Kisah Horor di Kampung Baru

Muhamad Mustain
Karya Muhamad Mustain Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 16 Maret 2017
Kisah Horor di Kampung Baru

Konon, sejak lahir setiap orang ditemenin sama salah satu makhluk tak kasat mata. Makhluk ini yang kata beberapa orang dianggep sebagai temen khayalan seseorang pas masih kecil. Konon juga, tiap kali kalian tinggal di tempat baru yang belum kalian tinggali sebelumnya, kalian bakal diajakin interaksi sama banyak banget makhluk yang udah duluan ada di sana. Bukan kalian sih, tapi temen khayalan kalian yang diajak berinteraksi. Itu yang jadiin alasan kenapa kalian gak boleh banyak tingkah di tempat asing.

Gue sebenernya gak terlalu percaya sama mitos-mitos macem urban legend ginian. Tapi, tiap kali gue mencoba buat ga percaya, kejadian aneh selalu terjadi di sekitar gue. Yup, kisah ini terjadi ketika gue baru aja pindah di kampung baru. Di tempat baru, interaksi itu gue rasa sangat kuat. Meski gue bukan orang yang gak mempercayai adanya makhluk tak kasat mata, gue hanya kadang lupa kalau mereka ada dimana-mana.

...

Yang pasti, jelas gue merasakan interaksi terkuat itu di rumah baru gue. Meski awal gue pindah ke situ, gue ga begitu ngerasain hawa aneh macem apa.

...

Ceritanya, malem itu, di rumah cuma ada gue sama emak. Babe lagi shift malem, sementara kakak izin pulang maleman karena mau ngerjain tugas. Mungkin waktu itu sekitar jam 9, gue lagi baring-baring scroll timeline di HP. Karena kebelet pipis, gue akhirnya keluar dari kamar buat ke kamar kecil di lantai 1. Btw, kamar tidur gue di lantai 2.
Waktu gue keluar, gue liat sekilas nyokap masuk ke kamar sebelah bawa setrika. Dalem hati gue, emak gue rajin amat malem2 nyetrikain baju. Ga ngerasa ada yang aneh.

Sampai di lantai 1, gue nyempetin buat ambil botol air minum dulu di dapur. Ga berselang lama, pas gue ke kamar mandi, gue ternyata harus bersabar karena ada yang lagi pake kamar mandi. Btw, kamar mandi di rumah gue cuma satu. Jadi emang kalo lagi pagi, suka hectic gitu pada cepetin mandinya. Bahkan kadang gue harus rela mandi bareng kakak cowok gue.
Back to the topic, gan. Awal sih, gue pikir, ah palingan kakak gue udah balik rumah. Setelah beberapa lama nunggu, ternyata emak yang keluar dari kamar mandi.

"Lah mak?"
"Belum tidur toh, wan. Cepet tidur, besok berangkat pagi."

Jujur sih gue kaget, karena gue kira emak masih di lantai 2. Tapi gue sengaja ga nanya. Mungkin emang emak tadi turun lantai 1 tanpa sepengetahuan gue. Yah walaupun harusnya langkah kaki di tangga kedengeran sih. Secara dapur ga jauh-jauh amat dari tangga. Tapi gue waktu itu ga ngerasa aneh-aneh sih.
Setelah menuntaskan hasrat, gue kembali ke kamar. Waktu itu, mata gue udah lima watt, ditambah hawa silir yang bikin gue tambah ngantuk. Pas gue lagi ngrapiin kerjaan gue di meja kerja bersiap tidur, dari lantai satu, gue denger nyokap teriak manggil nama gue.

"Waaaaannnn..."
"Ya mak?"
"Waaaaannnnn..."
"Ya maaak, ada apa?"
"Waaaannnnn..."

Yah, yaudah lah ya, gue sih mikirnya mungkin emak lagi punya urusan penting. Gue sih awal mikir ada uler masuk rumah, soalnya biasanya emak panik gak jauh-jauh dari hal-hal macem itu.

"Waaaannnn..."

Suara emak masih manggil. Untuk ukuran jam 9 ke atas, suara emak bisa dibilang sangat-sangat kenceng.
Gue segera buka kamar trus turun. Baru aja keluar kamar, tiba-tiba... Pet!!! Listrik rumah tiba-tiba mati.
Gue otomatis langsung masuk kamar, ambil ponsel buat nyalain torch.

"Waaaannnnnnnnnn...", suara keras emak masih memanggil dari bawah.

Perjalanan turun dari tangga, gue denger derap langkah seseorang berjalan di lantai atas. Gue sebenernya gak mau mikir aneh-aneh di keadaan kayak gini. Tapi, serius, hal kayak gini baru terjadi pertama kali sepanjang hidup gue.
Gue mencoba menghela nafas panjang, lalu ngeliat ke atas. Saat itulah, terlihat sesosok bayangan. Ga terlalu gelap sih, soalnya sosok ini bawa lilin. Tepat sebelum gue mau kabur lari ke bawah, sosok bayangan itu manggil nama gue.

"Wan?" suaranya lembut, yang gue kenalin sebagai suara ibu gue.
"Mak?"

Gue seakan ga percaya dengan apa yang gue liat. Padahal barusan banget gue denger emak teriak di bawah. Eh abis mati lampu, malah gue liat "emak" di atas. Nalar gue udah ga nyampe buat mikirin ini semua.
Gue kontan lari ke bawah, karena gue beranggapan suara pertama yang gue denger di bawah itu suara emak.
Gue lari menuruni tangga. Sampe bawah, sosok tadi gue liat di lantai 2 tiba-tiba teriak.

"Waan... Jangan turun..."

...
Gue udah di lantai 1. Ketika hampir aja gue naik tangga lagi, gue liat sosok mengerikan muncul di hadapan gue. Pandangan mata gue gelap.
...

-bersambung-

  • view 125