebenernya yang seru dari ta’arufan ini adalah tentang mimpinya Lik Iput. Sekitar sehari setelah Om Hans ke rumahku seminggu yang lalu, Lik Iput cerita ke bapak kalau dia didatengin tiga orang cowok. Yang satu berdiri di depan rumah dengan wajah membelakangi. Yang dua lainnya dating ke kamar lik iput dan bilang kalau ada yang mau kenalan dan lik iput disuruh pake celana panjang karena biasanya lik iput pake celana pendek. Wah… sesuai ya. Mudah- mudahan emang bisa jodoh ya. Semoga mimpi itu nggak kebalikannya. Lik Iput emang peka kalau soal yang begituan. Gue aja belum bisa begitu L Iri deh…

            Siangnya, Om Hans ngobrol banyak sama Lik Murti. Mereka itu 11 12. Sama-sama pendiem, sabar, dan botak wkwkwk. Padahal mereka sama-sama pendiem loh, tapi kenapa bisa ngobrol selama itu? Apa sih yang mereka obrolin? Hmm apakah sudah ada kontak batin antara Lik Murti dan Om Hans? HAhahaa alay ah, lebay lebay lebay! Terus Lik Iput dan Om Hans lanjut ngobrol lagi di depan rumah. Lama banget. Tadinya sih ada Mbah, Ibu, Bapak yang nemenin. Tapi mungkin mereka pada nggak kuat ngobrol dan bingung cari bahan obrolan kali, ya? Jadi mereka tinggalin saja.

            …

            …

            Udah sore aja ya. Udah jam 16.00, gue sempet tidur karena ngantuk banget. Ngantuk karena girang lihat orang kenalan secara baik. Ya semoga aja deh, mereka berdua jodoh bila Allah mengizinkan. Semoga aja ada jawaban dari Om Han terhadap Lik Iput. Semoga dia orang baik dan nggak suka gantungin cewek.

  • view 176