Dark morning

Muhammad Shanan Asyi
Karya Muhammad Shanan Asyi Kategori Puisi
dipublikasikan 18 Juli 2016
Dark morning

Poety in dark morning

Apakah dirimu bahagia,
setelah melakukan tindakan masocist separah ini

hey teman ingatkah kamu
Kalau pagi buta
selalu membisikkan kesunyian yang mendalam

Yang terus menusuk kedalam hati dan jiwa
Bahkan ke tulang-tulangmu yang rapuh

Lupakah kalian bahwa fajar dengan ke abuannya
Meniup ruh-ruh kehidupan
Bagi bayi yang baru ingin mulai bernyawa

Teman tentu kau tidak tau
Bahwa Tuhan mu telah menciptakanmu
Dari segumpal darah
Yang dibalutnya menjadi tulang belulang dan daging
Yang akhirnya membentuk kamu seorang manusia

Masihkah kamu berkata bahwa
Kenapa aku terlahir sial!
Ingatkah kamu bahwa sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang bermanfaat dan bersyukur
Bagai ilalang yang selalu bertasbih kepada -Nya

Lalu nikmat tuhanmu manakah yang kamu dustakan
Setelah senyumnya tidak pernah tidak ada pada tiap harimu, tiap pagimu

Lalu kamu menjadi seorang yang durhaka
Baik pada bapakmu
pada Ibumu, maupun Tuhanmu

Pernahkah engkau berpikir bahwa kesucianmu
merupakan proyeksi dari kesucian-Nya
Sang Maha Suci?
yang masuk kedalam hati
kedalam ubun-ubun
Bahkan hingga pembuluh darah terkecil tubuhmu

Lupakah kammu bagaimana namaNya
Dibisikkan oleh bapakmu di hari kamu melihat dunia
Di hari kamu lahir melalu rahim ibumu, lalu menangis sejadi-jadinya
ketika meninggalkan alam rahim?

Disaat itu juga engkau menangis
Ketika mengetahui kenyataan
bahwa hidup tidak seidah drama dongeng

Lalu kau beranjak dewasa, melihat dirimu mulai remaja
Disaat itulah setan membisikkan ambisinya
yang menusuk darah dan hati
dan membuatmu hitam,

Ingatkah kamu bahwa ketika kamu menjadi seorang ayah atau Ibu
Disaat itulah kamu memiliki amanah
Bahwa kamu telah dilahirkan dan melahirkan
Bahwa kamu diciptakan utnuk menjadi khalifah?

Maka nikmat Tuhanmu mana yang kau dustakan?

Muhammad Shanan Asyi 18/7/16
Kamar kecil
Sukagalih

  • view 123